Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

CEMARAN MIKOTOKSIN PADA MAKANAN Handout Mhs Prodi Biologi FMIPA Unmul 2011.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "CEMARAN MIKOTOKSIN PADA MAKANAN Handout Mhs Prodi Biologi FMIPA Unmul 2011."— Transcript presentasi:

1 CEMARAN MIKOTOKSIN PADA MAKANAN Handout Mhs Prodi Biologi FMIPA Unmul 2011

2 Cemaran Pangan Oleh Jamur Beberapa jamur yang mengkontaminasi makanan : Aspergillus flavus dan Apergillus parasitivus yang mampu memproduksi mikotoksin Penicillum martenssi memproduksi aflaktoksin. Aspergillus achraceus dan Aspergillus melleus memproduksi asam penisilat. Mucor sering menyebabkan kerusakan makanan, misalnya terjadinya pembusukan pada roti

3 MIKOTOKSIN Mikotoksin merupakan metabolit sekunder yang dihasilkan oleh spesies kapang tertentu selama pertumbuhannya pada bahan pangan maupun pakan. Mikotoksin mulai dikenal sejak ditemukannya aflatoksin yang menyebabkan Turkey X –disease pada tahun 1960.

4 MIKOTOKSIN Mikotoksin merupakan senyawa beracun yang diproduksi oleh kapang (mold) atau jamur. Mikotoksin yang terkenal adalah Aflatoksin yaitu senyawa beracun yang diproduksi olehAspergillus flavus atau Aspergillus yang lain misalnya Aspergillus Parasiticus. Aflatoksin digolongkan menjadi aflatoksin B (fluoresens biru) dan aflatoksin G ( fluoresen hijau ) serta turunan – turunannya.

5 MIKOTOKSIN Aflatoksin B1 merupakan jenis yang paling beracun terhadap beberapa jenis ternak, terutama kalkun, dan bersifat karsinogenik pada hati Substrat yang paling disenangi oleh Aspergillus Flavus adalah kacang tanah atau produkproduk dari kacang tanah serta bungkil kacang tanah. Di samping itu ditemukan juga pada biji kapas, jagung, dan beras terutama yang telah mengalami kerusakan selama penyimpanan.

6 MIKOTOKSIN Hingga saat ini telah dikenal 300 jenis mikotoksin, lima jenis diantaranya sangat berpotensi menyebabkan penyakit baik pada manusia maupun hewan, yaitu aflatoksin, okratoksin A, zearalenon, trikotesena (deoksinivalenol, toksin T2) dan fumonisin. Menurut Bhat dan Miller (1991) sekitar 25-50% komoditas pertanian tercemar kelima jenis mikotoksin tersebut. Penyakit yang disebabkan karena adanya pemaparan mikotoksin disebut mikotoksikosis.

7 Mengapa penting? INDONESIA negara tropis Kelembaban tinggi (RH > 78%) Suhu hangat ( C) Ideal untuk pertumbuhan jamur kerusakan pangan cemaran mikotoksin tahan thd faktor karsinogenik pengolahan embritoxic toksisitas akut

8

9 Gambar. Bahan makanan yang dapat terkontaminasi oleh mikotoksin.

10 MIKOTOKSIN Pengaruh pada kesehatan : bisa akut, memunculkan penyakit secara cepat atau bersifat jangka panjang ( bersifat karsinogenik kanker ; kehilangan imunitas tubuh, teratogenic dan embryotoxic) Ada 5 (lima) kelompok mikotoksin yang sering terdapat pada pangan: 1. kelompok Aflatoksin 2. kelompok Fumonisin 3. Deoxynivalenol / nivalenol (DON) 4. Zearalenone 5. Ochratoxin

11 MIKOTOKSIN Perbedaan sifat-sifat kimia, biologik dan toksikologik tiap mikotoksin menyebabkan adanya perbedaan efek toksik yang ditimbulkannya. Selain itu, toksisitas ini juga ditentukan oleh: (1)dosis atau jumlah mikotoksin yang dikonsumsi; (2)rute pemaparan; (3)lamanya pemaparan; (4)spesies; (5)umur; (6) jenis kelamin; (7)status fisiologis, kesehatan dan gizi; dan (8) efek sinergis dari berbagai mikotoksin yang secara bersamaan terdapat pada bahan pangan

