Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 PERTEMUAN 6 Algoritma Presented by : Sity Aisyah, M.Kom Blog : yeshasalsabila.blogspot.com.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 PERTEMUAN 6 Algoritma Presented by : Sity Aisyah, M.Kom Blog : yeshasalsabila.blogspot.com."— Transcript presentasi:

1 1 PERTEMUAN 6 Algoritma Presented by : Sity Aisyah, M.Kom Blog : yeshasalsabila.blogspot.com

2 PENGULANGAN 2 Perulangan digunakan untuk menjalankan satu atau beberapa pernyataan sebanyak beberapa kali. Dengan kata lain, perulangan memungkinkan Anda menjalankan beberapa pernyataan hanya dengan menuliskan pernyataan tersebut satu kali saja. Jika digambarkan dalam bentuk flowchart perulangan akan terlihat sebagai berikut : Pernyataan yang diulang

3 3 Secara umum struktur pengulangan terdiri dari dua bagian, yakni : 1. kondisi pengulangan merupakan ekspresi boolean yang harus dipenuhi untuk melaksanakan pengulangan. 2. badan pengulangan merupakan bagian algoritma yang diulang. STRUKTUR PENGULANGAN Selain itu, struktur pengulangan biasanya disertai dengan bagian lainnya, yaitu : 1.inisialisasi, yaitu aksi yang dilakukan sebelum pengulangan dilakukan pertama kali. 2.terminasi, yaitu aksi yang dilakukan setelah pengulangan selesai dilakukan.

4 4 Adapun struktur pengulangan secara umum adalah : awal pengulangan badan pengulangan akhir pengulangan Terdapat beberapa bentuk konstruksi pengulangan, antara lain : 1.Pernyataan For 2.Pernyataan While 3.Pernyataan Repeat.

5 PERNYATAAN FOR 5 Digunakan untuk pengulangan tanpa kondisi, artinya instruksi- instruksi dalam badan pengulangan dilakukan sejumlah kali sesuai dengan spesifikasi oleh pemrogram. Dalam hal ini, jumlah pengulangan telah diketahui sebelum konstruksi pengulangan dieksekusi. Bentuk umum struktur for terdiri dari dua jenis, yaitu menaik (ascending) dan menurun (descending). Untuk for menaik memiliki struktur sebagai berikut : for peubah ← nilai_awal to nilai_akhir do aksi endfor

6 6 Dalam hal ini, ketentuan struktur for di atas adalah : 1.Peubah harus bertipe sederhana kecuali tipe real. 2.Nilai_awal harus lebih kecil atau sama dengan nilai_akhir. 3.Pada awalnya, peubah diinisialisasi dengan nilai_awal. Nilai peubah secara otomatis bertambah satu setiap kali aksi pengulangan dilakukan, hingga nilai peubah sama dengan nilai_akhir. 4.Jumlah pengulangan yang terjadi adalah nilai_akhir – nilai_awal + 1

7 7 Contoh 1 : Buatlah algoritma untuk menghitung jumlah deret bilangan asli yang banyaknya diketahui dari piranti masukan. Bentuk deret tersebut yaitu : ….. + N. N merupakan banyaknya bilangan asli. Jawaban : Algoritma Hitung_deret {…..} DEKLARASI : N: integer bilangan: integer Jumlah: integer DEFINSI : read(N) jumlah ← 0 for bilangan ← 1 to N do jumlah ← jumlah + bilangan endfor write(jumlah) End Algoritma

8 8 Contoh 2 : Buatlah algoritma untuk menghitung nilai rata-rata dari sejumlah bilangan yang diperoleh dari piranti masukan. Jawaban : Algoritma Hitung_rata_rata {…..} DEKLARASI : N : integer bilangan : integer i : integer jumlah : integer rata : real DEFINISI : read(N) jumlah ← 0 for i ← 1 to N do read(bilangan) jumlah ← jumlah + bilangan endfor rata ← jumlah / N write(rata) End Algoritma

9 9 Untuk for menurun memiliki struktur sebagai berikut : for peubah ← nilai_akhir downto nilai_awal do aksi endfor Contoh 3 : Buatlah algoritma untuk menghitung nilai rata-rata dari 5 bilangan yang diperoleh dari piranti masukan. Jawaban : Algoritma Hitung_rata_rata {…..} DEKLARASI : Bilangan : integer i : integer Jumlah : integer rata : real DEFINSI : jumlah ← 0 for i ← 5 downto 1 do read(bilangan) jumlah ← jumlah + bilangan endfor rata ← jumlah / N write(rata) End Algoritma

10 PERNYATAAN FOR BERSARANG 10 Pernyataan for bersarang adalah pernyataan for didalam pernyataan for. Konstruksi semacam ini sering disebut dengan pernyataan bersarang. Contoh 4 : For x := 1 to 4 do For y := 1 to 3 do Writeln (x, ‘ ‘, y) ; Loop for yang diluar (dengan pencacah/variabel kontrol x) akan menjalankan loop yang didalamnya (dengan pencacah/variabel kontrol y) sebanyak 3 kali. Dan pada setiap perulangan dilayar akan dituliskan nilai x dan y. berikut ini adalah keluaran dari program diatas : Pada saat x bernilai 1, y diulang sebanyak 2 kali. Jadi pada layar akan tertulis 1 1 dan 1 2. demikian juga pada saat x bernilai 2, y akan diulang sebanyak 2 kali. Jadi pada layar akan tertulis 2 1 dan 2 2. Hal yang sama terjadi pada saat x bernilai 3.

