Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kantor Cabang vs Agen  Perusahaan sering melakukan aktivitas usahanya pada lokasi yang berbeda dengan mendirikan kantor cabang dan agen penjual.  Sistem.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kantor Cabang vs Agen  Perusahaan sering melakukan aktivitas usahanya pada lokasi yang berbeda dengan mendirikan kantor cabang dan agen penjual.  Sistem."— Transcript presentasi:

1

2 Kantor Cabang vs Agen  Perusahaan sering melakukan aktivitas usahanya pada lokasi yang berbeda dengan mendirikan kantor cabang dan agen penjual.  Sistem akuntansi terpisah tidak dibutuhkan oleh agen penjual, tetapi sistem tersebut bisa diperluas untuk memberikan tambahan informasi yang dibutuhkan untuk merencanakan, mengendalikan dan mengevaluasi kegiatan agen.  Sebaliknya, kegiatan kantor pusat dan cabang membutuhkan sistem akuntansi terpisah. HUBUNGAN KANTOR PUSAT DAN CABANG

3 1. Perbedaan Agen dan Cabang : KeteranganAgen Cabang 1. Penjualan kepada pihak ketiga Ktr.Pusat Cabang 2. Persediaan barang dagangantdk ada ada 3. Syarat penjualanKtr.pusat cabang 4. Beban operasional dan modal kerjaKtr pusat cabang... kas kecil... Kas / Bank impres fund AKUNTANSI AGEN : Kantor pusat melaksanakan akuntansi agen dengan dua cara : 1. laba/rugi operasional agen tidak terpisah 2. laba/rugi operasional agen terpisah Karena agen penjualan umumnya tidak mempunyai sistem akuntansi, semua transaksi yg melibatkan agen dicatat oleh kantor pusat

4 Contoh Transfer kas ke agen Kas kecil – agen rajawali 150 Kas / Bank150 Bayar gaji karyawan agen Beban gaji – agen dempo200 Kas200 Piutang usaha250 penjualan – agen Kuto250 Hpp – Agen kuto200 Persediaan200 Mengganti dana kas kecil Beban Kantor – agen rajawali150 Kas /Bank150

5 Contoh soal Transaksi selama Bulan Agustus 2007 yang terkait dengan Agen Sekeloa sbb: 1.Kantor pusat mengirim uang tunai kepada agen Rp ,- 2.Agen menjual barang dagang dengan persetujuan kantor pusat Rp ,- secara kredit. 3.Agen mempertanggungjawabkan pengeluaran dan menerima dana kas kecil sbb: Gaji salesman Rp ,- Sewa bangunan Rp ,- / bulan Listrik, telpon dan air Rp ,- Perjalanan dinas Rp ,-

6 4.pengeluaran kas oleh kantor pusat atas kegiatan agen sekeloa sbb: Gaji agen sebesar Rp ,- Perlengkapan iklan Rp ,- 5. Data penyesuaian untuk agen Sekeloa : harga pokok penjualan atas penjualan agen Rp ,- iklan yang terpakai 3/5 bagian. Informasi yang dikeluarkan oleh kantor pusat di Bogor : Metode pencatatan persediaan adalah metode pisik Pengelolaan kas kecil dengan metode imprest fund sistem Kantor pusat mencatat laba – rugi agen secara terpisah : Diminta : Buat jurnal yg dilakukan oleh kantor pusat atas transaksi diatas.

7 jawab Jurnal : 1.Kas kecil –agen sekeloaRp ,- Kas/ BankRp ,- 2.Piutang UsahaRp ,- Penjualan –agen SekeloaRp ,- 3.Beban gaji- agen sekeloaRp ,- beban sewa- agen sekeloaRp Beban utilitas –agen sekel.Rp beban perjal. dinas-agenRp Kas / BankRp ,-

8 . 4. Beban gaji-agen sekeloaRp Beban iklan- agen sekeloaRp KasRp HPP – agen sekeloaRp pengiriman Brg DagRp Beban iklan –agen sekeloaRp Perlkp iklanRp

9 . Jurnal Penutup : Penjualan –agen sekeloaRp HPP-agen sekeloaRp B.Gaji-agen sekeloaRp B.Sewa-agen sekeloaRp B.Utilitas- agen sekeloaRp B.Perjln dinas-agen sekeloaRp B.Iklan-agen sekeloaRp Laba- Rugi –Agen sekeloaRp

10 Akuntansi Kantor Pusat - Cabang  Investasi yang dilakukan kantor pusat pada aktiva cabang (akun kantor cabang) resiprokal terhadap akun kantor pusat pada buku cabang.  Akun resiprokal (saling keterkaitan) kantor pusat dan cabang dieliminasi saat dilakukan penggabungan laporan keuangan.  Transaksi yang terjadi antara kantor pusat dan cabang memerlukan ayat jurnal unik.  Sedangkan transaksi-transaksi yang lainnya dicatat dengan cara yang biasa.

