Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu?

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu?"— Transcript presentasi:

1 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 1 Versi Juni 2007 Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

2 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 2 Pendahuluan Experiential Learning adalah suatu metoda pembelajaran yang berbasis pada pengalaman peserta pembelajar. Proses pembelajaran ini memungkinkan peserta mengaktifkan seluruh aspek diri secara total, berinteraksi dan lebur sepenuhnya dalam proses pembelajaran. Dengan demikian metoda ini diharapkan dapat menyentuh dan menstimulasi potensi kecerdasan kognitif, afektif dan psikomotorik dari pembelajar. Pengetahuan yang bersandar pada pengalaman dapat lebih terhayati, meningkatkan kesadaran diri, imanen dan tersimpan lebih lama. Experiental Learning lebih menekankan kepada kebutuhan dan keinginan pembelajar. Keberhasilannya tergantung pada seberapa jauh pembelajar mau melibatkan diri dalam siklus kegiatan belajar dan seberapa besar inisiatif untuk bertindak dalam proses belajar Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

3 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 3 Apakah Experiential Learning itu? Batasan: Experiental Learning adalah metoda pembelajaran yang prosesnya menekankan perlunya peng-alam-an, yakni belajar dari pengalaman atau belajar melalui pengalaman. Kunci utama dari pendekatan ini bahwa pembelajar akan mendapatkan hikmah yang lebih mendalam dari sesuatu pembelajaran apabila mengalami sendiri. Penghayatan terhadap pengalaman menjadi hal yang penting dalam model pendekatan ini, karena dari sinilah pembelajar dapat merefleksikan apa yang dialami dan dihayatinya. Selanjutnya, dengan menggunakan kemampuan analitiknya dapat menarik hikmah dan menemukan prinsip baru, yang kemudian dapat diterapkan dalam kehidupannya. Fokus penting dalam pendekatan ini adalah bagaimana meningkatkan minat dan keterlibatan pembelajar. Makin banyak kontribusi dari pembelajar, makin besar kemungkinan ”transfer of learning” tercapai maksimum. Variasi: Proses pembelajaran dapat dilakukan melalui rancangan yang berbasis pada pengalaman, presentasi peserta dan diskusi ataupun diskripsi tertulis. Selain dalam proses pembelajaran di kelas, pendekatan ini juga dapat dipergunakan di berbagai keperluan pendidikan, antara lain; pendidikan Informal, berbagai pelatihan, adult learning, lifelong learning. Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

4 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 4 Mengapa Menerapkan Experiential Learning ? Meskipun memiliki kelemahan, metoda Experiental learning memiliki keunggulan yang lebih penting. Keunggulan utama metode Experiential Learning adalah dapat lebih menarik minat serta meningkatkan motivasi belajar peserta sehingga memungkinkan pembelajar untuk mendapatkan pengetahuan yang lebih mendalam, dan menarik hikmah dari pengalaman serta meningkatkan kemampuan komparatif. Kelemahan dari Experiential Learning, bahwa tidak semua ataupun tidak banyak materi pembelajaran yang dapat direkunstruksi dan dianalisis dalam pembelajaran berbasis pengalaman. Demikian pula tidak semua pengalaman dapat diapresiasi melalui kajian teori yang relevan dalam pembelajaran. Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

5 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 5 Proses Utama Experiential Learning ? Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

6 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 6 Penyiapan Penerapan Experiential Learning Rencana Pembelajaran: Rencana pembelajaran Experiential Learning, meliputi unsur- unsur berikut ini. Tujuan Pembelajaran: Kemampuan peserta untuk (1) mengekstraksi perinsip dari pengalamannya, (2) mengungkapkan hikmah yang dirasakannya, (3) menyajikan hasil analisis dan perspektif, (4) menggunakan, merancang peralatan yang sesuai. Desain Matakuliah: (1) judul mata kuliah, (2) tujuan mata kuliah, dan (3) Topik-topik (yang disusun berdasarkan suatu kerangka teoritik). Runtut Materi: Rekonstruksi teori dan praktek pembelajaran, yang runtutannya didasarkan pada proses dan target yang ingin dicapai dalam pembelajaran Pemilihan Materi: (1) Topik-topik dirancang dalam bentuk isu praktek, yang didasarkan pada target pembelajaran yang ingin dicapai, (2) isu praktek tersebut dilengkapai dengan penuntun, (3) didukung oleh bacaan teori dan (4) dirancang berdasarkan ketersediaan sarana dan prasarana Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

