Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Halaman1. Siklus pendapatan adalah siklus yang berhubungan dengan transaksi penjualan barang atau jasa yang menjadi usaha utama dari kegiatan usaha perusahaan,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Halaman1. Siklus pendapatan adalah siklus yang berhubungan dengan transaksi penjualan barang atau jasa yang menjadi usaha utama dari kegiatan usaha perusahaan,"— Transcript presentasi:

1 Halaman1

2 Siklus pendapatan adalah siklus yang berhubungan dengan transaksi penjualan barang atau jasa yang menjadi usaha utama dari kegiatan usaha perusahaan, baik tunai maupun kredit. Jika yang dijual adalah aset tetap atau sekuritas, maka penjualan tersebut tidak termasuk dalam siklus pendapatan, tetapi masuk dalam siklus investasi, karena penjualan aset tetap dan sekuritas bukan menjadi tujuan utama dari kegiatan usaha perusahaan. Halaman2

3 Penjualan tunai  D: Kas/K: Penjualan Penjualan kredit  D: Piutang Dagang/K: Penjualan Pelunasan Piutang  D: Kas/K: Piutang Dagang Potongan Tunai  D: Potongan Tunai/K: Piutang Dagang Retur Penjualan  D: Retur Penjualan/K: Piutang Dagang Kerugian Piutang  D: Kerugian Piutang/K: Cad. Kerugian Piutang Penghapusan Piutang  D: Cad. Kerugian Piutang/K: Piutang Dagang Halaman3

4 Menguji kewajaran asersi manajemen atas transaksi dan saldo akun siklus pendapatan, yang tersaji dalam laporan keuangan. Kriteria kewajaran asersi:  Sesuai dengan bukti pendukung, yaitu bukti transaksi dan bukti pembukuan.  Penyajian sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan (SAK) Halaman4

5 Eksistensi atau terjadinya: Apakah saldo akun ada dan transaksi benar-benar terjadi? Kelengkapan: Apakah transaksi disajikan dengan lengkap? Hak dan Kewajian: Apakah saldo akun benar- benar hak atau kewajiban perusahaan? Penilaian atau alokasi: Apakah transaksi dinilai dan dibukukan dengan tepat? Penyajian dan pengungkapan: Apakah transaksi disajikan dan diungkapkan sesuai dengan SAK? Halaman5

6 Saldo Piutang Dagang Rp300 juta. Pengujian asersi Eksistensi dan Terjadinya: 1. Membuktikan bahwa piutang tersebut ada, misalnya dengan konfirmasi piutang. 2. Membuktikan bahwa transaksi piutang benar-benar terjadi, misalnya dengan memeriksa faktur penjualan kredit (melakukan prosedur vouching) Halaman6

7 Pengujian asersi Kelengkapan: 3. Menguji dan membuktikan tentang kemungkinan adanya piutang yang belum dicatat dan dilaporkan dalam saldo piutang, misalnya dengan cara menelusur bukti piutang/faktur penjualan kredit ke buku jurnal, buku pembantu dan buku besar (melakukan prosedur tracing) Halaman7

8 Pengujian asersi Hak dan Kewajiban: 4. Membuktikan bahwa piutang tersebut hak perusahaan, misalnya menguji pisah batas (cut-off) transaksi – ingat syarat penjualan FOB Shipping Point/ Destination –. 5. Membuktikan ada tidaknya kewajiban di balik piutang, misalnya piutang menjadi jaminan utang, atau dijual dengan garansi/sales with recourse. Halaman8

9 Pengujian asersi Penilaian atau Alokasi: 6. Menguji kewajaran pencadangan piutang serta penghapusan piutang, misalnya dengan mereview penentuan persentase kerugian piutang, membandingkan dengan persentase tahun sebelumnya, dan menghitung kembali jumlah kerugian piutang yang dicadangkan. Halaman9

