Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DASAR-DASAR KEPEMIMPINAN (LEADERSHIP). Yoniv Erdhianto, SM., MT. 2013 FUNGSI KEPEMIMPINAN DALAM PENCAPAIAN TUJUAN Kepemimpinan dalam organisasi terdapat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DASAR-DASAR KEPEMIMPINAN (LEADERSHIP). Yoniv Erdhianto, SM., MT. 2013 FUNGSI KEPEMIMPINAN DALAM PENCAPAIAN TUJUAN Kepemimpinan dalam organisasi terdapat."— Transcript presentasi:

1 DASAR-DASAR KEPEMIMPINAN (LEADERSHIP)

2 Yoniv Erdhianto, SM., MT FUNGSI KEPEMIMPINAN DALAM PENCAPAIAN TUJUAN Kepemimpinan dalam organisasi terdapat dua kepentingan yang orientasinya sama secara mendasar: 1. Kepentingan Tujuan Organisasi 2. Kepentingan Tujuan Orang didalam organisasi

3 Yoniv Erdhianto, SM., MT KEPEMIMPINAN & MANAJEMEN Definisi Kepemimpinan Kepemimpinan adalah subyek yang paling penting untuk manager, karena peran kritis yang dimainkan oleh pemimpin adalah efektifitas kelompok dalam organisasi. Kepemimpinan dapat didefinisikan sebagai proses mempengaruhi dan mengarahkan aktifitas yang berkaitan dengan tugas, seperti; Menegakan disiplin, Melaksanakan tugas dengan benar, Mengarahkan kelompok dan Memberikan motivasi Definisi Manajemen Manajemen adalah seni dan ilmu perencanaan, pengorganisasian, penyusunan, pengarahan, dan pengawasan sumber daya untuk mencapai tujuan yang sudah ditetapkan. Seorang pemimpin biasanya seorang manager, dan seorang manager belum tentu seorang pemimpin

4 Yoniv Erdhianto, SM., MT PERBEDAAN PEMIMPIN DAN MANAJER PEMIMPIN 1. Pokok pekerjaan mempengaruhi orang 2. Perencanaan berdasarkan visi 3. Daya pengaruh pada personal power 4. Bawahan mengolah sendiri 5. Pengarahan dan pengendalian menggunakan inspirasi 6. Berurusan dengan inovasi / perubahan 7. Berusaha melakukan peningkatan/pengembangan 8. Berorientasi pada manusianya 9. Berkaitan dengan tugas jk.panjang dan strategis 10. What and why ? 11. Membangun komitmen 12. Mengurusi perubahan 13. Menetapkan arah tujuan 14. Melakukan persamaan pandangan dr orang lain. MANAJER 1. Pokok pekerjaan mengelola sumber daya 2. Perencanaan berdasar usaha 3. Daya pengaruh mengandalkan position power 4. Bawahan dikendalikan 5. Pengarahan dan pengendalian menggunakan standar 6. Berurusan dengan ketatalaksanaan/ketertiban 7. Menjaga/meningkatkan yang ada dengan baik 8. Berorientasi pada sistem/peraturan 9. Berkaitan dengan tugas jk.pendek dan operasional 10. Bagaimana ? 11. Menegakan aturan 12. Mengurusi kompleksitas 13. Menyusun anggaran 14. Mengembangkan kapasitas untuk merealisasikan rencana

5 Yoniv Erdhianto, SM., MT HAL-HAL YANG HARUS DIMILIKI SEORANG PEMIMPIN 1. MEMOTIVASI DIRI 2. KEMAMPUAN BERBICARA DIMUKA UMUM 3. PEMAHAMAN TEKNIK/ALAT KENDALI MUTU 4. KEMAMPUAN MEMECAHKAN MASALAH DENGAN SYSTEM 5. TRANSFER PENGETAHUAN KEPADA BAWAHAN 6. MEMOTIVASI BAWAHAN 7. MENGENALI KARAKTERISTIK BAWAHAN 8. KEINGINAN MENGETAHUI PERKEMBANGAN 9. KEINGINAN MELAKUKAN PERUBAHAN/PERBAIKAN 10. SIKAP MENTAL 11. CITRA DIRI

