Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB IV SIKLUS PRODUKSI DAN SIKLUS SDM/PENGGAJIAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB IV SIKLUS PRODUKSI DAN SIKLUS SDM/PENGGAJIAN."— Transcript presentasi:

1 BAB IV SIKLUS PRODUKSI DAN SIKLUS SDM/PENGGAJIAN

2 TRANSAKSI SIKLUS PRODUKSI DAN SIKLUS SDM/PENGGAJIAN Siklus produksi adalah siklus transaksi yang berhubungan dengan kegiatan produksi, mulai dari perencanaan produksi, anggaran produksi, pelaksanaan produksi, sampai dengan pelaporan kegiatan produksi. Siklus SDM adalah siklus transaksi yang berhubungan dengan SDM, mulai dari rekrutmen, pelatihan, penggajian, pemberian bonus dan penghargaan, pemberian sanksi, sampai dengan pemberhentian karyawan, baik karena pensiun atau karena sebab lain.

3 ARUS AKTIVITAS PRODUKSI Marketing dan Penjualan Desain/Reka- yasa Produk Perencanaan dan Penjadwalan Produksi Anggaran Produksi Pelaksanaan Produksi Bahan Baku Tenaga Kerja Langsung BOP Pengolahan data biaya produksi: Laporan: Persed. PDP Persed PJ. Kos Penj. Wajarkah?

4 ILUSTRASI ARUS DATA SIKLUS PRODUKSI Persediaan Bahan Baku Biaya Gaji & Upah Biaya Produksi Lain Biaya Bahan Baku Biaya TK Langsung Biaya Overhead Produk Dalam Proses Persediaan Produk Jadi Kos Penjualan Tujuan audit adalah menguji kewajaran Persediaan Produk Dalam Proses, Persediaan Produk Jadi, dan Kos Penjualan

5 PEMBUKUAN AKTIVITAS PRODUKSI 1.Mencatat penggunaan bahan baku Persediaan Barang Dalam ProsesXXXX Persediaan Bahan BakuXXXX 2.Mencatat penggunaan biaya tenaga kerja langsung Persediaan Barang Dalam ProsesXXXX Biaya Gaji dan UpahXXXX 3.Mencatat pembebanan biaya overhead pabrik Persediaan Barang Dalam ProsesXXXX BOP DibebankanXXXX 4.Mencatat penyelesaian produk Persediaan Produk JadiXXXX Persediaan Produk Dalam ProsesXXXX 5.Mencatat kos penjualan Kos PenjualanXXXX Persediaan Produk JadiXXXX

6 TUJUAN AUDIT Menguji kewajaran asersi manajemen tentang transaksi dan saldo rekening siklus produksi dan SDM/Penggajian. Kategori asersi manajemen terdiri dari: –Eksistensi dan terjadinya –Kelengkapan –Hak dan Kewajiban –Penilaian atau alokasi –Penyajian dan pengungkapan.

7 ILUSTRASI PENGUJIAN ASERSI Persediaan Produk Jadi Rp776 juta. Pengujian asersi Eksistensi dan Terjadinya: 1.Membuktikan bahwa persediaan tersebut benar-benar ada dan transaksinya benar- benar terjadi, misalnya dengan melakukan penghitungan fisik persediaan, serta memeriksa dokumen perencanaan produksi, anggaran produksi, serta bukti- bukti pengeluaran biaya produksi.

8 ILUSTRASI PENGUJIAN ASERSI Persediaan Produk Jadi Rp776 juta. Pengujian asersi Kelengkapan: 2.Membuktikan bahwa seluruh produk jadi telah masuk ke dalam persediaan produk jadi, misalnya dengan cara memeriksa laporan biaya produksi serta memeriksa kemungkinan adanya produk jadi yang belum dimasukkan ke dalam gudang sehingga tidak masuk dalam perhitungan persediaan produk jadi.