10 Pengujian asersi Penyajian dan Pengungkapan: 6. Meriview ketepatan penyajian piutang dalam neraca, misalnya tentang penempatan piutang jangka pendek dan jangka panjang, serta pelaporan cadangan kerugian piutang. 7. Mereview kecukupan pengungkapan atas saldo piutang, misalnya pengungkapan tentang adanya piutang yang dijaminkan atau adanya penjualan piutang bergaransi. Halaman10

11 Pemahaman dan pengujian Sistem Pengendalian Interen (SPI) ditujukan untuk:  Memahami sistem yang digunakan untuk mengendalikan transaksi siklus pendapatan.  Menguji efektifitas sistem dalam mengendalikan potensi salah saji siklus pendapatan.  Menentukan: sifat, saat, dan luas audit Halaman11

12 Pemahaman SPI mencakup:  Pemahaman dokumen transaksi dan dokumen pembukuan yang digunakan dalam siklus pendapatan.  Pemahaman fungsi-fungsi organisasi yang terlibat dalam siklus pendapatan.  Pemahaman teknologi yang digunakan untuk mendukung transaksi siklus pendapatan, misalnya pemahaman program aplikasi dan sistem data base untuk siklus pendapatan.  Pemahaman kualifikasi staf pelaksana sistem.  Pemahaman sistem pengendalian dan pengawasan transaksi. Halaman12

13 Pengujian SPI diperlukan karena adanya potensi:  SPI tidak dipatuhi  SPI tidak memadai  Operator SPI tidak memenuhi kualifikasi Halaman13

14 Pengujian SPI mencakup:  Pengujian kesesuaian praktik dengan kebijakan dan prosedur yang berlaku.  Pengujian konsistensi praktik.  Pengujian kecukupan SPI dalam mencegah potensi salah saji.  Pengujian kualifikasi operator sistem (pemahaman dan keterampilan dalam memanfaatkan sistem). Halaman14

15 Salah satu elemen penting dalam SPI adalah kecukupan dokumentasi, yang antara lain mencakup:  Dokumen transaksi  Dokumen pembukuan Dokumen transaksi dan dokumen pembukuan merupakan alat kontrol pelaksanaan transaksi bisnis. Dokumen transaksi dan dokumen pembukuan bisa dalam bentuk MANUAL maupun ELEKTRONIK. Halaman15

16 Dokumen transaksi menjadi sumber utama dari proses pembukuan, sehingga dokumen transaksi akan menjadi salah satu objek audit yang harus diuji secara sampling. Dua aspek penting dalam pengujian dokumen transaksi adalah:  Pengujian validitas bukti transaksi  Pengujian ketepatan perlakuan akuntansi Halaman16

17 Halaman17 Dokumen Transaksi Proses Pembukuan (Akuntansi) Laporan Keuangan Alur Akuntansi Berbasis SAK Alur Audit Berbasis SPAP

18 Dokumen transaksi dalam siklus pendapatan mencakup:  Pesanan pelanggan (customer order)  Faktur penjualan tunai/kredit  Bukti pengiriman barang (jika barang dikirim langsung ke pelanggan)  Bukti penerimaan kas atas pelunasan piutang.  Memo kredit untuk retur penjualan Auditor harus dokumen transaksi yang digunakan oleh perusahaan, karena dokumen transaksi akan menjadi salah satu objek audit. Halaman18

19 Dokumen pembukuan mencakup:  Jurnal penjualan  Jurnal penerimaan kas  Jurnal umum (untuk retur penjualan)  Buku pembantu piutang  Buku besar piutang  Laporan manajerial dan laporan keuangan Dalam sistem pembukuan bebasis komputer, dokumen pembukuan dalam bentuk file, misalnya file transaksi (transaction file) dan file induk (master file) Integrasi dari file-file pembukuan disebut dengan data base. Halaman19

20 Salah satu prinsip dalam SPI, untuk menjamin efektifitas pelaksanaan transaksi serta untuk mencegah potensi salah saji dan kecurangan, adalah pemisahan fungsi. Fungsi-fungsi yang kemungkinan dibentuk untuk siklus pendapatan mencakup:  Fungsi pelayanan konsumen  Fungsi penjualan  Fungsi pengiriman  Fungsi pencatatan piutang  Fungsi penagihan  Fungsi penerimaan kas  Fungsi otorisasi transaksi Halaman20

