Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Manajemen Proyek Perangkat Lunak SIK (MPPL SIK). Tugas/Tujuan Manajemen PPL Tugas manajemen dapat dilihat dari apa saja yang paling sering menantang dalam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Manajemen Proyek Perangkat Lunak SIK (MPPL SIK). Tugas/Tujuan Manajemen PPL Tugas manajemen dapat dilihat dari apa saja yang paling sering menantang dalam."— Transcript presentasi:

1 Manajemen Proyek Perangkat Lunak SIK (MPPL SIK)

2 Tugas/Tujuan Manajemen PPL Tugas manajemen dapat dilihat dari apa saja yang paling sering menantang dalam tugas manajer, hasil survey untuk manajer proyek Perangkat lunak tersebut adalah sebagai berikut :  Dapat menyelesaikan dengan deadline (85 %)  Dapat menyelesaikan dengan batasan –batasan sumber daya (83 %)  Mengkomunikasikan secara efektif diantara tugas group (80 %)  Meningkatkan komitmen dari anggota tim (74 %)  Menjaga milestone yang terukur (70 %)  Dapat menyelesaikan dengan perubahan-perubahan yang terjadi (60 %)  Mengerjakan perencanaan proyek dengan kesepakatan dengan anggota tim (57 %)  Meningkatkan komitmen dari manajemen (45 %)  Menghadapi konflik (42 %)  Mengatur vendor dan sub-contractor (38 %) Survey H.J.Thamhain and D.L.Wilemon appeared in Juni 1986 in Project Management Journal under the title ‘criteria for controlling software according to plan’.

3 Apakah Proyek itu ?  Definisi kamus bahwa Proyek adalah perencanaan / perancangan yang spesifik atau pekerjaan terencana atau pekerjaan yang besar (Longman Concise English Dictionary, 1982)

4 Apakah proyek itu ? Karakteristik – karateristik Proyek  Tugas non rutin  Perlu perencanaan  Tujuan spesifik yang akan dicapai atau produk spesisfik yang akan dibuat  Proyek harus ditentukan jangka waktu  Pekerjaan dikerjakan untuk seseorang bukan untuk diri kita  Pekerjaan melibatkan beberapa spesialis  Sumber daya proyek yang tersedia dibatasi  Proyek itu pekerjaan besar / kompleks

5 Proyek Perangkat Lunak Vs Tipe Proyek Lain  Banyak teknik manajemen proyek umum yang dapat diaplikasikan dengan MPLL, tapi menurut Fred Brooks memberi catatan bahwa produk proyek perangkat lunak mempunyai karakteristik tertentu.  Satu cara untuk melihat MPLL adalah sebagai proses membuat visible dari invisible Brooks, F.P. ‘No silver bullet:essence and accidents of software engineering’

6 Proyek Perangkat Lunak Vs Tipe Proyek Lain Karakteristik MPPL 1. Tidak nampak 2. Kompleks 3. Flexible

7 MPPL  MPPL tidak berkaitan secara langsung dengan pekerjaan teknis perangkat lunak tapi meliputi keseluruhan aktivitas, sumber daya dalam pengembangan perangkat lunak.  Hal-hal yang berkaitan dengan MPPL adalah  pengelolaan personel dan koordinasi tim,  proses,  pengukuran proyek-termasuk menentukan harga dari PL,  penjadwalan  dan sebagainya.

8 Manajemen Personel, Produk Proses dan Proyek  Manajemen proyek perangkat lunak mengatur 4 hal penting: personel, produk, proses dan proyek.  Personel merupakan mendapat tempat paling penting karena tanpa personel yang baik dan tepat maka 3 hal lain tidak bisa berjalan dengan baik.

9 Katagori Personel  Proses pembangunan PL melibatkan banyak personel. Personel- personel ini digambarkan seperti pemain, dan dikategorikan dalam 5 katagori pemain: 1. manajer senior : yang menentukan usaha yang dikerjakan, dan pemegang keputusan dalam proyek. 2. manajer proyek (teknis)– pemimpin tim: yang membuat rencana, memotivasi, mengatur dan mengendalikan praktisi yang mengerjakan PL 3. praktisi : yang mengerjakan PL 4. klien : yang menentukan kebutuhan PL dan pihak lain yang berkaitan dengan hasil produk 5. pengguna PL : yang berinteraksi langsung dengan PL yang dibangun.  Efektifitas kerja masing-masing personel di atas harus diusahakan oleh pemimpin tim. Pemimpin tim ini yang mengatur tim proyek agar dapat memberikan yang terbaik dari masing-masing personel.

10 Pemimpin Tim  Pemimpin Tim PL disini adalah manager proyek. Seorang pemimpin tim diharuskan mempunyai ketrampilan memimpin yang cukup. Seseorang tidak menjadi pemimpin tim secara kebetulan tapi sungguh-sungguh karena punya kemampuan. Kemampuan yang dibutuhkan dalam kepemimpinan seperti:  mampu memotivasi  mampu berorganisasi : mengatur proses yang ada atau membuat yang baru dalam rangka mewujudkan ide/konsep menjadi produk  mampu mendorong keluarnya ide-ide baru: memberi dorongan, menciptakan situasi yang kondusif untuk lahirnya ide baru  mencari penyelesaian masalah (problem solving): mampu menganalisa masalah- masalah teknis ataupun manajemen/organisasi kemudian mendapatkan jalan keluar atau memotivasi anggota untuk mampu menyelesaikan masalah. Akomodatif terhadap perubahan yang mungkin terjadi  mampu menjadi manajer: menggunakan wewenangnya pada saat yang tepat, atau memberikan kebebasan pada anggota timnya jika diperlukan  mampu menghargai kerja: menghargai hasil yang dicapai, ide yang dilontarkan dan pendapat yang diajukan oleh anggota timnya  mampu mengenali tim: mampu “membaca” dan memahami anggota timnya.  mampu memenuhi kebutuhan tim dan bertahan dalam tekanan yang tinggi.

