Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penilaian Sekuritas Penilaian Saham Saham Preferen Saham Biasa.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penilaian Sekuritas Penilaian Saham Saham Preferen Saham Biasa."— Transcript presentasi:

1 Penilaian Sekuritas Penilaian Saham Saham Preferen Saham Biasa

2 Sasaran : 1.Mengidentifikasikan karakterisktik dasar dan sifat saham preferen 2.Menghitung nilai saham preferen 3.Mengidentifikasikan karakteristik dasar dan sifat saham biasa 4.Menghitung nilai saham biasa 5.Menghitung tingkat pengembalian yang diharapkan dari saham Preferen & saham Biasa 6.Hubungan antara pendapatan perusahaan dengan nilai saham biasa

3 1. Mengidentifikasikan karakterisktik dasar dan sifat saham preferen Saham preferen tidak memiliki tanggal jatuh tempo yang ditetapkan dan devidennya tetap jumlahnya. Karakteristik Saham Preferen : Saham preferen memiliki berbagai kelas Saham preferen memiliki prioritas untuk menagih aktiva dan pendapatan dibanding saham biasa

4 Karakteristik Saham Preferen (2) : Deviden kumulatif; jika belum dibayarkan spt yg dijanjikan, harus dibayar sblm deviden saham biasa dibayar Persyaratan perlindungan; mis memberikan hak suara jika deviden tidak dibayar Konvertibilitas ; saham preferen dapat berubah / konvertibilitas untuk menjadi saham biasa

5 Beberapa saham preferen Tingkat deviden dapat disesuaikan (adjustable) ketika tingkat bunga berubah Pemegang saham preferen diijinkan untuk berpartisipasi dalam laba perusahaan dalam situasi tertentu Pemegang saham preferen boleh menerima deviden dalam bentuk saham, yaitu dengan memperoleh saham PIK (Payment in Kind / Pembayaran dalam Natura)

6 2. Menghitung nilai saham preferen Saham preferen (preferren stock) adalah saham yang memberikan sejumlah deviden yang tetap jumlahnya dan telah dinyatakan sebelumnya. Jadi deviden saham preferen merupakan suatu annuity. Karena saham preferen tidak memiliki tanggal jatuh tempo, maka annuity tersebut memiliki periode sampai tak terhingga atau merupakan suatu perpetuity

7 Nilai Saham Preferen = Deviden Tingkat Pengembalian yg diharapkan D V ps = k ps V ps = Nilai Saham Preferen D= Deviden K ps = Tingkat pengembalian yang disyaratkan investor

8 Contoh : AT & T menerbitkan saham Preferen dengan membayar deviden tahunan sebesar Rp Saham2 tersebut tidak memiliki tanggal jatuh tempo, (perpetuity). Tingkat pengembalian yang disyaratkan investor 7,28% Hitunglah nilai ekonomis atau nilai intrinsik dari saham preferen tsb.

9 Jawab: D V ps = k ps = / 0,0728 = Rp

10 3. Mengidentifikasikan karakteristik dasar dan sifat saham biasa Menunjukkan kepemilikan perusahaan Karakteristik Saham Biasa: 1.Tagihan terhadap Pendapatan: Memiliki hak untuk sisa pendapatan setelah pemegang obligasi dan saham preferen memperoleh pembayaran

11 Karakteristik Saham Biasa (2) 2.Tagihan terhadap Aset jika terjadi likuidasi setelah pemegang obligasi dan saham preferen 3.Memiliki hak suara 4.Hak didahulukan (Preemptive rights) : Hak pemegang saham biasa untuk mempertahankan proporsii saham kepemilikan dalam perusahaan. Ketika saham baru diterbitkan, pemegang saham biasa memiliki kesempatan pertama membeli 5.Tanggungjawab terbatas

12 4. Menghitung nilai saham biasa Saham biasa berbeda dengan saham preferen dalam hal pembayaran deviden. Pada saham biasa, deviden tidak pasti dan tidak tetap jumlahnya.  D t V cs =  t=1 (1 + k cs ) t Rp. D t Rp. D t Rp. D t Rp. D t Rp. D t Rp. D t

13 D t = Deviden periode ke t V cs = Harga saham yang diharapkan K cs = tingkat keuntungan yg disyaratkan investor dalam saham

14 1. Penilaian Saham Biasa – Periode pemegang Tunggal (Single Holding Period) D 1 P 1 V cs = + (1 + k cs ) (1 + k cs ) Contoh : Seorang investor sedang merencanakan untuk membeli saham biasa Semen Cibinong pada awal tahun ini. Deviden pada akhir tahun yang diharapkan adalah Rp , dan harga pasar pada akhir tahun diproyeksikan sebesar Rp Jika tingkat pengembalian yang disyaratkan investor adalah 18%, nilai ekonomis saham akan menjadi

