Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

P ERENCANAAN PEMANENAN KAYU UJANG SUWARNA 1 M AKSUD P EMANENAN H UTAN Memanfaatkan hutan produksi secara lestari Ekonomi nilai hutan yang tinggi Ekologi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "P ERENCANAAN PEMANENAN KAYU UJANG SUWARNA 1 M AKSUD P EMANENAN H UTAN Memanfaatkan hutan produksi secara lestari Ekonomi nilai hutan yang tinggi Ekologi."— Transcript presentasi:

1

2 P ERENCANAAN PEMANENAN KAYU UJANG SUWARNA 1

3 M AKSUD P EMANENAN H UTAN Memanfaatkan hutan produksi secara lestari Ekonomi nilai hutan yang tinggi Ekologi kerusakan lingkungan minimal Sosial Kesempatan kerja dan pemberdayaan 2

4 T UJUAN P EMANENAN H UTAN 1. Memaksimalkan nilai hutan 2. Menghasilkan produk hasil hutan 3. Mengoptimalkan suplai industri 4. Meningkatkan kesempatam kerja 5. Mengembangkan ekonomi regional 3

5 M EMAKSIMALKAN N ILAI H UTAN 1. Jumlah produksi tinggi 2. Mutu hasil kayu tinggi 3. Tegakan sisa yang ditinggalkan tinggi 4

6 T UGAS P ARA P EMANEN H UTAN Hutan yang masak tebang akan dipanen sebanyak kemampuan tempat itu berproduksi Sesudahnya kawasan akan ditumbuhi (alami atau buatan) oleh tegakan baru Memperhatikan kondisi ekosistem setempat untuk tidak menurunkan kualitas lingkungan hidup Memperhatikan kualitas hidup masyarakat sekitar hutan 5

7 L IMA K EPASTIAN E KOLABEL 1. Kepastian ditaatinya jatah tebang hutan lestari (AAC atau JPT) 2. Kepastian pulihnya tegakan secara alami atau buatan 3. Kepastian terpeliharanya keanekaragaman hayati 4. Kepastian terpeliharanya kualitas air tanah dan udara 5. Kepastian terpeliharanya kehidupan budaya setempat 6

8 MAKSUD PEMANENAN HUTAN Memanfaatkan hutan produksi secara lestari TUJUAN PEMANENAN HUTAN Meningkatkan nilai hutan dan kesempatan kerja PERENCANAAN PEMANENAN HUTAN Kegiatan teratur & terukur agar sumberdaya teralokasi

9 PERENCANAAN PEMANENAN (CONWAY 1982) Tindakan di masa datang yang diatur menurut urutan tahapan yang efisien dengan teknologi yang tepat untuk mengeluarkan kayu dari hutan TUJUAN PERENCANAAN PEMANENAN (CONWAY 1982) Merekatkan dan mengintegrasikan semua tahap kegiatan pemanenan serta mengidentifikasi kendala dan hambatan sejak dini

10 M ENGAPA PERLU RENCANA PEMANENAN ? 1. Kegiatan teratur dan terukur 2. Menyiapkan sumberdaya dan membagikan dengan tepat 3. Merekatkan semua tahap pemanenan kayu 4. Menghasilkan tatanan pekerjaan dalam urutan paling efektif 9

11 R ENCANA O PERASIONAL P EMANENAN H UTAN 1. Identifikasi macam kegiatan 2. Mengembangkan sistem dan mekanisme kerja 3. Mengatur alokasi semua sumberdaya 4. Menelaah semua isi kegiatan 5. Membagikan sumberdaya pada tiap tahap kegiatan 6. Menaksir lamanya tiap tahap pekerjaan 7. Memonitor hasil yang dicapai 8. Melakukan perubahan yang diperlukan 9. Menata hubungan harmonis antar anggota organisasi 10

12 L ANGKAH P ENYUSUNAN R ENCANA P EMANENAN 1. Menentukan lokasi dan areal yang akan dipanen 2. Melaksanakan survei potensi kawasan dan potensi sosial politik masyarakat 3. Melaksanakan penataan hutan 4. Melaksanakan pembuatan blok/petak tebang 5. Menetapkan urutan dan jadwal kegiatan 11

13 P ERENCANAAN P EMANENAN K AYU Penentuan areal efektif pemanenan Penentuan blok RKT dan petak tebang Rencana produksi tebangan (JPT) Rencana jalan sarad dan TPn Rencana penggunaan alat dan tenaga kerja 12

14 RKU IUPHHK-HA IHMB & zonasi kelola produksi, ekologi dan sosial RKT IUPHHK-HA (RENCANA PEMANENAN) PAK, ITSP, PWH, JPT & rencana alokasi sumberdaya RENCANA OPERASIONAL PETAK TEBANG Peta pohon & topografi, arah rebah, jalan sarad & TPn

15 K ONSERVASI DI H UTAN P RODUKSI 1. Mengidentifikasi kawasan lindung 2. Memilih areal kantung pelestarian plasma nutfah 3. Menandai pohon yang dilindungi yang dilarang ditebang 4. Membuat petak ukur permanen untuk memonitor perkembangan pertumbuhan tegakan (riap) 14