9 ILUSTRASI PENGUJIAN ASERSI Persediaan Produk Jadi Rp776 juta. Pengujian asersi Hak dan Kewajiban: 3.Membuktikan bahwa produk jadi adalah milik perusahaan, bukan produk pesanan dari perusahaan lain (bukan barang komisi untuk kasus persediaan barang dagangan), misalnya dengan cara wawancara dengan pejabat yang bertanggungjawab serta memeriksa dokumen-dokumen komitmen produksi/barang komisi.

10 ILUSTRASI PENGUJIAN ASERSI Persediaan Produk Jadi Rp776 juta. Pengujian asersi Penilaian dan Alokasi: 4.Memeriksa ketepatan perhitungan kos produksi serta alokasi kos produksi ke dalam persediaan produk jadi dan persediaan produk dalam proses, misalnya dengan cara secara sampling memeriksa bukti-bukti penggunaan bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, serta BOP, kemudian melakukan pemeriksaan ketepatan perhitungan biaya produksi dalam laporan produksi.

11 ILUSTRASI PENGUJIAN ASERSI Persediaan Produk Jadi Rp776 juta. Pengujian asersi Penyajian dan Pengungkapan: 5.Mereview ketepatan klasifikasi persediaan dalam neraca, misalnya persediaan bahan baku, persediaan produk dalam proses, serta persediaan produk jadi, termasuk pengungkapan yang diperlukan.

12 RISIKO SIKLUS PRODUKSI 1.Volume produksi yang tinggi membuat potensi salah saji menjadi tinggi. 2.Kompleksitas proses penentuan kos produksi, terutama masalah pembebanan atau alokasi biaya produksi tidak langsung (biaya overhead prabrik). 3.Jika perusahaan memproduksi berbagai jenis produk, penentuan kos produksi akan menjadi semakin komplek. Untuk menjamin ketelitian audit, auditor harus memahami dan mencermati berbagai risiko siklus produksi, antara lain adalah:

13 RISIKO SIKLUS PRODUKSI 4.Jika produk jadi/bahan baku disimpan dalam berbagai gudang, pengendalian fisik persediaan menjadi semakin komplek. 5.Persediaan produk jadi/bahan baku kemungkinan cepat rusak dan cepat usang, 6.Persediaan produk jadi kemungkinan dijual dengan garansi, tidak ada jaminan bahwa produk yang telah dijual tidak dikembalikan lagi oleh pembeli. 7.Produk dibuat dalam jumlah terlampau banyak atau terlampau sedikit. 8.Kontrol kualitas tidak ketat. 9.Kos produksi tidak akurat. 10.Penurunan nilai produk karena usang/rusak tidak teridentifikasi.

14 MATERIALITAS Materialitas adalah tingkat salah saji yang berpengaruh besar terhadap persepsi dan reaksi keputusan pengguna laporan keuangan. Angka materialias ditentukan berdasarkan tingkat risiko dari masing-masing objek audit, semakin tinggi tingkat risiko akan semakin rendah toleransi terhdap salah saji (angka materialitasnya semakin kecil). Angka materialitas sangat penting untuk dijadikan sebagai pedoman bagi auditor dalam mensikapi salah saji yang ditemukannya.

15 PENGENDALIAN INTEREN, MATERIALITAS, BUKTI AUDIT, DAN RISIKO AUDIT SISTEM PENGENDALIAN INTEREN MATERIALITAS/ RISIKO AUDIT BUKTI AUDIT EFEKTIF TIDAK EFEKTIF RELATIF BESAR RELATIF KECIL RELATIF SEDIKIT RELATIF BANYAK Pengertian risiko audit adalah kesediaan/keberanian auditor untuk mengambil risiko (acceptable audit risk). Pada saat sistem pengendalian interen efektif, auditor berani mengambil risiko yang lebih besar, untuk memberikan pendapat atas kewajaran saldo rekening, auditor hanya membutuhkan bukti audit dalam jumlah relatif sedikit.