15 D 1 P 1 V sc = + (1 + k cs ) (1 + k cs ) = (1 + 0,18) (1 + 0,18) = Rp Rp = Rp

16 2. Penilaian Saham biasa - periode pemilikan berganda (Multiple Holding Periods) Deviden tidak tetap dan sulit diprediksi. Agar dapat menghitung nilai saham biasa, dapat digunakan 3 pendekatan : a.Pendekatan Zero Growth b.Constant growth c.Nonconstant growth a.Zero growth (Deviden tidak bertumbuh) D1=D2=D3=…D  =D Sama dengan mencari nilai saham preferen (devidennya sama) D V cs = k cs

17 Contoh : Saham perusahaan BETA diprediksi memberikan deviden sebesar Rp. 100 per lembar setahun mendatang. Calon pembeli saham tersebut mensyaratkan suatu tingkat keuntungan pada saham sebesar 10% pertahun dan deviden diperkirakan tidak bertumbung (g=0) atau tetap sebesar Rp a. Berapa harga saham yang bersedia dibayar calon pembli tersebut? b. Berapa harga saham tersebut jika deviden diberikan setiap 3 bulan sebesar Rp 100 dan tidak pernah bertumbuh (g=0) sedangkan tingkat keuntungan yang disyaratkan investor 12% pertahuan atau 3% per 3 bulan?

18 Jawab : a. V cs = D/k cs = 100 / 0.1 = Rp b. V cs = D/k cs = 100 / 0,03 = Rp ,33

19 b. Constant growth Deviden diasumsikan Tumbuh secara konstan Deviden dalam tahun 1 V cs = Tingkat pengembalian yang disyaratkan – tingkat pertumbuhan D0 (1 + g) D1 V cs = = k cs - g k cs - g

20 Contoh : Pertimbangkan penilaian suatu saham biasa yang membayar deviden Rp pada akhir tahun lalu dan diharapkan untuk membayar deviden tunai setiap tahun dari sekarang hingga seterusnya dengan tingkat pertumbuhan 10%. Berdasarkan pada suatu taksiran dari resiko saham biasa, tingkat pengembalian yang disyaratkan investor adalah 15%. Berapa nilai saham biasanya?

21 Jawab : Deviden yang diterima tahun berikutnya : D 1 = D 0 (1+g) = ( 1+ 0,10) = V cs = D 1 / (k cs – g) = / (0,15 – 0,10) = Rp

22 c. Nonconstant growth Deviden bertumbuh secara tidak konstan V cs = PV (D 1 ) + PV (D 2 )…. + PV(V cs,t ) Contoh : Deviden Saham B diharapkan bertumbuh secara konstan sebesar 30% pada 3 tahun pertama. Setelah itu deviden akan bertumbuh 10% setiap tahun untuk selamanya. Deviden terakhir yang dibayarkan adalah 1,82. Berapa harga saham B jika para investor mensyaratkan tingkat keuntungan pada saham tersebu sebesar 16% ?

23 Jawab : 30% 30% 30% 10% D0 D1 D2 D3 D4 D  A). D0= 1,82 D1= D0 (1 + 0,3) = 2,366 D2= D0 (1 + 0,3) 2 = 3,070 D3= D0 (1 + 0,3) 3 = 3,999 D4= D3 (1 + 0,1) = 4,399

24 B). Present Value dari deviden 1,2,3 adalah : PV (D1,D2,D3) = D1 + D2 + D3 (1 + k s ) 1 (1 + k s ) 2 (1 + k s ) 3 = 2, , ,562 = 6,89 Berapa PV dari deviden 4 sampai dengan deviden  ? = Nilai saham tersebut pada akhir tahun ke-3 (akhir periode pertumbuhan deviden yg konstan)

25 C). V cs (3) = D 4 / (k cs – g) = D3 (1 + g ) / k cs – g = 3,999 (1 + 0,1) / 0,16 – 0,1 = 73, V cs(3) = 73,32 73,32 adalah nilai pada saat 3 tahun mendatang, oleh krn itu kita harus mencari persent value dari V cs(3) PV (V cs(3) ) = 73,32 / (1 + 0,16) 3 = 46,97 Maka nilai saham tersebut pada t=0 atau V cs

26 D). Maka nilai saham tersebut pada t=0 atau V cs = PV (D 1 ) + PV (D 2 ) + PV (D 3 ) + PV(D 4 )+.. PV (D  ) = 2, , , ,97 = 53,86

27 5. Menghitung tingkat pengembalian yang diharapkan dari saham A.Tingkat Pengembalian yg diharapkan pemegang saham Preferen V ps = D / k ps k ps = D / V ps = Deviden tahunan / nilai intrinsik k ps = D / P 0 = Deviden tahunan / harga pasar

28 Contoh : Harga pasar sekarang dari saham preferen Rp dan membayar deviden tahunan Rp , tingkat pengembalian yg diharapkan implisit pada harga pasar sekarang adalah : k ps = D / P 0 = / =7,28 % Maka investor yg berada pada margin (batas) yg membayar Rp / saham utk saham preferen yg menghasilkan deviden tahuan 3.640, mengharapkan tingkat pengembalian 7,28%

