Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Prosedur Beracara Arbitrase Menurut UU No.30 Tahun 1999.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Prosedur Beracara Arbitrase Menurut UU No.30 Tahun 1999."— Transcript presentasi:

1 Prosedur Beracara Arbitrase Menurut UU No.30 Tahun 1999

2 Diagram Prosedur Beracara … ( 14 hari ) A 8A ( 14 hari ) ( 10 hari ) hari 180 hari — ( 30 hari ) ( 14 hari ) hari

3 Keterangan Diagram 1. Permohonan arbitrase oleh pemohon 2. Pengangkatan arbiter 3. Pengajuan surat tuntutan oleh pemohon 4. Penyampaian satu salinan putusan kepada termohon 5. Jawaban tertulis dari termohon diserahkan pada arbiter 6. Salinan jawaban diserahkan pd termohon atas perintah arbiter 7. Perintah arbiter agar para pihak menghadap arbitrase 8. Para pihak menghadap arbitrase 8a.Tuntutan balasan dari termohon 9. Panggilan lagi jika termohon tidak menghadap tanpa alasan yang jelas

4 er 10. Termohon tidak juga menghadap sidang, pemeriksaan diteruskan tanpa kehadiran termohon (verstek), dan tututan dikabulkan 11. Jika termohon hadir, diusahakan perdamaian oleh arbiter 12. Proses pembuktian 13. Pemeriksaan selesai dan ditutup (maks. 180 hari sejak arbitrse terbenntuk) 14. Pengucapan putusan 15. Putusan diserahkan para pihak 16. Putusan diterima oleh para pihak 17. Koreksi, tambahan, pengurangan terhadap putusan 18. Penyerahan & pendaftaran putusan ke PN permohonan eksekusi didaftarkan ke PN 19. Putusan pelaksanaan 20. Perintah Ka. PN jika putusan tidak dilaksanakan

5 Pemeriksaan Tertutup Pemeriksaan perkara dilakukan secara tertutup Pemeriksaan perkara dilakukan secara tertutup Kerahasiaan para pihak terjamin Kerahasiaan para pihak terjamin Pasal 27 UU 30/1999, tidak memberikan kekecualian terhadap sifat tertutupnya sidang pemeriksaa arbitrase Pasal 27 UU 30/1999, tidak memberikan kekecualian terhadap sifat tertutupnya sidang pemeriksaa arbitrase

6 Bahasa Bahasa yang dipergunakan adalah Bahasa Indonesia Bahasa yang dipergunakan adalah Bahasa Indonesia Penggunaan bahasa selain Bahasa Indonesia dapat dilakukan jika: Penggunaan bahasa selain Bahasa Indonesia dapat dilakukan jika: a) Para pihak menghendaki penggunaan bahasa lain dan hal tersebut disetujui oleh para arbiter. b) Terhadap arbitrase yang tidak berlaku UU No.30 Tahun 1999, misalnya arbitrase internasional, dimana bahasa Inggris sering digunakan

7 Keterlibatan Para Pihak Pihak-pihak yang bersengketa mempunyai hak untuk diperlakukan secara sama satu sama lain Pihak-pihak yang bersengketa mempunyai hak untuk diperlakukan secara sama satu sama lain Diberi kesempatan yang sama untuk didengar oleh pihak arbiter Diberi kesempatan yang sama untuk didengar oleh pihak arbiter Bisa didampingi oleh pengacaranya Bisa didampingi oleh pengacaranya Pasal 29 UU 30/1999 Pasal 29 UU 30/1999

8 Keterlibatan Pihak Ketiga Pihak ketiga diluar perjanjian arbitrase juga dapat ikut serta dan menggabungkan diri dalam suatu proses arbitrase Pihak ketiga diluar perjanjian arbitrase juga dapat ikut serta dan menggabungkan diri dalam suatu proses arbitrase Pasal 30 UU 30/1999,memberikan syarat agar pihak ketiga dapat ikut serta : Pasal 30 UU 30/1999,memberikan syarat agar pihak ketiga dapat ikut serta : a) Terdapat unsur kepentingan yang terkait dgn perkara yang bersangkutan b) Keikutsertaannya disepakati oleh pihak yang bersengketa, arbiter atau majelis arbitrase

9 Pemberitahuan Sengketa kepada para pihak Surat tercatat Surat tercatat Telegram Telegram Teleks Teleks Faksimili Faksimili Buku ekspedisi Buku ekspedisi

10 Penggunaan Acara Arbitrase Dengan suatu perjanjian tertulis dan tegas, para pihak bebas menentukan sendiri acara arbitrase yg akan digunakan Dengan suatu perjanjian tertulis dan tegas, para pihak bebas menentukan sendiri acara arbitrase yg akan digunakan Para pihak dapat memilih acara yang berlaku bagi lembaga arbitrase Para pihak dapat memilih acara yang berlaku bagi lembaga arbitrase Jangka waktu dan tempat arbitrase ditentukan oleh para pihak Jangka waktu dan tempat arbitrase ditentukan oleh para pihak

11 Penentuan Tempat Arbitrase Tempat yang ditentukan oleh para pihak Tempat yang ditentukan oleh para pihak Berlaku tempat yg ditentukan oleh para arbiter Berlaku tempat yg ditentukan oleh para arbiter Jika yang dipilih adalah lembaga arbitrase, maka menganut atura lembaga arbitrase tersebut Jika yang dipilih adalah lembaga arbitrase, maka menganut atura lembaga arbitrase tersebut