6 Yoniv Erdhianto, SM., MT KEPEMIMPINAN YANG EFEKTIF 1. MAMPU MEMUTUSKAN/MEMECAHKAN MASALAH 2. MAMPU MERENCANAKAN/MENETAPKAN PRIORITAS 3. MAMPU MEMOTIVASI 4. MAMPU BERKOMUNIKASI 5. MAMPU MELAKUKAN PRESENTASI/PIDATO 6. MAMPU MENGAJAR/MENTRANSFER PENGETAHUAN 7. MAMPU MENANGANI KOMFLIK 8. MAMPU MEMBIMBING

7 Yoniv Erdhianto, SM., MT CIRI-CIRI PEMIMPIN CIRI-CIRI PEMIMPIN YANG EFEKTIF BERDASARKAN TEORI SIFAT 1. PENGETAHUAN LUAS 2. SEHAT JASMANI DAN ROHANI 3. ENERGIK 4. KEMAMPUAN MENGENDALIKAN EMOSI 5. KEMAMPUAN ANALISA YANG TINGGI 6. MEMILIKI ANTUSIASME YANG TINGGI 7. OBYEKTIVITAS MEMPERLAKUKAN BAWAHAN 8. PERSEASIF DAN EDUKATIF 9. KEMAMPUAN BERKOMUNIKASI 10. KEMAMPUAN MENYATAKAN PENDAPAT 11. TIDAK CEPAT PUTUS ASA 12. BERANI MENGAMBIL KEPUTUSAN 13. MEMILIKI RASA PERCAYA DIRI 14. LAYAK MENJADI TAULADAN 15. MAMPU BERPERAN SEBAGAI ATASAN, GURU, BAPAK DAN PENASEHAT BAGI BAWAHANNYA

8 Yoniv Erdhianto, SM., MT MODEL ATAU GAYA KEPEMIMPINAN OTORITER Adalah gaya pemimpin yang “otokritik” artinya sangat memaksakan dan mendesak kekuasaannya kepada bawahan. LAISSEZ FAIRE Adalah pemimpin pemimpin yang bersikap tengah antara memaksakan kehendak dan memberi kelonggaran kepada bawahan DEMOKRATIS Adalah pemimpin yang memberikan kebebasan kepada bawahan SITUASIONAL Adalah pemimpin yang bersikap lebih melihat pada situasinya. Kapan harus bersikap memaksa dan kapan harus moderat, serta pada situasi apa pemimpin harus memberi kebebasan kepada bawahan

9 Pemimpin Yang Baik Dapat Menghasilkan 1. Kelompok bekerja sebagai tim 2. Tim dapat memahami tujuan-tujuan kelompok. 3. Anggota tim saling mendukung satu sama lain. 4. Tim bersedia memberikan usaha lebih saat dibutuhkan. 5. Tim menetapkan target pekerjaan yang sempurna. 6. Setiap individu tahu apa yang harus dikerjakan oleh tim. 7. Anggota tim bermotivasi untuk melakukan tugas se-efektif mungkin. 8. Tugas spesifik di dalam pekerjaan keseluruhan ditugaskan kepada anggota tim yang paling berkemampuan.

10 Pemimpin Yang Buruk Akan Mengakibatkan 1. Kelompok tidak mengerti apa yang harus dikerjakan. 2. Kelompok tidak termotivasi. Sehingga memerlukan waktu yang lebih lama untuk menyelesaikan suatu tugas. 3. Individu tidak bekerja sebagai tim dan tidak berinteraksi sebagai suatu kelompok. 4. Kemungkinan kelompok akan berusaha minimal untuk menyelesaikan suatu tugas. 5. Turn over anggota kelompok akan lebih sering karena mereka tidak mau bertahan dalam lingkungan tersebut. 6. Individu tidak akan mengembangkan keahlian yang diperlukan.

