Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HASIL SEMENTARA SURVEI INDIKATOR KINERJA PROGRAM KB RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) TAHUN 2011 PUSLITBANG KB DAN KELUARGA SEJAHTERA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HASIL SEMENTARA SURVEI INDIKATOR KINERJA PROGRAM KB RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) TAHUN 2011 PUSLITBANG KB DAN KELUARGA SEJAHTERA."— Transcript presentasi:

1 HASIL SEMENTARA SURVEI INDIKATOR KINERJA PROGRAM KB RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) TAHUN 2011 PUSLITBANG KB DAN KELUARGA SEJAHTERA BKKBN, 2011

2 TUJUAN PENELITIAN Tujuan umum Ingin memperoleh informasi tentang keberhasilan program Pembangunan Kependudukan dan KB dilihat dari sasaran kinerja sesuai yang tercantum dalam Rencana Program Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014. Tujuan khusus Untuk memperoleh gambaran atau potret hasil indikator kinerja pelaksanaan program/kegiatan prioritas pembangunan Kependudukan dan KB yang meliputi : 1. Ketahanan dan Pemberdayaan Keluarga 2. Keluarga Berencana 3. Keterpaparan Media 4. Kesehatan Reproduksi Remaja.

3 METODE PENELITIAN Cakupan Wilayah Survei berskala nasional mencakup 33 provinsi di Indonesia Responden - Keluarga : 25 responden keluarga per Blok Sensus, dipilih secara acak sistematik (sistematik random sampling). Total jumlah Blok Sensus di seluruh lokasi penelitian 1694 BS. - Remaja : Anak keluarga terpilih usia 15-24 tahun belum menikah, laki-laki maupun perempuan. Sampel keluarga = 39.641 Sampel remaja = 21.054

4 KETERBATASAN PENELITIAN 1. Survei Indikator program KKB merupakan pelengkap dari survei–survei yang sudah ada, sehingga tidak semua indikator RPJMN di peroleh dari survei ini. Misal CPR, unmet need dapat diperoleh dari Mini Survei. 2. Survei tidak mencakup semua variabel yang tertuang dalam indikator RPJMN, karena ada beberapa variabel yang dapat diperoleh dari catatan rutin.

5 KETERBATASAN PENELITIAN 3. Pertanyaan sensitif (perilaku seksual sebelum nikah, penggunaan napza) kemungkinan bias cukup besar karena responden cenderung tidak mau mengaku. Untuk itu perlu pemikiran dalam merancang teknik menggali yang tepat, agar hasilnya lebih valid.

6 HASIL PENELITIAN (RESPONDEN KELUARGA) INDIKATOR KINERJA KETAHANAN DAN PEMBERDAYAAN KELUARGA:  KEGIATAN USAHA  KEGIATAN POKTAN (BKB, BKR, BKL)  PENGALAMAN PENGASUHAN DAN TUMBUH KEMBANG ANAK BALITA (< 6 TAHUN) DAN REMAJA (7-24 TAHUN)

