Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Dipresentasikan oleh: Herry Konsep Dasar Peniadaan Pidana.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Dipresentasikan oleh: Herry Konsep Dasar Peniadaan Pidana."— Transcript presentasi:

1 Dipresentasikan oleh: Herry Konsep Dasar Peniadaan Pidana

2 Peniadaan Pidana Dasar- dasar yang meniadakan penuntutan

3 A. Dasar-dasar yang meniadakan penuntutan  Menurut KUHP a.Tidak adanya pengaduan dalam hal delik aduan (pasal KUHP) b.Ne Bis In Idem (pasal 76 KUHP) c.Matinya terdakwa (pasal 77 KUHP) d.Daluwarsa (pasal 78 KUHP) e.Telah ada pembayaran denda maksimum kepada pejabat tertentu untuk pelanggaran yang hanya diancam dengan denda saja (82 KUHP)  Di Luar KUHP Abolisi Amnesti

4 Delik Aduan  Absolut Dapat dijumpai pada: Pasal 293 (pencabulan dibawah umur) Pasal 322 (pelanggaran kwajiban menyimpan rahasia) Pasal 335,1 & 2 (perbuatan tidak menyenangkan)  Relative Kebanyakan delik ini terkait dengan delik dibidang harta benda (pasal 367 KUHP)

5 Ne Bis Idem (pasal 76 KUHP) Syarat – syarat penuntutan seseorang dapat dihapus berdasarkan Ne Bis Idem :  Ada putusan yang berkekuatan hukum tetap  perbuatan (yang dituntut kedua kali) adalah sama dengan yang pernah diputuskan

6 PENGHAPUSAN DAN PENGHILANGAN PERBUATAN PIDANA (Pasal 44 – 52 KUHP)  Dalam ilmu hukum pidana alasan penghapus pidana dibedakan dalam: 1. Alasan penghapusan pidana umum Adalah alasan penghapus pidana yang berlaku umum untuk setiap tindak pidana dan disebut dalam pasal 44, KUHP 2. Alasan penghapus pidana khusus Adalah alasan penghapus pidana yang berlaku hanya untuk tindak pidana tertentu. Misalnya pasal 122, 221 ayat (2), 261, 310, dan 367 ayat (1) KUHP

7 Dalam teori hokum pidana alas an-alasan yang menghapuskan pidana ini dibedakan menjadi 3 : 1.Alasan pembenar Adalah alasan yang menghapuskan sifat melawan hukumnya perbuatan, sehingga apa yang dilakukan oleh terdakwa lalu menjadi perbuatan yang patut dan benar. Tertera dalam pasal 49 (1), 50, 51 (1). 2.Alasan Pemaaf Adalah alasan yang mengahpuskan kesalahan terdakwa, tetap melawan hokum jadi tetap merupakan perbuatan pidana, tapi dia tidak dipidana, karena tak ada kesalahan. Tercantum dalam pasal 49 (2), 51 (2). 3.Alasan penghapus penuntutan Adalah peran otoritas dari pemerintah, pemerintah menganggap bahwa atas dasar utilitas atau kemanfaatannya kepada masyarakat, sebaiknya tidak diadakan penuntutan demi kepentingan umum. Contoh : pasal 53 KUHP, kalau terdakwa dengan sukarela mengurungkan niatnya percobaan untuk melakukan suatu kejahatan.  Back

8 B. Peniadaan Pidana Peniadaan Pidana Memaafkan Pelaku( Fait D’Excuse ) Penentuan Orang yang Belum Dewasa Hal Memaksa(Ov ermacht) Keperluan Membela Diri (Noodweer)

9 Memaafkan Pelaku( Fait D’Excuse )  Pasal 44 ayat 1 KUHP yang menyatakan tidak dapat dihukum seorang yang perbuatannya tidak dapat dipertanggungjawabkan kepada orang itu berdasar bertumbuhnya atau ada gangguan penyakit pada daya piker seorang pelaku  Istilah tidak dapat dipertanggungjawabkan (niet kan worden toe gerekend) tidak dapat disamakan dengan “tidak ada kesalahan berupa sengaja atau culpa”. Yang dimaksud disini adalah berhubung dengan keadaan daya berpikir tersebutr dari si pelaku, ia tidak dapat dicela sedemikian rupa sehingga pantaslah ia dikenai hukuman. Back