11 Yoniv Erdhianto, SM., MT CIRI-CIRI GAYA KEPEMIMPINAN OTORITER  Tanpa musyawarah  Tidak mau menerima saran dari bawahan  Mementingkan diri sendiri dan kelompok  Selalu memerintah  Memberikan tugas mendadak  Cenderung menyukai bawahan yang “ABS”  Memaksakan kehendak  Setiap keputusan tidak dapat dibantah  Kekuasaan mutlak ada pada pimpinan  Hubungan dengan bawahan kurang harmonis  Tanpa kenal ampun atas kesalahan bawahan  Kurang percaya pada anak buah  Kurang memberi dorongan semangat kerja bawahan  Kurang mawas diri  Selalu tertutup  Suka mengancam  Kurang menghiraukan usulan bawahan  Ada rasa bangga bila bawahannya takut  Tidak suka bawahannya maju dan berkembang  Kurang adanya rasa kekeluargaan  Senang sanjungan

12 Yoniv Erdhianto, SM., MT CIRI-CIRI KEPEMIMPINAN SITUASIONAL  Supel / luwes  Berwawasan luas  Mudah menyesuaikan dengan lingkungan  Mampu menggerakan bawahan  Bersikap keras pada saat tertentu  Berprinsip dan konsisten terhadap suatu masalah  Mempunyai tujuan yang jelas  Bersikap terbuka  Mau membantu memecahkan permasalahan bawahan  Mengutamakan suatu kekeluargaan  Ada komunikasi baik satu arah/dua arah  Mengutakan produktifitas kerja  Bertanggungjawab terhadap masalah yang dihadapinya  Bawahan diberi kesempatan untuk mengutarakan pendapat  Mengutamakan kontrol  mengetahui kelebihan dan kekurangan bawahan  mengutamakan kepentingan bersama  Mempunyai ketegasan dalam situasi dan kondisi tertentu  Mau menerima saran dan kritik dari bawahan

13 Yoniv Erdhianto, SM., MT CIRI-CIRI GAYA KEPEMIMPINAN LAISSEZ FAIRE  Pemimpin bersikap pasif  Semua target diberikan kepada bawahan  Tidak tegas  Kurang memperhatikan kekurangan dan kelebihan bawahan  Percaya kepada bawahan  Pelaksanaan pekerjaan tidak terkendali  Mudah dibohongi bawahan  Pemimpin kurang kreatif  Kurang mawas diri  Perencanaan dan tujuan kurang jelas  Bawahan merasa sebagai orang yang berkuasa  Kurang memberikan dorongan pada bawahan  Rasa tanggungjawab kurang  Kurang berwibawa  Menjunjung tinggi hak asasi  Menghargai pendapat bawahan  Kurang bermusyawarah

14 Yoniv Erdhianto, SM., MT CIRI-CIRI GAYA KEPEMIMPINAN DEMOKRATIS  Pendapat terfokus pada hasil musyawarah  Tenggang rasa  Memberi kesempatan mengembangkan karir bawahan  Selalu menerima kritik dari bawahan  Menciptakan suasana kekeluargaan  Mengetahui kekurangan dan kelebihan bawahan  Komunikatif dengan bawahan  Partisipatif dengan bawahan  Tanggap terhadap situasi  Tidak mementingkan diri sendiri  Selalu mawas diri  Senang kepada bawahan yang kreatif dan inovatif  Mau menerima usulan atau pendapat bawahan  Lapang dada dan terbuka  Mendorong bawahan untuk mencapai hasil baik  Tidak sombong  Menghargai pendapat bawahan  Mau membimbing bawahan  Tidak mudah putus asa  Percaya pada bawahan  Tidak ada jarak dengan bawahan  Adil dan bijaksana  Suka bermusyawarah  Mau mendelegasikan tugas kepada bawahan selalu mendahulukan hal-hal yang lebih penting