7 PERSENTASE KELUARGA DALAM KELOMPOK UPPKS, INDONESIA 2011 N kel. = 39.641

8 PERSENTASE KELUARGA AKTIF MENJADI ANGGOTA UPPKS, INDONESIA 2010-2011

9 PERSENTASE KELUARGA AKTIF MENJADI ANGGOTA UPPKS MENURUT PROVINSI INDONESIA, 2011 17

10 Persentase PUS aktif UPPKS menurut KB Mandiri (Membayar), Indonesia 2010-2011

11 PUS Aktif UPPKS dan Sebagai Peserta KB menurut Tahapan Keluarga, Indonesia 2011 (N= 729) %

12 Distribusi persentase PUS aktif BKB menurut Kesertaan KB, Indonesia 2010-2011

13 Distribusi Persentase PUS aktif BKR menurut Kesertaan KB, Indonesia 2010-2011

14 Persentase PUS aktif BKB sebagai Peserta KB Mandiri, Indonesia 2010-2011

15 Persentase PUS Aktif BKR sebagai Peserta KB Mandiri, Indonesia 2010-2011

16 Persentase Keluarga Punya Balita Aktif Kegiatan BKB, Indonesia 2010-2011

17 Persentase Keluarga Punya Remaja Aktif Kegiatan BKR, Indonesia 2010-2011

18 Persentase Keluarga Punya Lansia Aktif Kegiatan BKL, Indonesia 2010-2011

19 Persentase Provinsi Aktif BKB, BKR, BKL, Indonesia 2011 Punya balita aktif BKB (Nasional 14%) Punya remaja aktif BKR (Nasional 4%) Keluarga lansia aktif BKL (Nasional 7%) Jateng 32 % Lampung 27 % Kep. Riau 27 % Bali 26 % Banten 24 % Malut 22 % Jabar 20 % NTT 19 % DKI Jakarta 16 % Sumsel, Pabar 15 % Bali 20 % Pabar 14 % Jabar 11 % Jateng 10 % Kep. Riau 9 % Lampung 8 % Banten 7 % Jambi 6 % Sumsel, Sulsel 5 % Lampung 24 % Bali 20 % Banten 17 % Jateng 16 % DIY 13 % Sumsel 12 % Kalteng 11 % Sulut 10 % Jambi, Kep. Riau 9 % Sumut 8 %

20 Persentase Kelompok BKB, BKR, BKL Mendapat Pembinaan dari Petugas dalam 12 Bulan Terakhir, Indonesia 2010-2011 Poktan 20102011 BKB86 BKR8886 BKL 8788

21 Persentase Keluarga dalam Pengalaman Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Fisik Anak Balita (< 6 tahun) Indonesia 2010-2011

22 Persentase Keluarga dalam Pengalaman Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Jiwa/Mental/Spiritual Anak Balita (< 6 tahun), Indonesia 2010-2011

23 Persentase Keluarga dalam Pengalaman Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Sosial Anak Balita (< 6 tahun), Indonesia 2010-2011

24 Persentase Keluarga dalam Pengalaman Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Fisik Remaja (7-24 tahun), Indonesia 2010-1011

25 Persentase Keluarga dalam Pengalaman Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Jiwa/Mental /Spiritual Remaja (7-24 tahun), Indonesia 2010-2011

26 Persentase Keluarga dalam Pengalaman Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Sosial Remaja (7-24 tahun), Indonesia 2010-2011

27 Persentase Keluarga dalam 12 Bulan Terakhir Mendapat Pembinaan dalam Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Anak Balita dan Remaja dari Petugas, Indonesia 2010-2011

28 Persentase Keluarga dalam Menjaga Kesehaan Fisik Lansia (60 tahun +), Indonesia 2011

29 Persentase Keluarga dalam Menjaga Kesehatan Jiwa/Mental/Spiritual Lansia (60 tahun+), Indonesia 2011

30 Persentase Keluarga dalam Menjaga Kesehatan Sosial Lansia (60 tahun+), Indonesia 2011

31 Keterpaparan Media Massa UKP-4  PUS, WUS, keluarga, dan remaja yang mengetahui, mendengar, membaca tentang masalah-masalah Kependudukan.  PUS, WUS, keluarga, dan remaja yang mengetahui Informasi Kependudukan, KB dari media massa.

32 Persentase PUS, WUS, Remaja yang Pernah Mendengar, Melihat, Membaca tentang Masalah-Masalah Kependudukan, Indonesia 2010-2011 KependudukanPUS 2010 2011 WUS 2010 2011 Remaja 2010 2011 Peledakan penduduk 54 53 54 52 62 62 Migrasi 44 49 44 486166 Transmigrasi 73 72 73 7179 Urbanisasi 45 48 45 4764 Kelahiran (fertilitas) 68 70 78 77 Kematian (mortalitas) 66 69 71 75 Kesakitan (morbiditas) 48 55 55 61 Pengangguran 78 79 82 81 Ketenaga kerjaan 58 61 67

33 Persentase PUS, WUS, Remaja Mendapat Informasi Kependudukan dari Media Massa dan Media Luar Ruang Media massaPUS 2010 2011 WUS 2010 2011 Remaja 2010 2011 Radio 57 55 57 54 Televisi 93 91 93 9095 93 Media tradisional 12 10 12 Koran/majalah 50 45 49 4562 57 Pamflet 9 99 811 Leaflet/brosur 12 1212 16 Flipchart/lembar balik 5 55 5 6 Poster 25 26 32 Spanduk 27 3028 2936 35 Billboard 8 9 10 11 Pameran 10 1010 12 Website/internet 4 64 515 17 Mupen KB 9 11 6 9

