Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Dosen : Nurfajria Muchlis, S.Kom Universitas Gunadarma 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Dosen : Nurfajria Muchlis, S.Kom Universitas Gunadarma 1."— Transcript presentasi:

1 Dosen : Nurfajria Muchlis, S.Kom Universitas Gunadarma 1

2 POKOK BAHASAN :  Memahami Peranti Elektronika  Sinyal Analog dan Digital  Sistem Bilangan  Sistem Binary Code Decimal (BCD)  Kode ASCII 2

3  Hampir di setiap tempat kita dapat menjumpai peranti yang didalamnya terdapat peralatan elektronika.  Peranti elektronik tersebut yang memiliki fungsi dan kompleksitas beragam, sebenarnya dibangun oleh komponen-komponen dasar (devices) yang serupa.  Langkah-langkah merealisasikan suatu peranti yang sederhana yang memiliki fungsi tertentu : 1.Mendefiniskan fungsi sistem. 2.Menggambarkan sistem sebagai blok yang memiliki input dan output spesifik. 3.Membuat detail sistem tersebut dalam beberapa subsistem yang masing-masing memilki fungsi spesifik. 4.Merealisasikan subsistem tersebut dengan suatu device yang dapat kita gunakan. 3

4  Mendesain Sistem Komputer Dalam mendesain sistem yang rumit seperti komputer perlu membagi sistem menjadi subsistem, kemudian subsistem kita bagi lagi menjadi sub-subsistem, kemudian sub-subsistem dibagi lagi menjadi sub-sub-subsistem yang lebih kecil lagi. Demikian seterusnya hingga akhirnya dapat direalisasikan sengan device yang dapat digunakan. 4

5  Prosedur memahami bagaimana men- desain komputer : 1.Definisikan Fungsi Secara umum, komputer berguna untuk melakukan pengolahan data. Untuk menyederhanakan analisis, di batasi sebagai mesin yang hanya berguna untuk mengambil data dari keyboard kemudian melakukan pemrosesan data yang dapat ditampilkan di monitor komputer. 2.Definisikan Sistem Input : didapat dari keyboard berupa teks ASCII Output : gambar dan teks yang muncul di monitor sebagai hasil pengolahan data. 5

6 3.Bagi Sistem Menjadi Subsistem Ternyata subsistem masih harus dibagi menjadi beberapa sub-subsistem. Sub yang paling mendasar dari komputer masih terlalu rumit apabila dibentuk dalam suatu device sederhana seperti resistor, transistor, kapasitor dan induktor. Dibutuhkan suatu device kompleks yang dapat menjalankan fungsi satu subsistem. Device kompleks tersebut mewakili masing- masing satu subsistem. Contohnya CPU, pada kenyataannya bagian-bagian CPU adalah suatu sistem yang sangat kompleks. Oleh karena itu, untuk mendesain dan mempelajarinya, masing- masing bagian CPU dibagi lagi menjadi beberapa bagian : ALU, Internal Bus, Control Unit, Register. 6

7 Masing-masing bagian dalam Control Unit (Sequencing Login, Control Unit Registers and Decoders, Control Memory) sebenarnya masih cukup rumit, namun setidaknya sudah cukup detail untuk dapat dimengerti. Pada kenyataannya dalam membuat atau mendesain komputer seorang perakit komputer, tidak perlu memahami komputer hingga ke lapisan ini, karena di dalam praktek satu blok besar CPU, telah dapat digantikan oleh sebuah chip super, yang sering disebut prosesor. (Intel Pentium dan AMD Athlon). Prosesor merupakan contoh dari sebuah device kompleks yg pada dasarnya berisi device sederhana seperti transisitor, resistor, kapasistor dan induktor. Teknologi mutakhir saat ini telah memungkinkan mengepak berjuta-juta komponen diskrit seperti transistor dalam satu device kompleks yang dikenal dengan nama IC (Integrated Circuit). 7

