Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SISTEM RADIO FM KELOMPOK 1 : 1. Dian Asgar (F1B111014) 2. Muhammad Sofyan (F1B111054) 3. Suhufi Ramadhan (F1B111080) 4. Fahrurrozi (F1B111018)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SISTEM RADIO FM KELOMPOK 1 : 1. Dian Asgar (F1B111014) 2. Muhammad Sofyan (F1B111054) 3. Suhufi Ramadhan (F1B111080) 4. Fahrurrozi (F1B111018)"— Transcript presentasi:

1 SISTEM RADIO FM KELOMPOK 1 : 1. Dian Asgar (F1B111014) 2. Muhammad Sofyan (F1B111054) 3. Suhufi Ramadhan (F1B111080) 4. Fahrurrozi (F1B111018)

2 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Pada zaman dulu alat yang digunakan untuk memberikan sebuah tanda bahaya, tanda pemberitahuan, tanda masuk untuk memulai sebuah aktivitas adalah kentongan. Namun di era peradaban manusia yang sekarang,teknologi semakin canggih dan maju. Sebuah informasi sudah menjadi kebutuhan yang penting bagi seluruh manusia. Dengan adanya teknologi kita dapat memanfaatkannya untuk memprediksi kemungkinann akan datangnya sebuah bahaya atau bencana. 1.2 Pembatasan Masalah Dengan mengarah terhadap kemampuan kami dan waktu, maka pada kesempatan ini kami akan membahas hanya yang meliputi system radio FM.

3 1.3 Pengertian Radio Radio adalah teknologi yang digunakan untuk pengiriman sinyal dengan cara modulasi dan radiasi elektromagnetik (gelombang elektromagnetik). Gelombang ini melintas dan merambat lewat udara dan bisa juga merambat lewat ruang angkasa yang hampa udara, karena gelombang ini tidak memerlukan medium pengangkut (seperti molekul udara). Radio menurut ensiklopedi Indonesia yaitu penyampaian informasi dengan pemanfaatan gelombang elektromagnetik bebas yang memiliki frequensi kurang dari 300 GHz (panjang gelombang lebih besar dari 1 mm) dan untuk frekuensi gelombang FM terletak antara 88MHz – 108MHz.

4 1.3 Pengertian Radio Radio adalah teknologi yang digunakan untuk pengiriman sinyal dengan cara modulasi dan radiasi elektromagnetik (gelombang elektromagnetik). Gelombang ini melintas dan merambat lewat udara dan bisa juga merambat lewat ruang angkasa yang hampa udara, karena gelombang ini tidak memerlukan medium pengangkut (seperti molekul udara). Radio menurut ensiklopedi Indonesia yaitu penyampaian informasi dengan pemanfaatan gelombang elektromagnetik bebas yang memiliki frequensi kurang dari 300 GHz (panjang gelombang lebih besar dari 1 mm) dan untuk frekuensi gelombang FM terletak antara 88MHz – 108MHz.

5 Sedangkan istilah “siaran radio” berasal dari kata“radio broadcast” (Inggris) atau “radio omroep” (Belanda) artinya yaitu penyampaian informasi berupa suara yang berjalan satu arah dengan memanfaatkan gelombang radio sebagai media.

6 Contoh penggunaan radio Banyak penggunaan awal radio adalah maritim, untuk mengirimkan pesan telegraf menggunakan kode Morse antara kapal dan darat. Salah satu pengguna awal termasuk Angkatan Laut Jepang memata-matai armada Rusia pada saat Perang Tsushima pada tahun 1901.kode MorsePerang Tsushima1901 Salah satu penggunaan yang paling dikenang adalah pada saat tenggelamnya RMS Titanic pada 1912, termasuk komunikasi antara operator di kapal yang tenggelam dan kapal terdekat, dan komunikasi ke stasiun darat mendaftar yang terselamatkan.RMS Titanic1912 Radio digunakan untuk menyalurkan perintah dan komunikasi antara Angkatan Darat dan Angkatan Laut di kedua pihak pada Perang Dunia II; Jerman menggunakan komunikasi radio untuk pesan diplomatik ketika kabel bawah lautnya dipotong oleh Britania. Amerika Serikat menyampaikan Empat belas Pokok Presiden Woodrow Wilson kepada Jerman melalui radio ketika perang. Perang Dunia IIEmpat belas Pokok Woodrow Wilson

