Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RANGKAIN SERI DAN PARAREL. 1.1. RANGKAIAN SERI Deskripsi : Merupakan suatu sirkuit rangkaian elektronika dimana kuat arus dalam rangkaian tersebut hanya.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RANGKAIN SERI DAN PARAREL. 1.1. RANGKAIAN SERI Deskripsi : Merupakan suatu sirkuit rangkaian elektronika dimana kuat arus dalam rangkaian tersebut hanya."— Transcript presentasi:

1 RANGKAIN SERI DAN PARAREL

2 1.1. RANGKAIAN SERI Deskripsi : Merupakan suatu sirkuit rangkaian elektronika dimana kuat arus dalam rangkaian tersebut hanya mengalir dalam satu Jalan tanpa melewati percabangan serta besarnya kuat arus yang melewati komponen dan mengalir dalam rangkaian adalah sama.Besarnya tegangan setiap komponen pada rangkaian seri adalah berbeda.

3 Prinsip dalam rangkaian seri :  Besarnya kuat arus di setiap titik adalah sama  Nilai resistor yang paling besar adalah Resistor total (Rt), karena Rt adalah hasil penjumlahan komponen komponen resistor yang ada pada rangkaian.  Komponen dengan resistansi paling besar memiliki tegangan paling besar, hal ini sesuai sesuai dengan prinsip hukum ohm  Hukum Ohm adalah V= I x R  Nilai tegangan paling besar adalah tegangan sumber, dikarenakan besarnya tegangan sumber adalah penjumlahan tegangan yang ada pada setiap komponen di rangkaian seri.  Daya total (Pt) nilainya adalah paling besar daripada daya yang ada pada setiap komponen, dikarenakan besarnya daya adalah P = V x I watt, atau d Ptotal = PR1 + PR2 + PR3 + …PRn

4 Perhatikan contoh gambar rangkaian seri berikut ini : gb.1 Rangkaian seri di atas terdiri dari Sumber tegangan 9 Vdc dan tiga buah resistor yaitu R1 = 3 KΩ, R2 = 10 KΩ serta R3 = 5KΩ. Kita akan mencoba untuk meng analisis rangkaian seri tersebut diatas sehingga kita dapat menjelaskan prinsip dasar perhitungan kuat arus besar tegangan dan besarnya daya pada rangkaian seri.

5 Seperti yang sudah kita ketahui bahwa elektron mengalir dari potensial rendah (-) ke potensial yang lebih tinggi (+), sehinga sesuai gambar diatas maka elektron mengalir dari point 4 menuju point 3 kemudian point 2 dan ke point 1 dan kembali lagi ke point 4, begitu seterusnya.

6 A.ANALISA RANGKAIAN SERI  DAYA (P) DALAM WATT Dalam suatu rangkaian, daya total yang ada besarnya adalah penjumlah daya yang ada pada setiap komponen atau dapat ditulis : Ptotal = P ₁ + P₂ + P₃ + …Pn dimana untuk persamaan dayanya adalah : P = E. I sehingga untuk mencari daya total adalah : Ptotal = Etotal x Itotal

7

8  RESISTANSI (R) Untuk mencari persamaan agar kita dapat menghitung besarnya resistansi total dari rangkaian seri, kita akan menggunakan prinsip bahwa besarnya kuat arus pada rangkaian dan kuat arus yang melewati komponen adalah sama, maka dengan menggunakan formula daya atau energi dan hukum ohm (ohm law) kita dapat membuat persamaan sebagai berikut : Daya (P)P = E. I Hukum ohm E = I. R Maka dapat ditulis suatu persamaan : P = E. I ===> Et.It = ER₁.I₁ + ER₂.I₂ + ER₃.I₃ +..En.In ===> Et.It = I(ER₁ + ER₂ + ER₃+..ERn) ===> Et = ER₁ + ER₂ + ER₃ +..ERn sesuai hukum ohm E = I. R maka persamaan diatas menjadi: E = I. R ===> It.Rt = IR₁.R₁ + IR₂.R₂ + IR₃.R₃ +..IRn.Rn ===> It.Rt = I(R₁ + R₂ + R₃+..Rn) Karena It= I= IR₁ = IR₂ = IR₃ = IRn, makan persamaannya adalah : Rt = R₁ + R₂ + R₃+..Rn