16 SISTEM PENGENDALIAN INTEREN 1.Lingkungan pengendalian 2.Aktivitas pengendalian. 3.Kepedulian terhadap risiko. 4.Sistem informasi dan komunikasi 5.Monitoring Untuk menjamin ketelitian dan kecermatan audit, auditor harus memahami sistem pengendalian interen dan tingkat efektifitasnya, dengan cara mencermati efektifitas elemen-elemen pengendalian interen untuk siklus produksi serta siklus SDM/Penggajian, yang terdiri dari:

17 DOKUMEN TRANSAKSI DAN AKUNTANSI Dokumen transaksi: 1.Perencanaan produksi. 2.Anggaran produksi. 3.Bukti permintaan bahan baku dan bahan pembantu. 4.Data jam kerja. 5.Data tingkat penyelesaian produk. Auditor harus memahami dokumen transaksi dan dokumen akuntansi yang berlaku di perusahaan, karena dua hal tersebut yang menjadi dasar penyusunan laporan keuangan. 5.Bukti pembayaran gaji, baik untuk tenaga kerja langsung dan tenaga kerja tak langsung. 6.Bukti-bukti biaya produksi tidak langsung. 7.Bukti penyerahan produk (move ticket).

18 DOKUMEN TRANSAKSI DAN AKUNTANSI Dokumen akuntansi: 1.Anggaran produksi dan data biaya standard. 2.Register biaya bahan baku dan bahan pembantu. 3.Daftar biaya tenaga kerja (dan alokasi biaya tenaga kerja). 4.Daftar biaya overhead pabrik. 5.Buku pembantu persediaan. 6.Laporan produksi.

19 FUNGSI-FUNGSI TRANSAKSI 1.Fungsi rekayasa produk. 2.Fungsi perencanaan, penjadwalan dan penganggaran produksi. 3.Fungsi produksi. 4.Fungsi pencatatan dan perhitungan kos produksi. 5.Fungsi pengamanan dan penilaian persediaan. Perhatikan dan antisipasi berbagai macam risiko dalam pelaksanaan masing-masing fungsi transaksi, masukkan dalam agenda pokok perhatian audit.

20 ARUS PEMBUKUAN SIKLUS PRODUKSI Transaksi siklus produksi: Rekayasa produk. Perencanaan, penjadwalan, dan anggaran. Pengeluaran biaya produksi, baik biaya langsung maupun biaya tidak langsung. Bukti Transaksi Jurnal/register Laporan Keuangan Laporan Manajerial Buku Besar Buku Pembantu Atau Pengujian substantif adalah pengujian atas kewajaran saldo-saldo rekening dalam laporan keuangan.

21 AKTIVITAS PENGGAJIAN KEBUTUHAN SDM REKRUTMEN TRAINING DAN ORIENTASI KEBIJAKAN SDM & GAJI EVALUASI GAJI/BONUS/ POTONGAN/ SANKSI PEMBAYARAN GAJI PENCATATAN GAJI DISTRIBUSI BIAYA GAJI WAJARKAH?

22 Rekening siklus penggajian: Biaya Gaji (mencakup gaji pokok, komisi, tunjangan, dan bonus). Biaya Gaji Langsung. Biaya Gaji Tidak Langsung (BOP). Utang Gaji Utang Potongan Gaji (potongan gaji yang belum disetor ke yang berhak). Utang PPh. 21 Rekening bank untuk gaji. AUDIT SIKLUS PENGGAJIAN

23 Tujuan audit atas gaji adalah menguji kewajaran asersi atas saldo-saldo rekening yang berhubungan dengan penggajian. Risiko. Risiko salah saji atas gaji relatif kecil mengingat jumlah gaji dapat dengan mudah dibandingkan dengan periode sebelumnya, namun demikian masalah risiko penggajian tetap perlu diwaspadai. TUJUAN AUDIT DAN RISIKO