8  Di dalam elektronika kita mengenal 2 bentuk sinyal, sinyal analog dan sinyal digital.  Sinyal Analog : sebuah kuantitas variabel fisik atau listrik secara kontinyu dengan bentuk sinyal seperti gelombang sinus.  Sinyal Digital : merupakan proses pengiriman data dalam bentuk dua simbol, yaitu on dan off. Bentuk gelombangnya seperti kotak. Identik dengan stop kontak. Dengan menggunakan digital ini, informasi yang dilewatkan merupakan perpaduan denyutan listrik yang terdiri dari on dan off. Kombinasi inilah yang diterjemahkan menjadi data. 8

9 Mengapa Digital?  Memiliki ketahanan yang lebih tinggi terhadap noise dan dapat diduplikasi tanpa degradasi.  Pemrosesan berbasis komputer mudah dan powerful dan dapat melakukan pemrosesan yang kompleks dengan hardware/software.  Menyimpan data lebih baik. Dalam bentuk digital, data dapat disimpan dalam bilangan biner. Satu bilangan biner disebut bit (b). Dan 8 bilangan biner disebut byte (B)  Mampu mengirimkan informasi dengan kecepatan cahaya yang dapat membuat informasi dapat dikirim dengan kecepatan tinggi.  Penggunaan yang berulang-ulang terhadap infor masi tidak mempengaruhi kualitas dan kuantitas informasi itu sendiri.  Informasi dapat dengan mudah diproses dan dimodifikasi ke dalam berbagai bentuk.  apat memproses informasi dalam jumlah yang sangat besar dan mengirimnya secara interaktif. 9

10 10

11 11

12 12

13  Konversi bilangan desimal ke bilangan biner dengan Tabel Weighting Factor.  Contoh : Konversikan ke biner! Berdasarkan tabel, nilai yang paling dekat dengan 133 adalah 128 (2 7 ), namun masih kurang 5 ( ). Oleh karena itu, dibutuhkan 5 nilai lagi yang diperoleh dari 2 2 dan 2 0 jadi nilai 133 dalam biner adalah PangkatNilai

14 14

15 DESIMALBINEROKTAL Sistem bilangan oktal dipakai oleh perusahaan komputer yang memperguna-kan kode 3 bit untuk menunjukkan instruksi atau operasi dengan menggunakan bilangan oktal sebagai perwakilan pengganti bilangan biner.

16 16

17  Menggunakan 16 macam simbol :  Masing-msing byte (8 bit) digunakan untuk menyimpan suatu karakter alfa-numerik yang dibagi dalam 2 group. Masing-masing group terdiri atas 4 bit. Empat bit pertama disebut high order nibble dan 4 bit berikutnya disebut low order nibble.  Kombinasi 4 bit akan didapatkan sebanyak 16 kemungkinan kombinasi yang dapat diwakili, sehingga dibutuhkan suatu sistem bilangan yang terdiri atas 16 macam simbol atau yang berbasis 16, yaitu sistem bilangan heksadesimal A B C D E F

18 DESIMALBINERHEKSADESIMAL A B C D E F 18

19  Soal : Umumnya komputer PC menggunakan 20 bit address code untuk mengindentifkasi lebih dari 1 juta lokasi memori. Berapa karakter yang dibutuhkan untuk mengindentifikasikan alamat setiap lokasi memori?  Jawab : Ada 5 karakter heksa yang setiap digitnya membutuhkan 4 bit. 19

20 DESIMALBINEROKTALHEKSADESIMAL A B C D E F 20

21 1. Konversikan 17910(d) menjadi bentuk biner, oktal & hexadesimal! 2. Konversikan 2638(o) menjadi bentuk bilangan biner! 3. Konversikan (b) menjadi bentuk bilangan oktal! 4. Konversikan B316(h) menjadi bentuk bilangan biner! 21

22  Edy Agusiswanto, ST, “Sistem Bilangan dan Pengkodean” 22


Download ppt "Dosen : Nurfajria Muchlis, S.Kom Universitas Gunadarma 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google