34 Persentase PUS, WUS, Remaja yang Mendapatkan Informasi KB dari Media Massa dan Media Luar Ruang, Indonesia 2010-2011 Media massaPUS 2010 2011 WUS 2010 2011 Remaja 2010 2011 Radio 52 51 52 5049 47 Televisi91 90 91 89 Media tradisional11 10 11 910 Koran/majalah43 4142 4150 45 Pamflet10 12 11 Leaflet/brosur15 17 16 Flipchart/lembar balik7 6 75 7 Poster32 33 35 34 Spanduk36 37 40 38 Billboard11 11 13 Pameran10 11 Website/internet3 5 11 13 Mupen KB14 17 10 14

35 Persentase Keluarga, PUS, WUS, Remaja yang mendapat Paling Sedikit Satu Informasi Kependudukan dan KB dari Media Massa dan Media Luar Ruang, Indonesia 2010-2011 Media Informasi Kependudukan Media Informasi KB SasaranMassa 2010 2011 Luar ruang 2010 2011 Massa 2010 2011 Luar ruang 2010 2011 Keluarga 94,6 92,4 41,7 42,1 93,3 90,1 54,4 53,9 PUS 95,5 93,6 44 44,2 94 92,6 57,7 56,7 WUS 95,5 93,2 43,8 43,4 93,9 92,7 57,3 55,9 Remaja 96 95 53,3 51,3 93,4 90,7 59 56,1

36 PERSENTASE PUS YANG PERNAH MENDENGAR MINIMAL SATU INFORMASI TENTANG KEPENDUDUKAN DARI MEDIA MASSA MENURUT PROVINSI, INDONESIA 2011 17

37 PERSENTASE PUS YANG PERNAH MENDENGAR MINIMAL SATU INFORMASI TENTANG KEPENDUDUKAN DARI MEDIA LUAR RUANG MENURUT PROVINSI, INDONESIA 2011 17

38 PERSENTASE PUS YANG PERNAH MENDENGAR MINIMAL SATU INFORMASI TENTANG KB DARI MEDIA LUAR RUANG MENURUT PROVINSI, INDONESIA 2011 17

39 RESPONDEN REMAJA  KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA  KELUARGA BERENCANA  PACARAN DAN PERILAKU SEKSUAL

40 Kesehatan Reproduksi Remaja Persentase Pengetahuan Remaja tentang Masa Subur, Indonesia 2010-2011

41 Persentase Pengetahuan Remaja tentang Kapan Masa Subur, Indonesia 2010-2011

42 Persentase Pengetahuan Remaja tentang Kapan Masa Subur dengan Benar (ditengah antara dua haid) menurut Provinsi, Indonesia 2011

43 Persentase Remaja yang Mengetahui Wanita Sudah Haid dapat Hamil hanya dengan Sekali Hubseks, Indonesia 2010-2011

44 Persentase Remaja yang Mengetahui Wanita Sudah Haid dapat Hamil hanya dengan Sekali Hubseks menurut Provinsi, Indonesia 2011

45 Persentase Pengetahuan Remaja tentang Cara Menghindari Kehamilan, Indonesia 2010-2011

46 Persentase Umur Remaja Saat mendapat Haid dan Mimpi Basah Pertama Umur Perempuan saat Haid I 2010 2011 Pria saat mimpi basah I 2010 2011 < 10 0,5 0,3 1 0,1 10-12 24 23 9 9 13 25 25 13 15 14 24 25 20 22 15 18 17 26 26 16 5 5 11 9 17 1 1 6 5 > 17 0,4 1 2 2 Belum 3 3 12 11 Rata-rata 13,5 13,5 14,5 14,4