11 Akuntansi Kantor Pusat – Cabang  Pengiriman barang dagangan ke cabang dan penetapan harga transfer membutuhkan perhatian khusus untuk menghindari kesalahan pengakuan laba yang belum direalisasi.  Hal ini yang perlu mendapat perhatian ekstra dalam hubungan kantor pusat dan cabang.  Meliputi pengalokasian biaya, rekonsiliasi akun, dan prosedur akuntansi pada akhir tahun.

12 AKUNTANSI CABANG : Sistem akuntansi kantor cabang terdiri dari :  Sistem Sentralisasi  Sistem Desentralisasi Sistem Sentralisasi : Semua pembukuan di kantor pusat, cabang hanya mencatat kas kecil dengan inprest fund system Cabang melakukan kegiatan akuntansi secara ekstracomptable (buku tambahan seperti kartu piutang dan catatan lain yang diperlukan kantor pusat). Sistem ini cocok bila : - Cabang dekat dengan kantor pusat. - Kegiatan cabang masih terbatas. Tujuannya : - menghemat biaya administrasi - keseragaman prosedur dan metode pembukuan

13 2. Sistem Desentralisasi : - Cabang melakukan kegiatan akuntansi seperti membuat laporan keuangan secara lengkap dan dilaporkan ke kantor pusat. - Cabang … “Akun-Ktr.Pusat (Home Office Account)” sebagai modal Kantor pusat … “Akun-Cabang (Branch Office Account)” sebagai investasi. Pelaksanaan sistem desentralisasi : Dr : Home office account (di bk cabang)reciprocal Kr : Branch office account (di bk kantor pusat)account MASALAH UMUM TRANSAKSI CABANG : 1. pengiriman uang 2. pengiriman barang dagangan 3. ongkos angkut barang dagangan 4. aktiva tetap 5. pembebanan beban operasi

14 1. pengiriman uang Buku Kantor PusatBuku Kantor Cabang kantor cabangKas kas kantor pusat 2. pengiriman barang dagangan - Metode perpetual (kontinyu) - Metode Phisik (periodik) Buku Kantor pusat Buku Kantor Cabang kantor cabang persediaan barang dagangan persediaan barang dagangankantor pusat Kantor Cabang Pengiriman brg dag dari Pusat Pengiriman Brg DagKantor pusat ke cabang

15 3. Ongkos angkut barang dagangan a. dibebankan pada cabang dengan menambah HP barang dagang Buku Kantor pusatBuku Kantor Cabang kantor cabang Perpetual : Persediaan barang dagangan Persediaan barang (HP + Ongkos) Kas ( sebesar ongkos angkut) kantor pusat Phisical : Phisical : kantor cabang Pengiriman barang dari pusat Pengiriman barang Beban angkut masuk ke cabang kantor pusat Kas ( sebesar ongkos angkut) b. dibebankan pada cabang dengan tidak menambah HP barang dagangan tapi masuk kelompok beban operasi cabang Buku Kantor pusat Buku Kantor Cabang kantor cabang persediaan brg/ pengiriman brg persediaan brg / pengiriman brg beban pengangkutan kaskantor pusat

16 c. Beban kantor pusat Buku Kantor pusatBuku Kantor Cabang Kantor cabang persediaan brg/ pengiriman brg beban pengangkutan kantor pusat persediaan brg/ pengiriman brg kas

17 Latihan PT.Cahaya sebagai Kantor pusat di Palembang pada tanggal 1 Oktober 2008 mengirim uang ke cabang Sekayu sebesar Rp ,- Pada tanggal yang sama pusat juga mengirim barang Dagangan dengan HPP Rp ,- dengan ongkos angkut Rp ,-( Metode Perpetual) Diminta : Jurnal atas transaksi tersebut baik yang dilakukan oleh Kantor Pusat maupun oleh Kantor Cabang. Dengan asumsi : Ongkos angkut ditanggung oleh Kantor pusat Ongkos angkut ditanggung oleh Kantor Cabang ( baik sebagai penambah HPP maupun sebagai beban operasional).

18 Jawab : Jurnal di Kantor Pusat (Palembang) Kantor Cabang(Sekayu)Rp KasRp Jika ongkos ditanggung oleh Kantor Pusat Kantor Cabang (Sekayu)Rp Ongkos AngkutRp Persediaan Brg DagRp kasRp Jika ongkos ditanggung oleh Cabang sebagai penambah HPP Kantor cabang (Sekayu)Rp Persediaan Brg Dag.Rp kas Rp

19 Jika ongkos ditanggung oleh cabang sebagai beban Operasional Kantor Cabang (Sekayu)Rp Persediaan Brg Dag.Rp ,- KasRp ,- Jurnal Pada Buku Kantor Cabang (Sekayu) KasRp Kantor PusatRp Jika ongkos ditanggung oleh Kantor Pusat Persediaan Brg.Dag.Rp Kantor PusatRp

20 Jika ongkos ditanggung oleh Cabang sebagai penambah HPP Persediaan Brg.Dag.Rp ,- Kantor PusatRp ,- Jika ongkos ditanggung oleh Cabang sebagai Beban Persediaaan Brg.Dag.Rp Beban angkutRp Kantor PusatRp ,-