21 Sejalan dengan perkembangan kemampuan TI dalam mengendalikan aktivitas bisnis secara elektronik, berbagai fungsi yang semula dipisah dimungkinkan untuk diintegrasikan. Proses bisnis yang semula harus dilakukan secara berurutan (sequential) oleh berbagai fungsi organisasi, dengan TI kemungkinan diubah menjadi dilakukan secara simultan. Auditor harus memahami kebijakan pemisahan fungsi serta kebijakan pemberdayaan teknologi, serta menganalisis dampaknya terhadap validitas laporan keuangan. Halaman21

22 Untuk menjamin efektifitas dan efisiensi pelaksanaan audit, auditor harus mengukur potensi salah saji dalam elemen-elemen laporan keuangan. Risiko salah saji dipengaruhi oleh dua faktor risiko, yaitu:  Risiko pengendalian, yaitu risiko ketidakmampuan SPI dalam mencegah potensi salah saji.  Risiko bawaan, yaitu risiko salah saji yang tidak disebabkan oleh lemahnya SPI. Halaman22

23 Risiko pengendalian diukur melalui prosedur pemahaman dan pengujian sistem pengendalian interen, yang mencakup:  Evaluasi kecukupan desain sistem untuk mencegah potensi salah saji.  Pengujian efektifitas implementasi sistem, misalnya:  Menguji tingkat kepatuhan praktik terhadap kebijakan dan prosedur yang berlaku.  Menguji konsistensi pelaksanaan kebijakan dan prosedur.  Menguji kompetensi staf/operator sistem. Halaman23

24 Risiko bawaan diukur melalui observasi terhadap lingkungan pengendalian dan pengujian terhadap integritas manajemen. Risiko bawaan mencakup: Tendensi untuk memperbesar saldo piutang. Tendensi untuk memperbesar saldo penjualan. Volume transaksi yang cukup besar, yang jika pemrosesannya tidak didukung TI yang memadai, potensi salah sajinya menjadi besar. Halaman24

25 Halaman25 Transaksi siklus pendapatan: Penjualan Pengiriman Penagihan Penerimaan kas Retur penjualan Potongan tunai Kerugian piutang Penghapusan Piutang Penjaminan Piutang Penjualan Piutang Bukti Transaksi Jurnal/register Buku Besar Buku Pembantu Laporan Keuangan Laporan Manajerial

26 Jenis-jenis prosedur pengujian substantif.  Prosedur pendahuluan  Prosedur analitis  Prosedur pengujian detil transaksi  Prosedur pengujian detil saldo rekening  Prosedur review penyajian dan pengungkapan Intensitas pengujian substantif (pengujian kewajaran saldo akun) dipengaruhi oleh prediksi tingkat risiko bawaan dan risiko pengendalian. Halaman26

27 Halaman27 XXX Saldo xxx Akun XXX Pengujian detil trasaksi secara sampling: vouching & tracing Pengujian detil trasaksi secara sampling: vouching & tracing Pengujian detil trasaksi secara sampling: vouching & tracing Pengujian saldo akun XXX

28 Memahami karakterisktik industri dan bisnis. Menelusur saldo awal ke kertas kerja tahun sebelumnya. Review mutasi pada jurnal/buku besar/buku pembantu, mencatat mutasi-mutasi yang tidak lazim baik dari segi jumlah maupun asal trasaksinya. Periksa kebenaran penjumlahan dan kesesuaian data antar dokumen pembukuan, misalnya antara jurnal, buku besar, dan buku pembantu. Halaman28