7 Sekarang ini, radio banyak bentuknya, termasuk jaringan tanpa kabel, komunikasi bergerak di segala jenis, dan juga penyiaran radio.jaringan tanpa kabelkomunikasi bergerak penyiaran Sebelum televisi terkenal, siaran radio komersial termasuk drama, komedi, beragam show, dan banyak hiburan lainnya; tidak hanya berita dan musik saja.televisi

8 1.1 Kelebihan FM Di antara keuntungan FM adalah bebas dari pengaruh gangguan udara,bandwidth (lebar pita) yang lebih besar, dan fidelitas yang tinggi. Jika dibandingkan dengan sistem AM, maka FM memiliki beberapa keunggulan, diantaranya : 1. Lebih Tahan Noise Frekuensi yang dialokasikan untuk siaran FM berada diantara 88 – 108 MHz, dimana pada wilayah frekuensi ini secara relatif bebas dari gangguan baik atmosfir maupun interferensi yang tidak diharapkan. Jangkauan dari sistem modulasi ini tidak sejauh, jika dibandingkan pada sistem modulasi AM dimana panjang gelombangnya lebih panjang. Sehingga noise yang diakibatkan oleh penurunan daya hampir tidak berpengaruh karena dipancarkan secara LOS (Line Of Sight).

9 2. Bandwith yang Lebih Lebar Saluran siar FM standar menduduki lebih dari sepuluh kali lebar bandwidth (lebar pita) saluran siar AM. Hal ini disebabkan oleh struktur sidebandnonlinear yang lebih kompleks dengan adanya efek-efek (deviasi) sehingga memerlukan bandwidth yang lebih lebar dibanding distribusi linear yang sederhana dari sideband- sideband dalam sistem AM. Band siar FM terletak pada bagian VHF (Very High Frequency) dari spektrum frekuensi di mana tersedia bandwidth yang lebih lebar daripada gelombang dengan panjang medium (MW) pada band siar AM.

10 3.Fidelitas Tinggi Respon yang seragam terhadap frekuensi audio (paling tidak pada interval 50 Hz sampai 15 KHz), distorsi (harmonik dan intermodulasi) dengan amplitudo sangat rendah, tingkat noise yang sangat rendah, dan respon transien yang bagus sangat diperlukan untuk kinerja Hi-Fi yang baik. Pemakaian saluran FM memberikan respon yang cukup untuk frekuensi audio dan menyediakan hubungan radio dengan noise rendah. Karakteristik yang lain hanyalah ditentukan oleh masalah rancangan perangkatnya saja.

11 4.Transmisi Stereo Alokasi saluran yang lebar dan kemampuan FM untuk menyatukan dengan harmonis beberapa saluran audio pada satu gelombang pembawa, memungkinkan pengembangan sistem penyiaran stereo yang praktis. Ini merupakan sebuah cara bagi industri penyiaran untuk memberikan kualitas reproduksi sebaik atau bahkan lebih baik daripada yang tersedia pada rekaman atau pita stereo. Munculnya compact disc dan perangkat audio digital lainnya akan terus mendorong kalangan industri peralatan dan teknisi siaran lebih jauh untuk memperbaiki kinerja rantai siaran FM secara keseluruhan.

12 5.Hak komunikasi Tambahan Bandwidth yang lebar pada saluran siar FM juga memungkinkan untuk memuat dua saluran data atau audio tambahan, sering disebut Subsidiary Communication Authorization (SCA), bersama dengan transmisi stereo. Saluran SCA menyediakan sumber penerimaan yang penting bagi kebanyakan stasiun radio dan sekaligus sebagai media penyediaan jasa digital dan audio yang berguna untuk khalayak.

13 Kekurangan radio FM  mudah terganggu oleh cuaca  komunikasinya hanya berlangsung searah  terlalu cepat  kurang autentik  memiliki khalayak yang beragam  tidak mendetail karena komunikasinya hanya disampaikan secara lisan

14 Pemancar FM Tujuan pemancar FM untuk merubah satu atau lebih sinyal input yang berupa frekuensi audio (AF) menjadi gelombang termodulasi dalam sinyal RF (Radio Frekuensi) yang dimaksudkan sebagai output daya yang kemudian diumpankan ke sistem antena untuk dipancarkan. Dalam bentuk sederhana dapat dipisahkan atas modulator FM dan sebuah power amplifier RF dalam satu unit.