29 B. Tingkat pengembalian yg diharapkan oleh Pemegang Saham Biasa  D t V cs =  t=1 (1 + k cs ) t Karena sulit melakukan diskon hingga ke tak terhingga, maka diasumsikan deviden meningkat pada tingkat pertumbuhan majemuk tahunan yang konstan g, maka

30 D1 Vcs=k cs - g K cs = (D1 / Vcs) + g hasil deviden tingkat pertumbuhan thnan k cs = Deviden tahun 1 / harga pasar + tk pertumbuhan (D1 / P 0 ) + g

31 Contoh : Saham biasa suatu perusahaan mempunyai harga pasar Rp Jika tingkat pengemalian yang diharapkan pada akhir tahun ini adalah Rp dan deviden serta keuntungan tumbuh sebesar 10% per tahun (deviden tahun sebelumnya Rp ), tingkat pengembalian yang diharapkan secara implisit pada harga saham sebesar Rp adalah sbb :

32 k cs = Deviden tahun 1 / harga pasar + tk pertumbuhan K cs = (D1 / P 0 ) + g = Rp / % = 15 %

33 Bagi Investor Tingkat pengembalian yang diharapkan untuk sekuritas adalah tingkat pengembalian yang disyaratkan investor yang bersedia membayar nilai pasar sekarang untuk sekuritas tersebut.

34 6. Hubungan antara Nilai Saham Biasa dengan Pendapatan A.Untuk perusahaan yang tidak berkembang : –Semua pendapatan/laba dibagi dalam bentuk deviden –Tidak menanamkan keuntungannya untuk di investasikan kembali

35 Nilai saham biasa perusahaan yg tidak berkembang = = Pendapatan per saham / tingkat pengembalian yang disyaratkan = Deviden per saham / tingkat pengembalian yang disyaratkan V ng = EPS 1 / k cs = D 1 / k cs Contoh : PT. AGATHA mengharapkan pendapatan per sahamnya tahun ini menjadi Rp , yang akan dibayarkan seluruhnya kepada investor dalam bentuk deviden. Jika para investor menginginkan tingkat pengembalian sebesar 14%, maka nilai saham? V ng = Rp / 0,14 = Rp

36 b. Untuk perusahaan yg Berkembang / Tumbuh D1 V cs = k cs - g atau EPS 1 V cs = + PVDG k cs EPS 1 / k cs = nilai sekarang dari arus kas dari aset yg ada PVDG = Present Value of Future Devidend Growth

37 NPV 1 = (rEPS 1 ROE/k cs ) - rEPS 1 EPS 1 NPV 1 V cs = + k cs k cs – g EPS 1 / k cs = Nilai netto arus pendapatan dari asset perusahaan yg sudah ada NPV 1 / k cs – g = nilai sekarang dari peningkatan pembayaran deviden secara berkala dari penahanan keuntungan (laba ditahan / RE)

38 Contoh : PT. Coca Cola seharusnya menghasilkan Rp per saham tahun ini, dengan 40% akan ditahan untuk investasi kembali dalam perusahaan dan 60% dibayarkan dalam bentuk deviden kepada para pemegang saham. Manajemen memperkirakan akan memperoleh 18% pengembalian dari dana yang ditahan, tingkat pengembalian yang disyaratkan investor 12%. Hitung berpa nilai saham PT Coca Cola dengan menggunakan model pertumbuhan deviden konstan & model PVDG.

39 Model pertumbuhan Deviden konstan D1 V cs = k cs - g ROE diasumsikan konstan dan manajemen akan menahan 40%  r (dari hasil setiap tahun sebagai investasi baru, Pembayaran deviden secara berkala yg diterima investor akan meningkat 7,2% (g) setiap tahun (40% X 18%). Deviden tahun ini akan menjadi 60 % X Rp = Rp (D 1 )

40 D1 V cs = k cs - g = Rp / ( 12% - 7,2%) = Rp Model PVDG NPV 1 = (rEPS 1 ROE/k cs ) - rEPS 1 = (40% X X 18%) - 40% X % = Rp

41 EPS 1 NPV 1 V cs = + k cs k cs – g =(Rp / 0,12 ) + Rp / 12% - 7,2% =Rp Rp = Rp Nilai dari kesempatan pertumbuhan menunjukkan bagian yg cukup penting dari total nilai 33% Faktor2 yg mempengaruhi nilai saham biasa: –Besarnya EPS awal (berhub dg ukuran persh) –% laba yg ditahan (keputusan manajemen) –Selisih antara pendapatan dari investasi baru dan tingkat pengembalian yg disyaratkan investor

42 Faktor yg penting adalah yg ke- 3 yg merupakan kunci penciptaan kekayaan oleh manajemen. Bila manajemen menahan keuntungan bukan berarti bahwa kekayaan diciptakan untuk pemegang saham. Kekayaan terwujud hanya jika pengembalian modal dari investasi (ROE) > tingkat pengembalian yg disyaratkan investor (k cs )


Download ppt "Penilaian Sekuritas Penilaian Saham Saham Preferen Saham Biasa."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google