Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TEORI STRUKTUR MODAL Teori struktur modal dalam Pasar yang Sempurna : Permasalah yang timbul apakah struktur modal memang berpengaruh bagi harga saham.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TEORI STRUKTUR MODAL Teori struktur modal dalam Pasar yang Sempurna : Permasalah yang timbul apakah struktur modal memang berpengaruh bagi harga saham."— Transcript presentasi:

1 TEORI STRUKTUR MODAL Teori struktur modal dalam Pasar yang Sempurna : Permasalah yang timbul apakah struktur modal memang berpengaruh bagi harga saham perusahaan. Jadi dalam pembicaraan ini perhatian kita akan dipusatkan pada apa yang terjadi terhadap nilai total perusahaan dan biaya modalnya apabila perbandingan antara hutang dan modal sendiri dirubah. Asumsi dan definisi : Untuk memungkinkan analisis, kita gunakan beberapa asumsi sebagai berikut :

2 1.Kita anggap tidak ada pajak. 2.Perubahan perbandingan antara hutang dan modal sendiri dilakukan dengan langsung yaitu mengganti saham dengan obligasi dan sebaliknya. 3.Perusahaan membayarkan seluruh keuntungan sebagai deviden jadi menyingkirkan pengaruh deviden. 4.Nilai yang diharapkan dari distribusi probalilitas keuntungan perusahaan dianggap sama oleh semua investor. 5.Keuntungan operasional dianggap tidak berubah (tidak berkembang)

3 1.kd = F/B kd = Hasil dari hutang perusahaan(bersifat terus menerus. F = Beban bunga tahunan. B = Nilai pasar hutang yang beredar. 2.ke = E/S ke = Tingkat keuntungan yang disyaratkan. E= Keuntungan yg tersedia utk pemegang saham. S = Nilai pasar saham yang beredar. 3. Ko = O/V Ko = Tingkat kapitalisasi keseluruhan untuk persh. V = Nilaipasar perusahaan.

4 Dimana : V = B + S 4.ko = kd ( B ) + ke ( S ) B + S B + S Dari beberapa rumus tersebut perhatian kita adalah apa yang akan terjadi pada kd, ke dan ko apabila tingkat leverage yang ditunjukkan dari B/S meningkat. Dengan Pendekatan Tradisional : Mengatakan bahwa ada struktur modal yang optimal dan perusahaan lewat penggunaan “Leverage tertentu.

5 Contoh : I 1.PT”ABC” semula hutang sebesar Rp dengan bunga 5% dan laba operasi bersih Rp ,- Misalkan tingkat kapitalisasi modal sendiri(tingkat kapitalisasi berarti tingkat keuntungan yang disyaratkan untuk modal sendiri sebesar 11%. Kalau kita hitung penilaian perusahaan sebagai berikut : O Laba bersih operasiRp F Bunga 5% x Rp Rp (-) E Laba tersedia untuk Rp pemegang saham ke Tingkat kapitalisasi MS0,11 (:) S Nilai pasar SahamRp

6 B Nilai pasar obligasiRp (+) V Nilai keseluruhan PershRp Jadi tingkat kapitalisasi keseluruhan atau ko = O = Rp x 100%= 9,32 % V Rp Bila perusahaan mempunyai 850 lb saham, maka harga per lb saham = Rp = Rp , Sekarang bila perusahaan ingin mengganti obligasi dengan saham.Nilai obligasi pd soal.1 Rp , sedang harga saham Rp /lb, maka diperlukan maka diperlukan Rp : Rp = 330 lb.

7 Sehingga sekarang obligasi dibelanjai dengan modal sendiri semuanya, maka tingkat keuntungan yang disyaratkan menjadi lebih rendah yaitu 10%. Maka besarnya ko (tingkat kapitalisasi keseluruhan) dapat dihitung sebagai berikut : OLaba operasiRp FBungaRp 0 (-) ELaba tersedia untuk Rp pemegang saham keTingkat kapitalisasi MS 0,10 (:) SNilai pasar sahamRp BNilai pasar obligasiRp 0 (+) VNilai keseluruhan pershRp

8 Jadi tingkat kapitalisasi keseluruhan atau ko = O = Rp x 100%= 10% V Rp Sehinga harga saham menjadi = Rp = Rp ,- ( ) Dengan demikian harga saham turun krn perubahan struktur modal. 3. Misalkan sekarang (dari contoh no.1) perusahaan menambah modal asingnya dengan Rp lagi, sehingga menjadi Rp ,- dan saham akan berkurang sebesar 330 lembar (Rp : Rp ), shg saham tinggal 520 lb (850lb – 330lb) Dan tingkat kapitalisasi 14%, bunga obligasi yang

9 Harus dibayar meningkat 6%. Sehingga besarnya ko(tingkat kapitalisi keseluruhan) dapat dihitung sebagai berikut : OLaba bersih operasiRp FBunga 6% x Rp Rp (-) EKeuntungan untuk Rp pemegang saham biasa keTingkat kapitalisasi MS0,14 (:) SNilai pasar sahamRp (+) VNilai KeseluruhanRp

10 Jadi tingkat kapitalisasi keseluruhan atau ko = O = Rp x 100% = 9,46% V Rp Harga per lb saham = Rp =Rp ,- 520 Kesimpulan : Dari hasil perhitungan dengan pendekatan tradisional diatas bahwa struktur modal yang optimal pada contoh no.1 yaitu Rp ,- memberikan biaya modal yang terendah 9,32% dan memberikan harga saham yang tertinggi Rp ,- dibandingkan soal no.1 dan no.3