12 MIKOTOKSIN KOMODITIJAMUR PENGHASIL PENGARUH YG DITIMBULKAN Aflatoksin (B1, B2, G1, G2) Jagung, kacang, bijian lain dan hasil olahnya Aspergillus flavus Aspergillus parasiticus Karsinogenik, embriotoksik Aflatoksin M1 dan derevatnya Susu Pakan yg mengandung AFB Karsinogenik Fumonisins ( B1,B2 ) Jagung, gandum dan beberapa bijian lain Fusarium moniliforme Karsinogenik Acut Zearalenone Jagung, gandum, barley Fusarium graminearum F. Culmorum F. crookwellense Karsinogenik Sistem reproduksi Deoxynivalenol Nivalenol Jagung, gamdum, barleyIdem zearalenoneidem Ochratoxin A (OTA) Kopi, coklat, gandum Aspergillus ochraceus Penicillium vericosumkarsinogenik KEBERADAAN KE LIMA MIKOTOKSIN PADA PANGAN

13 PLANT CROP Fungal growth & toxin production Insect bird & rodent damage Agricultural biocides Microbial interaction HARVEST Intrinsic factors Extrinsic factors Environmental condition STORAGE Fungal growth & toxin production Other component plant origin PROCESSING spices, herbs (resistant?) Feed for animals Processed foods Meat & milk Waste / by products HUMAN SIMPLIFIED DIAGRAM THE ROUTE OF MYCOTOXINS CONTAMINATION IN FOOD (Sardjono,2003)

14 FIELD FUNGI : A. tereus (4%) A. versicolor (7) Fusarium equiseti (7%) F. longipes (13%) F. solani (5%) Nigrosora oryzae (4%) Rhizopus oryzae (75%) SPOILAGE FUNGI Aspergillus niger (80%) A. tamarii (38%) A. wentii (7%) E. chevalieri (63%) E. rubrum (62%) Chaetomium globusum (5%) P. funiculosum (4%) MYCOTOXIGENIC FUNGI Aspergillus flavus (98%) A. fumigatus (3%) A. ochraceus (4%) P. citrinum (55%) F. semitectum (14%)

15 FIELD FUNGI : Curvularia fallax (7) C. pallescens (6) Lasiodiplodia theobroma (38) Nigrospora oryzae (11) Penicillium funiculosum(5) P. oxalicum (10) Rhizopus oryzae (33) R. stolonifer (6) SPOILAGE FUNGI Aspergillus candidus (5) A. niger (65) A.tamarii (21) A. wentii (10) Chaetomium funicola (9) C. globusum (11) Eurotium chevalieri (48) E. rubrum (54) E. repens (5) Trichoderma harzianum(6) MYCOTOXIGENIC FUNGI A. flavus (80) Fusarium moniliforme(73) F. semitectum (34) F. proliferatum (7) Penicillium citrinum (45)

16 FIELD FUNGI A. penicilloides (4) A. restrictus (29) Cladosporium spp (17) Curvularia geniculata (7) C. verruculosa (8) Lasiodiplodia theobromae (25) Nigrosora oryzae (13) Rhizopus oryzae (13) SPOILAGE FUNGI Aspergillus candidus (10) A.niger (35) A. restrictus (29) A.tamarii (15) A. wentii (10) Chaetomium funicola (23) C. globusum (35) Eurotium amstelodami (13) E. chevalieri (19) E. rubrum (60) Phoma spp (25) MYCOTOXIGENIC FUNGI Aspergillus flavus (81) F. semitectum (46) P. citrinum (23)

17 FIELD FUNGI : Absidia corymbifera (16) Nigrosora oryzae (21) Rhizopus oryzae (32) R. stolonifer (37) Syncephalastrum racemosum (16) SPOILAGE FUNGI Aspergillus niger (84) A. tamarii (32) A. wentii (37) E. chevalieri (26) E. rubrum (89) Chaetomium globusum (37) P. aethiopicum (16) MYCOTOXIGENIC FUNGI Aspergillus flavus (95) A. versicolor (21) P. citrinum (53) F. semitectum (14%) KEMIRI (Aleurities mollucana)

