Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RNA STRUCTURE ARNI AMIR. Pendahuluan Ribonucleic acid (RNA) merupakan polimer rantai panjang dari nukleotida yang terdapat pada nukleus, tapi secara umum.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RNA STRUCTURE ARNI AMIR. Pendahuluan Ribonucleic acid (RNA) merupakan polimer rantai panjang dari nukleotida yang terdapat pada nukleus, tapi secara umum."— Transcript presentasi:

1 RNA STRUCTURE ARNI AMIR

2 Pendahuluan Ribonucleic acid (RNA) merupakan polimer rantai panjang dari nukleotida yang terdapat pada nukleus, tapi secara umum terletak pada sitoplasma sel. Fungsinya adalah untuk mentransmisikan informasi genetik dari DNA ke sitoplasma and is involved with the synthesis of proteins that control chemical processes in the cell. Asam ribonukleat (ribonucleic acid, RNA) senyawa yang merupakan bahan genetik dan memainkan peran utama dalam ekspresi genetik. Dalam dogma pokok (central dogma) genetika molekular, RNA menjadi perantara antara informasi yang dibawa DNA dan ekspresi fenotipik yang diwujudkan dalam bentuk protein.bahan genetik ekspresi genetikdogma pokokgenetika molekularfenotipik

3 Struktur RNA Struktur dasar RNA mirip dengan DNA. RNA merupakan polimer yang tersusun dari sejumlah nukleotida. Setiap nukleotida memiliki satu gugus fosfat, satu gugus gula ribosa, dan satu gugus basa nitrogen (basa N). Polimer tersusun dari ikatan berselang-seling antara gugus fosfat dari satu nukleotida dengan gugus gula ribosa dari nukleotida yang lain.DNA polimernukleotida

4 Perbedaan RNA dengan DNA terletak pada satu gugus hidroksil tambahan pada cincin gula ribosa (sehingga dinamakan ribosa). Basa nitrogen pada RNA sama dengan DNA, kecuali basa timin pada DNA diganti dengan urasil pada RNA. Jadi tetap ada empat pilihan: adenin, guanin, sitosin, atau urasil untuk suatu nukleotida.hidroksilgula ribosa basatiminurasil

5 Perbedaan struktur DNA dengan RNA CharactersDNARNA 1.1. MoleculeDouble stranded, helical Single stranded, straight or variously folded and twisted Pentose sugar DeoxyriboseRibose 3.3. Pyrimidine base ThymineUracil 4.4. Complement ary base pairing Always present and exists between A = T and G = C Normally absent, but may be present in twisted segments of a molecule. If present, pairing is between A = U and G = C 5.5. Ratio of Purines: Pyrimidines Always 1:1Not necessarily 1:1

6 Selain itu, bentuk konformasi RNA tidak berupa pilin ganda sebagaimana DNA, tetapi bervariasi sesuai dengan tipe dan fungsinya.

7 Tipe-tipe RNA RNA hadir di alam dalam berbagai macam/tipe. Sebagai bahan genetik, RNA berwujud sepasang pita (Inggris double- stranded RNA, dsRNA). Genetika molekular klasik mengajarkan adanya tiga tipe RNA yang terlibat dalam proses sintesis protein:dsRNAGenetika molekular RNA-kurir (messenger-RNA, mRNA),mRNA

8 RNA-ribosom (ribosomal-RNA, rRNA),rRNA

9 RNA-transfer (transfer-RNA, tRNA).tRNA

10 Fungsi RNA Pada sekelompok virus (misalnya bakteriofag), RNA merupakan bahan genetik. Ia berfungsi sebagai penyimpan informasi genetik, sebagaimana DNA pada organisme hidup lain. Ketika virus ini menyerang sel hidup, RNA yang dibawanya masuk ke sitoplasma sel korban, yang kemudian ditranslasi oleh sel inang untuk menghasilkan virus-virus baru.virusbakteriofag ditranslasi Peran penting RNA terletak pada fungsinya sebagai perantara antara DNA dan protein dalam proses ekspresi genetik karena ini berlaku untuk semua organisme hidup. Dalam peran ini, RNA diproduksi sebagai salinan kode urutan basa nitrogen DNA dalam proses transkripsi. Kode urutan basa ini tersusun dalam bentuk 'triplet', tiga urutan basa N, yang dikenal dengan nama kodon. Setiap kodon berelasi dengan satu asam amino (atau kode untuk berhenti), monomer yang menyusun protein.DNAproteinekspresi genetiktranskripsikodonasam amino

11 Interferensi RNA Suatu gejala yang baru ditemukan pada penghujung abad ke-20 adalah adanya mekanisme peredaman (silencing) dalam ekspresi genetik. Kode genetik yang dibawa RNA tidak diterjemahkan (translasi) menjadi protein oleh tRNA. Ini terjadi karena sebelum sempat ditranslasi, mRNA dicerna/dihancurkan oleh suatu mekanisme yang disebut sebagai "interferensi RNA". Mekanisme ini melibatkan paling sedikit tiga substansi (enzim dan protein lain).interferensi RNAenzim

12 Proses Transkripsi

13

14 Proses Translasi DNA 1. Ribosom akan menempel pada mRNA dekat dengan start codon (AUG), kemudian antikodon tRNA yang mengikat asam amino akan menempel pada start codon

15 2. Pembentukan ikatan peptida antara asam amino 1 pada situs P (peptidil) dengan asam amino 2 pada situs A (aminoasil).

16 3. Situs P (peptidil) akan dikosongkan dengan mengeluarkan tRNA 1 melalui situs E (exit)

17 4. tRNA 2 pada situs A akan pindah ke situs P (translocation), kemudian tRNA 3 akan mengisi tempat pada situs A

18 5. Pembentukan ikatan peptida berikutnya antara asam amino 2 dengan asam amino 3

19 6. Kemudian tRNA 2 akan dikeluarkan melalui situs E dan translocation ke-2 akan terjadi, dimana tRNA 3 akan pindah ke situs P dan tRNA 4 akan memasuki situs A

20 7. Ikatan peptida akan kembali terbentuk antara asam amino 3 dengan asam amino 4. Proses ini akan terus berlanjut sampai pada stop codon. Proses translasi akan berhenti pada stop codon.

21 Tabel Kode Genetik Basa I Basa II Basa III Catatan : Start (*) merupakan kodon untuk memulai (start) Stop (**) merupakan kodon untuk berhenti

22 Contoh Proses Translasi DNA 5’ TAC ATG AGT CGC CAC TAG GTA ATT 3’ 3’ ATG TAC TCA GCG GTG ATC CAT TAA 5’ 5’ UAC AUG AGU CGC CAC UAG GUA AUU 3’ Tyr - Met – Ser - Arg – His – Stop – Val - Isoleu Protein mRNA transkripsi translasi Asam amino Rantai DNA DNA template

23


Download ppt "RNA STRUCTURE ARNI AMIR. Pendahuluan Ribonucleic acid (RNA) merupakan polimer rantai panjang dari nukleotida yang terdapat pada nukleus, tapi secara umum."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google