Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Audit 2 - Sururi Halaman1. Audit 2 - Sururi Auditing adalah proses pengujian kesesuaian asersi/pernyataan atau kegiatan dengan standar yang berlaku dan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Audit 2 - Sururi Halaman1. Audit 2 - Sururi Auditing adalah proses pengujian kesesuaian asersi/pernyataan atau kegiatan dengan standar yang berlaku dan."— Transcript presentasi:

1 Audit 2 - Sururi Halaman1

2 Audit 2 - Sururi Auditing adalah proses pengujian kesesuaian asersi/pernyataan atau kegiatan dengan standar yang berlaku dan kemudian mengkomunikasikan hasil pengujiannya kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Syarat utama suatu asersi/pernyataan atau kegiatan bisa diaudit adalah adanya standar sebagai acuan dari suatu asersi atau kegiatan. Auditing dilakukan dengan cara mengumpulkan dan menguji bukti pendukung objek audit. Halaman2

3 Audit 2 - Sururi Pelaksanaan audit harus didokumentasikan secara sistematis dan lengkap. Dokumen pelaksanaan audit disebut dengan “Kertas Kerja Auditi”. Kertas kerja audit yang baik adalah yang mampu menggambarkan/menceritakan proses audit secara sistematis dan jelas. Kertas kerja audit berfungsi sebagai pendukung opini auditor. Halaman3

4 Audit 2 - Sururi Audit Laporan Keuangan (Financial Statements Audit) Tujuan audit adalah menguji kewajaran laporan keuangan, dengan cara menguji:  Kesesuaian laporan dengan bukti pendukungnya (bukti pembukuan dan bukti transaksi).  Kesesuaian laporan dengan standar pelaporan yang berlaku (Standar Akuntansi Keuangan/SAK) Halaman4

5 Audit 2 - Sururi Audit Kepatuhan (Compliance Audit) Tujuan audit adalah menguji kesesuaian pelaksanaan kegiatan dengan standar yang berlaku (kebijakan dan prosedur yang telah ditetapkan). Cara menguji:  Kumpulkan bukti-bukti pelaksanaan kegiatan.  Bandingkan bukti-bukti pelaksanaan kegiatan dengan standar yang berlaku.  Lakukan evaluasi tingkat kesesuaian/ penyimpangan yang terjadi Halaman5

6 Audit 2 - Sururi Audit Operasional (Operational/ Management Audit) Tujuan audit adalah menguji efektifitas dan efisiensi pelaksanaan kegaitan operasional perusahaan. Cara audit:  Lakukan evaluasi target-target kegiatan operasional perusahaan.  Lakukan evaluasi standar kegiatan operasional yang berlaku.  Lakukan evaluasi pencapaian kinerja operasional perusahaan.  Lakukan analisis, kesimpulan, dan saran. Halaman6

7 Audit 2 - Sururi Bukti audit adalah bukti-bukti pendukung laporan keuangan yang dikumpulkan selama proses audit. Bukti audit terdiri dari:  Bukti pembukuan (Jurnal, Buku Pembantu, Buku Besar).  Bukti pendukung (corroborating information), yaitu bukti transaksi dan bukti- bukti lain yang digunakan sebagai dasar pelaksanaan pembukuan. Halaman7

8 Audit 2 - Sururi Halaman8 Laporan Keuangan Siklus Transaksi: a.Pendanaan b.Pengeluaran c.Produksi d.SDM/Penggajian e.Pendapatan f.Investasi Akuntansi: a.Bukti transaksi/ Informasi pendukung b.Jurnal c.Buku Pembantu d.Buku Besar Alur Akuntansi Alur Audit

9 Audit 2 - Sururi Siklus transaksi adalah siklus transaksi akuntansi yang terjadi secara berulang- ulang. Laporan keuangan pada dasarnya adalah laporan tentang transaksi keuangan yang terjadi pada siklus transaksi. Siklus transaksi terdiri dari: siklus pendanaan, siklus investasi, siklus pengeluaran, siklus produksi, siklus SDM dan penggajian, dan siklus pendapatan. Halaman9