18 FIELD FUNGI : Bipolaris maydis (14) B. oryzae (23) Cladosporium cladosporoides (11) Curvularia geniculata (14) C. verruculosa (14) Nigrosora oryzae (37) Phoma spp (23) Trichoconiella padwickii (13) SPOILAGE FUNGI A.niger (17) A.tamarii (17) Eurotium chevalieri (11) E. rubrum (17) MYCOTOXIGENIC FUNGI Aspergillus flavus (80) F. semitectum (63 P. citrinum (23) P. oxalicum (17) MYCOTOXIGENIC FUNGI Aspergillus flavus (34) A. fumigatus (9) A. versicolor (6) F. semitectum (4) P. citrinum (16) P. islandicum (5) SPOILAGE FUNGI A.niger (6) A. sydowii (4) Eurotium chevalieri (18) E. rubrum (16) FIELD FUNGI : Alternaria longissima (4) Cladosporium cladosporoides (6) Curvularia geniculata (4) Nigrosora oryzae (4) Trichoconiella padwickii (17) PADDY RICE MILLED RICE

19 FIELD FUNGI Paecilomyces variotii (40) SPOILAGE FUNGI A.niger (60) A.tamarii (90) A. sydowii (80) Emericella nidulans (35) Eurotium chevalieri (70) MYCOTOXIGENIC FUNGI Aspergillus flavus (90) A. versicolor (70) P. citrinum (50) PEPPER

20 1.Aflatoksin Aflatoksin berasal dari singkatan Aspergillus flavus toxin. Toksin ini pertama kali diketahui berasal dari kapang Aspergillus flavus yang berhasil diisolasi pada tahun A. flavus sebagai penghasil utama aflatoksin umumnya hanya memproduksi aflatoksin B 1 dan B 2 (AFB 1 dan AFB 2 ) Sedangkan A. parasiticus memproduksi AFB 1, AFB 2, AFG 1, dan AFG 2. A. flavus dan A. parasiticus ini tumbuh pada kisaran suhu yang jauh, yaitu berkisar dari C sampai C dengan suhu optimum C dan pH optimum 6.

21 AFLATOKSIN Toksin yang dihasilkan oleh jamur Aspergillus flavus dan Aspergillus parasiticus Toksin yang dapat menyebabkan kerusakan pada hati, serta bersifat karsinogenik yang memicu timbulnya kanker (Marth, 1990)

22 Serangan cendawan A. flavus pada berbagai jenis pangan (jagung, gandum,dan beras) mengakibatkan berbagai kerusakan meliputi kerusakan fisik, kimia, bau, warna, tekstur, dan nilai nutrisi, serta berakibat pada kesehatan manusia dan hewan. Infeksi cendawan A. flavus pada berbagai jenis serealia dapat menyebabkan berbagai pengaruh yaitu timbulnya penyakit seperti hepatocarcinoma (aflatoksin akut), kwashiorkor, reye!s syndrome, dan kanker hati.

23 Pada umumnya, aflatoksin dibentuk oleh 2 jenis kapang yaitu Aspergillus flavus dan Aspergillus parasiticus. A. flavus tersebar luas di alam dan paling umum ditemukan pada biji-bijian yang tumbuh pada kondisi tertekan misalnya pada musim kemarau. Kapang ini bisa ditemukan di tanah, tumbuh- tumbuhan yang mengalami pembusukan dan jerami. Studi yang lebih baru menyebutkan bahwa species kapang yang berkerabat dekat dengan A. flavus juga mampu memproduksi aflatoksin diantaranya A. nominus, A. tamari, A. bombycis dan A. pseudotamarii

24 Sedikitnya 13 jenis aflatoksin telah diketahui, dan aflatoksin B1 merupakan jenis aflatoksin yang paling berbahaya. Walaupun keberadaan A. flavus tidak selalu berkorelasi dengan level aflatoksin, tetapi keberadaan A. flavus di dalam suatu jenis pangan bisa menjadi indikasi adanya potensi pembentukan aflatoksin.

