Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU DAN SOSIAL. Manusia sejak awal lahirnya adalah sebagai makhluk sosial (ditengah keluarganya). Makhluk yang tidak dapat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU DAN SOSIAL. Manusia sejak awal lahirnya adalah sebagai makhluk sosial (ditengah keluarganya). Makhluk yang tidak dapat."— Transcript presentasi:

1 MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU DAN SOSIAL

2 Manusia sejak awal lahirnya adalah sebagai makhluk sosial (ditengah keluarganya). Makhluk yang tidak dapat berdiri sendiri tanpa bantuan orang lain. Manusia memerlukan mitra untuk mengembangkan kehidupan yang layak bagi kemanusiaan. Sebagai individu, manusia dituntut untuk dapat mengenal serta memahami tanggung jawabnya bagi dirinya sendiri, masyarakat dan kepada Sang Pencipta.

3 Manusia sebagai Individu Individu dalam bahasa Perancis berarti orang seorang. Kata ini mengacu pada manusia atau satu orang manusia. "In-dividere" berarti makhluk individual yang tidak dapat dibagi-bagi lagi. Kata sifatnya "individual", menunjuk pada satu orang dengan ciri-ciri khas yang melekat pada dirinya dan sekaligus untuk membedakan dengan masyarakat. Ciri-ciri watak seorang individu yang konsisten, yang memberikan kepadanya identitas khusus, disebut sebagai "kepribadian".

4 Banyak pakar memberikan pengertian tentang kepribadian. Dari beberapa pengertian ttg kepribadian tsb, dapat disimpulkan bahwa kepribadian adalah ciri-ciri / karakteristik watak individu yg konsisten yang berkenaan dengan sikap, keinginan, pola pikiran dan tingkah laku untuk berbuat, berpikir, dan merasakan khususnya apabila individu itu berhubungan dng orang lain atau menanggapi suatu keadaan di lingkungannya. Kepribadian mempunyai karakteristik yang konsisten dan mencirikan kepribadian secara normal.

5 Karakteristik kepribadian tersebut merupakan perpaduan antara bawaan atau warisan yang dibawa sejak lahir dengan faktor lingkungan. Faktor bawaan atau warisan yang dimiliki oleh individu maupun kondisi lingkungannya tidaklah sama, sehingga tidak akan terjadi dua individu memiliki kepribadian yang sama.

6 Jadi setiap individu mempunyai kepribadian sendiri-sendiri yang berbeda dengan kepribadian individu lain

7 Menurut Koentjaraningrat, unsur- unsur kepribadian meliputi: (a) Pengetahuan, (b) Perasaan, (c) Dorongan Naluri.

8 Individu dan Konteksnya dalam Masyarakat Manusia sebagai individu selalu berada di tengah-tengah kelompok individu lain yang sekaligus mematangkannya untuk menjadi pribadi. Proses dari individu untuk menjadi pribadi tidak hanya didukung dan dihambat oleh dirinya, tetapi juga oleh kelompok sekitarnya. Dalam proses untuk menjadi pribadi, individu dituntut mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan dimana ia berada. Lingkungan tersebut meliputi lingkungan fisik dan non fisik.

9 Individu dan Kelompok Sosial Kecenderungan manusia untuk hidup berkelompok sebenarnya bukanlah sekedar suatu naluri atau keperluan yang diwariskan secara biologis semata-mata. Akan tetapi dalam kenyataannya manusia berkumpul sampai batas-batas tertentu juga menunjukkan adanya suatu ikatan sosial tertentu. Mereka berkumpul dan saling berinteraksi satu sama lain. Interaksi antar manusia merupakan suatu kebutuhan dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Individu yang satu pasti akan membutuhkan individu yang lain, karena seorang individu tidak akan bisa hidup sendiri tanpa bantuan individu lain. Jadi kehidupan berkelompok merupakan kebutuhan mutlak. Maka timbullah kelompok-kelompok sosial (social group) di dalam kehidupan manusia. Kelompok-kelompok sosial tersebut merupakan himpunan atau kesatuan manusia yang hidup bersama.