29 Menentukan prediksi jumlah saldo rekening berdasarkan aktivitas transaksi, pangsa pasar, dan data saldo rekening tahun-tahun sebelumnya. Menghitung rasio, misalnya:  Rasio penjualan dengan kapasitas penjualan perusahaan.  Rasio pertumbuhan penjualan dengan pertumbuhan piutang dagang.  Rasio perputaran piutang. Halaman29

30  Rasio biaya kerugian piutang dengan jumlah penjualan kredit bersih.  Rasio biaya kerugian piutang dengan penghapusan piutang. Membandingkan hasil perhitungan rasio dengan angka rasio yang diharapkan, misalnya dengan rasio tahun lalu, rasio anggaran, rasio industri, maupun dengan angka pembanding yang lain. Halaman30

31 Vouching sampel transaksi penjualan dan piutang dagang ke dokumen pendukung.  Vouching debit piutang dagang ke faktur penjualan dan dokumen pendukungnya, misalnya: custormer order, sales order, dan shipping documents.  Vouching kredit piutang dagang ke remittance advice atau sales adjustment, otorisasi retur penjualan, dan otorisasi penghapusan piutang. Tracing sampel faktur penjualan dan bukti penerimaan kas ke buku besar dan buku pembantu Halaman31

32 Halaman32 XXX Saldo xxx xxx Piutang Dagang Pengujian detil trasaksi secara sampling: vouching & tracing Penjualan Kredit: Voching ke Jurnal dan Faktur Penjualan Pelunasan dan Adjustment: Voching ke Jurnal, Bukti Pelunas- an, dan otorisa- si retur penj. serta pengha- pusan piutang

33 Lakukan pengujian pisah batas penjualan dan retur penjualan  Pilih sampel pembukuan transaksi penjualan beberapa hari sebelum dan sesudah tanggal neraca, periksa dokumen pendukung seperti faktur penjualan dan dokumen pengiriman untuk menentukan ketepatan periode pencatatan.  Periksa memo kredit setelah akhir tahun, periksa dokumen pendukung, seperti tanggal laporan penerimaan, dan periksa ketepatan pencatatan retur penjualan. Halaman33

34 Lakukan pengujian pisah batas penerimaan kas.  Lakukan observasi bahwa transaksi penerimaan kas yang terjadi pada akhir tahun pembukuan, termasuk cash on hand dan deposit in transit telah dicatat dan dilaporkan pada tahun terjadinya transaksi.  Lakukan review terhadap dokumen pendukung seperti: ringkasan mutasi kas, copy setoran bank, dan laporan bank yang memuat transaksi lintas periode untuk menguji ketepatan pisah batas pembukuan dan pelaporan transaksi. Halaman34

35 Halaman35 Ilustrasi pengujian cut-off (pisah batas) pencatatan transaksi: 31/12/X1 Tahun X1 Tahun X2 Transaksi untuk tahun X1 harus dicatat dan masuk dalam laporan keuangan tahun X1. Perhatikan syarat penjualan seperti FOB Shipping Point dan FOB Destination. Retur penjualan atas penjualan tahun X1 harus dilaporkan pada tahun X1, meskipun retur penjualan kemungkinan baru dilakukan pada tahun X2 Periksa kemungkinan adanya transaksi yang harus dicatat pada tahun X1 tetapi baru dicatat pada tahun X2. Tanggal Neraca

36 Halaman36 BUKTI TRANSAKSI JURNAL BUKU BESAR/ BK. PEMBANTU VOUCHING (EKSISTENSI/TERJADINYA) TRACING (KELENGKAPAN) Arah Pengujian

37 Lakukan konfirmasi piutang – prosedur ini tidak boleh ditinggalkan.  Tentukan bentuk konfirmasi (positif atau negatif), timing, dan luas (extent) sampel piutang yang dikonfirmasi.  Pilih sampel dan periksa hasil konfirmasi atas sampel piutang, investigasi penyimpangan yang terjadi.  Jika konfirmasi positif tidak mendapatkan jawaban, lakukan prosedur alternatif sebagai berikut:  Vouching penerimaan kas setelah tanggal neraca.  Vouching ke dokumen-dokumen pendukungnya. Halaman37

