Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Sistem Informasi Geografis (TPE4118/2/P) TEP •Pengertian SIG •Perangkat Lunak dan Keras •Praktek Perangkat Lunak •Aplikasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Sistem Informasi Geografis (TPE4118/2/P) TEP •Pengertian SIG •Perangkat Lunak dan Keras •Praktek Perangkat Lunak •Aplikasi."— Transcript presentasi:

1 Sistem Informasi Geografis (TPE4118/2/P) TEP •Pengertian SIG •Perangkat Lunak dan Keras •Praktek Perangkat Lunak •Aplikasi

2 GEOGRAPHIC INFORMATION SYSTEMS (GIS) Adalah suatu sistem berbasis komputer yang dapat digunakan untuk pengelolaan data digital spasial yang berefrensi koordinat geografi. Pengelolaan : •Akuisisi •Penyimpanan •Updating •Manipulasi •Akses •Visualisasi/presentaion •Analisis

3 Sistem Suatu kumpulan komponen atau elemen yang diatur dan di-organisir menurut satu tata cara atau struktur tertentu yang saling berhubungan/keterkaitan sehingga berfungsi secara efektif Data Bahan dasar (fakta, keadaan, kondisi, fenomena) yang akan diolah atau diproses untuk menghasilkan informasi Informasi Data yang sudah diproses sedemikian rupa sehingga mempunyai arti, yang akan digunakan untuk satu atau beberapa keperluan (perencanaan, keputusan, dsb.)

4 Untuk pembuatan dan pengembangan SIG diperlukan : •Peta topografi digital •Peta tematik digital Peta topografi Sebagai kerangka acuan (frame work) untuk keperluan olah data dan kegiatan analisis spasial Peta tematik Basis tematik untuk menghasilkan peta tematik sintesis Peta

5 Peta Sebagai Media Penyaji Unsur Geografik Unsur-unsur geografik adalah objek-objek yang berlokasi di permukaan bumi atau di dekat permukaan bumi. Unsur-unsur geografik dapat berbentuk : • Secara alamiah; mis. Sungai, tumbuhan • Terbentuk karena sengaja dikonstruksi/dibangun; mis. Jaringan jalan, jaringan pipa, bangunan • Objek yang sengaja diciptakan untuk menyatakan pembagian tanah/lahan; mis. Batas administrasi, persil tanah

6 Penyajian Unsur Geografik pada Peta Peta memodelkan Unsur-unsur geografik di lapangan (real world) dalam bentuk : •Titik : unsur geografik yang terlalu kecil bila digambarkan dengan garis atau luasan; misal: posisi stasiun hujan, sumur bor, pos duga air dll. Titik juga dapat mewakili lokasi objek yang tidak ada / abstrak (amat kecil), misal : puncak gunung •Garis : bentuk unsur gegrafik yang terlalu sempit apabila digambarkan dengan luasan, misal : jalan, sungai atau pola alir dll., atau bentuk linear lainnya yang memiliki ukuran memanjang tapi tidak ada luasnya; misal : garis kontur •Luasan/Area : mewakili unsur geografik yang memiliki bentuk homogen; misal: daerah administrasi kabupaten, persil tanah, jenis lahan atau zona tataguna lahan. •Bentuk Permukaan : simbol dan anotasi yang memperinci atau mengklasifikasikan unsur-unsur permukaan; misal: set isoline

7 Dengan adanya sistem komputer digital dengan segala perkembangannya, unsur geografik di lapangan dapat dibuat model data spasialnya (model digital/ terkomputerisasi) sebagaimana model yang dibuat dalam bentuk peta. Model harus dapat menyajikan sifat dan karakteristik unsur- unsur geografik sebagaimana di habitat aslinya di lapangan; misal : tentang adanya hubungan spasial antar unsur gegrafik. Ada tiga bentuk model yang dikenal untuk keperluan di atas, yaitu : model data vektor; model data raster; dan model data DTM/DEM PETA DIGITAL

8 MODEL VEKTOR Pada model data vektor, unsur geografik disajikan secara digital seperti bentuk visualisasi/penyajian dalam peta hardcopy. Dalam model data vektor : •Titik dibentuk dan disimpan sebagai satu pasang koordinat (x,y) •Garis dibentuk dan disimpan sebagai susunan pasangan kordinat (x,y) yang berurutan. •Luasan dibentuk dan disimpan sebagai suatu susunan pasangan koordinat (x,y) yang berurutan yang menyatakan segmen-segmen garis yang menutup menjadi suatu poligon

9 MODEL DATA RASTER Dalam model data raster setiap lokasi direpresentasikan sebagai suatu posisi sel. Sel ini diorganisasikan dalam bentuk kolom dan baris sel-sel dan biasa disebut sebagai grid. Setiap baris matrik berisikan sejumlah sel yang memiliki nilai tertentu yang merepresentasikan suatu fenomena geografik. Nilai yang dikandung oleh suatu sel adalah angka yang menunjukkan data nominal, misal : kelas lahan, konsentrasi polutan, dll. Seperti halnya data vektor, model data raster juga dapat menyajikan bentuk unsur geografik titik, garis dan area/luasan.

10 Digital Elevation Model (DEM) Definisi : •Data digital yang menggambarkan variasi kontinu permukaan bumi (relief) •DEM menggambarkan kembali relief bumi melalui informasi dari sejumlah titik dalam bentuk raster ataupun garis sesuai dengan koordinat, ketinggian dan kenampakan geomorfologi. Informasi ini memberikan deskripsi mengenai relief bumi sesuai dengan tingkat ketelitian yang diinginkan.

11 Tipe DEM TIN (Triangulated Irregular Network) Penggambaran relief hasil interpolasi titik- titik ketinggian berdasarkan sistem triangulasi yang beraturan. Grid/Lattice Penggambaran relief secara ratering hasil interpolasi titik-titik ketinggian yang tersebar secara teratur

12 Aplikasi GIS untuk Teknik Sipil • Persiapan data untuk keperluan studi/penelitian dalam bidang Teknik Sumber Daya Air, Transportasi dan Pengembangan Wilayah. • Analisis spasial untuk mendapatlan parameter; mis: landuse & soil dianalisis menjadi Koefisien runoff. • Penyajian informasi ketinggian untuk keperluan peta totografi digital • Perencanaan route jalan, lokasi dam, pemukiman dll. • Penyiapan peta lereng (slope), eksplosisi(aspect) dan slope yang sangat membantu dalam studi estimasi erosi dan run-off. • Penelitian hidrologi, pemodelan banjir, stream network, stream order, ground water dll. • Visualisasi hasil analisis atau fenomena lapangan


Download ppt "Sistem Informasi Geografis (TPE4118/2/P) TEP •Pengertian SIG •Perangkat Lunak dan Keras •Praktek Perangkat Lunak •Aplikasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google