Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS. OUTLINE PENGENDALIAN TIKUS DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS BIOLOGI DAN EKOLOGI TIKUS PENGENDALIAN TIKUS METODE/TEKNIK STUDI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS. OUTLINE PENGENDALIAN TIKUS DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS BIOLOGI DAN EKOLOGI TIKUS PENGENDALIAN TIKUS METODE/TEKNIK STUDI."— Transcript presentasi:

1 DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS

2 OUTLINE PENGENDALIAN TIKUS DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS BIOLOGI DAN EKOLOGI TIKUS PENGENDALIAN TIKUS METODE/TEKNIK STUDI TENTANG TIKUS

3 TUJUAN Tujuan Intruksional Umum Tujuan Intruksional khusus Mahasiswa memahami istilah rodensia dan tikus, jenis, habitat, dan cara identifikasi tikus yang berguna dalam melaksanakan pengendalian tikus di lingkungan rumah. MAHASISWA mampu: 1.Menjelaskan definisi rodensia dan tikus 2.Menjelaskan klasifikasi/golongan tikus dlm dunia binatang 3.Menyebutkan karakteristik tikus 4.Menjelaskan cara identifikasi tikus

4 A. Rodentia dan tikus Bajing, tupai, marmot, leming, gerbil, landak, berang-berang dan tikus mempunyai sedikit persamaan, mirip tetapi juga sangat berbeda. Mengapa demikian ?. Bajing, tupai, marmot, leming, gerbil, landak, berang-berang dan tikus mempunyai sedikit persamaan, mirip tetapi juga sangat berbeda. Mengapa demikian ?. Ciri paling utama semua rodensia (rodere = mengerat)., besar atau kecil, Ciri paling utama semua rodensia (rodere = mengerat)., besar atau kecil, sepasang gigi seri pahat pada rahang atas dan bawah, sepasang gigi seri pahat pada rahang atas dan bawah, tidak memiliki gigi taring dan beberapa geraham depan, tidak memiliki gigi taring dan beberapa geraham depan, Rodensia terbagi atas 3 bentuk yaitu Rodensia terbagi atas 3 bentuk yaitu rodensia bentuk tupai, rodensia bentuk tupai, rodensia bentuk tikus rodensia bentuk tikus rodensia bentuk landak rodensia bentuk landak Kata ‘tikus’ mempunyai beberapa perbedaan konotasi menurut siapa orang yang menggunakannya. Kata ‘tikus’ mempunyai beberapa perbedaan konotasi menurut siapa orang yang menggunakannya. ‘tikus’, badannya berukuran kecil (kurang dari 600 mm), gilik, tertutup rambut, berkaki 2 pasang, ekor panjang dan bersisik. Ekor panjang dan bersisik inilah yang membedakan antara rodensia bentuk tikus dan rodensia lainnya ‘tikus’, badannya berukuran kecil (kurang dari 600 mm), gilik, tertutup rambut, berkaki 2 pasang, ekor panjang dan bersisik. Ekor panjang dan bersisik inilah yang membedakan antara rodensia bentuk tikus dan rodensia lainnya

5 Rodensia menurut bentuk dan strukturnya Sciuromorpha (rodensia bentuk bajing) Myomorpha (rodensia bentuk tikus) Hystricomorpha (rodensia bentuk landak)

6 B. Klasifikasi dan nama ilmiah tikus Rodensia memiliki  spesies (35% dari jenis binatang mamalia yang telah dikenal), perlu pengelompokkan atau klasifikas. Sistem klasifikasi Linnaeus. Klasifikasi ini menempatkan jenis dalam serangkaian kategori, berdasarkan derajat kemiripan struktur dan pengetahuan tentang evolusi leluhur dan keturunan jenis prasejarah yang sama. Klasifikasi ini menempatkan jenis dalam serangkaian kategori, berdasarkan derajat kemiripan struktur dan pengetahuan tentang evolusi leluhur dan keturunan jenis prasejarah yang sama. Urutannya adalah kelas, ordo, suku, marga, dan jenis. Pengelompokkan ini dapat dipertajam dengan menggunakan awalan “sub” atau infra atau disatukan dengan menggunakan awalan “super”. Urutannya adalah kelas, ordo, suku, marga, dan jenis. Pengelompokkan ini dapat dipertajam dengan menggunakan awalan “sub” atau infra atau disatukan dengan menggunakan awalan “super”. Cara pemberian nama tikus : nomenklatur. Nama jenis tikus telah diatur pada buku Kode International Tatanama Binatang. Nama jenis tikus telah diatur pada buku Kode International Tatanama Binatang. Nama ilmiah setiap jenis tikus selalu dalam bahasa latin. Nama ilmiah setiap jenis tikus selalu dalam bahasa latin. Nama ilmiah jenis tikus terdiri atas dua kata dalam bahasa Latin. Kata pertama; marga, kata ke dua ; jenis. Penulisan selanjutnya cukup denga menulis singkatan marga Ditulis miring atau digarisbawahi. Sub jenis menunjukkan perbedaan yang diakibatkan barrier geografis, genetik dan lain-lain