21 4. Aktiva Tetap a. dicatat pada buku kantor pusat (beban penyusutan dicatat cabang) b. dicatat pada buku kantor cabang Transaksinya terdiri dari : 1. pembelian aktiva tetap oleh kantor pusat 2. pembelian aktiva tetap oleh cabang 3. aktiva bekas dikirim ke cabang

22 Buku Kantor PusatBuku Kantor Cabang a.1. Aktiva tetapa.1. tidak ada jurnal Kas /Hutang Usaha a.2. Aktiva tetapa.2. Kantor pusat Kantor cabang Kas/Hutang Dag. a.3. tidak ada jurnala.3. tidak ada jurnal b.1. Kantor cabangb.1. Aktiva tetap Kas Kantor pusat b.2. tidak ada jurnalb.2. Aktiva tetap Kas / Hutang dagang b.3. Kantor cabangb.3. Aktiva tetap Akumulasi penyusutan Akumulasi penyusutan Aktiva tetap Kantor pusat 5. Pembebanan beban operasi Beban operasi cabang yang dikeluarkan dan dicatat kantor pusat notanya dikirim ke cabang. Buku Kantor PusatBuku Kantor Cabang kantor cabang beban operasi Beban operasi Kantor pusat

23 Latihan: : PT.Raga bergerak sebagai distributor Sepatu, awal Bulan Maret 2008 membuka cabang di Baturaja dan Linggau (metode pencatatan persediaan adalah metode physical). Berikut adalah transaksi yang terjadi pada kantor pusat (Palembang),kantor cabang Baturaja dan kantor Cabang Linggau selama bulan Maret 2008 : 1. Kantor pusat kirim uang (k.u) ke Baturaja Rp ,- dan Linggau Rp ,- 2. Kantor Pusat kirim Brg.Dag. Dengan HPP : Baturaja Rp ,- Linggau Rp ,- 3.Kantor pusat membeli Inventaris untuk kantor Baturaja dan Linggau masing –masing Rp dan Rp secara tunai.

24 4.Kantor pusat dan kantor cabang menjual brg.dag secara kredit sebagai berikut : kantor pusat Rp ,- BaturajaRp ,- LinggauRp ,- 5.Penerimaan piutang dagang sebagai berikut : Kantor PusatRp ,- BaturajaRp ,- Linggau Rp ,-

25 6.Kantor Pusat dan cabang membayar beban operasional : UraianKtr.Pusat (Rp) Baturaja (Rp) Linggau (Rp) Gaji Sewa Gedung Perjalanan Dinas Iklan dan Promosi Utilitas T o t a l

26 7. Untuk meningkatkan aktivitas cabang, Kantor Cabang Linggau membeli kendaraan bekas (kondisi 90%) seharga Rp ,-dibayar tunai Rp ,-sisanya akan dibayar Bulan berikutnya.(nota dikirim ke Pusat) 8. Kantor pusat mencatat Depresiasi bulanan dan menotakan beban depresiasi yang dipakai cabang : Penyusutan gedung 5% x HP Inventaris kantor 25% X Nilai Buku Kendaraan25% X Nilai buku 9. Pengiriman uang ke Kantor Pusat : BaturajaRp LinggauRp

27 Kebijakan kantor pusat : Semua aktiva tetap cabang dicatat oleh kantor pusat Cabang hanya menjual barang dagang dari pusat. Ketentuan lain : Harga perolehan Gedung Rp ,- Nilai buku Inventaris sebelum adanya pembelian inventaris Rp ,- (inventaris di Kantor Pusat) Harga pokok penjualan : Baturaja Rp dan Linggau Rp ,- Diminta : Buat jurnal pada kantor pusat dan masing – masing cabang.lampirkan perhitungannya.

28 LAPORAN KEUANGAN GABUNGAN KANTOR PUSAT DAN CABANG Secara Periodik :Cabang dan Kantor Pusat menyusun Laporan Keuangan Individual. Karena Cabang dan Kantor pusat merupakan satu kesatuan ekonomis, Maka …… Perlu menyusun Laporan Keuangan Gabungan Kantor Pusat Dan Cabang dengan langkah sebagai berikut : 1. Eliminasi perkiraan timbal balik seperti: perkiraan kantor pusat dan kantor cabang perkiraan pengiriman brg ke cabang dan dari kantor pusat dan lain-lain 2. Kertas kerja laporan keuangan gabungan 3. Laporan keuangan gabungan

29  Laporan keuangan terpisah hanya digunakan untuk kepentingan internal perusahaan.  Laporan keuangan perusahaan sebagai satu kesatuan disusun dengan menggabungkan laporan keuangan terpisah dari kantor pusat dan cabang, biasanya digunakan untuk kepentingan eksternal perusahaan.


Download ppt "Kantor Cabang vs Agen  Perusahaan sering melakukan aktivitas usahanya pada lokasi yang berbeda dengan mendirikan kantor cabang dan agen penjual.  Sistem."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google