Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Induksi Matematika 1. Pendahuluan Hampir semua rumus dan hukum yang berlaku tidak tercipta dengan begitu saja sehingga diragukan kebenarannya. Biasanya.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Induksi Matematika 1. Pendahuluan Hampir semua rumus dan hukum yang berlaku tidak tercipta dengan begitu saja sehingga diragukan kebenarannya. Biasanya."— Transcript presentasi:

1 Induksi Matematika 1

2 Pendahuluan Hampir semua rumus dan hukum yang berlaku tidak tercipta dengan begitu saja sehingga diragukan kebenarannya. Biasanya rumus-rumus dapat dibuktikan berdasarkan definisi-definisi maupun rumus atau hukum lain yang sudah pernah dibuktikan kebenarannya. Ada banyak cara untuk membuktikan suatu teorema dan kadang- kadang suatu teorema dapat dibuktikan dengan beberapa cara berbeda. Secara umum, terdapat 2 jenis metode pembuktian yaitu Metode Pembuktian Langsung dan Metode Pembuktian Tidak Langsung. Biasanya pada saat akan membuktikan suatu teorema terdapat banyak kesulitan, bagi yang tidak terbiasa melakukan pembuktian maka kesulitan biasanya muncul pada langkah pertama yaitu pada waktu menentukan darimana pembuktian harus dimulai. 2

3 Pembuktian LANGKAH-LANGKAH UNTUK MELAKUKAN PEMBUKTIAN 1.Tulislah teorema yang akan dibuktikan. 2.Tuliskan hipotesa awal (mana yang pertama kali diketahui) dan apa yang akan dibuktikan. Biasanya yang terjadi adalah kita menggunakan hal-hal yang justru seharusnya dibuktikan. 3.Tandailah permulaan pembuktian dengan kata BUKTI, sebagai pemisah antara teorema dan pembuktian yang dilakukan. Sehingga akan membantu untuk tidak menggunakan hal-hal yang seharusnya dibuktikan. 4.Buktikan secara lengkap dan menyeluruh 5.Pembuktian dengan dilengkapi keterangan-keterangan akan memudahkan kita untuk membaca/menggunakan nya kembali. 3

4 Induksi Matematika-Petunjuk GUIDANCE 1.Menuliskan variabel dan tipenya yang akan digunakan. Contoh : “Misalkan x dan y adalah bilangan bulat positif” atau “ Misalkan x adalah bilangan real > 0 Penulisan ini mirip dengan deklarasi variabel yang digunakan di source code. 2.Apabila ditengah pembuktian akan menyatakan suatu sifat tertentu maka tuliskan sifat tersebut dengan jelas. Contoh : Misalkan ingin dinyatakan bahwa y adalah bilangan genap. Hal ini berarti y sama dengan dua kali suatu bilangan bulat, maka dapat dituliskan : “Karena y adalah bilangan bulat maka y = 2*x dimana x adalah bilangan bulat” 3.Apabila menggunakan sifat-sifat tertentu (komutatif, distributif, dlsb) tuliskanlah sifat-sifat tersebut. 4.Tandailah akhir suatu pembuktian, agar diketahui dengan jelas bahwa apa yang akan dibuktikan jelas terbukti. Contoh TERBUKTI 4

5 Induksi Matematika-Petunjuk KESALAHAN YANG BIASA TERJADI DALAM PEMBUKTIAN 1.Mengambil kesimpulan berdasarkan suatu atau beberapa contoh kasus saja. Kadang-kadang suatu teorema terlalu abstrak sehingga sulit ditangkap logikanya. Untuk itu kadangkala dilakukan pemberian satu atau beberapa contoh kasus untuk membantu memahami teorema tersebut. Tetapi adalah suatu kesalahan apabila menganggap bahwa statemen tersebut benar dan berlaku umum berdasarkan satu atau beberapa kasus saja. Karena ada banyak statemen yang benar dengan hanya mengambil satu atau beberapa kasus tetapi salah untuk kasus-kasus yang lain. Contoh : Misalkan akan dibuktikan bahwa jumlah 2 buah bilangan genap menghasilkan bilangan genap juga. Suatu pembuktian yang salah adalah “ Ambil x = 4 dan y = 2, maka m + n = = 6. Jadi jumlah bilangan genap adalah bilangan genap.” 5

6 Induksi Matematika-Petunjuk Dalam hal ini pembuktian hanya dengan nilai x = 4 dan y = 2 belum cukup untuk membuktikan bahwa dua bilangan genap bila dijumlahkan akan menghasilkan bilangan genap. Untuk itu dilakukan : “Ambil sembarang x dan y dimana x dan y adalah bilangan genap dan x + y akan menghasilkan bilangan genap juga” Jadi intinya adalah kita tidak menyebutkan nilai angkanya, karena terdapat tak berhingga banyak bilangan genap. 6