12 PARA PIHAK TIDAK HADIR Jika pada hari sidang pemohon tidak datang untuk menghadap sidang, maka tuntutan dinyatakan gugr, tugas arbitrase dianggap selesai Jika pada hari sidang pemohon tidak datang untuk menghadap sidang, maka tuntutan dinyatakan gugr, tugas arbitrase dianggap selesai Sedangkan jika termohon tidak hadir tanpa alasan yang jelas, maka pemeriksaan akan dilanjutkan tanpa hadirnya termohn (verstek). Tuntutan akan diterima seluruhnya Sedangkan jika termohon tidak hadir tanpa alasan yang jelas, maka pemeriksaan akan dilanjutkan tanpa hadirnya termohn (verstek). Tuntutan akan diterima seluruhnya

13 Surat Tuntutan oleh Pemohon Nama lengkap dan tempat tinggal/kedudukan para pihak Nama lengkap dan tempat tinggal/kedudukan para pihak Uraian singkat tentang sengketa disertai dengan lampiran pendukung Uraian singkat tentang sengketa disertai dengan lampiran pendukung Isi tuntutan yang jelas Isi tuntutan yang jelas Disamping surat tuntutan yg diajukan pemohon, termohon dapat mengajukan bantahan tertulisnya Disamping surat tuntutan yg diajukan pemohon, termohon dapat mengajukan bantahan tertulisnya Tuntutan akan ditolak jika tuntutan tidak beralasan atau tidak sesuai dengan hukum yang berlaku Tuntutan akan ditolak jika tuntutan tidak beralasan atau tidak sesuai dengan hukum yang berlaku

14 Tuntutan Balasan Dsamping memberikan jawaban atas tuntutan dari pihak pemohon, pihak termohon dapat juga mengajukan tuntutan balasan Dsamping memberikan jawaban atas tuntutan dari pihak pemohon, pihak termohon dapat juga mengajukan tuntutan balasan Pengajuan tuntutan balasan dapat dilakukan dengan 2 cara : Pengajuan tuntutan balasan dapat dilakukan dengan 2 cara : a) Diajukan dalam jawabannya b) Diajukan selambat-lambatnya pada sidang arbitrase yg pertama  Terhadap tuntutan balasan, pemohon dapat mengajukan tanggapan  Tuntutan balasan dari termohon bersama dengan tanggapan pemohon atas tuntutan balasan tersebut harus diperiksa dan diputus bersama-sama dengan pokok sengketa

15 Pencabutan surat permohonan arbitrase Jika diajukan sebelum ada jawaban dari termohon, pemohon dapat mencabut surat permohonan arbitrase tanpa perlu persetujuan dari pihak termohon Jika diajukan sebelum ada jawaban dari termohon, pemohon dapat mencabut surat permohonan arbitrase tanpa perlu persetujuan dari pihak termohon Jika sudah ada jawaban dari pemohon, maka perubahan atau penambahan atas surat tuntutan arbitrase hanya dapat dilakukan jika : Jika sudah ada jawaban dari pemohon, maka perubahan atau penambahan atas surat tuntutan arbitrase hanya dapat dilakukan jika : a) Adanya persetujuan dari termohon b) Perubahan atau penambahan tersebut hanya bersangkutan dengan hal-hal yang bersifat fakta, tidak bersangkutan dengan dasar-dasar hukum dari permohonan

16 Prosedur Pembuktian dalam Arbitrase Prosedur pembuktian di Pengadilan Negeri dapat diberlakukan dalam proses arbitrase Prosedur pembuktian di Pengadilan Negeri dapat diberlakukan dalam proses arbitrase Atas perintah arbiter atau majelis arbitrase atau atas permintaan para pihak dapat dipanggil seorang saksi atau lebih atau seorang saksi ahli atau lebih, untuk didengan keterangannya Atas perintah arbiter atau majelis arbitrase atau atas permintaan para pihak dapat dipanggil seorang saksi atau lebih atau seorang saksi ahli atau lebih, untuk didengan keterangannya Biaya pemanggilan dan perjalanan saksi atau saksi ahli dibebankan kepada pihak yang meminta Biaya pemanggilan dan perjalanan saksi atau saksi ahli dibebankan kepada pihak yang meminta Sebelum memberikan keterangan para saksi atau saksi ahli wajib mengucapkan sumpah Sebelum memberikan keterangan para saksi atau saksi ahli wajib mengucapkan sumpah

17 Arbiter atau majelis arbitrase dapat meminta bantuan seorang atau lebih saksi ahli untuk memberikan keterangan tertulis mengenai persoalan khusus yang berhubungan dgn pokok sengketa Arbiter atau majelis arbitrase dapat meminta bantuan seorang atau lebih saksi ahli untuk memberikan keterangan tertulis mengenai persoalan khusus yang berhubungan dgn pokok sengketa Para pihak wajib memberikan segala keterangan yang diperlukan oleh saksi ahli Para pihak wajib memberikan segala keterangan yang diperlukan oleh saksi ahli Abiter atau majelis arbitrase meneruskan salinan keterangan saksi ahli tsb kpd para pihak agar dapat ditanggapi secara tertulis oleh para pihak Abiter atau majelis arbitrase meneruskan salinan keterangan saksi ahli tsb kpd para pihak agar dapat ditanggapi secara tertulis oleh para pihak Jika terdapat hal yang kurang jelas, atas permintaan para pihak yang berkepentingan, saksi ahli yang bersangkutan dapat didengan keterangannya di muka sidang arbitrase dengan dihadiri oleh para pihak atau kuasanya Jika terdapat hal yang kurang jelas, atas permintaan para pihak yang berkepentingan, saksi ahli yang bersangkutan dapat didengan keterangannya di muka sidang arbitrase dengan dihadiri oleh para pihak atau kuasanya


Download ppt "Prosedur Beracara Arbitrase Menurut UU No.30 Tahun 1999."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google