38 Pengujian kecukupan cadangan kerugian piutang.  Periksa daftar umur piutang  Periksa persentase kerugian piutang untuk setiap kategori umur piutang.  Bandingkan persentase kerugian piutang dengan persentase tahun sebelumnya.  Periksa ketepatan penentukan kerugian piutang dan cadangan kerugian piutang. Halaman38

39 Memeriksa ketepatan klasifikasi piutang dalam neraca. Memeriksa kemungkinan adanya piutang bersaldo kredit, misalnya uang muka penjualan, yang harus dicantumkan sebagai utang. Memeriksa ketepatan pelaporan cadangan kerugian piutang. Memeriksa kecukupan pengungkapan piutang, misalnya pengungkapan atas penjaminan piutang atau atas penjualan piutang bergaransi. Halaman39

40 Konfirmasi piutang adalah pertanyaan secara tertulis kepada debitur tentang kebenaran saldo piutang menurut catatan klien. Bentuk konfirmasi:  Konfirmasi positif: adalah konfirmasi yang membutuhkan jawaban dari debitur, basik saldo yang ditanyakan sesuai atau tidak sesuai.  Konfirmasi negatif: adalah konfirmasi yang hanya perlu dijawab jika saldo piutang yang ditanyakan tidak sesuai dengan saldo menurut debitur Halaman40

41 Halaman41 Konfirmasi piutang adalah pertanyaan secara tertulis kepada debitur tentang kebenaran saldo piutang menurut catatan klien. Bentuk konfirmasi: Konfirmasi positif: adalah konfirmasi yang membutuhkan jawaban dari debitur, basik saldo yang ditanyakan sesuai atau tidak sesuai. Konfirmasi negatif: adalah konfirmasi yang hanya perlu dijawab jika saldo piutang yang ditanyakan tidak sesuai dengan saldo menurut debitur

42 Halaman42 PT PERMATA HIJAU Jln. Pandanaran No. 29 Semarang KONFIRMASI PIUTANG Kepada yth. Direktur Keuangan PT ANTARIKSI Jln. Kutilang No. 33, Yogyakarta. Konfirmasi ini kami kirim untuk kepentingan auditor independen kami, bukan untuk menagih piutang kami. Menurut catatan kami, saldo piutang kami ke PT Antariksa per 31 Desember 2007 adalah: Rp ,00 (tiga ratus juta rupiah) Mohon konfirmasi atas kebenaran saldo tersebut. Jawaban mohon dikirim langsung ke alamat auditor independen kami dengan menggunakan amplop jawaban yang kami sediakan.

43 Halaman43 Direktur Keuangan Saldo piutang tersebut di atas benar/tidak benar, dengan penjelasan sebagai berikut: ___________________________________________________________ Tanda tangan _______________________

44 Halaman44 PT PERMATA HIJAU Jln. Pandanaran No. 29 Semarang KONFIRMASI PIUTANG Kepada yth. Direktur Keuangan PT ANTARIKSA Jln. Kutilang No. 33, Yogyakarta. Konfirmasi ini kami kirim untuk kepentingan auditor independen kami, bukan untuk menagih piutang kami. Menurut catatan kami, saldo piutang kami ke PT Antariksa per 31 Desember 2007 adalah: Rp ,00 (tiga ratus juta rupiah) Jika saldo tersebut tidak sesuai, mohon penjelasan. Penjelasan mohon dikirim ke alamat auditor independen kami dengan menggunakan amplop jawaban yang telah kami sediakan.