25 Dengan mempertimbangkan potensi bahaya aflatoksin terhadap kesehatan manusia, maka di banyak negara telah diberlakukan program regulasi dan pemantauan (monitoring) aflatoksin. Batasan antara 0 sampai 50 ppb saat ini telah digunakan sebagai kandungan aflatoksin yang diijinkan di dalam pangan dan pakan Sebagian besar negara termasuk Amerika Serikat menetapkan 20 ppb sebagai batas maksimal kandungan aflatoksin di dalam pangan, sementara masyarakat ekonomi Eropa (European Economic Community, EEC) pada 1999 menetapkan kandungan aflatoksin total adalah 4.0 ppb dan AFB1 sebesar 2.0 ppb).

26 Diantara keempat jenis aflatoksin tersebut AFB 1 memiliki efek toksik yang paling tinggi. Mikotoksin ini bersifat karsinogenik, hepatatoksik dan mutagenik sehingga menjadi perhatian badan kesehatan dunia (WHO) dan dikategorikan sebagai karsinogenik gol 1A. Selain itu, aflatoksin juga bersifat immunosuppresif yang dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh.

27 Berbagai hasil penelitian mengenai efek biologik aflatoksin menunjukkan bahwa aflatoksin mempunyai kemampuan untuk menginduksi kanker pada hati ikan, burung, dan mamalia dibandingkan dengan bahan- bahan kimia yang dapat menimbulkan kanker hati. Hal ini menunjukkan bahwa mengkomsumsi bahan pangan yang telah terkontaminasi aflatoksin sangat berbahaya. Berbagai Negara telah menentukan standar batas minimum mikotoksin pada jagung seperti China, Malaysia, dan Singapura, masing-masing 20 ppb, 35 ppb, 5 ppb. Batas maksimum Aflatoksin yang diperbolehkan pada makanan di Indonesia berdasarkan pada Keputusan Kepala BPOM RI No Hk , AFB1 adalah 20 ppb.

28 Di Indonesia, aflatoksin merupakan mikotoksin yang sering ditemukan pada produk-produk pertanian dan hasil olahan. Selain itu, residu aflatoksin dan metabolitnya juga ditemukan pada produk peternak seperti susu, telur, dan daging ayam. Sudjadi et al (1999) melaporkan bahwa 80 diantara 81 orang pasien (66 orang pria dan 15 orang wanita) menderita kanker hati karena mengkonsumsi oncom, tempe, kacang goring, bumbu kacang, kecap dan ikan asin. AFB 1, AFG 1, dan AFM 1 terdeteksi pada contoh liver dari 58% pasien tersebut dengan konsentrasi diatas 400 µg/kg.

29 Bahaya aflatoksin terdiri dari bahaya akut dan subkronik letal. Bahaya akut meliputi sirosis hati dan kematian, sedangkan bahaya subkronik letal meliputi kanker, peningkatan toksisitas virus hepatitis B, dan penekanan sistim imun serta berbagai gangguan gizi. Bahaya akut terjadi apabila terpapar aflatoksin dosis tinggi (minimal 1 ppm); bahaya kronik kanker terjadi apabila terpapar aflatoksin dengan dosis berapa pun. Peningkatan toksisitas pada kondisi virus hepatitis B positif tidak diketahui dosis spesifiknya sementara itu, penghambatan imunitas dan berbagai gangguan gizi pada manusia terjadi apabila tjd paparan aflatoksin berdosis rendah (minimal 0,2 ppm).

30 AFLATOKSIN Dapat terbentuk pada tahap pra-panen, panen, pasca panen, penyimpanan. Menurunkan kualitas Kendala dalam perdagangan internasional (Standard max: 20 ppb) Menyebabkan gangguan kesehatan

31 Aflatoksin

32 Dampak Aflatoksin Sasaran utama aflatoksin – Kerusakan hati – Pembengkakan hati Sifat karsinogenik – Timbulnya penyakit kanker Mempunyai hubungan sinergik dengan virus hepatitis B and C Menghambat pertumbuhan anak Menurunkan sistem kekebalan – rawan terserang penyakit. Pada ternak – turunnya produktivitas (susu, daging, telur), – nafsu makan turun, berat badan turun, – mengkontaminasi susu.