10 Menurut Soerjono Soekanto, suatu himpunan manusia dapat dikatakan kelompok sosial apabila: Ada kesadaran dari setiap anggota bahwa ia merupakan bagian dari kelompok yang bersangkutan Ada interaksi timbal balik antara anggota kelompok satu dengan anggota lainnya Ada sesuatu yang dimiliki bersama, misalnya: tujuan, cita- cita, idiologi, dan kepentingan Berstruktur, berkaidah, dan memiliki pola perilaku Bersistem dan berproses Suatu kelompok sosial cenderung untuk tidak menjadi kelompok yang statis, tetapi dinamis, selalu berkembang dan mengalami perubahan-perubahan baik dalam aktivitas maupun bentuknya.

11 Interaksi Sosial Menurut Gillin dan Gillin, interaksi sosial merupakan hubungan-ubungan sosial yang dinamis, menyangkut hubungan antara orang perorangan, kelompok- kelompok manusia, maupun orang perorangan dengan kelompok manusia.

12 Interaksi sosial dapat terjadi karena adanya komunikasi, jadi komunikasi di sini sangatlah penting artinya. Komunikasi berarti seseorang memberikan tafsiran pada perilaku orang lain baik berwujud pembicaraan, gerak, maupun sikap. Interaksi sosial merupakan dasar dari proses sosial, pengertian ini menunjukkan pada hubungan-hubungan yang dinamis. Interaksi sosial juga merupakan kunci dari semua kehidupan sosial, karena tanpa interaksi sosial tidak akan mungkin ada kehidupan bersama.

13 Dengan demikian jelas sekali bahwa interaksi sosial itu sangat penting dalam kehidupan masyarakat. Bentuk-bentuk interaksi sosial dapat berupa: –kerja sama (cooperation), –persaingan (competition), –pertikaian (conflict), dan –akomodasi (accomodation).

14 Perubahan Sosial Perubahan sosial adalah perubahan yang terjadi dalam masyarakat dan telah didukung oleh sebagian besar anggota masyarakat. Perubahan yang terjadi tidak selalu sama, ada yang lambat (evolusi) dan ada yang cepat (revolusi). Pada evolusi, perubahan terjadi dengan sendirinya tanpa rencana atau kehendak tertentu. Perubahan tersebut terjadi karena usaha-usaha masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan keperluan- keperluan, kondisi baru yang timbul sejalan dengan pertumbuhan masyarakat.Sebaliknya revolusi, perubahan yang terjadi dapat direncanakan atau tanpa rencana.

15 Faktor-faktor yang mendasari terjadinya perubahan sosial bisa bersumber dari dalam masyarakat (intern) dan bisa juga dari luar masyarakat (ekstern).

16 Faktor-faktor intern, antara lain Perubahan jumlah penduduk, Penemuan baru, Pertentangan (konflik) sosial, Pembrontakan atau revolusi.

17 Adapun faktor-faktor ekstern dapat disebabkan oleh lingkungan fisik yang ada di sekitar manusia, misalnya: bencana alam, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, perkembangan komunikasi, dan sebagainya.

18 Faktor-faktor yang mendorong proses perubahan antara lain: Kontak dengan kebudayaan lain, Kemajuan pendidikan, Sikap menghargai hasil karya seseorang dan keinginan untuk maju, Sistem terbuka lapisan masyarakat, Penduduk yang heterogen, Ketidakpuasan masyarakat terhadap aspek- aspek kehidupan, Nilai bahwa manusia harus senantiasa berusaha untuk memperbaiki hidupnya.

19 Faktor-faktor yang menghambat yaitu: Kurangnya hubungan dengan masyarakat lain, Perkembangan ilmu pengetahuan yang terlambat, Sikap masyarakat yang sangat tradisional, Adanya kepentingan-kepentingan yang telah tertanam dengan kuat, Rasa takut akan terjadinya perubahan kebudayaannya, Sikap tertutup terhadap Pengembangan hal-hal baru / asing, Adat atau kebiasaan, Hambatan- hambatan yang bersifat idiologis, Nilai bahwa hidup ini pada hakikatnya tidak dapat diperbaiki.

20 Status dan peran individu dalam masyarakat.

21 Pengertian Masyarakat Masyarakat dalam bahasa Inggris disebut "society" yang berarti sekelompok manusia (minimal dua orang) yang hidup bersama, saling berhubungan dan mempengaruhi, saling terikat satu sama lain, sehingga menghasilkan kebudayaan yang sama..