47 Persentase Remaja membicarakan Haid dan Mimpi Basah ketika mendapat Haid dan Mimpi Basah Pertama Membicarakan haid dan mimpi basah dengan: Perempuan saat Haid I 2010 2011 Pria saat mimpi basah I 2010 2011 Teman 50 53 63 63 Ibu73 8011 13 Bapak2 5 7 Saudara kandung9 115 14 Keluarga3 52 4 Guru1 22 Petugas kesehatan1 Pemuka agama0,4 0,11 Tidak ada 11 8 30 29

48 Pengetahuan Remaja tentang Umur sebaiknya Menikah dan Mempunyai Anak, Indonesia 2010-2011  Umur wanita menikah pertama 2010 2011 Median 21 21  Umur laki-laki menikah pertama Median 25 25  Umur wanita punya anak pertama Median 22 22  Umur termuda aman melahirkan Median 20 20  Umur tertua aman melahirkan Median 35 35

49 Persentase Remaja yang Mengetahui Anemia menurut Arti Anemia, Indonesia 2011

50 Persentase Remaja yang Pernah Dengar dan Tahu Apa Saja Bahaya HIV dan AIDS, Indonesia 2010- 2011 50

51 Remaja yang tahu ada cara menghindari HIV-AIDS menurut persepsi kemungkinan tertular HIV-AIDS, Indonesia 2010- 2011 51

52 Pengetahuan dan Pengalaman Remaja tentang Napza (Narkotika, Alkohol, Psikotropika, dan Zat Adiktif), Indonesia 2010-2011

53 Pengetahuan dan Pengalaman Remaja tentang Napza (Narkotika, Alkohol, Psikotropika, dan Zat Adiktif), 2011 Pengetahuan Napza Tinggi >95% : Sumut, DIY, Gorontalo, Kaltim, Bali. Rendah < 75% : Bengkulu, NTT, Sultra. Pernah Mencoba napza : Tinggi : Gorontalo, NTT: 16 persen Sulut, Pabar: 13 persen

54 PENGETAHUAN DAN SIKAP REMAJA TENTANG KELUARGA BERENCANA Masukan untuk Program PKBR

55 PENGETAHUAN REMAJA TENTANG ALAT/CARA KB, INDONESIA 2010- 2011

56 PENGETAHUAN REMAJA TENTANG JENIS ALAT/CARA KB, INDONESIA 2010-2011

57 PENGETAHUAN REMAJA TENTANG TEMPAT PELAYANAN KB, INDONESIA 2010

58 PELAYANAN KB YANG PERLU TERSEDIA BAGI REMAJA BELUM MENIKAH, INDONESIA 2010-2011

59 PENDAPAT REMAJA TENTANG RENCANA MENIKAH, JUMLAH ANAK YANG DIINGINKAN, JARAK KELAHIRAN, INDONESIA 2011

60 PENDAPAT REMAJA TENTANG RENCANA MENGGUNAKAN ALAT/CARA KB DI MASA MENDATANG, INDONESIA 2011 %

61 RENCANA ALAT/CARA KB YANG AKAN DIGUNAKAN REMAJA DI MASA MENDATANG, INDONESIA 2011

62 PACARAN DAN PERILAKU SEKSUAL REMAJA

63 REMAJA PACARAN Pernah Tidak Rata-rata Umur Wanita 69,7 % 30,3 % 15,7 tahun Pria 70,7 % 29,3 % 15,9 tahun

64 Remaja Pernah Pacaran dan Cara Mengungkapkan Kasih Sayang, Indonesia 2011

65 Persentase Remaja Pernah Pacaran yang Melakukan Hubseks Sebelum Nikah, Indonesia 2010-2011

66 Distribusi Persentase Remaja Pria pernah Punya Pacar pernah Hubseks sebelum Nikah menurut Provinsi, Indonesia 2011

67 Rata-rata Umur Remaja yang Melakukan Hubseks Sebelum Nikah dan Persentase Pemakaian Kontrasepsi, Indonesia 2011

68 Persentase Remaja Melakukan Hubseks Sebelum Nikah menurut pasangan, Indonesia 2011

69 Persentase Pendapat Remaja tentang Hubseks Sebelum Nikah bagi Wanita dan pria, Indonesia 2011

70 PIK REMAJA Remaja Pernah Mendengar dan Mengikuti Kegiatan PIK-Remaja, Indonesia 2010-1011 Pernah mendengar PIK-Remaja : 2010 2011 28 % 30 % Pernah ikut PIK-Remaja : 24 % 30 % Informasi KRR melalui PIK-Remaja : Pendidik sebaya 70 % 77 % Konselor sebaya 53 % 56 % Sumber lain 21 % 23 %