7 Induksi Matematika-Petunjuk 2.Menggunakan simbol yang sama untuk merepresentasikan dua hal yang berbeda. Contoh : “Misal x dan y adalah suatu bilangan ganjil. Maka menurut definisi bilangan ganjil x = 2k + 1 dan y = 2k + 1 untuk suatu bilangan bulat k” Hal yang menjadi salah adalah simbol k digunakan ganda untuk keperluan ekspresi yang berbeda (walaupun didapatkan kesimpulan akhir benar). Jika k menyatakan hal yang sama berarti m = 2k + 1 = n, padahal tidak dinyatakan bahwa m = n. sehingga sebaiknya dituliskan : “Misal x dan y adalah suatu bilangan ganjil. Maka menurut definisi bilangan ganjil m = 2k dan n = 2k untuk suatu bilangan bulat k 1 dan k 2 ” 7

8 Induksi Matematika-Petunjuk 3.Melompat langsung kepada kesimpulan Pembuktian harus dilakukan tahap demi tahap secara urut tanpa melompat- lompat. Pengurangan langkah akan mengakibatkan bukti menjadi tidak kuat. Contoh : “Misalkan x dan y bilangan genap. Berdasarkan definisi bilangan genap maka x = 2m dan y = 2n untuk suatu bilangan bulat m dan n. Maka x + y = 2m + 2n. Sedemikian sehingga x + y adalah bilangan genap” Dalam pembuktian diatas, ada satu yang terlewati yaitu berdasarkan pernyataan x + y = 2m + 2n maka disimpulkan x + y adalah bilangan genap. Hal ini tidak jelas, seharusnya dituliskan bahwa : x + y = 2m + 2n = 2 (m+n)distributif Sehingga menurut definisi bilangan genap maka x + y adalah bilangan genap. 8

9 Induksi Matematika-Petunjuk 4.Menggunakan apa yang akan dibuktikan. Contoh : “Misal x dan y adalah bilangan genap. Jika x + y adalah bilangan genap maka x + y = 2m untuk sembarang bilangan bulat m” Kesalahan terletak pada penggunaan asumsi bahwa x + y adalah bilangan genap, padahal itulah yang akan dibuktikan. 9

10 METODA PEMBUKTIAN LANGSUNG Dalam metoda ini, hal-hal yang diketahui tentang suatu teorema diturunkan secara langsung dengan teknik-teknik tertentu sampai tercapai kesimpulan yang diinginkan. Contoh : 1.Metoda Pengecekan Satu per Satu Buktikan bahwa untuk semua bilangan genap x antara 4 sampai 20, x dapat dinyatakan sebagai penjumlahan 2 bilangan prima. Bukti Dengan melakukan pengecekan satu per Satu, maka didapatkan : 4 = = = = = = = =7+1120=7+13 Terlihat bahwa semua bilangan genap n (4 ≤ x ≤ 20) dapat dinyatakan sebagai penjumlahan 2 bilangan prima. 10

11 METODA PEMBUKTIAN LANGSUNG 2.Metode Pengecekan secara umum Buktikan bahwa jumlah 2 bilangan genap adalah genap. Bukti Ambil sembarang x dan y, dimana x dan y adalah bilangan genap Akan dibuktikan bahwa x+y adalah bilangan bulat (juga) Karena x dan y adalah bilangan-bilangan bulat, maka x = 2m dan y = 2n untuk bilangan-bilangan bulat m dan n, sehingga : x + y = 2m + 2n = 2 (m+n)distributif Misal k = m + n Karena m dan s adalah bilangan-bilangan bulat juga maka k adalah bilangan bulat, sehingga (x + y) = 2k untuk semua bilangan bulat k. Berdasarkan definisi bilangan genap berarti bahwa (x + y) merupakan bilangan bulat karena merupakan hasil kali 2 bilangan bulat. Terbukti bahwa jumlah 2 bilangan bulat genap adalah bilangan genap (juga). 11

12 METODA PEMBUKTIAN LANGSUNG 3.Pembuktian dengan kasus-kasus Untuk sembarang bilangan riil x,buktikan bahwa jika |x|>4, maka x 2 >16 Bukti Misal x adalah bilangan riil yang memenuhi |x| > 4 |x| > 4 berarti bahwa x > 4 atau x < -4 Jika x > 4 maka x 2 > 4 2 = 16 Jika x 4, sehingga (-x) 2 > 4 2 atau x 2 > 16 Jadi, baik x > 4 maupun x 16 Terbukti bahwa jika |x| > 4, maka x 2 > 16 12