24 Kesalahan perhitungan upah lembur. Kesalahan perhitungan potongan gaji, baik potongan pajak maupun potongan yang lain. Kesalahan penyetoran potongan atas gaji, terutama pajak, sehingga menimbulkan denda pajak. Kesalahan penggunaan tarif gaji. Pembayaran gaji fiktif, karena kontrol yang lemah atas pembayaran gaji untuk jumlah karyawan yang cukup besar. RISIKO PENGGAJIAN

25 DOKUMEN TRANSAKSI PENGGAJIAN 1.Surat keputusan pengangkatan/ pemberhentian karyawan. 2.Skema kebijakan penggajian, bonus, penghargaan, dan bantuan. 3.Data jam kerja/data unit output per karyawan. 4.Data prestasi kerja karyawan. 5.Data skema gaji per karyawan. 6.Data diri per karyawan (untuk kepentingan penghitungan pajak). 7.Data potongan gaji per karyawan. 8.Bukti pembayaran gaji dan pemotongan pajak. 9.Bukti pembayaran pajak.

26 DOKUMEN AKUNTANSI PENGGAJIAN 1.Daftar gaji/register gaji. 2.Rekening bank untuk gaji (sistem imprest). 3.Daftar distribusi/alokasi biaya gaji. 4.Daftar pemotongan pajak. 5.Laporan pembayaran pajak. 6.Rekening-rekening penggajian, seperti: Biaya Gaji, Utang Gaji, PPh. 21, Utang Potongan Gaji (potongan gaji yang belum disetor ke yang berhak).

27 FUNGSI SDM/PENGGAJIAN 1.Rekrutmen karyawan. 2.Otorisasi perubahan tarif gaji. 3.Penyiapan dan penyediaan jam kerja serta data dasar penggajian yang lain. 4.Pembuatan daftar gaji dan penyelesaian potongan atas gaji. 5.Pencatatan biaya gaji. 6.Pembayaran gaji. Perhatikan dan antisipasi berbagai macam risiko dalam pelaksanaan masing-masing fungsi transaksi, masukkan dalam agenda pokok perhatian audit.

28 PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi) 1.Prosedur pendahuluan. Tujuan prosedur pendahuluan adalah untuk memastikan kesiapan data yang akan diuji. Langkah- langkah prosedur pendahuluan adalah sbb.: Sifat, saat, dan luas pengujian substantif ditentukan oleh prakiraan risiko pengendalian, yang disimpulkan dari hasil pemahaman dan pengujian sistem pengendalian interen atas siklus produksi.

29 a.Mencocokkan saldo awal (persediaan) ke saldo per audit tahun sebelumnya. b.Memeriksa dan mencatat kemungkinan adanya transaksi yang tidak lazim, baik dari segi jumlah maupun sumbernya. c.Memeriksa kesesuaian antar data pembukuan, misalnya antara jurnal, buku besar dan buku pembantu. d.Memeriksa kebenaran penjumlahan dan perhitungan-perhitungan penting yang lain. PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi)

30 2.Prosedur analitis. Tujuan prosedur analitis adalah memprediksi potensi salah saji karena adanya transaksi/saldo rekening yang tidak lazim. Prosedur ini dilakukan dengan cara melakukan berbagai, misalnya: a.Review trend persediaan dan data industri. b.Rasio perputaran persediaan. c.Review hubungan persediaan, pembelian, produksi, dan penjualan. d.Membandingkan hasil analisis dengan angka- angka prediksi yang diharapkan. PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi)

31 XXX Saldo xxx xxx Persediaan Secara sampling: vouching & tracing atas bukti pendebitan Persediaan. Secara sampling: vouching & tracing atas bukti peng- kreditan persediaan. Pengujian saldo rekening PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi) ILUSTRASI PENGUJIAN DETIL TRANSAKSI