7 Strien (1983) A guide of the track of mammals of western Indonesia, klasifikasi tikus di Indonesia sebagai berikut : Klas: Mammalia Ordo: Rodentia Familia: Muridae Sub familia: 1. Murinae 2. Hydromyinae

8 Genera dari Murinae, Genera dari Hydromyinae 1.Pitchier (1 jenis),20.Pogonomelomys (4 jenis)1.Hydromys (3 jenis) 2.Hyomis ( 1 jenis),21.Uromys (2 jenis)2.Crossomys (1 jenis) 3.Conilurus (1 jenis),22.Xenuromys (1 jenis)3.Neohydromys (1 jenis), 4.Eropeplus (1 jenis),23.Haeromys (3 jenis)4.Neopaldomys (1 jenis) 5.Sundomys (3 jenis),24.Mus (7 jenis)5.Mayermys (1 jenis) 6.Rattus (35 jenis)25.Crunomys (1 jenis)6.Pseudohydromys (2 jenis 7.Berylmis (1 jenis)26.Macruromys (2 jenis)7.Paraleptomys (2 jenis), 8.Komodomys ( 1 jenis),27.Lorentzimys (1 jenis)8.Microhydromys (1 jenis) 9.Kadarsonomys( 1jenis)28.Echiothryx (1 jenis)9.Parahydromys (1 jenis) 10.Palawanomys ( 1jenis),29.Melasmothryx (1 jenis)10.Leptomys (1 jenis) 11.Niviventer (4 jenis),30.Bandicota (2 jenis) 12.Leopaldomys (3 jenis)31.Tateomys (2 jenis) 13.Margaretamys (3 jenis)32.Pagonomys (3 jenis) 14.Bunomys (4 jenis)33.Anysomys (1 jenis) 15.Peruromys (1 jenis)34.Chiruromys (3 jenis) 16.Teoromys (6 jenis)35.Chiropodomys (5 jenis) 17.Lenothrix (1 jenis)36.Mallomys ( 1 jenis) 18.Maxomys (14 jenis)37.Papagomys ( 1jenis) 19.Pseudomys (1 jenis)

9 C.Karakteristik tikus Ciri tikus Tikus memiliki ciri-ciri kepala, badan dan ekor terlihat jelas, tertutup rambut, tetapi ekornya bersisik dan kadang-kadang berambut. Memiliki sepasang daun telinga, mata dengan membran niktitans, bibir kecil dan lentur. Di sekitar hidung/moncong terdapat misae. Badan tikus berukuran kecil (  600 mm): mamalia kecil. Ukuran panjang badan tikus lebih besar (  180 mm) dari pada mencit (  180 cm) Tikus betina mempunyai kelenjar mamae berjumlah 4 – 6 pasang. Kaki depan lebih kecil dari pada kaki belakang. Kaki depan memiliki 4 jari, sedang kaki belakang 5 jari. Ekor tikus lebih panjang atau lebih pendek daripada badannya. Anus di bawah ekor. Organ reproduksi terletak di sebelah anterior anus.

10 KepalaBadan berambut Ekor bersisik Kaki depan 4 jari Kaki belakang 5 jari Telinga Misae dan hidung Mata Perut/abdomen Bentuk morfologi tikus

11 48-51 mm mm mm Tikus riul R.norvegicus Tikus rumah R.rattus diardiiMencit M.musculus Ciri lain untuk membedakan jenis tikus adalah bagian tengkoraknya. Ukuran tengkorak tikus lebih panjang, yaitu 38 – 51 mm, dari pada tengkorak mencit yaitu 20 – 22 mm

12 Tikus memiliki susunan gigi sebagai berikut : Tikus memiliki susunan gigi sebagai berikut : pada setiap rahang dijumpai 2 buah gigi seri di atas dan di bawah, pada setiap rahang dijumpai 2 buah gigi seri di atas dan di bawah, gigi taring dan gigi premolar tidak ada, tetapi mempunyai gigi molar sebanyak 3 pasang di atas dan 2 atau 3 pasang di bawah. gigi taring dan gigi premolar tidak ada, tetapi mempunyai gigi molar sebanyak 3 pasang di atas dan 2 atau 3 pasang di bawah. Jumlah gigi tikus adalah 16 buah. Jumlah gigi tikus adalah 16 buah. Antara gigi seri dan geraham terbentuk suatu celah. Celah tersebut disebut diastema. Antara gigi seri dan geraham terbentuk suatu celah. Celah tersebut disebut diastema. Rumus gigi tikus adalah : Rumus gigi tikus adalah : I C PM I C PM /0 x 2, jumlahnya /3 Keterangan : I = incisor (gigi seri) ; C = canine (gigi taring) ;P = premolar (geraham depan); M = molar (geraham)