10 Penentuan Orang yang Belum Dewasa  Pasal-pasal 45, 46 dan 47 KUHP memuat peraturan khusus untuk orang belum dewasa sebagaiberikut : Pasal 45 : Dalam penuntutan di muka hakim pidana dari seorang yang belum dewasa, tentang suatu perbuatan yang dilakukan sebelum orang itu mencapai usia 16 tahun, maka pengadilan dapat : a. Memerintahkan, bahwa si bersalah akan dikembalikan kepada orang tua, wali, atau pemelihara, tanpa menjatuhkan hukuman pidana. b. Apabila perbuatannya masuk golongan “kejahatan” atau salah satu dari “pelanggaran-pelanggaran” yang termuat dalam pasal 489, 490, 492, 496, 497, , , 526, 531, 532, 536 dan 540. dan lagi dilakukan sebelum 2 tahun setelah penghukuman orang itu karena salah satu dari pelanggaran- pelanggaran tersebut atau karena suatu kejahatan, memerintahkan, bahwa si terdakwa diserahkan di bawah kekuasaan pemerintah, tanpa menjatuhkan suatu hukuman pidana. c. Menjatuhkan suatu hukuman pidana. Back

11  Pasal 46 : a. Apabila pengadilan memerintahkan agar si terdakwa diserahkan kekuasaan pemerintah, maka terdakwa dapat dimasukkan ke lembaga pemerintah dan oleh pemerintah dididik seperlunya. Atau dapat diserahkan kepada seorang penduduk Indonesia atau suatu yayasan atau lembaga social sampai si terdakwa mencapai umur usia 18 tahun. b. Ketentuan-ketentuan untuk melaksanakan ayat 1 ini akan dimuat dalam suatu Undang-undang.  Pasal 47 : a. Apabila terdakwa dijatuhi hukuman oleh pengadilan, mak maksimum hukumannya dikurangi sepertiga. b. Apabila terdakwa dihukum perihal suatu kejahatan, yang dapat dijatuhi hukuman mati atau hukuman seumur hidup, maka maksimum hukumannya menjadi hukuman penjara selama 15 tahun. c. tidak boleh dijatuhkan hukuman-hukuman tambahan dari pasal 10 di bawah huruf b, nomor 1 dan 3. Back

12 Hal Memaksa(Overmacht)  Pasal 48 : “tidaklah dihukum seorang yang melakukan perbuatan, yang didorong hal memaksa”.  Paksaan ini adakalanya bersifat fisik (vis absoluta) dan ada yang bersifat psikis (Vis Compulsiva). Yang dimaksud dalam pasal 48 KUHP adalah paksaan yang bersifat psikis, bukan fisik.  Vis compulsive terbagi menjadi 2 macam : a.Daya paksa dalam arti sempit (overmacht in enge zin) b.Keadaan darurat (noodtoestand), antara lain : orang terjepit antara dua kepentingan, orang terjepit antara kepentingan & kewajiban. c.Ada konflik antara dua kewajiban Back

13 Keperluan Membela Diri (Noodweer)  Pasal 49 ayat 1 : “Tidakalah seorang yang melakukan suatu perbuatan, yang diharuskan (geboden) untuk keperluan mutlak membela badan (lijf), kesusilaan (eerbaarheid), atau barang- barang (goed) dari dirinya sendiri atau orang lain, terhadap suatu serangan (aanranding) yang bersifat melanggar hokum (wederrechtlijk) dan yang dihadapi seketika itu (ogenblikklijk) atau dikhawatirkan akan segera menimpa (onmiddelijk dreigend)”. Back

14 Terpaksa dalam melakukan pembelaan ada 3 pengertian : a.Harus ada serangan atau ancaman serangan b. Harus ada jalan lain untuk menghalaukan serangan atau ancaman serangan pada saat itu dan harus masuk akal. c. Perbuatan pembelaan harus seimbang dengan sifatnya serangan.  Adapaun kepentingan-kepentingan yang dapat dilakukan pembelaan adalah : a. diri/badan orang. b. Kehormatan dan kesusilaan c. Harta benda orang. Back

15


Download ppt "Dipresentasikan oleh: Herry Konsep Dasar Peniadaan Pidana."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google