11 Hal ini disebabkan karena berubahnya tingkat kapitalisasi, baik untuk modal sendiri maupun pinjaman, setelah perusahaan berubah struktur modalnya (Leveragenya). Perubahan tingkat kapitalisasi ini disebabkan karena dirasakan resiko yang berubah(mungkin meningkat mungkin berkurang). Contoh : II PT”Wahana” mempunyai struktur modal yang terdiri dari 100% modal sendiri, laba sebelum bunga dan pajak Rp ,-dan tingkat kapitalisasi sebesar 10 % tarip pajak 20 %

12 a.Dengan menggunakan anggapan pasar modal yang sempurna, gambarkan biaya modal perusahaan untuk berbagai tingkat hutang (anggap bahwa perusahaan menarik hutang untuk membeli kembali saham yang beredar). Apa yang terjadi dengan biaya modal dengan adanya leverage. b.Anggaplah sekarang ada biaya kebangkrutan. Apa yang terjadi dengan biaya modal pada contoh diatas ? Penyelesaian : a.Misalkan perusahaan mempunyai hutang dengan biaya modal (cost of debt) sebelum pajak 6%, pada berbagai leverage/hutang Rp dan Rp ,-

13 Untuk mencari biaya modal, kita harus mencari dulu berapa nilai perusahaan pada berbagai tingkat hutang. Rumus yang digunakan (dengan anggapan hutang bersifat selamanya). V L= V U + t B Dimana : V L = Nilai perusahaan yang menggunakan hutang. V U = Nilai persh yang tidak menggunakan hutang. t = Tarip pajak. B = Nilai hutang

14 Vu = Laba operasi (1 – t) ke = Rp (1 – 0,20) = Rp ,- 0,10 Dengan demikian mk apabila hutang yg digunakan Rp ,- V L = (0,20) = Rp Apabila hutang yg digunakan Rp , maka V L = (0,20) =Rp Perhitunga selanjutnya bisa dilakukan sbb

15 Kalau digambarkan dalam suatau grafik dari perhitungan tersebut : 10 %. Biaya Modal 8,89%. 8 %. 0 17,57% 41,67% Hutang/MS 1. HutangRp 0Rp Rp Nilai PerusahaanRp Rp Rp Modal Sendiri (no.2 – no.1) Rp Rp Rp Hutang/Modal Sendiri0 %17,86 %41,67 % 5. ko (tingkat kapitalisasi) Laba Operasi (1 – t) Nilai Perusahaan 10 %9,67 %9,41 %

16 b. Kalau kita perhatikan fakta biaya kebangkrutan, maka biayamodal perusahaan tidak akan terus turun dengan semakin banyaknya proporsi hutang yang dipregunakan tetapi suatu ketika akan naik. Gambar :Tingkat bunga (%) Biaya Modal perusahaan 0Hutang/MS

17 Kebijaksanaan Struktur Kapital : Tugas-tugas manajer keuangan secara umum : 1.Menetapkan akibat faktor-faktor modal luar, dalam struktur modal terhadap laba bagi pemegang saham dan batas-batas resiko yang ditanggung oleh pengusaha. 2.Mempertimbangkan faktor-faktor modal. 3.Menentukan kebijaksanaan-kebijaksanaan yang mungkin dapat memberikan keuntungan jangka panjang yang tertinggi bagi pemilik.

18 Manajemen yang tidak mau meminjam uang akan merugikan pemegang saham karena menghilangan keuntungan dan juga bagi kemungkinan pengembangan perusahaan. Misalkan : Modal pinjaman (leverage)Rp ,- Keuntungan10% Rp ,- Bunga 5% Rp ,-(-) Subsidi yang persh Rp ,-

19 Contoh : Perusahaan dapat menarik hutang yang pertama Rp ,- yang kedua Rp ,- Modal tetap Rp ,- Harga per lembar saham Rp ,- dengan tingkat bunga 5% EBIT 10% dan pajak pendapatan 20%. Hitung besarnya EPS(Earning Per share) atau keuntungan per lembar saham dan berapa subsidi yang diberikan pada perusahaan dari hutang ?

20 Penyelesaian : PinjamanRp 0Rp Rp Leverage Faktor 0 %30 %60 % EBIT Interest 6% Rp Rp 0 Rp Rp Rp Rp EBT Pajak 20% Rp Rp Rp Rp Rp Rp EAT Saham beredar Rp lb Rp lb Rp lb EPS Subsidi Rp 800,- Rp 0 Rp 937,14 Rp 137,14 Rp 1.280,- Rp 480,-

21 Kesimpulan : 1.Leverage faktor naik dari 30% - 60%, EPS per lembar saham naik karena adanya subsidi dari dari kreditur. 2.Apabila tingkat pengembalian Investasi (ROI) turun karena adanya bunga yang tinggi sehingga justru pemegang saham atau pemilikperusahaan mensubsidi kepada para kreditur karena sebagai konsekwensi turunnya EPS.


Download ppt "TEORI STRUKTUR MODAL Teori struktur modal dalam Pasar yang Sempurna : Permasalah yang timbul apakah struktur modal memang berpengaruh bagi harga saham."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google