13 rahang bawah rahang atas baris gigi maksilaris gigi seri Letak gigi seri dan geraham tikus diastema gigi seri

14 Keterangan Tikus got R. norvegicus Tikus rumah R. rattus Tikus nying-nying Mus mussulus BADANBesar, kuatLangsing, lincah, lebih kecil daripada rikus got Kecil ramping UKURAN BADAN DEWASA Berat rata-rata; panjang kepala, badan sampai ujung ekor 300 g mm mm 200 g mm mm 15 g mm mm MONCONG HIDUNGTumpulLancip TELINGAKecil tertutup dengan rambut pendek Besar tanpa rambut pendek Besar MATAKecilBesar, menonjolKecil Perbedaan dasar tiga jenis tikus di sekitar lingkungan rumah

15 Keterangan Tikus got R. norvegicus Tikus rumah R. rattus Tikus nying-nying Mus mussulus EKORBagian atas gelap bagian bawah terang Polos gelapKecil, polos gelap RAMBUTRambut kasar berwarna coklat dengan rambut kasar coklat tersebar tak teratur di seluruh badan: rambut perut abu-abu sampai putih Abu-bau sampai hitam, rambut halus Coklat mengkilat – abu-abu mengkilat Feses/kotoranBentuk kapsul (20 mm)Gelendong (12 mm)Balok (3-6 mm) INDERA; Penglihatan, penciuman, pengecap, pearasa dan pendengar Kurang baik, buta warna, baik MAKANANOmnivorous, memakan segala makanan: daging, ikan, biji-bijian dll (28g/hari) Omnivorous, terutama; buah- buahan, kacang sayuran, biji-bijian dll (28g/hari) Lebih menyukai biji sereal (3 gr/hari) KELEBIHANDapat memanjat, tetapi kurang lincah Lincah, aktif memanjatPemanjat ulung SARANGMembuat liangCelah dinding, atap dan pohon Di almari pakaian, buku, atau tempat penyim-panan barang lainnya. DAYA JELAJAHLuas : mm Sempit : mm

16 Jenis domestik (domestic species) aktivitas hidupnya (terutama mencari makan, berlindung, bersarang, dan berkembang biak) di dalam rumah (commensal rodent) atau synanthropic), (atap, sela-sela dinding, dapur, almari), gudang, kantor, pasar, selokan, dan lain-lain. Jenis peridomestik (peridomestic species) Aktivitas hidup tikus jenis ini sebagian besar dilakukan di luar rumah dan sekitarnya ; di lahan pertanian, perkebunan, sawah dan pekarangan rumah Jenis silvatik (sylvatic species) Tikus jenis ini aktivitas hidupnya dilakukan jauh dari lingkungan manusia. Binatang ini memakan tumbuhan liar, bersarang di hutan, dan jarang berhubungan dengan manusia. HABITAT TIKUS

17 M.musculus R. rattus diardii R. norvegicus R. exulasn R. argentiventer R. tiomanicus R. niviventer Penyebaran tikus menurut habitat

18 D. Deskripsi tikus di lingkungan rumah Tikus rumah Rattus rattus diardii (Jentink) Tikus rumah Rattus rattus diardii (Jentink) Panjang total ujung kepala sampai ujung ekor 220–370 mm, ekor mm, kaki belakang 20–39 mm, telinga 13–23 mm. Rumus mamae = 10. Warna rambut badan atas coklat tua dan rambut badan bawah (perut) coklat tua kelabu. Tikus jenis ini banyak dijumpai di rumah (atap, kamar, dapur) dan gudang. Kadang-kadang ditemukan pula di kebun sekitar rumah. Panjang total ujung kepala sampai ujung ekor 220–370 mm, ekor mm, kaki belakang 20–39 mm, telinga 13–23 mm. Rumus mamae = 10. Warna rambut badan atas coklat tua dan rambut badan bawah (perut) coklat tua kelabu. Tikus jenis ini banyak dijumpai di rumah (atap, kamar, dapur) dan gudang. Kadang-kadang ditemukan pula di kebun sekitar rumah. Tikus riol Rattus norvegicus (Berkenhout) Tikus riol Rattus norvegicus (Berkenhout) Panjang ujung kepala sampai ekor 300–400 mm, ekor mm, kaki belakang 42–47 mm, telinga 18–22 mm. Rumus mamae 3+3 = 12. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut kelabu. Banyak dijumpai di saluran air/riol/got di daerah pemukiman kota dan pasar Panjang ujung kepala sampai ekor 300–400 mm, ekor mm, kaki belakang 42–47 mm, telinga 18–22 mm. Rumus mamae 3+3 = 12. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut kelabu. Banyak dijumpai di saluran air/riol/got di daerah pemukiman kota dan pasar Tikus ladang Rattus exulans (Peale) Tikus ladang Rattus exulans (Peale) Panjang ujung kepala sampai ekor 139–365 mm, ekor 108–147 mm, kaki belakang 24– 35 mm, telinga 11–28 mm. Rumus mamae 2+2 = 8. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut putih kelabu. Terdapat di semak-semak dan kebun/ladang sayur-sayuran dan pinggiran hutan, kadang-kadang masuk ke rumah (Gambar 7). Panjang ujung kepala sampai ekor 139–365 mm, ekor 108–147 mm, kaki belakang 24– 35 mm, telinga 11–28 mm. Rumus mamae 2+2 = 8. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut putih kelabu. Terdapat di semak-semak dan kebun/ladang sayur-sayuran dan pinggiran hutan, kadang-kadang masuk ke rumah (Gambar 7).