13 METODA PEMBUKTIAN TAK LANGSUNG Dalam metode ini, hal-hal atau fakta-fakta yang diketahui tidak digunakan secara langsung untuk menuju pada kesimpulan. Biasanya bukti dimulai dari hal-hal lain. 1.Pembuktian Dengan Kontradiksi Dilakukan dengan cara mengasumsikan bahwa negasi kalimat yang akan dibuktikan bernilai benar. Jadi, jika kebenaran p ingin dibuktikan, langkah yang dilakukan adalah dengan mengasumsikan bahwa (not p) adalah benar, kemudian berusaha menunjukkan bahwa asumsi tersebut akan menyebabkan terjadinya kontradiksi. Dengan demikian, disimpulkan bahwa asumsi (not p) bernilai salah atau p bernilai benar. 2.Pembuktian Dengan Kontraposisi Suatu pernyataan akan selalu ekivalen (mempunyai nilai kebenaran yang sama) dengan kontraposisinya. Dengan demikian, untuk membuktikan kebenaran suatu pernyataan dapat pula dinyatakan dengan membuktikan kebenaran kontraposisinya. 13

14 MEMILIH METODA PEMBUKTIAN Untuk memilih metoda mana yang paling tepat dalam pembuktian suatu pernyataan sangatlah sulit karena masing-masing metode memiliki ciri, kemampuan, keindahan, dan kekhususan tersendiri. Ada kalanya suatu pernyataan dapat dibuktikan dengan suatu metode tertentu saja, atau ada kalanya juga suatu pernyataan dapat dibuktikan dengan beberapa metode yang berbeda dengan sama baiknya. Untuk membuktikan suatu pernyataan diperlukan suatu “feeling”. “feeling” yang tajam tersebut dapat dicapai dengan melatih dan membiasakan diri dalam membuktikan pernyataan-pernyataan. Semakin sering dilakukan, maka semakin kuat “feeling” yang dapat dimiliki. 14

15 INDUKSI MATEMATIKA Induksi Matematika merupakan suatu teknik yang dikembangkan untuk membuktikan pernyataan. Pernyataan yang dimaksudkan dibatasi hanya pada pernyataan yang menyangkut bilangan bulat. Induksi Matematika digunakan untuk mengecek hasil proses yang terjadi secara berulang sesuai dengan pola tertentu. Induksi Matematika digunakan untuk membuktikan pernyataan yang khusus menyangkut bilangan bulat positif. Dengan menggunakan Induksi Matematika akan mengurangi pembuktian bahwa semua bilangan bulat positif termasuk ke dalam suatu himpunan kebenaran dengan jumlah langkah terbatas. 15

16 INDUKSI MATEMATIKA Contoh : Misalkan p(n) adalah pernyataan yang menyatakan : “jumlah bilangan bulat positif dari 1 sampai n adalah n(n+1)/2” Misal untuk n = 6, p(6) adalah jumlah bilangan bulat positif dari 1 sampai 6 adalah 6(6+1)/2. Terlihat bahwa = 21 = 6(7)/2. Tetapi pembuktian hanya dengan mengambil contoh p(6) saja tidak berlaku sebagai bukti bahwa p(n) benar untuk seluruh n. Walaupun pengambilan contoh n = 6 menghasilkan nilai dibawah himpunan kebenaran p(n), tetapi n = 6 bukan satu-satunya bilangan bulat positif karena bilangan bulat positif tidak berhingga banyaknya. 16

17 PRINSIP INDUKSI MATEMATIKA Misalkan p(n) adalah pernyataan bilangan bulat positif dan akan membuktikan bahwa p(n) adalah benar untuk semua bilangan bulat positif n. Untuk membuktikan pernyataan ini, hanya perlu menunjukkan bahwa : 1.p(1) adalah benar 2.Untuk semua bilangan bulat positif n ≥ 1, jika p(n) benar maka p(n+1) adalah juga benar. basis induksi langkah induksi Langkah 1 dinamakan basis induksi sedangkan langkah 2 dinamakan langkah induksi. Selain itu asumsi yang digunakan pada langkah 2 yang menyatakan bahwa pernyataan adalah benar untuk p(n) disebut hipotesis induksi. 17