10 Audit 2 - Sururi Halaman10 Aktivitas Pendanaan  Siklus Pendanaan Aktivitas Investasi Aset Tetap/Sekuritas  Siklus Investasi Aktivitas Operasional:  Pengeluaran rutin  siklus pengeluaran  Pembuatan produk  siklus produksi atau siklus konversi  Rekrutmen dan  siklus SDM atau penggajiansiklus penggajian  Penjualan produk  siklus pendapatan

11 Audit 2 - Sururi Halaman11 Prosedur audit adalah langkah-langkah untuk pengujian audit, contoh:  Memahami Sistem Pengendalian Interen.  Menguji Sistem Pengendalian Interen (pengujian SPI)  Menguji saldo akun (pengujian substantif), yang mencakup: Pengujian analitis Pengujian detil transaksi Pengujian saldo akun Pengujian penyajian dan pengungkapan

12 Audit 2 - Sururi Halaman12 Analitis Inspeksi Konfirmasi Wawancara Penghitungan Tracing Vouching Observasi Pengerjaan ulang (reperforming) Teknik audit berbantuan komputer Secara spesifik prosedur audit terdiri dari berbagai macam prosedur sebagai berikut:

13 Audit 2 - Sururi 1.Bukti analitis, merupakan produk dari prosedur analitis, contoh: rasio penjualan sesungguhnya dengan anggaran penjualan. 2.Bukti dokumen, merupakan produk dari prosedur tracing, vouching, dan inspeksi, contoh: tracing dari faktur penjualan ke buku besar piutang, vouching dari buku besar ke faktur penjualan, inspeksi terhadap laporan bank. Halaman13

14 Audit 2 - Sururi 3.Bukti konfirmasi, merupakan produk dari prosedur konfirmasi, contoh: konfirmasi piutang dan konfirmasi saldo rekening bank. 4.Bukti matematis, merupakan produk dari prosedur penghitungan ulang (recalculation), contoh: penghitungan ulang pendapatan bunga atau biaya bunga. 5.Bukti fisik, merupakan produk dari prosedur inspeksi, penghitungan, dan observasi, contoh: inspeksi bangunan gudang baru, penghitungan uang, observasi perhitungan persediaan. Halaman14

15 Audit 2 - Sururi 6.Bukti pernyataan tertulis, merupakan produk dari prosedur wawancara yang diikuti dengan permintaan untuk membuat pernyataan tertulis. 7.Bukti matematis, merupakan produk dari prosedur penghitungan ulang (recalculation), contoh: penghitungan ulang pendapatan bunga atau biaya bunga. 8.Bukti fisik, merupakan produk dari prosedur inspeksi, penghitungan, dan observasi, contoh: inspeksi bangunan gudang baru, penghitungan uang, observasi perhitungan persediaan. 9.Bukti pernyataan tertulis, merupakan produk dari prosedur wawancara yang diikuti dengan permintaan untuk membuat pernyataan tertulis. Halaman15

16 Audit 2 - Sururi 7.Bukti lisan, merupakan produk dari prosedur wawancara yang berfungsi sebagai bahan masukan dalam merumuskan prosedur audit yang lebih tepat untuk pengujian obyek audit tertentu, contoh: wawancara/ pertanyaan tentang kemungkinan adanya persediaan yang usang atau rusak. 8.Bukti elektronik, merupakan produk dari prosedur audit berbantuan komputer, contoh: pembandingan antara harga yang tercantum dalam faktur dengan harga yang tercantum dalam master file harga. Halaman16

17 Audit 2 - Sururi Halaman17 Dalam neraca terdapat saldo Piutang Dagang Rp ,00. Pertanyaan auditor: Wajarkah? Langkah yang kemudian ditempuh:  Memahami dan penguji sistem pengendalian piutang dagang.  Melakukan pengujian substantif piutang dagang, contoh: memeriksa faktur dan melakukan konfirmasi ke para debitur.

18 Audit 2 - Sururi Halaman18 Tujuan pemahaman dan pengujian SPI (Sistem Pengendalian Interen):  Untuk mengukur potensi salah saji dalam laporan keuangan.  Untuk menentukan:  Sifat audit  tingkat detil audit.  Saat audit  akhir atau tengah tahun.  Luas audit  jumlah bukti yang harus diuji.

