Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SURVEI DAN IDENTIFIKASI VEKTOR. LATAR BELAKANG HEWAN YANG MENGGANGGU KESEHATAN 1. Arthropoda Nyamuk, lalat, kecoa, pinjal, kutu, dll 2. Chordata Binatang.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SURVEI DAN IDENTIFIKASI VEKTOR. LATAR BELAKANG HEWAN YANG MENGGANGGU KESEHATAN 1. Arthropoda Nyamuk, lalat, kecoa, pinjal, kutu, dll 2. Chordata Binatang."— Transcript presentasi:

1 SURVEI DAN IDENTIFIKASI VEKTOR

2 LATAR BELAKANG HEWAN YANG MENGGANGGU KESEHATAN 1. Arthropoda Nyamuk, lalat, kecoa, pinjal, kutu, dll 2. Chordata Binatang Pengganggu (tikus)

3 PENGARUH ARTHROPODA TERHADAP KESEHATAN 1. LANGSUNG  Dermatitis  Myasis  Enthomopobia  Gatal-gatal 2. TIDAK LANGSUNG Sebagai vektor

4 Vektor arthropoda yang dapat memindahkan/menularkan suatu infeksius agen dari sumber infeksi kepada induk semang yang rentan (host) Infeksius agen: virus, plasmodium, bakteri Host: manusia

5 PENULARAN PENYAKIT OLEH VEKTOR

6 SIFAT VEKTOR Sifat Penerima Makanan Umur Populasi

7 MORFOLOGI VEKTOR Badan bersegmen Mempunyai rangka luar Bilateral simetrik Memp.umbai yang bersegmen

8 SISTEM VEKTOR PENYAKIT 1. Arthropoda sebagai Vektor Penular a. Vektor mekanik (sebagai pembawa) b. Vektor biologik (biological transmission) Cyclo propagative Cyclo development Propagative 2.Arthropoda sebagai Intermediate Host

9 NYAMUK Klasifikasi : Tribus Culicini Aedes Culex Mansonia Tribus Anophelini Anopheles

10 PERBEDAAN NYAMUK JANTAN DAN BETINA JANTANBETINA PALPI Ujungnya bengkok & membesar Ujungnya bengkok & membesar Ada rambut Ada rambut Lurus & tidak membesar Lurus & tidak membesar Tidak ada rambut Tidak ada rambut ANTENA Rambut lebat Rambut lebat Rambut jarang Rambut jarang

11 SIKLUS HIDUP NYAMUK  Dewasa  Telur  Jentik  Pupa / Kepompong

12 SIKLUS HIDUP NYAMUK Aedes aegypti Larvae (5-7 hari)Pupae (1-2 hari) Nyamuk dewasa + betina 14 hari Telur

13 TATA HIDUP NYAMUK 1. Tempat berkembang biak / breeding place 2. Tempat untuk mendapatkan darah / feeding place 3. Tempat untuk beristirahat

14 TIKUS

15 PENDAHULUAN Tikus dan mencit adalah hewan mengerat (rondensia) yang lebih dikenal sebagai hama tanaman pertanian, perusak barang digudang dan hewan penggangu yang menjijikan di perumahan. Belum banyak diketahui dan disadari bahwa kelompok hewan ini juga membawa, menyebarkan dan menularkan berbagai penyakit kepada manusia, ternak dan hewan peliharaan

16 PEMBAHASAN KLASIFIKASI Tikus dan mencit termasuk familia Muridae dari kelompok mamalia (hewan menyusui). Para ahli zoologi (ilmu hewan) sepakat untuk mengklasifikasikan sbb : -Dunia : Animalia -Filum : Chordata -Sub Filum : Vertebrata -Kelas : Mammalia -Subklas : Theria -Ordo : Rodentia -Sub ordo : Myomorpha -Famili : Muridae -Sub famili : Murinae -Genus : Bandicota, Rattus, dan Mus

17 JENIS TIKUS - Mencit (Mus musculus) - Tikus rumah (Rattus rattus diardii) - Tikus got ( Rattus norvegicus)

18 KARAKTERISTIK TIKUS - Potensi reproduksi tikus dan mencit sangat tinggi dan ciri yang menarik adalah gigi serinya beradaptasi untuk mengerat (mengerat benda-benda yang keras). -Karakteristik lainnya adalah cara berjalannya dan perilaku hidupnya.

19 MORFOLOGI Karakteristik morfologi dari R. norvegicus, R. ratus diardii dan M. musculus dapat dilihat pada tabel 1. Tabel : 1 Ciri-ciri morfologi dari R.norvegicus, R.rattus dan Mus musculus. R.norvegicusR.rattus diardiiM.musculus Berat gram gram10-21 gram Kepala & badan Hidung tumpul, badan besar,pendek,18-25 cm Hidung runcing, badan kecil,16-21 cm Hidung runcing, badan kecil,6-10 cm EkorLebih pendek dari kepala+badan,bagian atas lebih tua dan warna muda pada bagian bawahnya dengan rambut pendek kaku cm Lebih panjang dari kepala+badan,warna tua merata,tidak berambut, cm Sama atau lebih panjang sedikit dari kepala+badan,tak berambut, 7-11 cm TelingaRelatif kecil, separoh tertutup bulu, jarang lebih dari mm Besar,tegak,tipis dan tak berambut, mm Tegak,besar untuk ukuran binatang 15mm/kurang BuluBagian punggung abu-abu kecoklatan, keabu-abuan pada bagian perut Abu-abu kecoklatan sampai kehitam-hitaman dibagian punggung,bagian perut kemungkinan putih atau abu-abu,hitam keabu- abuan Satu sub spesies : abu-abu kecoklatan bagian perut,keabu-abuan, Lainnya : keabu-abuan bagian punggung dan putih keabu-abuan bagian perut