18 INDUKSI MATEMATIKA-Contoh Contoh 1: Tunjukkan bahwa n ≥ 1, … + n = n(n+1)/2 melalui induksi matematika Jawab : Langkah 1 : Untuk n = 1, maka 1 = 1(1+1)/2 adalah benar. 1 = 1 (1+1)/2 = 1 (2)/2 = 2/2 = 1 Langkah 2 : Misalkan untuk n ≥ … + n = n (n + 1) /2 adalah benar (hipotesis induksi), maka akan dibuktikan bahwa … + n + (n +1) = (n +1) ((n + 1) + 1)/ 2 adalah benar juga. Sekarang perhatikan: … + n + (n +1) = ( … + n) + (n +1) = ( n(n+1)/2) ) + (n+1) = ( (n 2 + n)/2 ) + (2n+2)/2 = (n 2 + 3n + 2)/2 = (n+1)(n+2)/2 = (n+1) ((n+1) + 1) / 2 Karena langkah 1 dan langkah 2 keduanya telah dibuktikan benar, maka untuk semua bilangan bulat positif n, TERBUKTI bahwa … + n = n (n + 1) /2 18

19 INDUKSI MATEMATIKA-Contoh Contoh 2: Buktikan bahwa jumlah n buah bilangan ganjil positif pertama adalah n 2 Jawab Langkah 1. Untuk n = 1 jumlah satu buah bilangan ganjil positif pertama adalah 1 2 = 1. Langkah 2. Misalkan untuk n ≥ … + (2n – 1) = n 2 adalah benar, maka akan dibuktikan bahwa … + (2n – 1) + (2(n+1) – 1) = (n+1) 2 atau … + (2n – 1) + (2n+1) = (n+1) 2 adalah benar juga. Sekarang perhatikan: …+(2n – 1)+(2n+1) = (1+3+5+…+(2n – 1)) + (2n+1) = n 2 + (2n+1) = n 2 + 2n + 1 = (n + 1) 2 19

20 INDUKSI MATEMATIKA-Contoh Contoh 3: Untuk n ≥ 1, Tunjukkan bahwa n 3 + 2n adalah kelipatan 3 Jawab Langkah 1. Untuk n = 1, didapat (1) = 3 adalah benar kelipatan 3 Langkah 2. Misalkan untuk n ≥ 1, maka n 3 + 2n adalah benar kelipatan 3 Akan diunjukkan bahwa : (n+1) 3 + 2(n+1) adalah juga benar kelipatan 3. Sekarang perhatikan: (n+1) 3 + 2(n+1)= (n 3 + 3n 2 + 3n + 1) + (2n + 2) = (n 3 + 2n) + 3n 2 + 3n + 3 = (n 3 + 2n) + 3(n 2 + n + 1) Adalah benar kelipatan 3. Terlihat bahwa : (n 3 + 2n) adalah kelipatan 3 dari hipotesis awal langkah 2 Sedangkan bahwa : 3(n 2 + n + 1) jelas merupakan kelipatan 3 juga, sehingga n 3 + 2n adalah kelipatan 3 terbukti benar. 20

21 INDUKSI MATEMATIKA-Contoh Contoh 4: Buktikan bahwa 2 2n – 1 habis dibagi 3 untuk semua bilangan bulat n ≥ 1 Jawab Langkah 1. Untuk n = 1, didapat 2 2 (1) -1 = 3 habis dibagi oleh 3. Langkah 2. Misalkan n ≥ 1, maka 2 2n -1 adalah benar habis dibagi oleh 3. Akan ditunjukkan bahwa : 2 2(n+1) - 1 adalah benar habis dibagi 3. Sekarang perhatikan bahwa: 2 2(n+1) - 1 = 2 2n = 2 2n = n – 1 =( 3 + 1).2 2n – 1 = (2 2n n ) – 1 = (2 2n – 1) n Adalah benar kelipatan 3. Terlihat bahwa : (2 2n – 1) adalah benar kelipatan 3 dari langkah 1 sedangkan n jelas merupakan kelipatan 3. 21

22 INDUKSI MATEMATIKA-Contoh Contoh 5: Buktikan bahwa 1(2) + 2(3) +…+ n(n+1) = untuk semua n. Jawab Langkah 1. Untuk n = 1, didapat adalah benar. Langkah 2. Misalkan n ≥ 1, maka adalah benar. Akan ditunjukkan bahwa : 1(2) + 2(3) + … + n(n+1) +(n+1)(n+2) = = (n 3 + 3n 2 + 3n 2 + 9n + 2n + 6)/3 = ((n 3 + 3n 2 + 2n) + (3n 2 + 9n + 6))/3 = ((n 3 + 3n 2 + 2n)/3) + 3(n 2 + 3n + 2)/3 = ((n 3 + 3n 2 + 2n)/3) + (n 2 + 3n + 2) = n(n+1)(n+2)/3 + (n+1)(n+2) Adalah benar. 22

23 Soal Latihan 23


Download ppt "Induksi Matematika 1. Pendahuluan Hampir semua rumus dan hukum yang berlaku tidak tercipta dengan begitu saja sehingga diragukan kebenarannya. Biasanya."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google