19 Tikus belukar Rattus tiomanicus (Miller) Panjang ujung kepala sampai ekor 245 –397 mm, ekor mm, kaki belakang 24 – 42 mm, telinga 12 – 29 mm. Rumus mamae = 10. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut putih krem. Terdapat di semak-semak dan kebun/ladang sayur-sayuran Tikus dada putih Rattus niviventer (Bonhote) Panjang ujung kepala sampai ekor 187–370 mm, ekor 100–210 mm, kaki belakang 18– 33 mm, telinga 16–32 mm. Rumus mamae = 8. Berambut kaku. Warna rambut badan atas kuning coklat kemerahan, rambut bagian perut putih. Ekor bagian atas berwarna coklat dan bagian bawah berwarna putih. Terdapat di daerah pegunungan, semak-semak, rumpun bambu dan hutan Tikus sawah Rattus argentiventer (Robinson & Kloss) Panjang ujung kepala sampai ekor 270–370 mm, ekor, mm, kaki belakang 32 – 39 mm, telinga 18–21 mm. Rumus mamae = 12. Warna rambut badan atas coklat muda berbintik-bintik putih, rambut bagian perut putih atau coklat pucat. Terdapat di sawah dan padang alang-alang Tikus wirok Bandicota indica (Bechstein) Panjang ujung kepala sampai ekor 400 – 580 mm, ekor 160 – 315 mm, kaki belakang 47 – 53 mm, telinga 29 – 32 mm. Rumus mamae = 12. Warna rambut badan atas dan rambut bagian perut coklat hitam.Rambutnya agak jarang dan rambut di pangkal ekor kaku seperti ijuk. Banyak dijumpai di daerah berawa, padang alang-alang, dan kadang-kadang di kebun sekitar rumah Mencit rumah Mus musculus Linnaeus Panjang ujung kepala sampai ekor kurang dari 175 mm, ekor 81–108 mm, kaki belakang 12–18 mm, telinga 8–12 mm. Rumus mamae = 10. Warna rambut badan atas dan bawah coklat kelabu. Terdapat di dalam rumah ; dalam almari, dan tempat penyimpanan lainnya

20 E. Cara identifikasi tikus Identifikasi tikus merupakan penetapan atau penentuan jenis tikus berdasarkan ciri- ciri atau identitas tertentu. Untuk menentukan jenis tikus digunakan tanda-tanda morfologi luar yang meliputi: warna dan jenis rambut, warna dan panjang ekor, bentuk dan ukuran tengkorak 1. panjang total, dari ujung hidung sampai ujung ekor (Panjang Total = PT panjang ekor, dari pangkal sampai ujung (Panjang Ekor = PE 3. panjang telapak kaki belakang, dari tumit sampai ujung kuku (Panjang kak belakang=K) 4. panjang telinga, dari pangkal daun telinga sampai ujung daun telinga (T), 5. berat badan, dan 6. jumlah puting susu pada tikus betina, yaitu jumlah puting susu di bagian dada dan perut (Dada (D) + Perut (P)). Contoh = 10 artinya 2 pasang di bagian dada dan 3 pasang di bagian perut sama dengan 10 buah. Semua ukuran badan tikus dalam literatur ilmu binatang diutarakan dalam unit sistem metrik. Paling lazim dalam milimeter (mm) untuk ukuran linear dan untuk bobot dalam gram (g). Ini akan ditaati dalam pedoman pelatihan ini.

21 Panjang total (TL) Panjang Ekor (T) Panjang kaki belakang (HF) Panjang telinga (E) CARA MENGUKUR TIKUS


Download ppt "DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS. OUTLINE PENGENDALIAN TIKUS DASAR-DASAR PENGENALAN TIKUS BIOLOGI DAN EKOLOGI TIKUS PENGENDALIAN TIKUS METODE/TEKNIK STUDI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google