71 Persentase Remaja Pernah mengikuti Kegiatan PIK-Remaja menurut Provinsi, Indonesia 2011

72 Jenis Kegiatan Lain yang Diinginkan Remaja di PIK-Remaja, Indonesia 2011 Kegiatan olahraga 58 persen Kegiatan kesenian 55 persen Kursus ketrampilan 39 persen Perpustakaan 28 persen Lomba-lomba 26 persen Pelayanan akses internet 26 persen Pelayanan hotline/telpon 11 persen

73 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Sasaran: Peningkatan pembinaan ber KB keluarga Pra- S dan KS I. Indikator: Persentase PUS anggota kelompok UPPKS menjadi peserta KB mandiri. Kesimpulan 1. PUS anggota UPPKS sebagai peserta KB mandiri (membayar) 71 persen yang meningkat dari keadaan tahun 2010 (69 persen). 2. PUS anggota UPPKS sebagai peserta KB dari tahapan keluarga Pra Sejahtera 16 persen dan KS I 48 persen, sedikit meningkat dari keadaan tahun 2010.

74 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Rekomendasi: 1.Masih perlu terus dilakukan pembinaan ber KB bagi keluarga Pra-S dan KS I dengan pendampingan kelompok UPPKS. 2. Melakukan bimbingan teknis untuk meningkatkan kualitas kelompok UPPKS. 3. Memberikan pengetahuan dan keterampilan keluarga akseptor tentang usaha peningkatan pendapatan ekonomi keluarga melalui kelompok UPPKS.

75 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Sasaran: Peningkatan ketahanan keluarga dalam rangka meningkatkan kesertaan, pembinaan, kemandirian ber KB bagi PUS anggota Poktan. Indikator: Persentase PUS anggota BKB dan BKR sebagai peserta KB dan KB mandiri. Kesimpulan 1. PUS anggota BKB sebagai peserta KB 82 persen dan sebagai peserta KB mandiri 65 persen. 2. PUS anggota BKR sebagai peserta KB 83 persen dan sebagai peserta KB mandiri 64 persen. 3. Keluarga punya balita aktif BKB 14 persen.

76 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 4. Keluarga punya remaja aktif BKR 4 persen. 5. Keluarga punya lansia aktif BKL 7 persen. 6. Umumnya lebih dari 86 persen kelompok BKB, BKR, BKL dalam 12 bulan terakhir mendapat pembinaan dari petugas. Rekomendasi: 1. Perlu bimbingan dan pembinaan secara langsung pada kelompok BKB, BKR, BKL. 2. Meningkatkan pengetahuan para anggota kelompok BKB, BKR, BKL.

77 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Rekomendasi: 3. Meningkatkan pemakaian kontrasepsi bagi PUS anggota poktan Bina Keluarga dengan berbagai kegiatan. 4. Memfasilitasi aksesibilitas kelompok bina keluarga dan kelompok usaha ekonomi produktif keluarga terhadap berbagai sumber daya yang ada. 5. Perlu memantapkan program ketahanan dan pemberdayaan keluarga dalam rangka peningkatan kesertaan, pembinaan dan kemandirian ber KB bagi PUS Poktan. 6. Perlu pembinaan kualitas kehidupan keluarga lansia.

78 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Sasaran: Peningkatan keterampilan dalam pengasuhan dan pembinaan tumbuh kembang anak dan remaja. Indikator: Persentase keterampilan keluarga dalam pengasuhan dan tumbuh kembang anak dan remaja. Kesimpulan 1. Pengalaman keluarga dalam pengasuhan dan tumbuh kembang fisik anak balita terutama dalam memberikan makanan bergizi 79 persen dan imunisasi 61 persen. Pemberian ASI relatif masih kurang (41 persen).

