Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kuliah Pertemuan Ke-5 MODEL SINTETIS DISTRIBUSI PERJALANAN Sub Topik : Model Gravitasi : Teori dan Aplikasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kuliah Pertemuan Ke-5 MODEL SINTETIS DISTRIBUSI PERJALANAN Sub Topik : Model Gravitasi : Teori dan Aplikasi."— Transcript presentasi:

1 Kuliah Pertemuan Ke-5 MODEL SINTETIS DISTRIBUSI PERJALANAN Sub Topik : Model Gravitasi : Teori dan Aplikasi

2 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Latar Belakang Model Sintetis Beberapa kelemahan model analogi mendorong dikembangkannya model alternatif sintetis. Model sintetis yang dikembangkan hingga saat ini adalah model intervening –opportunity, model competing opportunity, model gravity, dll.

3 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Konsep Model Sintetis Sebelum pergerakan masa yang akan datang diramalkan, terlebih dahulu memahami alasan terjadinya pergerakan saat ini. Alasan pergerakan dimodelkan dengan menggunakan analogi hukum alam yang sering terjadi, misalnya gravitasi, dll.

4 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik MODEL GRAVITY Model gravitasi (gravity model) atau GR diturunkan dari prinsip dasar fisika hukum gravitasi (Newton, 1686) yang pertama kali dikembangkan oleh Carey (1850). Model gravitasi untuk keperluan perencanaan transportasi mulai digunakan pada tahun 1955.

5 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Hukum Gravitasi sebagai Landasan Pemodelan Konsep Hukum Newton Gravitasi : Gaya Tarik atau Tolak antara dua kutub massa berbanding lurus dengan massanya dan berbanding terbalik kuadratis dengan jarak antara kedua massa tersebut Gaya Tarik atau Tolak antara dua kutub massa berbanding lurus dengan massanya dan berbanding terbalik kuadratis dengan jarak antara kedua massa tersebut.

6 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Konsep Model Gravity Prinsip metode ini adalah pergerakan dari zona asal ke zona tujuan berbanding lurus dengan besarnya bangkitan lalu lintas di zona asal dan tarikan lalu lintas di zona tujuan serta berbanding terbalik dengan jarak (kemudahan). Pergerakan dari zona asal ke tujuan juga dipengaruhi oleh potensi dan interaksi yang ada pada kedua zona tersebut.

7 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Skematik Penjelasan Konsep Model Gravity ASAL TUJUAN d id mimi mdmd

8 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Penurunan Rumus Keterangan : O i = potensi zona asal O d = potensi zona tujuan K = konstanta d id = jarak antar zona f(C id ) = fungsi kemudahan

9 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Kalibrasi Rumus untuk Perencanaan Transportasi (Tamin, 2000)

10 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Potensi Zona Asal (O i ) Jumlah Penduduk Jumlah Kendaraan Tingkat Ekonomi Tingkat Sosial Bangkitan Lalu Lintas

11 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Potensi Zona Tujuan (O d ) Pusat Perkantoran Sekolah/Universitas CBD Tempat Hiburan Tarikan Lalu Lintas

12 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Fungsi Kemudahan, f(C id ) Faktor-faktor pertimbangan perjalanan : 1.Waktu Tempuh (Travel Time) 2.Jarak antar Zona (Distance) 3.Kenyamanan (Comfortable Trips) 4.Biaya (Cost) pembatasan pergerakan Faktor ini merupakan pembatasan pergerakan yang selanjutanya disebut sebagai faktor hambatan dan dinyatakan dalam f(C id )

13 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Faktor Hambatan Hyman (1969) menyarankan fungsi hambatan dalam model GR :

14 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Faktor Hambatan Nilai hambatan transportasi biasanya diasumsikan sebagai rute terpendek, tercepat dan termurah. Pergerakan dari zona asal ke tujuan akan terdapat beberapa alternatif rute yang disebut sebagai pohon. Rute terpendek disebut sebagai uraian pohon. Hambatan transportasi intrazona perlu dihitung secara terpisah dan kemudian dihilangkan pergerakan tersebut dari pemodelan utama.

15 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Kondisi Hambatan Waktu Perjalanan untuk Kendaraan Bermotor di Kawasan Perkotaan Waktu Perjalanan (menit) Pergerakan Fungsi Ekponensial dan Fungsi Pangkat Fungsi Tanner

16 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Tipe Model Gravity Unconstrained Production Constrained Attraction Constrained Fully Constrained Model production dan attraction constrained merupakan model singly constrained sedangkan model fully constrained dikenal sebagai model double constrained.

17 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Model Unconstrained

18 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Soal Please Click Here !

19 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Model Singly-Constrained

20 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Model Singly-Constrained

21 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Model Attraction Constrained Menghitung : f(C id ) Menghitung : Bd = 1/  Ai * Oi * f(Cid) Data : Matriks (sel)  Ai * Oi * f(Cid) Menghitung : Distribusi Perjalanan : T id = Ai (=1)* Oi * Bd * Dd * f(Cid) Buat : MAT dan Iterasilah hingga faktor koreksi mendekati nilai 1.

22 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Model Production Constrained Menghitung : f(C id ) Menghitung : Ai = 1/  Bd * Dd * f(Cid) Data : Matriks (sel)  Bd * Dd * f(Cid) Menghitung : Distribusi Perjalanan : T id = Ai * Oi * Bd (=1) * Dd * f(Cid) Buat : MAT dan Iterasilah hingga faktor koreksi mendekati nilai 1.