20 REPRODUKSI TIKUS Tikus dan mencit mencapai umur dewasa sangat cepat, masa kebuntingannya sangat pendek dan berulang-ulang dengan jumlah anak yang banyak pada setiap kebuntingan. Keadaan semacam ini dapat dilihat pada tabel 2 Tabel : 2 Perkembangbiakan tikus Rattus. Norvegicus Rattus rattus Mus. musculus Umur dewasa 75 hari68 hari42 hari Masa bunting 22 – 24 hari20 – 22 hari19 – 21 hari

21 KEBIASAAN DAN HABITAT Tikus dikenal sebagai binatang kosmopolitan yaitu menempati hampir di semua habitat. Habitat dan kebiasaan jenis tikus yang dekat hubungnnya dengan manusia adalah sebagai berikut : a. R. norvegicus Menggali lubang, berenang dan menyelam, menggigit benda-benda keras seperti kayu bangunan, aluminium dsb. Hidup dalam rumah, toko makanan dangudang, diluar rumah, gudang bawah tanah, dok dan saluran dalam tanah/riol/got. b. R. ratus diardii Sangat pandai memanjat, biasanya disebut sebagai pemanjat yang ulung, menggigit benda-benda yang keras. Hidup dilobang pohon, tanaman yang menjalar. Hidup dalam rumah tergantung pada cuaca. c. M. musculus Termasuk rondensia pemanjat, kadang-kadang menggali lobang, menggigit hidup didalam dan diluar rumah.

22 KEMAMPUAN ALAT INDERA DAN FISIK Rodensia termasuk binatang nokturnal, keluar sarangnya dan aktif pada malam hari untuk mencari makan. Untuk itu diperlukan suatu kemampuan yang khusus agar bebas mencari makanan dan menyelamatkan diri dari predator (pemangsa) pada suasana gelap.

23 EKTOPARASIT 1. PINJAL 2. KUTU 3. CAPLAK 4. TUNGAU

24 Tanda ada atau tidaknya tikus. a. Ada dijumpai bekas gigitan yang ditinggalkan tikus misalnya pada pintu jendela, dll. b. Alur jalan tikus pada umumnya kotor. c. Di jumpai kotoran tikus. d. Terdengar adanya suara tikus pada saat hari sudah mulai gelap.

25 Gambar 1. Kotoran Tikus

26 BEBERAPA PENYAKIT YANG BERSUMBER TIKUS Penyakit bersumber rodensia yang disebabkan oleh berbagai agen penyakit seperti virus, rickettsia, bakteri, protozoa dan cacing dapat ditularkan kepada manusia secara langsung, melalui feses urin dan ludah atau gigitan rodensia dan tidak Langsung, melalui gigitan vektor ektoparasit tikus dan mecit (kutu, pinjal, caplak, tungau). Beberapa penyakit yang ditularkan melalui tikus, yaitu pes, Murine typhus, Scrub tyohus, Spotted fever group rickettsiae.

27 PEMBERANTASAN 1. Penangkapan tikus dengan perangkap (trapping) 2. Pemberantasan tikus secara kimiawi dengan umpan beracun

28 PENCEGAHAN Pencegahan tikus dilakukan dengan rat proofing (anti tikus) dan sanitasi lingkungan. Pencegahan berdasar sanitasi lingkungan adalah pengendalian melalui upaya penyehatan lingkungan di dalam dan di luar ruang/bangunan (lingkungan sekitarnya),terutama yang menyangkut penyimpanan bahan makanan, sisa makanan dan pembuangan limbah makanan. Penyehatan lingkungan di dalam ruang/bangunan yaitu dengan melakukan penempatan yang tertutup rapat, tempatnya tidak mudah dirusak.

29 Perilaku Seks Tikus Perilaku seks tikus merupakan salah satu cara mengapa tikus dapat sukses dalam berkembangbiak. Periode bunting tikus betina adalah 3 (minggu), setelah 1 (satu) minggu beranak/ dalam periode menyusui anak- anaknya, tikus betina sudah dapat kawin dan bunting lagi.Pola Reproduksi tikus adalah Pola DERET UKUR, sekali beranak dengan jumlah anak 6-12 ekor (tergantung spesiesnya). Tikus jantan yang dominan dapat kawin dengan 20 tikuus betina dalam kurun waktu 6 jam.

30 Penyebaran Penyakit Pes

31 KESIMPULAN Tikus dan mencit adalah hewan mengerat (rondensia) yang lebih dikenal sebagai hama tanaman pertanian, perusak barang digudang dan hewan penggangu yang menjijikan di perumahan. Kita perlu mengetahui kebiasaan dan habitat tikus agar mengetahui cara yang tepat dalam pemberantasan tikus. Tikus sebagai perantara dalam berbagai penyakit, seperti pes, Murine typhus, Scrub tyohus, Spotted fever group rickettsiae dapat diberantas dengan cara trapping dan pemberantasan secara kimiawi. Pencegahan tikus dapat dilakukan dengan cara rat profing dan sanitasi lingkungan.

32 TERIMA KASIH


Download ppt "SURVEI DAN IDENTIFIKASI VEKTOR. LATAR BELAKANG HEWAN YANG MENGGANGGU KESEHATAN 1. Arthropoda Nyamuk, lalat, kecoa, pinjal, kutu, dll 2. Chordata Binatang."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google