15 Mendelegasikan Berpartisipasi Menjual Menyuruh S3 S4S1 S2 Berbagi ide dan membantu pengambilan keputusan Menjelaskan keputusan dan memberi kesempatan untuk meminta klarifikasi Mengalihkan tanggung jawab atas keputusan dan penerapannya Memberikan arahan spesifik dan mengawasi kinerja dengan seksama Perilaku hubungan (Perilaku Suportif) Tinggi Rendah Perilaku Tugas (Bimbingan) TEORI SITUASIONAL HERSEY DAN BLANCHARD (Hubungan Gaya Kepemimpinan dan Sikap Pengikut)

16 R4R3R2R1 Mampu dan mau atau percaya diri Mampu tetapi tidak mau atau tidak percaya diri Tidak mampu tapi mau atau percaya diri Tidak mampu dan tidak mau atau tidak percaya diri TinggiSedang Rendah Kesiapan Pengikut Bawahan langsungAtasan langsung

17 Cocok atau tidaknya gaya kepemimpinan seseorang ditentukan oleh apakah situasi yang ada menguntungkan atau tidak bagi sang pemimpin. Menguntungkannya suatu situasi kepemimpinan dapat diketahui melalui tiga hal: 1.Kualitas hubungan antara pemimpin dan pengikut 2.Kadar struktur tugas 3.Kadar kewenangan formal pemimpin terhadap pengikut

18 HUBUNGAN PEMIMPIN- PENGIKUT Percaya Hormat Yakin STRUKTUR TUGAS Jelas Prosedurnya spesifik Tujuan yang jelas/eksplisit KEWENANGA N FORMAL Arahkan dan evaluasi Beri imbalan atau hukuman MENGUNTUNGKAN

19 Yoniv Erdhianto, SM., MT SUMBER DAYA KEKUATAN KEPEMIMPINAN

20 1. Upaya pribadi 2. Jejaring hubungan 3. Informasi

21 Bagaimana pemimpin menggunakan kekuasaan untuk menerapkan keputusan dan memfasilitasi perubahan? 1. Gunakan persuasi yang rasional 2. Buat orang lain menyukai anda 3. Andalkan aturan timbal balik 4. Bangun aliansi 5. Bersikap tegas – minta apa yang anda inginkan 6. Manfaatkan kewenangan yang lebih tinggi 7. Berikan imbalan atas perilaku yang anda inginkan

22 1. Tegurlah tapi jangan kasar 2. Pekalah terhadap manusia 3. Bijaksana terhadap hal-hal sensitif dibawah ini :  Jangan remehkan seorang bawahan  Jangan kritik bawahan didepan orang lain  Sekali-kali beri perhatian penuh bawahan  Jangan mementingkan diri sendiri dan bawahan berpikir demikian

23  Jangan memunculkan anak emas  Selalu berusahalah mengembangkan bawahan  Mengertilah hal-hal kecil namun sangat menyentuh bawahanJangan membanggakan diri di hadapan bawahan  Jangan racuni iklim kerja yang sudah baik karena adanya seorang bawahan yang kurang berprestasi  Jangan terombang-ambing dalam mengambil keputusan

24  Ke- Tuhanan Yang Maha Esa  Hing Ngarsa Sung Tulada (di depan memberikan teladan)  Hing Madya Mangun Karsa (ditengah memberi motivasi dan kemauan)  Tut Wuri Handayani (dibelakang member kekuatan)  Waspada Purba Wisesa (waspada dan berkuasa)  Ambeg Parama Artha (mempunyai sifat kebenaran)  Prasaja  Satya (setia)  Hemat (Gemi, Nastiti, ati-ati) (hemat,cermat,hati-hati)  Terbuka  Legawa (rela dan tulus ikhlas)  Bersifat Ksatria


Download ppt "DASAR-DASAR KEPEMIMPINAN (LEADERSHIP). Yoniv Erdhianto, SM., MT. 2013 FUNGSI KEPEMIMPINAN DALAM PENCAPAIAN TUJUAN Kepemimpinan dalam organisasi terdapat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google