15 Blok diagram radio FM

16 PENJELASAN BAGIAN BLOK  a. Antena : berfungsi menangkap sinyal-sinyal bermodulasi yang bersal dari antena pemancar.  b. Penguat RF : berfungsi unutk menguatkan sinyal yang ditangkap oleh antena sebelum diteruskan ke blok Mixer (pencampur).  c. OSC (Osilator Lokal) : berfungsi unutk mebangkitkan getaran frekuensi yang lebih tinggi dari frekuensi sinyal keluaran RF. Dimana hasilnya akan diteruskan ke blok Mixer.  d. Mixer (pencampur) : Berperan untuk mencampurkan kedua frekuensi yang berasal dari RF Amplifier dan Osilator Lokal. Hasil dari olahan mixer adalah Intermediate Frequency (IF) dengan besar 10,7 MHz.  e. Penguat IF : digunakan untuk menguatkan Frekuensi Intermediet (IF) sebelum diteruskan ke blok limiter.  f. Limiter (pembatas) : berfungsi unutk meredam amplitudo gelombang yang sudah termodulasi (sinyal yang dikirim pemancar) agar terbentuk sinyal FM murni (beramplitudo rata).

17  g. Detektor FM : digunakan untuk mendeteksi perubahan frekuensi bermodulasi, menjadi sinyal informasi (Audio).  h. De-emphasis : berfungsi untuk menekan frekuensi audio yang besarnya berlebihan (tinggi) yang dikirim oleh pemancar.  i. AFC (Automatic Frequency Control / Pengendali Frekuensi Otomatis) : berfungsi unutk mengatur frekuensi osilator local secara otomatis agar tetap stabil.  j. Dekoder Stereo : digunakan unutk memproses sinyal Stereo, sehingga hasilnya diteruskan pada 2 buah penguat AF (FM Stereo).  k. Penguat Audio : digunakan untuk menyearahkan getaran/ sinyal AF serta meningkatkan level sinyal audio dan kemudian diteruskan penguat AF ke suatu pengeras suara.  e. Speaker (pengeras suara) digunakan untuk mengubah sinyal atau getaran listrik berfrekuensi AF menjadi getaran suara yang dapat didengar oleh telinga manusia. 

18  g. Detektor FM : digunakan untuk mendeteksi perubahan frekuensi bermodulasi, menjadi sinyal informasi (Audio).  h. De-emphasis : berfungsi untuk menekan frekuensi audio yang besarnya berlebihan (tinggi) yang dikirim oleh pemancar.  i. AFC (Automatic Frequency Control / Pengendali Frekuensi Otomatis) : berfungsi unutk mengatur frekuensi osilator local secara otomatis agar tetap stabil.  j. Dekoder Stereo : digunakan unutk memproses sinyal Stereo, sehingga hasilnya diteruskan pada 2 buah penguat AF (FM Stereo).  k. Penguat Audio : digunakan untuk menyearahkan getaran/ sinyal AF serta meningkatkan level sinyal audio dan kemudian diteruskan penguat AF ke suatu pengeras suara.  e. Speaker (pengeras suara) digunakan untuk mengubah sinyal atau getaran listrik berfrekuensi AF menjadi getaran suara yang dapat didengar oleh telinga manusia. 

19 Kesimpulan Diiringi dengan semakin meningkatnya peradaban manusia yang diikuti dengan kemajuan teknologi yang sangat pesat, dimana dulunya manusia menggunakan kentongan sebagai alat untuk penanda bahaya. Namun dengan teknologi yang modern saat ini, hal tersebut dapat diganti dengan system radio. Radio pun berkembang yang mana dulu kita hanya dapat mendengar dengan gelombang AM namun saat ini kita dapat mendengar dengan FM (Frequnce Modulation) yang dapat terdengar jauh lebih baik dari gelombang sebelumnya.

20 Referensi   ekoteknik.blogspot.com/2010/04/pemancar -fm-penerima-radio-fm.html ekoteknik.blogspot.com/2010/04/pemancar -fm-penerima-radio-fm.html  1/kelebihan-frekuensi-fm-radio.html  adio_FM  


Download ppt "SISTEM RADIO FM KELOMPOK 1 : 1. Dian Asgar (F1B111014) 2. Muhammad Sofyan (F1B111054) 3. Suhufi Ramadhan (F1B111080) 4. Fahrurrozi (F1B111018)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google