32 3.Prosedur pengujian detil transaksi. Prosedur ini merupakan tindak lanjut dari prosedur sebelumnya, dengan tujuan untuk menguji validitas transaksi dan pembukuan atas sampel transaksi yang dipilih. Prosedur ini mencakup: a.Vouching sampel debit rekening Persediaan ke faktur pembelian dan dokumen pendukungnya,, laporan produksi, dan retur penjualan. b.Vouching kredit rekening persediaan ke faktur penjualan dan dokumen pendukungnya. PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi)

33 c.Tracing sampel faktur pembelian, laporan produksi, dan penjualan ke rekening Persediaan. d.Menguji ketepatan pisah batas (cut-off) transaksi pembelian, retur pembelian, penyelesaian produk, dan penjualan. Perhatikan kemungkinan adanya transaksi pembelian atau penjualan dengan syarat FOB shipping point atau FOB destination yang keliru periode pembukuannya. Perhatikan kemungkinan adanya produk selesai yang belum masuk gudang dan tidak dilaporkan sebagai persediaan. PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi)

34 4.Pengujian detil saldo rekening. Tujuan pengujian adalah untuk sekali lagi memastikan kewajaran saldo persediaan, mengingat pengujian selalu dilakukan berdasarkan sampel trasaksi. Cara pengujian: a.Lakukan perhitungan fisik persediaan. b.Tentukan saat dan luas pengujian. c.Evaluasi kecukupan perencanaan perhitungan fisik persediaan yang dibuat oleh klien. d.Perhatikan kemungkinan adanya penurunan nilai persediaan. e.Lakukan konfirmasi atas persediaan yang berada di luar lokasi perusahaan. f.Lakukan review terhadap prosedur penilaian persediaan. PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi)

35 5.Review penyajian dan pengungkapan. a.Periksa ketepatan klasifikasi dan penyajian persediaan dalam neraca. b.Periksa kontrak-kontrak penjualan konsinyasi dan penjaminan persediaan atas suatu utang. c.Periksa kecukupan pengungkapan. PROSEDUR PENGUJIAN SUBSTANTIF PERSEDIAAN (Bahan Baku, Produk Dalam Proses, Produk Jadi) Pengujian substantif biaya gaji: 1.Bandingkan biaya gaji dan utang gaji dengan tahun sebelumnya. 2.Hitung rasio biaya gaji terhadap penjualan bersih, bandingkan dengan rasio tahun sebelumnya. 3.Hitung rasio PPh. 21 atas biaya gaji, bandingkan dengan rasio tahun sebelumnya. 4.Lakukan pengujian detail transaksi secara sampel.

36 CONTOH KERTAS KERJA UTANG DAGANG Saldo persediaan per 31/ a Kos produk selesai tahun b Kos penjualan tahun c Retur penjualan (kos) d Kos penjualan setelah retur e Saldo persediaan per 31/12/ f Indek: PSD-1 PERSEDIAAN PRODUK JADI (Daftar Utama) a.Sesuai dengan saldo per audit tahun b.Telah dilakukan pengujian atas kos produksi tahun 2007 (lihat KK: PSD - 2) c.Telah dilakukan pengujian atas kos penjualan tahun 2007 (lihat KK: PSD - 3) d.Telah dilakukan pengujian atas retur penjualan tahun 2007 (lihat KK: PSD - 4) e.Sesuai dengan kos penjualan dalam laporan rugi-laba (lihat KK: WTB – Rugi-Laba) f.Telah dilakukan pengujian saldo, mencakup perhitungan fisik dan penilaian persediaan dengan metode LCOM, jumlah sesuai dengan saldo persediaan dalam neraca (lihat KK: PSD – 5 dan WTB – Neraca). Dibuat oleh: Adam A, 5 Januari 2008 Direview oleh: Agus, 7 Januari 2008

37 SELESAI


Download ppt "BAB IV SIKLUS PRODUKSI DAN SIKLUS SDM/PENGGAJIAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google