79 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan 2. Pengalaman keluarga dalam pengasuhan dan tumbuh kembang jiwa/mental/spiritual anak balita belum seperti yang diharapkan. Terbanyak keluarga mengajari ibadah 54 persen, sedangkan mengajari menghormati orang lain 36 persen dan memacu kreatifitas anak masih kurang 23 persen. 3. Pengalaman keluarga dalam tumbuh kembang sosial anak balita yang menonjol adalah ke butuhan dasar anak, yaitu anak disekolahkan 79 persen. Aspek lain seperti mengkursuskan dan dii kutkan dalam lomba masih sangat sedikit, masing-masing kurang dari 20 persen.

80 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan 4. Pengalaman pengasuhan dan tumbuh kembang fisik anak remaja terutama berkaitan dengan pemberian makan bergizi 82 persen dan menanamkan perilaku hidup sehat 61 persen, yang lain relatif sedikit seperti mendorong berolahraga 46 persen dan imunisasi servik untuk wanita 15 persen. 5. Pengalaman pengasuhan dan tumbuh kembang jiwa/mental/spiritual anak remaja terutama berkaitan dengan menanamkan moral, agama 79 persen, sedangkan aspek lain seperti komunikasi efektif dengan remaja masih kurang 36 persen.

81 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan 6. Pengalaman pengasuhan dan tumbuh kembang sosial anak remaja umumnya keluarga dengan cara menyekolahkan 83 persen. Aspek lain seperti anak remaja dilibatkan memecahkan masalah dan penggalian bakat relatif masih kurang, masing-masing 15 persen dan 23 persen. 7. Pembinaan dari petugas antara lain pemberian informasi, penyuluhan, pembekalan dalam pengasuhan dan tumbuh kembang anak balita lebih banyak diban dingkan dengan anak remaja dalam 12 bulan terakhir.

82 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan 8. Pengalaman pengasuhan dan tumbuh kembang jiwa/mental/spiritual anak remaja terutama berkaitan dengan menanamkan moral agama 79 persen, sedangkan aspek lain seperti komunikasi efektif dengan remaja masih kurang 36 persen. 9. Pengalaman pengasuhan dan tumbuh kembang sosial anak remaja umumnya keluarga dengan cara menyekolahkan 83 persen. Aspek lain seperti anak remaja dilibatkan memecahkan masalah dan penggalian bakat relatif masih kurang, masing-masing 15 persen dan 23 persen.

83 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Rekomendasi 1. Perlu mengembangkan kualitas dan keterpaduan kelompok kegiatan Bina Keluarga dalam rangka meningkatkan keterampilan pengasuhan dan pembinaan tumbuh kembang anak dan remaja. 2. Perlu mengintensifkan KIE pola asuh tumbuh kembang anak. 3. Mengintensifkan: pertemuan lintas sektor, pembinaan petugas lapangan KB, kaderisasi kader Poktan, memenuhi kebutuhan sarana/media ke seluruh Poktan, mengembangkan variasi kegiatan Poktan, variasi jenis APE sesuai dengan perkembangan teknologi yang menarik & aman bagi anak.

84 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Sasaran: Meningkatnya PSP remaja tentang Penyiapan Kehidupan Berkeluarga bagi remaja (PKBR). Indikator: Persentase pengetahuan remaja tentang : KRR, HIV- AIDS, perencanaan kehidupan berkeluarga. Kesimpulan: 1. Pengetahuan masa subur secara benar relatif masih sedikit diketahui remaja, yaitu ditengah antara dua haid (17 persen), yang menurun dibanding tahun 2010 (22 persen). 2. Belum semua remaja tahu bahwa jika wanita sudah haid dapat hamil hanya dengan sekali melakukan hubseks. Remaja yang tahu (59 persen).

85 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 3. Meskipun rata-rata umur haid pertama 13,5 tahun, tapi 23 persen wanita sudah haid sebelum umur 12 tahun, sehingga resiko kemungkinan menjadi hamil pada usia anak semakin tinggi. 4. Rata-rata usia mimpi basah pada pria 14,4 tahun, namun yang sudah mimpi basah pada usia di bawah 13 tahun cukup tinggi 24 persen. Ini menandakan masa akilbaliq seorang pria yang ditandai dengan mulai aktif seksual yang perlu mendapatkan perhatian. 5. Remaja putri saat haid I membicarakan dengan ibunya, sementara remaja pria lebih membicarakan mimpi basah dengan temannya.

