Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DISPERSAL & MIGRASI Dispersal (pemencaran) Mekanisme berpindahnya alat pencar tumbuhan dari induk Kolonisasi Kemampuan alat pencar untuk dapat hidup pada.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DISPERSAL & MIGRASI Dispersal (pemencaran) Mekanisme berpindahnya alat pencar tumbuhan dari induk Kolonisasi Kemampuan alat pencar untuk dapat hidup pada."— Transcript presentasi:

1 DISPERSAL & MIGRASI Dispersal (pemencaran) Mekanisme berpindahnya alat pencar tumbuhan dari induk Kolonisasi Kemampuan alat pencar untuk dapat hidup pada habitat baru. Dipengaruhi oleh kemampuan adaptasi pada cekaman faktor lingkunganke habitat yang baru MIGRASI Dispersal jarak jauh (long distance dispersal) dengan cara aktif Mengapa tumbuhan dan hewan berpindah tempat ?

2 Dispersal & Kolonisasi Pada Tumbuhan Dispersal 1.Mekanisme berpindahnya alat pencar tumbuhan dari induk ke habitat yang baru 2.Alat Pencar: a.Kuncup (gemma; buding) pada batang atau daun (Propagule) b.Spora (Diaspora) pada tumbuhan ganggang, lumut dan paku. c.Biji (Diseminule) pada tumbuhan berbiji. d.bagian vegetatif (propagule) Kolonisasi Kemampuan alat pencar untuk dapat hidup pada habitat baru. Dipengaruhi oleh kemampuan adaptasi pada cekaman faktor lingkungan

3

4 Alat Pencar Angin Air Hewan Induk Dispersal Kolonisasi Seed sapling Tree Dispersal & Kolonisasi Tumbuhan Seed Manusia Anemokori Hidrokori Zookori Anthropokori

5 Agensia Dispersal Faktor Abiotik 1.Air (Gleitser) Sea currents Rivers & Streams Rainwash & Flood Icebergs & Icefloes 2. Angin Spore & Dush seed Flumeed fruit &seed Winge fruit & seed Hairy fruit & seed Faktor Biotik Ectozoic atau Endozoic Birds Mammals Insects Humans agency 1.Pada hewan dipengaruhi oleh wilayah jelajah (home range) hewan. 2.Manusia dipengaruhi oleh budidaya atau manfaat tumbuhan.

6 Pasif Dispersal: Alat pencar untuk mencapai habitat baru memerlukan agensia pemencaran. Agensia dapat berupa: Air (Hidrokori) Binatang (Zookori) Angin (Anemokori) Manusia (Antropokori) Aktif Dispersal Kemampuan tumbuhan untuk menggunakan organ tubuhnya untuk berpindah. 1.Rimpang (Rhizome; Zingiberaceae, Cannaceae, Musaceae, Bambusoidae, Maranthaceae) = Geophyte 2.Umbi batang (Tuber; Ipomoea, Dahlia, Cyperus, Coleus, dll.) = Geophyte 3.Geragih (Stolon; Fragaria, Cyperus, Imperata, dll.) 4.Kuncup ujung daun (The walking fern) 5.Kuncup akar (Anomali; Artocarpus)

7 Karakteristik Dispersal Aktif dan Pasif Pasif 1.Biji, Spora, Alat Vegetatif 2.Alat pencar dinding berornamentasi ? 3.Alat pencar ringan? 4.Ectoozookori (di luar bagian binatang ? 5.Endozookori (dalam pencernakan binatang)? Aktif 1.Tumbuhan yang reproduksinya secara vegetatif. a.Umbi batang b.Rimpang c.Runner d.Buah yang bijinya sudah bekecambah di pohon (ovovivari pada Rhizophora) e.Lontaran (mekanik)

8 Species number

9 Windblown fruit Adherent fruit Fleshy fruit Dehiscent fruit

10 Jumlah biji

11 Agensia Hewan Ectozoic (Ectozoochory) Buah dan Biji berornamentasi 1.Duri 2.Rambut kelenjar 3.Duri kait 4.Rambut kasar-halus Biji normal tanpa perubahan fisiologi Endozoic (Endozoochory) Buah atau biji tanpa ornamentasi Biji memiliki perilaku berbeda dalam hal fisiologi di dalam pencernaan Ada yang dapat tumbuh bila sudah mengalami proses pencernaan hewan agensianya

12 Manusia Tanaman Budidaya Pemuliaan Tanaman 1.Bibit: Persilangan,Pembastaran, dan Klon (clone) = varietas Budidaya (cultivar) 2.Lahan: sesuai dengan karakter tanaman (manipulasi) 3.Persebaran di area budidaya. 4.Mengikuti pemukiman manusia 5.Asal tanaman sangat menentukan keberhasilan dispersal 6.Pada umumnya tidak dapat tumbuh dan berkembang secara alamiah.

13 Dispersal Aktif Kemampuan tumbuhan untuk menggunakan organ tubuhnya untuk berpindah 1.Rimpang (Rhizome; Zingiberaceae, Cannaceae, Musaceae, Bambusoidae, Maranthaceae) = Geophyte 2.Umbi batang (Tuber; Ipomoea, Dahlia, Cyperus, Coleus, dll.) = Geophyte 3.Geragih (Stolon; Fragaria, Cyperus, Imperata, dll.) 4.Kuncup ujung daun (The walking fern) 5.Kuncup akar (Anomali; Artocarpus) 6.Siklus hidup pendek (reproductive type)

14 Aktif & Pasif Dispersal Pada Tumbuhan: Pasif dispersal lebih efektif dibanding aktif dispersal Setiap agensia dispersal memiliki efektivitas tersendiri 1.Angin: bagi biji kecil dan ringan 2.Air: struktur buah & biji untuk mengapung 3.Hewan: struktur buah & biji, serta home range hewan 4.Manusia: tanaman budidaya dapat dilampauinya barrier alamiah berupa geografik dan ekologik 1.Topografi 2.Badan air 3.Jarak geografis

15 Barrier Dispersal Fisiografik Bentuk permukaan bumi Benua & pulau – air (long distance dispersal) Mountains Local wind Klimatik Temperature Humidity Light Periodisitas sinaran

16 Barrier Dispersal Biotik Kompetisi Predator & prey: rantai makanan (food chain) Decomposer organisme (Microbiological) 1.Fungi 2.Bakteria 3.Ganggang hijaup-biru Edafik Physical structure Chemical composition Moisture content Temperature Unsur hara makro dan mikro

17 Kolonisasi Kemampuan alat pencar untuk tumbuh dan berkembang Indikator kolonisasi 1.Terjadi pertumbuhan dari alat pencar ke stadium berikutnya. 2.Tumbuhan dewasa mampu menghasilkan alat pencar berupa biji atau spora (terjadi perkembangan). 3.Tumbuhan dapat menyelesaikan siklus hidup (termasuk waktu berbunga) secara normal.

18 Migrasi pada burung


Download ppt "DISPERSAL & MIGRASI Dispersal (pemencaran) Mekanisme berpindahnya alat pencar tumbuhan dari induk Kolonisasi Kemampuan alat pencar untuk dapat hidup pada."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google