16 PERLINDUNGAN KAWASAN KONSERVASI Areal yang memenuhi kriteria hutan lindung Areal yang penting dari segi budaya dan adat istiadat setempat. Areal yang memenuhi persyaratan kawasan berfungsi lindung. Lain-lain yang ditetapkan oleh pemda setempat untuk kepentingan masyarakat setempat. Pada kawasan konservasi di hutan produksi ini tidak boleh dilakukan: 1. Penebangan 2. Dimasuki alat angkut dan alat berat 15

17 RKU 1. Verifikasi areal yang boleh dan tidak boleh ditebang 2. Verifikasi areal kegiatan masyarakat tradisional 3. Luas dan batas areal produksi 4. Sistem silvikultur 5. Sistem pemanenan 6. Rencana produksi tahunan JPT 7. Rencana jaringan jalan 8. Rencana tata waktu pemanenan 9. Standar monitoring kegiatan 16

18 RKT 1. Lokasi dan batas areal panen 2. Areal yang tak boleh dipanen 3. Metodik penandaan pohon 4. Target volume produksi 5. Lokasi, design, konstruksi, dan pemeliharaan: Jalan angkutan Landing Logpond Jalan sarad 17

19 LONG TERM PLAN Peta Skala 1: sampai 1: Yang tertera pada peta : Batas areal Titik-titik utama (logpond, TPn, TPK, dsb) Rencana indikatif jalan utama Blok-blok yang akan dipanen. 18

20 OPERASIONAL PLAN Skala peta Yang diterakan pada peta 1. Batas-batas blok tebang 2. Batas-batas blok tak boleh ditebang 3. Batas sempadan sungai dan danau, mata air 4. Titik penting (logpond, landing) 5. Jaringan jalan utama, jalan cabang, dan strip road 6. Arah penyaradan 19

21 T UGAS P ERENCANA P EMANENAN H UTAN 1. Inventarisasi dan tata hutan 2. Pengenalan dan identifikasi pohon 3. Surveying (untuk jalan angkut dan sarad) 4. Konstruksi bangunan jalan dan jembatan, termasuk pada daerah Lindung 5. Penandaan pohon dan administrasinya 6. Komunikasi dengan stakeholder 20

22 PENYUSUNAN RENCANA PRODUKSI TEBANGAN Penetapan Luas, Lokasi, dan Potensi Hutan Ada Peta lokasi yang memuat luas, batas, potensi tegakan, dan keterangan lain tentang kondisi setempat Penetapan Areal Kerja Ada batas yang boleh dan tidak boleh dipanen; ada batas RKT; ada batas setting tebang Potensi Kawasan potensi dan kondisi kawasan; serta kondisi sosek 21

23 PENYUSUNAN RENCANA PRODUKSI TEBANGAN Penetapan Jatah tebang AAC Annual Allowable Cut (Jatah Tebang Tahunan) Etat (luas, volume, jumlah batang) Rencana produksi Tebangan Target Produksi Pemanenan = AAC x fe Target Produksi Tebangan = AAC x it Teknik menyusun rencana produksi Mengolah data LHP; Menghitung Rencana Produk Tebangan 22

24 POTENSI (STANDING STOCK) X 0.8 X 0.7 AAC = SIKLUS TEBANG 23 Volume Produksi aktual (di TPK) f.e. = Volume potensial (potensi pohon berdiri)

25 EFEKTIFITAS PEMANENAN vol. batang siap sarad indeks tebang (it) = vol.pohon berdiri asalnya vol. batang siap angkut indeks sarad (is) = vol. batang siap sarad vol. batang sampai TPK indeks angkut (ia) = vol. batang siap angkut 24

26 INDEKS PEMANENAN KAYU HPHi.t.i.s.i.a.f.e. KHJ0, ,88 INH0, ,78 BA0, ,97 KLI0,820, ,75 TBK0, ,97 KAB0, ,

27 PERENCANAAN PETAK TEBANG luas, letak dan batas topografi tanah kondisi fisik lainnya potensi kayu dan jenis non kayu potensi manfaat sosial dimensi dan mutu pohon kedudukan pohon taksiran arah rebah 26

28 PERENCANAAN TPN pada lapangan yang datar untuk menghidarkan pekerjaan perataan tanah yang besar atau perubahan bentang alam. TPN harus cukup miring sehingga air tidak tergenang di dalam TPN. perencanaan drainase (selokan, saluran air) sangat penting agar TPN selalu dalam keadaan kering. 27

29 P ERENCANAAN JALAN S ARAD peta atau lebih besar batas-batas blok tebang batas-batas blok tak boleh ditebang batas sempadan sungai dan danau, mata air titik penting (TPN, TPK) jaringan jalan utama, jalan cabang, dan strip road arah penyaradan jembatan, gorong-gorong, dan sistem drainase 28

30 TERIMA KASIH 29


Download ppt "P ERENCANAAN PEMANENAN KAYU UJANG SUWARNA 1 M AKSUD P EMANENAN H UTAN Memanfaatkan hutan produksi secara lestari Ekonomi nilai hutan yang tinggi Ekologi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google