Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kompleksitas Algoritma Pertemuan 1 Kompleksitas Algoritma.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kompleksitas Algoritma Pertemuan 1 Kompleksitas Algoritma."— Transcript presentasi:

1 Kompleksitas Algoritma Pertemuan 1 Kompleksitas Algoritma

2 Pendahuluan •Sebuah algoritma tidak saja harus benar, tetapi juga harus mangkus (efisien). •Algoritma yang bagus adalah algoritma yang mangkus. •Kemangkusan algoritma diukur dari berapa jumlah waktu dan ruang (space) memori yang dibutuhkan untuk menjalankannya.

3 •Algoritma yang mangkus ialah algoritma yang meminimumkan kebutuhan waktu dan ruang. •Kebutuhan waktu dan ruang suatu algoritma bergantung pada ukuran masukan (n), yang menyatakan jumlah data yang diproses. •Kemangkusan algoritma dapat digunakan untuk menilai algoritma yang bagus.

4 Model Perhitungan Kebutuhan Waktu/Ruang •Kita dapat mengukur waktu yang diperlukan oleh sebuah algoritma dengan menghitung banyaknya operasi/instruksi yang dieksekusi (basic operation) : operasi dasar dari suatu algoritma yg terjadi selama running time. •Jika kita mengetahui besaran waktu (dalam satuan detik) untuk melaksanakan sebuah operasi tertentu, maka kita dapat menghitung berapa waktu sesungguhnya untuk melaksanakan algoritma tersebut

5

6

7 Model perhitungan kebutuhan waktu seperti di atas kurang berguna, karena: 1.Dalam praktek, tidak mempunyai informasi berapa waktu sesungguhnya untuk melaksanakan suatu operasi tertentu 2.Komputer dengan arsitektur yang berbeda akan berbeda pula lama waktu untuk setiap jenis operasinya.

8 •Model abstrak pengukuran waktu/ruang harus independen dari pertimbangan mesin dan compiler apapun. •Besaran yang dipakai untuk menerangkan model abstrak pengukuran waktu/ruang ini adalah kompleksitas algoritma. •Ada dua macam kompleksitas algoritma, yaitu: kompleksitas waktu dan kompleksitas ruang.

9 •Kompleksitas waktu, T(n), diukur dari jumlah tahapan komputasi yang dibutuhkan untuk menjalankan algoritma sebagai fungsi dari ukuran masukan n. •Kompleksitas ruang, S(n), diukur dari memori yang digunakan oleh struktur data yang terdapat di dalam algoritma sebagai fungsi dari ukuran masukan n. •Dengan menggunakan besaran kompleksitas waktu/ruang algoritma, kita dapat menentukan laju peningkatan waktu (ruang) yang diperlukan algoritma dengan meningkatnya ukuran masukan n.

10 Ukuran masukan (n): jumlah data yang diproses oleh sebuah algoritma. •Contoh: algoritma pengurutan 1000 elemen larik, maka n = •Contoh: algoritma TSP pada sebuah graf lengkap dengan 100 simpul, maka n = 100. •Contoh: algoritma perkalian 2 buah matriks berukuran 50 x 50, maka n = 50. Dalam praktek perhitungan kompleksitas, ukuran masukan dinyatakan sebagai variabel n saja.

11 Kompleksitas Waktu •Jumlah tahapan komputasi dihitung dari berapa kali suatu operasi dilaksanakan di dalam sebuah algoritma sebagai fungsi ukuran masukan (n). •Di dalam sebuah algoritma terdapat bermacam jenis operasi: –Operasi baca/tulis –Operasi aritmetika (+, -, *, /) –Operasi pengisian nilai (assignment) –Operasi pengakasesan elemen larik –Operasi pemanggilan fungsi/prosedur –dll •Dalam praktek, kita hanya menghitung jumlah operasi khas (tipikal) yang mendasari suatu algoritma

12 •Contoh 2. Tinjau algoritma menghitung rerata pada Contoh 1. Operasi yang mendasar pada algoritma tersebut adalah operasi penjumlahan elemen-elemen a k (yaitu jumlah  jumlah+a k ), yang dilakukan sebanyak n kali. •Kompleksitas waktu T(n) = n.

13 Kompleksitas waktu dibedakan atas tiga macam : 1. T max (n) : kompleksitas waktu untuk kasus terburuk (worst case),  kebutuhan waktu maksimum. 2. T min (n) : kompleksitas waktu untuk kasus terbaik (best case),  kebutuhan waktu minimum. 3. T avg (n) : kompleksitas waktu untuk kasus rata-rata (average case)  kebutuhan waktu secara rata-rata

14 Efisiensi Worst-Case, Best-Case, dan Average-Case Untuk menghitung efisiensi suatu algoritma tidak hanya tergantung pada parameter size dari input, tetapi juga tergantung pada spesifikasi inputan.

15 •Worst-case efficiency Efisiensi untuk input worst-case berukuran n, dimana algoritma berjalan paling lama dari kemungkinan input yang ada. Analisa worst-case menjamin bahwa suatu program tidak akan pernah melebihi C worst (n), yaitu running time pada inputan worst-case (terburuk).

16 •Best-case efficiency Efisiensi untuk input best-case berukuran n, dimana algoritma berjalan paling cepat dari kemungkinan input yang ada. •Average-case efficiency Dihitung bukan berdasarkan rata-rata worst-case dan best-case. Untuk menganalisanya, kita harus membuat asumsi-asumsi dari input berukuran n yang mungkin.

17

18

19

20 Tugas 1 Hitung kompleksitas waktu algoritma berikut

21

22


Download ppt "Kompleksitas Algoritma Pertemuan 1 Kompleksitas Algoritma."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google