33 Cemaran Aflatoksin pada Jagung Kondisi cemaran aflatoksin pada jagung relatif tinggi Sampel jagung yang diambil pada petani, pedagang dan pengumpul, 23% mengandung cemaran aflatoksin ppb, dan 12% mengandung cemaran aflatoksin lebih dari 100 ppb (Rahayu et al., 2003).

34 Saat Panen Saat panen kandungan aflatoksin antara 0-14 ppb. Penundaan waktu pengeringan sampai 2 hari dapat meningkatkan aflatoksin dari 14 ppb menjadi 94 ppb. Untuk mengatasi hal tersebut maka jagung perlu dikeringkan segera hingga kadar air biji dibawah 14% (Rahmiana et al., 2006).

35 Jagung dengan kadar aflatoksin tinggi (> 400 ppb) Aspergillus flavus

36 Jagung dengan kadar aflatoksin tinggi (> 400 ppb) Aflatoxigenic A. flavus

37 Hasil : 100 % jagung terinfeksi jamur, yang didominasi oleh miselia putih, Aspergillus, dan Penicillium Uji tingkat cemaran jamur

38 Orange-yellow reverse at AFPA media potential aflatoxigenic fungi (A. flavus/A.parasiticus ) Jagung terinfeksi jamur dan jamur yang berpotensi menghasilkan aflatoksin

39 Sampel 0-20 ppb ppb >100 ppb Marning41 36 (88%) 5 (12%) 0 Emping15 13 (87%) 2 (13%) 0 Beras jagung 9 1 (11%) 8 (89%) 0 Produk lain 10 8 (80%) 2 (20%) 0 TOTAL75 58 (77%) 17 (23% 0 Cemaran aflatoksin pada produk berbasis jagung yang dijual di Jatim dan beberapa daerah lain

40 Menangkal bahaya aflatoksin Di tingkat usaha tani: pengairan, kesehatan dan panen tepat waktu Di tingkat perdagangan: pengeringan secepatnya, hindari luka pada biji, membuang biji jelek, simpan pad kondisi sejuk-kering- bersih Di pengolahan: pilih yang bermutu baik yaitu tidak rusak secara fisik (bisa karena luka, pecah, keriput) atau secara biologis (busuk, berubah warna)

41 Proses pengolahan yang dapat menurunkan kadar aflatoksin Perlakuan dengan basa (Ca(OH) 2 ) dengan konsentrasi yang beragam. Perebusan Amoniasi (pakan) Untuk jagung yang tinggi kadar aflatoksinnya dapat digunakan untuk produksi bioetanol

42 2.Okratoksin Okratoksin, terutama Okratoksin A (OA) diketahui sebagai penyebab keracunan ginjal pada manusia maupun hewan, dan juga diduga bersifat karsinogenik. Okratoksin A ini pertama kali diisolasi pada tahun 1965 dari kapang Aspergillus ochraceus. Secara alami A. ochraceus terdapat pada tanaman yang mati atau busuk, juga pada biji-bijian, kacang-kacangan dan buah-buahan. Selain A.ochraceus, OA juga dapat dihasilkan oleh Penicillium viridicatum (Kuiper- Goodman, 1996) yang terdapat pada biji-bijian di daerah beriklim sedang (temperate), seperti pada gandum di eropa bagian utara.

43 P.viridicatum tumbuh pada suhu antara 0 – 31 0 C dengan suhu optimal pada 20 0 C dan pH optimum 6 – 7. A.ochraceus tumbuh pada suhu antara 8 – 37 0 C. Saat ini diketahui sedikitnya 3 macam Okratoksin, yaitu Okratoksin A (OA), Okratoksin B (OB), dan Okratoksin C (OC). OA adalah yang paling toksik dan paling banyak ditemukan di alam. Hal penting yang berkaitan dengan perdagangan komoditas kopi di pasar internasional adalah bahwa sebagian besar negara pengimpor/ konsumen kopi mensyaratkan kadar OA yang sangat rendah atau bebas OA.

