Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Testing dan Implementasi Sistem Bab 3. Desain Test Case Lecturer: Arochman Referensi: 1.Pressman, Roger S., “Software Engineering: A Practitioner’s Approach,”

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Testing dan Implementasi Sistem Bab 3. Desain Test Case Lecturer: Arochman Referensi: 1.Pressman, Roger S., “Software Engineering: A Practitioner’s Approach,”"— Transcript presentasi:

1 Testing dan Implementasi Sistem Bab 3. Desain Test Case Lecturer: Arochman Referensi: 1.Pressman, Roger S., “Software Engineering: A Practitioner’s Approach,” Fifth Edition, McGraw-Hill, New York, Hetzel, Bill, “The Complete Guide to Software Testing,” Second Edition, John Wiley & Sons, Collard & Co., “Software testing & Quality Assurance Techniques,” Collard & Co., Shoemaker, Dan, and Jovanovic, Vladan, “Engineering A Better Software Organization,” Quest Publishing House, Michigan, Tujuan: 1.Memberikan landasan yang cukup dalam memahami test case sebagai salah satu dasar dari testing. 2.Memberikan dasar-dasar metode disain test case beserta contoh ilustrasinya.

2 1.Definisi Test Case Test case merupakan suatu tes yang dilakukan berdasarkan pada suatu inisialisasi, masukan, kondisi ataupun hasil yang telah ditentukan sebelumnya. Kegunaan test case: a.Untuk melakukan testing kesesuaian suatu komponen terhadap spesifikasi (Black Box Testing). b.Untuk melakukan testing kesesuaian suatu komponen terhadap desain (White Box Testing). Catatan: Testing tidak dapat membuktikan kebenaran semua kemungkinan eksekusi dari suatu program. Namun dapat didekati dengan melakukan perencanaan dan disain test case yang baik sehingga dapat memberikan jaminan efektifitas dari software sampai pada tingkat tertentu sesuai dengan yang diharapkan. Desain Test Case

3 2.White Box Testing Disebut juga glass box testing, clear box testing Adalah suatu metode desain test case yang menggunakan struktur kendali dari desain prosedural. Metode desain test case ini dapat menjamin: 1.Semua jalur (path) yang independen / terpisah dapat dites setidaknya sekali tes. 2.Semua logika keputusan dapat dites dengan jalur yang salah dan atau jalur yang benar. 3.Semua loop dapat dites terhadap batasannya dan ikatan operasionalnya. 4.Semua struktur internal data dapat dites untuk memastikan validitasnya. Desain Test Case

4 2.1.Cakupan pernyataan, cabang dan jalur Cakupan pernyataan, cabang dan jalur adalah suatu teknik white box testing yang menggunakan alur logika dari program untuk membuat test cases. Alur logika adalah cara dimana suatu bagian dari program tertentu dieksekusi saat menjalankan program. Alur logika suatu program dapat direpresentasikan dengan flow graph. Contoh: Desain Test Case

5 2.1.Cakupan pernyataan, cabang dan jalur [Lanjutan …] Suatu flow graph terbentuk dari: 1.Nodes (titik), mewakili pernyataan (atau sub program) yang akan ditinjau saat eksekusi program. 2.Edges (anak panah), mewakili jalur alur logika program untuk menghubungkan satu pernyataan (atau sub program) dengan yang lainnya. 3.Branch nodes (titik cabang), titik-titik yang mempunyai lebih dari satu anak panah keluaran. 4.Branch edges (anak panah cabang), anak panah yang keluar dari suatu cabang. 5.Paths (jalur), jalur yang mungkin untuk bergerak dari satu titik ke lainnya sejalan dengan keberadaan arah anak panah. Desain Test Case

6 2.1.1Cakupan Pernyataan Cakupan pernyataan 100 % adalah bila tiap pernyataan pada program ditinjau setidaknya minimal sekali tes. Cakupan 100 % terjadi bilamana semua titik dikunjungi oleh jalur-jalur yang dilalui oleh test cases. Contoh: Desain Test Case Misal suatu jalur eksekusi program melewati titik-titik A, B, D, H, K Berarti ada 5 titik dari 10 titik yang dikunjungi, maka cakupan pernyataan sebesar 50 %.

7 2.1.2Cakupan Cabang Cakupan cabang 100 % adalah bilamana tiap cabang keputusan pada program ditinjau setidaknya minimal sekali tes. Cakupan 100 % adalah bilamana semua anak panah cabang ditinjau oleh jalur-jalur yang dilalui oleh test cases. Contoh: Desain Test Case Misal suatu jalur eksekusi program melawati titik-titik A, B, D, H, K. Maka jalur tersebut meninjau 2 dari 6 anak panah cabang yang ada, jadi cakupannya sebesar 33%.

8 2.1.2Cakupan Jalur Cakupan jalur 100 % adalah bilamana tiap jalur pada program dikunjungi setidaknya minimal sekali tes. Cakupan 100 % adalah bilamana semua jalur dilalui oleh test cases. Contoh: Desain Test Case Misal suatu jalur eksekusi program melawati titik-titik A, B, D, H, K. Maka eksekusi tersebut meninjau 1 dari 4 jalur yang ada, jadi cakupanya sebesar 25%

9 2.2. Disain Cakupan Tes Tahap-tahap mendesain cakupan tes: 1.Menganalisa source code untuk membuat flow graph. 2.Mengidentifikasi jalur tes untuk mencapai pemenuhan tes berdasarkan pada flow graph. 3.Mengevaluasi kondisi tes yang akan dicapai dalam tiap tes 4.Memberikan nilai masukan dan keluaran berdasarkan berdasarkan pada kondisi. Desain Test Case

10 2.3.Latihan 1.Analisa source code di bawah ini! 2.Buatlah flow graph dari source code diatas! 3.Sebutkan cakupan pertanyaan! 4.Sebutkan cakupan cabang ! 5.Sebutkan cakupan jalur ! Desain Test Case


Download ppt "Testing dan Implementasi Sistem Bab 3. Desain Test Case Lecturer: Arochman Referensi: 1.Pressman, Roger S., “Software Engineering: A Practitioner’s Approach,”"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google