7 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 7 Fasilitator: Fasilitator berfungsi : (1) memetakan taksonomi mata kuliah, (2) merancang rencana pembelajaran, (3) memastikan semua peserta aktif dalam siklus belajar, (4) memfasilitasi proses pembelajaran, (5) menjembatani pengalaman dengan teori dan (6) melakukan evaluasi. Peserta Pembelajaran: Peserta pembelajaran mempersiapkan: (1) mencari informasi ilmiah, (2) meleburkan diri dengan penuh kepercayaan dalam proses pembelajaran,(3) mengaktifkan seluruh aspek diri secara total dan (4) mengikuti aturan main Bahan dan Sumber Pembelajaran: Bahan dan sumber yang disiapkan meliputi: (1) Sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam praktek pembelajaran, (2) bacaan teori pendukung dan (3) penuntun, catatan pembelajaran. Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

8 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 8 Penerapan Experiential Learning Penerapan Di Luar Kelas: Penerapan di luar kelas meliputi (1) pembagian dan penugasan kelompok, (2) penuntun proses pembelajaran (3) diskusi analis dan (4) penyiapan laporan hasil pembelajaran. Penerapan Di Dalam Kelas: Dilakukan dalam bentuk diskusi kelas. Dibuka oleh fasilitator sekaligus mengkondisikan suasana belajar dan memastikan semua peserta aktif dalam siklus belajar, menstimulasi berkembangnya diskusii kelas. Fasilitator sebagai penegah dalam diskusi dan menjembatani pengalaman pembelajar dengan teori pendukung serta membantu dalam penarikan kesimpulan. Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

9 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 9 Assesmen Peserta Pembelajaran Assesmen dilakukan oleh fasilitator. Apa yang diasses? Yang diasses dari peserta adalah kemampuannya dalam (1) aktivitas, kreativitas dari masing-masing peserta, (2) penggunaan konsep, teknik dan peralatan, (3) penerapan teori, (4) analisis, (5) sintesis, dan (6) evaluasi. Cara mengasses: (1) Keterlibatan peserta dalam siklus belajar, (2) laporan tertulis (3) diskusi kelas, (4) presentasi perorang/kelompok, (5) ujian, dan (6) kuis. Pembobotan: Pembobotan yang sesuai antara: (1) partisipasi kelas dan tulisan, (2) kerja perorangan dan kelompok, dan (3) teori dan praktek. Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

10 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 10 Evaluasi Penerapan Experiential Lerning Evalusi dilakukan oleh peserta pembelajaran dengan obyek di bawah ini. Masukan: (1) rencana pembelajaran, (2) kasus, (3) bacaan teoritik, dan (4) sarana dan prasana. Proses: (1) kerja kelompok di luar kelas; (2) kinerja fasilitator di dalam kelas, dan (3) suasana partisipasi di dalam kelas. Keluaran: nilai pengalaman praktek yang berbasis teori yang diperoleh peserta Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

11 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 11 Batu Sandungan Penerapan Experiential Learning Kendala utama yang dihadapai dalam penerapan metode pembelajaran Experiential Learning adalah sulitnya perubahan pola pikir dan paradigma sistem pembelajaran yang dianut selama ini, dibutuhkan ketersediaan sarana dan prasarana pendukung dengan investasi yang tinggi serta diperlukan komitmen kelembagaan yang lebih kuat. Disamping itu, masih dirasakan kesulitan dalam membuat rancangan dan analisis model pembelajaran yang berbasis pada pengalaman terhadap banyak mata kuliah. Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi

12 Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu? Mengapa Menerapkan Studi Kasus? Proses Utama Studi Kasus Penyiapan Penerapan Studi Kasus Assesmen Peserta Pembelajaran Evaluasi Penerapan Studi Kasus Batu Sandungan Pene- rapan Studi Kasus Referensi 12 Referensi C. Rogers, Experiential Learning David Kolb, The Theory of Experiential Learning and ESL John L. Lucner and Reldon S. Nadler, TLC Experiential Learning Panduan Peerapan Model Pembelajaran Experiential Learning Pendahuluan Apa Experiential Learning itu? Mengapa menerapkan Experiential Learning? Proses utama Experiential Learning Penyiapan penerapan Experiential Learning Assesmen peserta pembelajaran Evaluasi penerapan Experiential Learning Batu sandungan penerapan Experiential Learning Referensi


Download ppt "Universitas Hasanuddin Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan (LKPP) Panduan Penerapan Model Pembelajaran Studi Kasus Pendahuluan Apa Studi Kasus Itu?"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google