9  TEGANGAN (E) DALAM VOLT Untuk menghitung besarnya nilai tegangan total yang ada pada rangkaian adalah dengan menggunakan hukum ohm (Ohm law), yaitu E = I. R Maka besarnya tegangan total pada rangkaian dapat dihitung dengan persamaan : Etotal = I₁. R₁ + I₂. R₂ + I₃. R₃

10

11

12 Dengan menggunakan hukum ohm kita dapat mengetahui tegangan drop masing masing resistor yang ada pada gb.1. Besar tegangan drop pada masing masing resistor ditunjukan pada table dibawah ini:

13

14 1.2. RANGKAIAN PARAREL Deskripsi : Merupakan suatu sirkuit rangkaian elektronika dimana kuat arus dalam rangkaian tersebut mengalir melewati suatu titik percabangan dengan besarnya kuat arus yang melewati setiap komponen adalah berbeda dan besarnya tegangan pada setiap komponen adalah sama.

15 Prinsip dalam rangkaian pararel :  Besarnya kuat arus yang melalui setiap komponen berbeda beda. Kuat arus total nilainya paling besar dibandingkan kuat arus yang melalui setiap komponen.  Nilai resistor yang paling kecil adalah Resistor total (Rt)  Setiap komponen dalam rangkaian pararel memiliki tegangan yang sama besar.  Daya total (Pt) nilainya adalah paling besar daripada daya yang ada pada setiap komponen, dikarenakan besarnya daya adalah P = V x I watt, atau d Ptotal = PR1 + PR2 + PR3 + …PRn

16 Perhatikan contoh gambar rangkaian pararel berikut ini : gb.2 Rangkaian pararel di atas terdiri dari Sumber tegangan 9 Vdc dan tiga buah resistor yaitu R1 = 10 KΩ, R2 = 2 KΩ serta R3 = 1KΩ. Kita akan mencoba untuk meng analisis rangkaian pararel tersebut diatas sehingga kita dapat menjelaskan prinsip dasar perhitungan kuat arus besar tegangan dan besarnya daya pada rangkaian pararel.

17 Seperti yang sudah kita ketahui bahwa elektron mengalir dari potensial rendah (-) ke potensial yang lebih tinggi (+), sehinga sesuai gambar rangkaian pararel diatas dapat dijelaskan bahwa elektron mengalir dari point 8 menuju point 7, pada point 7 electron ada yang mengalir ke point 2 ada juga electron yang mengalir ke point 6, electron yang mengalir point 6 juga akan mengalir ke point 3 dan point 5 kemudian dari poit 5 mengalir ke point 4, electron dari point 4 akan bertemu electron yang mengalir dari point 6 ke point 3 untuk selanjutnya

18 electron dari point 4 dan 3 akan bertemu electron yang mengalir dari point 7 ke point 2 yang selanjutnya mengalir ke point 1 siklus ini akan berlangsung terus menerus selama rankaian pararel diatas masih dalam kondisi rankaian tertutup.

19 A.ANALISA RANGKAIAN PARAREL  DAYA (P) DALAM WATT Dalam suatu rangkaian pararel, daya (P) yang dikeluarkan persamaanya adalah sama dengan pada rangkaian seri, sehingga besarnya daya total yang ada merupakan penjumlahan daya yang ada pada setiap komponen atau dapat ditulis : Ptotal = P ₁ + P₂ + P₃ + …Pn dimana untuk persamaan dayanya adalah : P = E. I sehingga untuk mencari daya total adalah : Ptotal = Etotal x Itotal

20

21

22  TEGANGAN (E) DALAM VOLT Sesuai prinsip tegangan pada rangkaian pararel bahwa besarnya tegangan pada setiap komponen adalah sama besar maka tegangan total pada rangkaian pararel adalah : Etotal = Esumber = ER₁ = R₂ = R₃ = Rn

23

24

25 => Itotal = IR₁ + IR₂ + IR₃ => Itotal = 0.9 mA mA + 9 mA => Itotal = 14.4 mA 3. Tegangan => Etotal = ER₁ = ER₂ = ER₃ => Etotal = 9 Volt


Download ppt "RANGKAIN SERI DAN PARAREL. 1.1. RANGKAIAN SERI Deskripsi : Merupakan suatu sirkuit rangkaian elektronika dimana kuat arus dalam rangkaian tersebut hanya."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google