86 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 6. Pengetahuan remaja tentang umur menikah dan melahirkan sudah cukup bagus. Median umur kawin pertama wanita 21 tahun, pria 25 tahun dan median umur wanita punya anak I (22 tahun). Median umur termuda aman melahirkan 20 tahun dan tertua 35 tahun. 7. Pengetahuan remaja tentang anemia 82 persen, namun sebanyak 36 persen remaja menyatakan arti anemia kurang tepat, yaitu tensi rendah. 8. Remaja yang pernah mendengar HIV dan AIDS 93 persen. Sementara itu, remaja yang pernah mendengar dan tahu bahaya-bahaya HIV dan AIDS umumnya menyatakan bahwa HIV-AIDS tidak ada obatnya (68 persen).

87 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 9. Remaja yang tahu ada cara menghindari HIV dan AIDS menurut persepsi kemungkinan tertular HIV dan AIDS, umumnya remaja menyatakan “jika tidak berhubungan seksual dengan PSK kemungkinan tertular HIV dan AIDS akan berkurang”. 10. Secara nasional remaja yang pernah mendengar Napza 89 persen dan hanya 4,5 persen remaja mengaku pernah menggunakan Napza. Sebagian besar dilakukan dengan cara ditelan dan dihisap. 11. Jika remaja menikah nanti rata-rata anak yang diinginkan untuk wanita 2,4 anak dan pria 2,5 anak.

88 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 12. Jarak yang diinginkan antara dua kelahiran untuk remaja wanita rata-rata 34,6 bulan dan pria 33,5 bulan. 13. Jika menikah nanti remaja wanita 55 persen ingin memakai kontrasepsi dan pria 38 persen. 14. Remaja pernah pacaran yang telah melakukan hubungan seksual sebelum nikah untuk pria 5,3 persen dan wanita 2,4 persen. 15. Umumnya remaja lebih dari 90 persen tidak setuju jika wanita atau pria melakukan hubungan seksual sebelum nikah.

89 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 16. Persentase remaja yang pernah mendengar, melihat, membaca tentang masalah kependudukan umumnya yang diketahui adalah pengangguran dan transmigrasi. Pengetahuan tentang masalah kependudukan yang lain masih rendah. 17. Remaja yang mengetahui paling sedikit satu informasi tentang masalah kependudukan dari media massa 95 persen dan dari media luar ruang dan dari media luar ruang 51 persen. 18. Remaja yang mengetahui paling sedikit satu informasi tentang KB dari media massa 91 persen dan dari media luar ruang 56 persen.

90 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan: 19. Remaja yang pernah mendengar PIK-Remaja 30 persen dan yang pernah ikut PIK-Remaja 30 persen. Rekomendasi : 1. Perlu sosialisasi melalui berbagai media agar terjadi peningkatan PSP remaja tentang KRR. 2. Meningkatkan pelayanan KIE dan konseling kesehatan reproduksi remaja, guna meningkatkan pengetahuan dan status KRR remaja. 3. Mengembangkan dan mengoptimalkan sosialisasi KRR melalui pertemuan informal (Pertemuan Keagamaan, PIK-Remaja, Karang Taruna ).

91 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Rekomendasi : 4. Melakukan promosi pencegahan HIV dan AIDS melalui media massa dan media luar ruang. 5. Mengoptimalkan pemberdayaan SDM pengelola dan pelayanan program PKBR. 6. Meningkatkan kemitraan program PKBR dengan organisasi masyarakat, LSOM, organisasi profesi. 7. Meningkatkan jumlah dan kualitas PIK-Remaja / Mahasiswa serta pemerataan penyebarannya. 8. Meningkatkan jumlah tenaga terlatih pengelola pendidik sebaya dan konselor sebaya.

92


Download ppt "HASIL SEMENTARA SURVEI INDIKATOR KINERJA PROGRAM KB RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) TAHUN 2011 PUSLITBANG KB DAN KELUARGA SEJAHTERA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google