45 Halaman45 Direktur Keuangan Saldo piutang tersebut di atas tidak benar, saldo yang benar adalah Rp_______________, dengan penjelasan sebagai berikut: ___________________________________________________________ Tanda tangan _______________________

46 Konfirmasi piutang ditinggalkan pada saat:  Saldo piutang tidak material terhadap laporan keuangan secara keseluruhan.  Konfirmasi diprediksi tidak efektif.  Risiko bawaan dan risiko pengendalian cukup rendah, disisi lain hasil pengujian analitis dan pengujian substantif lain, tidak mengindikasikan adanya salah saji material. Halaman46

47 Konfirmasi bentuk negatif hanya digunakan pada saat tiga kondisi berikut ini dipenuhi:  Risiko deteksi antar sedang atau tinggi  artinya risiko pengendalian relatif rendah.  Saldo piutang didominasi oleh saldo-saldo yang kecil jumlahnya.  Konfirmasi positif diprakirakan tidak akan direspon oleh debitur. Halaman47

48 Memastikan bahwa jumlah, nama, dan alamat dalam surat konfirmasi sesuai dengan data dalam rekening pelanggan. Mengawasi proses pembuatan konfirmasi s.d. pengiriman konfirmasi. Menggunakan alamat KAP untuk amplop jawaban konfirmasi. Mengirimkan sendiri surat konfirmasi. Halaman48

49 Fungsi kertas kerja adalah untuk mendokumentasikan seluruh hasil pekerjaan audit, termasuk prosedur audit yang telah ditempuh oleh auditor. Kriteria kertas kerja yang baik:  Sistematis, lengkap, dan relevan dengan tujuan audit.  Mudah difahami, seluruh prosedur audit dan referensi data (termasuk indek silang), dicantumkan dalam kertas kerja audit. Halaman49

50 Halaman50 INDEK: PD-1 RINGKASAN ANALISIS UMUR PIUTANG Keterangan: 1.Jumlah piutang dan CKP sesuai dengan saldo menurut klien (WTB- Neraca) 2.Secara sampling, seluruh kategori piutang telah ditelusur ke faktur penjualan untuk pemeriksaan validitas faktur, jumlah rupiah, dan ketepatan pisah batas, lihat PD-2 untuk detil informasi pengujian. 3.Persentase kerugian piutang konsisten dengan tahun sebelumnya dan bisa diterima. 4.Biaya kerugian piutang ditentukan dengan tepat, dengan memperhitungkan CKP dalam daftar di atas, Lihat PD-3 Budi Darmawan 2 Februari 2008 Darmawan

51 Halaman51 INDEK: PD-3 CADANGAN KERUGIAN PIUTANG a Sesuai dengan saldo per audit 31 Desember 2006 b Telah ditelusur ke jurnal umum dan memo penghapusan piutang c Sesuai dengan CKP 31 Desember 2007 (WTB – Neraca) – PD-1 d Sesuai dengan beban kerugian piutang tahun 2007 (WTB – R/L) Budi Darmawan 2 Februari 2008 Darmawan

52 Halaman52 Otorisasi kredit tidak sesuai dengan kebijakan manajemen. Penjualan kredit tanpa otorisasi. Barang dikeluarkan dari gudang untuk penjualan kredit tanpa otorisasi. Barang yang dikirim tidak sesuai dengan barang yang dipesan. Barang yang dipesan dan telah diotorisasi tidak dikirim ke pelanggan. Tidak dilakukan penagihan/tidak dibuatkan faktur atas barang yang telah dirikirm. Auditor harus tanggap dengan berbagai macam risiko transaksi siklus pendapatan berikut ini:

53 Halaman53 Terjadi duplikasi faktur. Dibuat faktur atas penjualan fiktif. Terjadi kesalahan harga/perhitungan pada faktur penjualan. Periode pencatatan penjualan tidak tepat. Faktur tidak dicatat atau dicatat tetapi terjadi kesalahan posting. Faktur dibukukan dengan jumlah yang salah. Penerimaan kas tidak dicatat atau tidak disetor ke bank. Daftar penerimaan kas tidak sesuai dengan tagihan. Terjadi kesalahan pembukuan/posting atas pelunasan piutang.

54 Halaman54


Download ppt "Halaman1. Siklus pendapatan adalah siklus yang berhubungan dengan transaksi penjualan barang atau jasa yang menjadi usaha utama dari kegiatan usaha perusahaan,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google