23 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Model Gravitasi sederhana dengan Batasan Potensi Zona untuk Singly Constrained Suatu daerah studi dibagi dalam 4 zona, dari zona 1 dibangkitkan 1000 perjalanan kerja ke zona 1 sendiri, zona 2, zona 3 dan zona 4. Perjalanan kerja dari zona 1 menuju ke tempat kerja menggunakan waktu rata-rata : a.Ke zona 1 sendiri = 7 menit, b.Ke zona 2 = 15 menit, c.Ke zona 3 = 19 menit, d.Ke zona 4 = 20 menit. Pekerjaan yang tersedia di zona 1 = 1000 pekerjaan, zona 2 = 700 pekerjaan, zona 3 = 6000 pekerjaan dan zona 4 = 3000 pekerjaan. Fungsi hambatan yang digunakan adalah fungsi pangkat dengan nilai  = 1. Tentukan sebaran perjalanan kerja yang ada!

24 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Model Gravitasi sederhana dengan Batasan Potensi Zona untuk Singly Constrained Zona 1 (1000 pekerjaan) Zona 2 (700 pekerjaan) Zona 3 (6000 pekerjaan) Zona 4 (3000 pekerjaan) 1000 perjalanan kerja 20 menit 15 menit 19 menit 7 menit

25 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Model Gravitasi sederhana dengan Batasan Potensi Zona untuk Singly Constrained PerjalananAjAj Waktu Perjalanan (menit) (2)/(3) Distribusi Perjalanan [(4)/656]* – 1 1 – 2 1 – 3 1 – Total: Total: 1000

26 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Hasil Perhitungan : 228 Perjalanan Kerja Zona 1 (1000 pekerjaan) Zona 2 (700 pekerjaan) Zona 3 (6000 pekerjaan) Zona 4 (3000 pekerjaan) Bangkitan Zona 1: 1000 perjalanan kerja 72 Perjalanan Kerja 482 Perjalanan Kerja 218 Perjalanan Kerja

27 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Permasalahan Please Click Here !

28 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Model Fully Constrained

29 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Model Gravitasi sederhana dengan Batasan Potensi Zona untuk Fully Constrained Suatu daerah studi dibagi dalam 3 zona. Perjalanan ke masing-masing zona menghabiskan waktu sebagaimana dijelaskan dalam tabel. Jumlah pekerja yang tinggal pada masing-masing zona : zona 1 = 3000 pekerja, zona 2 = 3000 pekerja dan zona 3 = 3000 pekerja. Sedangkan jumlah pekerjaan yang tersedia pada zona tersebut : zona 1 = 4000 pekerjaan, zona 2 = 5000 pekerjaan dan zona 3 = hanya tempat pemukiman saja. Jika dibatasi bahwa tempat kerja pada zona tersebut hanya menampung pekerjaan pada daerah studi dengan ditetapkan dungsi hambatan sebagai fungsi pangkat dengan  = 2.

30 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Matrik Waktu Perjalanan

31 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Model Gravitasi sederhana dengan Batasan Potensi Zona untuk Fully Constrained Please Click Here !

32 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Contoh Model Gravitasi kompleks dengan Batasan Potensi Zona untuk Fully Constrained Please Click Here !

33 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Kesimpulan Model GR merupakan model distribusi perjalanan sintetis yang memperhitungkan faktor hambatan jarak/waktu/biaya (atau faktor lainnya misal.kenyamanan) sebagai dasar distribusi perjalanan. Faktor hambatan digambarkan dalam fungsi pangkat dan eksponensial negatif, dan fungsi Tanner (kombinasi pangkat dan eksponensial). Model GR terdiri dari 4 perhitungan yaitu GR-UC, GR-PC, GR-AC dan GR-FC. Dalam langkah pemodelan distribusi menggunakan Model GR, tidak seharusnya menggunakan model GR-FC, hal ini sangat bergantung dari kondisi di lapangan. Apabila model GR-PC atau GR-AC saja sudah dapat memenuhi pemodelan, maka tidak perlu menggunakan model GR- FC.

34 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Beberapa Catatan Penggunaan Model Gravitasi untuk Perencanaan Kota di Indonesia Perencanaan transportasi untuk kota berkembang di Indonesia, seringkali terdapat banyak kendala, diantaranya ketidakkonsistensian perkembangan kota dan aturan sehingga keakuratan model seringkali tidak memuaskan. Solusi untuk perencanaan : untuk keakuratan yang tidak dipermasalahkan dan kajian perencanaan jangka panjang model UCGR dan SCGR dapat digunakan. Model PCGR atau model DCGR digunakan untuk pergerakan berbasis rumah dan ACGR lebih mudah digunakan dalam kalibrasinya untuk tujuan bekerja (tarikan perjalanan). Meskipun demikian, biasanya pergerakan berbasis rumah lebih diyakini kebenarannya daripada berbasis tarikan perjalanan. Jika model DCGR dengan faktor hambatan eksponensial negatif maka untuk nilai  = 0, perilaku model GR sama dengan metode Furness.

35 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Tugas Perencanaan Transportasi 3 Rencanakan Matrik Asal Tujuan (MAT) dari Peta Numeris Pemodelan yang telah dikerjakan dalam Tugas 1. Simulasikan sendiri nilai arus pergerakan antar zona dalam smp/jam. Hasil Tugas 3 dikonsultasikan minggu efektif perkuliahan setelah Kelas Presentasi (03 Desember 2005). Siapkan analisis MAT dengan Model Gravitasi Singly Constrained (bisa production atau attraction) apabila hasil MAT telah disetujui. Bagi yang tidak mengerjakan Tugas 1, diperbolehkan membuat MAT (Tugas 3), dengan jumlah zona minimum 8 buah zona.

36 The End --- for this lecture slides Thank You for Your Attention Any Questions ?


Download ppt "Kuliah Pertemuan Ke-5 MODEL SINTETIS DISTRIBUSI PERJALANAN Sub Topik : Model Gravitasi : Teori dan Aplikasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google