11 Tim Perangkat Lunak (Software Team)  Struktur organisasi dalam tim ini bisa mengadaptasi dari banyak struktur organisasi yang sudah ada. Berikut beberapa pilihan pembagian tugas/penugasan yang bisa diterapkan untuk tim perangkat lunak yang terdiri dari n personel yang bekerja selama k tahun:  n personel ditugaskan untuk sejumlah m tugas yang berbeda dengan sedikit tugas gabungan koordinasi adalah tugas dari manajer yang mungkin saja punya 6 proyek lainnya.  n personel di tugaskan untuk sejumlah m tugas yang berbeda dengan m < n sehingga terbentuk tim informal. Pemimpin tim khusus perlu ada koordinasi antar tim adalah tanggung jawab manajer  n personel dibagi menjadi sejumlah t tim. Tiap tim ditugaskan mengerjakan satu atau lebih tugas. Tiap tugas mempunyai struktur yang ditentukan sebelumnya bagi semua tim koordinasi dikendalikan oleh tim dan manager  Sekalipun masing-masing pilihan punya argumentasi sendiri-sendiri, namun dari pengamatan yang dilakukan, pilihan no 3 dianggap lebih produktif.

12 Aktifitas dalam MPPL Tiga proses aktifitas MPPL 1. Studi Kelayakan / evaluasi proyek 2. Perencanaan 3. Implementasi Proyek

13 Aktifitas dalam MPPL Tahapan siklus hidup MPPL 1. Analisa kebutuhan 2. Spesifikasi 3. Disain 4. Coding 5. Verifikasi dan validasi 6. Implementasi / Instalasi 7. Maintenance dan support

14 Masalah proyek perangkat lunak Masalah-masalah proyek dilihat dari kacamata manajer :  Estimasi dan rencana yang jelek  Standard dan pengukuran kualitas yang kurang  Petunjuk yang kurang tentang membuat keputusan organisasi  Difinisi aturan yang jelek – siapa mengerjakan apa ?  Kriteria sukses yang salah

15 Pengontrolan manajemen  Siklus hidup pengontrolan proyek  Tujuan harus didifinisikan dengan jelas  Pengukuran efektifitas konkret dan jelas dengan jawaban dari pertanyaan yes / no Contoh : Apakah kita akan menginstal perangkat lunak baru sebelum 1 Juni ?  Tujuan harus diturunkan ke sub tujuan / goal

16 Pengukuran PL  Metric dalam software engineering didefinisikan oleh IEEE Glossary of SE sebagai “ a quantitative mesaure of the degree to which a system, component, or process possesses a given attribute” atau artinya pengukuran secara kuantitatif pada tingkat sistem, komponen atau proses berdasarkan katagori yang ditetapkan.

17 a. pengukuran berdasarkan ukuran Pengukuran berdasarkan PL-PL yang sudah diproduksi/dibuat sebelumnya, lengkap dengan karakteristik lain seperti line of code (LOC), harga, waktu yang diperlukan pada tiap fungsi atau proyek yang dibangun, kesalahan (error) yang ditemukan. Dari total LOC, harga dan lama waktu dapat diperoleh misalnya : Pengukuran berdasarkan PL-PL yang sudah diproduksi/dibuat sebelumnya, lengkap dengan karakteristik lain seperti line of code (LOC), harga, waktu yang diperlukan pada tiap fungsi atau proyek yang dibangun, kesalahan (error) yang ditemukan. Dari total LOC, harga dan lama waktu dapat diperoleh misalnya :  harga per KLOC (seribu baris kode)  kesalahan per KLOC

18 Tabel pengukuran berdasarkan ukuran Cara ini kurang diterima secara universal karena pengunaan LOC untuk kunci ukuran bergantung pada bahasa pemrograman yang digunakan.

19 Programming LanguageLOC / FP Assembly320 C128 Pascal90 V.Basic32 Power Builder16 SQL12 C++64

20 b. pengukuran berdasarkan fungsi (Function Point – FP)  Function point ditentukan berdasarkan bagian-bagian software yang bisa dihitung seperti :  jumlah input dari pengguna  jumlah output untuk pengguna  jumlah user inquiry: inquiry didefinisikan sebagai online input yang menghasilkan respon langsung dari software dalam bentuk online output  jumlah file: baik file yang terpisah dari database, atau bagian dari file  jumlah external interface: misalnya data file pada storage media yang digunakan untuk mengirimkan informasi ke sistem lain.  Gambar selanjutnya menggambarkan proses penghitungan Function Point. Yang Kurang jelas dalam proses ini dan kurand detil adalah bagaimana menentukan berat (weight)

21 Penghitungan Function Point

22 Faktor-faktor yang dianggap penting

23 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ESTIMASI BIAYA  Labor  Hardware and Software (Software Engineering Environment)  Traveling for meeting / testing purpose  Compensation  Telecommunication  Training Courses  Office Space  Dll Kathleen Peters, Independent Software Engineering Consultant, Software Project Estimation

24

25

26 TERIMA KASIH


Download ppt "Manajemen Proyek Perangkat Lunak SIK (MPPL SIK). Tugas/Tujuan Manajemen PPL Tugas manajemen dapat dilihat dari apa saja yang paling sering menantang dalam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google