11 PERNYATAAN WHILE 11 Pernyataan perulangan ini biasanya digunakan bila Anda belum tahu pasti berapa banyak Anda akan mengulang pernyataan– pernyataan. Berakhirnya perulangan ini ditentukan oleh suatu kondisi. Bila kondisi sudah tidak terpenuhi, maka perulangan akan berhenti. Dengan kata lain, selama kondisi masih terpenuhi, perulangan akan terus dilakukan. Struktur umum dari pernyataan while adalah : while do Aksi endwhile Kondisi_Logika merupakan suatu ekspresi boolean, artinya hanya dapat bernilai benar (true) atau salah (false). Statemen while – do digunakan untuk melakukan proses perulangan suatu statemen terus-menerus selama kondisi_logika pada while masih bernilai logika ‘benar’. Dan perulangan akan berhenti jika kondisi_logika bernilai logika ‘salah’.

12 12 Contoh 5 : Buatlah algoritma untuk menampilkan deret bilangan genap yang kurang dari 13. Jawaban : Algoritma Tulis_bilangan_genap {…..} DEKLARASI : bil : integer DEFINISI : bil ← 2 while bil < 13 do write(bil) bil ← bil + 2 endwhile End Algoritma

13 13 Contoh 6 : Buatlah algoritma untuk menghitung nilai rata-rata dari sejumlah bilangan yang diperoleh dari piranti masukan. Jawaban : Algoritma Hitung_rata_rata {…..} DEKLARASI : N : integer bilangan : integer i : integer jumlah : integer rata : real DEFINISI : read(N) jumlah ← 0 i ← 1 while i ≤ N do read(bilangan) jumlah ← jumlah + bilangan i ← i +1 endwhile rata ← jumlah / N write(rata) End Algoritma

14 14 Contoh 7 : Buatlah algoritma untuk menghitung nilai rata-rata dari sejumlah bilangan yang diperoleh dari piranti masukan. Dalam hal ini jumlah bilangan akan divalidasi terlebih dahulu. Jawaban : Algoritma Hitung_rata_rata {…..} DEKLARASI : N : integer Bilangan : integer i : integer Jumlah : integer rata : real sah : boolean DEFINISI : sah ← false while not sah do read(N) if N ← 0 then write(‘Nilai N tidak boleh nol, ulangi!’) else sah ← true endif endwhile jumlah ← 0 i ← 1 while i ← N do read(bilangan) jumlah ← jumlah + bilangan i ← i +1 endwhile rata ← jumlah / N write(rata) End Algoritma

15 PERNYATAAN REPEAT 15 Pernyataan perulangan ini hampir sama dengan pernyataan perulangan while – do, dan biasanya digunakan bila jumlah perulangan belum dapat ditentukan pada saat program ditulis. Perbedaan pernyaan repat –until dan while –do terletak pada letak pengecekan kondisi_logika. Jika pada pernyataan while – do, kodisi_logika dicek pada awal loop, sedang pada pernyataan repeat – until, kondisi_logika dicek pada akhir loop. Perbedaan yang lain, bila pernyataan while – do mengulang pernyataan selama kondisi_logika masih terpenuhi atau ‘benar’, sedang pernyataan repeat – until mengulang pernyataan selama kondisi_logika belum terpenuhi atau ‘salah’. Struktur Repeat – until digunakan untuk mengulang (repeat) statemen atau blok statemen sampai (until) kondisi yang diseleksi pada until tidak terpenuhi. Sintaks dari struktur ini adalah : repeat Aksi Until

16 16 Contoh 8 : Buatlah algoritma untuk menghitung jumlah deret bilangan asli yang banyaknya diketahui dari piranti masukan. Bentuk deret tersebut yaitu : ….. + N. N merupakan banyaknya bilangan asli. Jawaban : Algoritma Hitung_deret {…..} DEKLARASI : N : integer Bilangan : integer Jumlah : integer DEFINISI : read(N) jumlah ← 0 bilangan ← 1 repeat jumlah ← jumlah + bilangan bilangan ← bilangan + 1 until bilangan > N write(jumlah) End Algoritma

17 WHILE – DO ATAU REPEAT – UNTIL ? 17 Kasus : Buatlah algoritma untuk menjumlahkan sejumlah bilangan yang diperoleh dari piranti masukan. Proses pembacaan dan penjumlahan bilangan akan berhenti jika bilangan yang dimasukkan adalah –99. Jawaban : [ALGORITMA DENGAN REPEAT-UNTIL] Algoritma Hitung_jumlah_deret {…..} DEKLARASI : bilangan : integer jumlah : integer DEFINISI : jumlah ← 0 repeat read(bilangan) jumlah ← jumlah + bilangan until bilangan = -99 write(jumlah) End Algoritma

18 18 [ALGORITMA DENGAN WHILE-DO] Algoritma Hitung_jumlah_deret {…..} DEKLARASI : bilangan : integer jumlah : integer DEFINISI : jumlah ← 0 read(bilangan) while bilangan ← -99 do jumlah ← jumlah + bilangan read(bilangan) endwhile write(jumlah) End Algoritma

19 19


Download ppt "1 PERTEMUAN 6 Algoritma Presented by : Sity Aisyah, M.Kom Blog : yeshasalsabila.blogspot.com."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google