22 Selo Soemardjan, Mengatakan bahwa masyarakat adalah orang-orang yang hidup bersama dan menghasilkan kebudayaan.

23 M.J. Herkovits Masyarakat adalah kelompok individu yang diorganisasikan dan mengikuti tata cara hidup tertentu.

24 Koentjaraningrat masyarakat adalah kelompok manusia yang saling berinteraksi, memiliki prasarana untuk kegiatan tersebut, dan adanya saling keterkaitan untuk mencapai tujuan bersama.

25 Anderson dan Parker, Menyatakan ciri-ciri masyarakat yaitu: adanya sejumlah orang, bertempat tinggal dalam suatu daerah tertentu, mengadakan hubungan satu sama lain, saling terikat satu sama lain karena mempunyai kepentingan bersama, merupakan satu kesatuan sehingga mereka mempunyai perasaan solidaritas, adanya saling ketergantungan, merupakan suatu sistem yang diatur oleh norma-norma atau aturan-aturan tertentu, menghasilkan suatu kebudayaan.

26 Dari berbagai definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa komponen masyarakat itu terdiri dari: kelompok besar manusia yang relatif permanen, berinteraksi secara permanen, menganut dan menjunjung suatu sistem nilai dan kebudayaan, Self supporting.

27 Status dan Peran Individu dalam Masyarakat Status adalah jenjang atau posisi seseorang dalam suatu kelompok, atau dari satu kelompok dalam hubungannya dengan kelompok lain. Adapun peran diartikan sebagai suatu konsep fungsional yang menjelaskan fungsi atau tugas seseorang.

28 Dengan demikian dapat dikatakan bahwa status dan peran merupakan dua hal yang saling berkaitan. Status menunjuk pada siapa orangnya, sedangkan peran menunjukkan apa yang dilakukan oleh orang itu.

29 Menurut S. Bellen, ada beberapa jenis status dan peran sosial dalam masyarakat, yaitu: Peran yang diharapkan (expected roles) dan peran yang terlaksana dalam kenyataan (actual roles) Peran yang terberi (ascribed roles) dan peran yang diperjuangkan (achieved roles) Peran kunci (key roles) dan peran tambahan (supplementary roles) Peran tinggi, peran menengah, dan peran rendah

30 Pranata Sosial dan Hubungannya dengan Nilai dan Norma Sosial Yang dimaksud dengan pranata sosial adalah himpunan kaidah atau norma yang bertujuan untuk menata atau mengatur pola kelakuan warga masyarakat tertentu yang lahir dari hubungan-hubungan sosial yang menyangkut kedudukan dan peran sosialnya dalam masyarakat.

31 Berikut ini adalah beragam norma dari yang lemah sampai yang kuat, yaitu: Folkways, norma-norma berdasar kebiasaan atau kelaziman dalam tradisi, apabila dilanggar tidak ada sangsinya; Tata krama ( sopan santun, etiket), pola kelakuan tertentu yang digolongkan sebagai norma, kaidah atau patokan tata krama, sopan santun pergaulan. Pelanggaran terhadap norma tidak mendapat sangsi hukum, hanya mendapat sangsi sosial; Mores (tata kelakuan), norma moral yang menentukan suatu kelakuan tergolong benar atau salah, baik atau buruk. Perbuatan yang melanggar mores biasanya dikenakan sangsi. Norma-norma atau kaidah-kaidah tersebut Sebetulnya bertujuan untuk memenuhi kebutuhan- kebutuhan dasar masyarakat.

32 D. Hendropuspito membagi pranata sosial berdasar fungsinya, yaitu: Pranata kekeluargaan (family institution); Pranata perekonomian (economic institution); Pranata pendidikan (educational institution); Pranata religi (religius institution); Pranata seni dan rekreasi (aesthetic and recreation institution); Pranata ilmiah (scientific institution).

33


Download ppt "MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU DAN SOSIAL. Manusia sejak awal lahirnya adalah sebagai makhluk sosial (ditengah keluarganya). Makhluk yang tidak dapat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google