19 Audit 2 - Sururi Tujuan umum: memberikan pendapat atas kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan. Tujuan khusus: menguji asersi manajemen (pernyataan eksplisit dan implisit manajemen) dalam pos-pos laporan keuangan.  Pernyataan eksplisit tercermin dalam saldo-saldo akun laporan keuangan.  Pernyataan implisit tercermin dalam lima kategori asersi manajemen. Tujuan khusus audit ditempuh dalam rangka untuk mencapai tujuan umum auditing. Halaman19

20 Audit 2 - Sururi Asersi manajemen adalah pernyataan manajemen dalam setiap elemen laporan keuangan, yang mencakup lima pernyataan implisit sebagai berikut:  Eksistensi atau terjadinya  Kelengkapan  Hak dan kewajiban  Penilaian atau alokasi  Penyajian dan pengungkapan Setiap elemen laporan keuangan diuji dari lima aspek asersi manajemen tersebut. Halaman20

21 Audit 2 - Sururi Halaman21 Pernyataan Eksplisit: saldo piutang Rp ,00 Pernyataan Implisit, saldo piutang tersebut: Ada dan terjadi (eksistensi dan terjadinya) Lengkap (kelengkapan) Hak perusahaan Dinilai dan dialokasikan dengan tepat (penilaian dan alokasi) Disajikan dan diungkapkan dengan tepat sesuai SAK (penyajian dan pengungkapan) Piutang Dagang Rp

22 Audit 2 - Sururi Halaman22 Mengumpulkan Bukti Melalui Prosedur Audit Memahami SPI Menguji SPI Menguji Substantif: Menguji analitis Menguji transaksi Menguji saldo rekening Menguji penyajian dan pengungkapan Evaluasi Kecukupan & Kompetensi Bukti Memadai? Tidak Ya Menolak berpendapat, pendapat dengan kualifikasi Pendapat tanpa penge- cualian, dengan penge- cualian, atau tidak wajar.

23 Audit 2 - Sururi Concurrent tests of control  pemahaman dan pengujian SPI dilakukan secara bersamaan. Dual purpose tests  pengujian substantif dan pengujian SPI dilakukan bersamaan. Halaman23

24 Audit 2 - Sururi Sistem Pengendalian Interen(SPI) adalah suatu sistem yang mencakup kebijakan, prosedur, dan metode, SDM, dan teknologi informasi, yang dirancang dan diimplementasikan untuk menjamin: Keandalan informasi akuntansi Keamanan kekayaan perusahaan Efektifitas dan efisiensi kegiatan operasional Kepatuhan terhadap kebijakan manajemen, komitmen terhadap pihak lain, peraturan pemerintah, dan undang-undang yang berlaku. Halaman24

25 Audit 2 - Sururi Halaman25 VOUCHING (Menguji potensi overstatement) TRACING (Menguji potensi understatement) Bukti Transaksi Jurnal Buku Besar Arah PengujianAsersi Eksistensi atau terjadinya Kelengkapan

26 Audit 2 - Sururi Halaman26 Pengujian SPIPengujian Substantif JenisConcurrent tests of control Additional tests of control Pengujian analitis Pengujian transaksi Pengujian saldo rekening Tujuan pengujianMenentukan efektifitas rancangan dan implementasi SPI Menentukan kewajaran asersi manajemen Tolok ukur pengujianTingkat kepatuhan terhadap kebijakan dan prosedur SPI Kesalahan pencatatan dan saldo rekening Kemungkinan prosedur auditWawancara, observasi, inspeksi, pengerjaan ulang, dan audit berbantuan komputer. Sama dengan pengujian SPI plus prosedur analitis, penghitungan, konfirmasi, tracing, dan vouching. Saat pengujian Terutama pada interim work Terutama pada atau dekat dengan tanggal neraca Komponen risiko auditRisiko pengendalianRisiko deteksi Std. pekerjaan lapanganKe duaKe tiga

27 Audit 2 - Sururi Halaman27


Download ppt "Audit 2 - Sururi Halaman1. Audit 2 - Sururi Auditing adalah proses pengujian kesesuaian asersi/pernyataan atau kegiatan dengan standar yang berlaku dan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google