44 Selain pada produk tanaman, ternyata OA dapat ditemukan pada berbagai produk ternak seperti daging babi dan daging ayam. Hal ini karena OA bersifat larut dalam lemak sehingga dapat tertimbun di bagian daging yang berlemak. Manusia dapat terekspose OA melalui produk ternak yang dikonsumsi.

45 3.Zearalenon Zearalenon adalah toksin estrogenik yang dihasilkan oleh kapang Fusarium graminearum, F.tricinctum, dan F. moniliforme. Kapang ini tumbuh pada suhu optimum 20 – 25 0 C dan kelembaban 40 – 60 %. Zearalenon pertama kali diisolasi pada tahun Mikotoksin ini cukup stabil dan tahan terhadap suhu tinggi. Hingga saat ini paling sedikit terdapat 6 macam turunan zearalenon, diantara nya α-zearalenol yang memiliki aktivitas estrogenik 3 kali lipat daripada senyawa induknya. Senyawa turunan lainnya adalah 6,8-dihidroksizearalenon, 8- hidroksizearalenon, 3-hidroksizearalenon, 7- dehidrozearalenon, dan 5- formilzearalenon. Komoditas yang banyak tercemar zearalenon adalah jagung, gandum, kacang kedelai, beras dan serelia lainnya.

46 4.Trikotesena Mikotoksin golongan trikotesena dihasilkan oleh kapang Fusarium spp., Trichoderma, Myrothecium, Trichothecium dan Stachybotrys. Mikotoksin golongan ini dicirikan dengan adanya inti terpen pada senyawa tersebut. Toksin yang dihasilkan oleh kapang-kapang tersebut diantaranya adalah toksin T- 2 yang merupakan jenis trikotesena paling toksik. Toksin ini menyebabkan iritasi kulit dan juga diketahui bersifat teratogenik. Selain toksin T-2, trikotesena lainnya seperti deoksinivalenol, nivalenol dapat menyebabkan emesis dan muntah-muntah (Ueno et al., 1972 dalam Sinha, 1993).

47 5.Fumonisin Fumonisin termasuk kelompok toksin fusarium yang dihasilkan oleh kapang Fusarium spp., terutama F. moniliforme dan F. proliferatum. Mikotoksin ini relatif baru diketahui dan pertama kali diisolasi dari F. moniliforme pada tahun 1988 (Gelderblom, et al., 1988). Selain F. moniliforme dan F. proliferatum, terdapat pula kapang lain yang juga mampu memproduksi fumonisin, yaitu F.nygamai, F. anthophilum, F. diamini dan F. napiforme.

48 F. moniliforme tumbuh pada suhu optimal antara 22,5 – 27,5 0 C dengan suhu maksimum 32 – 37 0 C. Kapang Fusarium ini tumbuh dan tersebar diberbagai negara didunia, terutama negara beriklim tropis dan sub tropis. Komoditas pertanian yang sering dicemari kapang ini adalah jagung, gandum, sorgum dan berbagai produk pertanian lainnya.

49 Hingga saat ini telah diketahui 11 jenis senyawa Fumonisin, yaitu Fumonisin B 1 (FB 1 ), FB 2, FB 3 dan FB 4, FA 1, FA 2, FC 1, FC 2, FP 1, FP 2 dan FP 3. Diantara jenis fumonisin tersebut, FB 1 mempunyai toksisitas yang dan dikenal juga dengan nama Makrofusin. FB 1 dan FB 2 banyak mencemari jagung dalam jumlah cukup besar, dan FB 1 juga ditemukan pada beras yang terinfeksi oleh F.proliferatum.

50 Keberadaan kapang penghasil fumonisin dan kontaminasi fumonisin pada komoditi pertanian. Meskipun kontaminasi fumonisin pada hewan dan manusia belum mendapat perhatian di Indonesia, namun keberadaannya perlu diwaspadai mengingat mikotoksin ini banyak ditemukan bersama-sama dengan aflatoksin sehingga dapat meningkatkan toksisitas kedua mikotoksin tersebut.


Download ppt "CEMARAN MIKOTOKSIN PADA MAKANAN Handout Mhs Prodi Biologi FMIPA Unmul 2011."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google