Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

INDIKATOR, INTERPRETASI, DAN KETERBATASAN DATA. 2 PEMBANGUNAN MANUSIA Pembangunan Nasional Peningkatan Kualitas Penduduk Fisik (Kesehatan) Mental (Pendidikan)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "INDIKATOR, INTERPRETASI, DAN KETERBATASAN DATA. 2 PEMBANGUNAN MANUSIA Pembangunan Nasional Peningkatan Kualitas Penduduk Fisik (Kesehatan) Mental (Pendidikan)"— Transcript presentasi:

1 INDIKATOR, INTERPRETASI, DAN KETERBATASAN DATA

2 2 PEMBANGUNAN MANUSIA Pembangunan Nasional Peningkatan Kualitas Penduduk Fisik (Kesehatan) Mental (Pendidikan) Kesejahteraan Ekonomi (Berdaya Beli) Moralitas (Imtaq)

3 3 Sumber Data  SENSUS: Penduduk (0), Pertanian (3), Ekonomi (6)  SURVEI: Sosial: Susenas, Sakernas, SDKI, SUPAS Ekonomi: SUSI, SBH, Survei Industri B/S, dll  CATATAN ADMINISTRASI (SEKTOR): Hasil Pelayanan: Pendidikan, Kesehatan, Imigrasi, Ekspor Impor, Hotel, dll

4 4 3. P r i n s i p S a m p l i n g d a n S a m p e l S u s e n a s a. Prinsip sampling  Mengambil/memilih contoh untuk memperkirakan populasi  Semakin besar contoh (sampel) dan semakin baik cara pemilihan maka akan semakin baik pula hasil perkiraannya  Hasil perkiraan merupakan “perkiraan antara” ( interval estimate ), bukan “perkiraan titik” ( point estimate )  Penyajian data perkiraan titik seharusnya disertai simpangan baku ( sampling error ), menggambarkan besarnya tingkat kesalahan/ penyimpangan

5 5 SYARAT INDIKATOR  Valid/sahih, dapat mengukur sesuatu yang sebenarnya diukur oleh indikator tersebut  Reliable, dapat diandalkan dan dipercaya dengan menggunakan tolok ukur yang relevan  Sensitif/peka, dapat mendeteksi perubahan, walaupun perubahan yang kecil  Spesifik, mengukur perubahan situasi yang dimaksud  Data tersedia,kesinambungan penyediaan data untuk penghitungan indikator harus terjamin

6 6 JENIS DAN KEGUNAAN INDIKATOR Indikator Rujukan Indikator Input Indikator Proses Indikator Output Indikator Outcome

7 7 Indikator Tunggal dan Komposit  Indikator tunggal, mengukur atau memberikan gambaran tentang satu aspek, seperti angka buta huruf mengukur tingkat kemampuan baca tulis.  Indikator komposit, memberikan gambaran tentang banyak aspek, disusun dari berbagai indiKator tunggal. Contoh, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang disusun dari 4 indikator: Angka Harapan Hidup, Angka Melek Huruf, Rata Lama Sekolah dan Pengeluaran per kapita.

8 8 UKURAN INDIKATOR  Data absolut: misal Jumlah penduduk, jumlah murid/kelas  Proporsi/persentase: misal Persentase penduduk miskin  Rate/tingkat: misal: Angka Kematian Bayi, Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja  Rasio: misal Rasio murid-guru, Rasio jenis kelamin  Indeks: misal IPM, IPJ, IDJ, IKM, IMH

9 9 A. Indikator Sosial  Indikator kependudukan termasuk keluarga berencana dan transmigrasi (TFR, rasio jenis kelamin, dsb)  Indikator Kesehatan (IMR, Angka harapan hidup, dsb)  Indikator Pendidikan (Rasio murid-kelas, APS, APM, dsb)  Indikator Ketenagakerjaan (TPAK, TKK, dsb)

10 10 Indikator Sosial (Lanjutan)  Indikator Perumahan (Rata-rata luas lantai, % rt berlantai tanah, dsb)  Indikator Agama (% penganut agama)  Indikator Kamtib (Jumlah kecelakaan lalu lintas, dsb)  Indikator Kesejahteraan Sosial (% lansia terlantar, banyaknya tuna susila, dsb)

11 11 B. Indikator Kinerja  Ukuran kuantitaf dan kualitatif yang menggambarkan tingkat pencapaian suatu sasaran atau tujuan yang telah ditetapkan dan mengukur pencapaian dari banyak program/kegiatan.

12 12 Indikator Kinerja (Lanjutan) Kebijakan: Peningkatan Kualitas Hidup Masyarakat 1. Program: Meningkatkan derajat kesehatan dan gizi  Angka Kesakitan  Angka Harapan Hidup  Angka Kematian Bayi  Status gizi balita  Status gizi wanita usia subur

13 13 2. Program: Peningkatan kualitas & pemerataan pendidikan  APK dan APM  Angka Melek Huruf  Angka Putus Sekolah (APtS)  Persentase lulusan, mengulang dan lulusan yang melanjutkan  Rasio Murid Guru  Rasio Murid Kelas  Rasio Guru Sekolah  Persentase sekolah yang mempunyai perpustakaan  Persentase sekolah yang mempunyai laboratorium  Angka penyerapan sekolah  Tingkat motivasi bersekolah  Indeks kesediaan tempat sekolah

14 14 3. Program: Pengendalian penduduk  Angka Kelahiran Kasar (CBR)  Angka Kematian Kasar (CDR)  Pertumbuhan Alamiah  Migrasi netto  Laju Pertumbuhan Penduduk  Tingkat partisipasi KB  Angka Harapan Hidup ( e 0 )  Angka Kematian Bayi (IMR)  TFR

15 Rujukan Input Angka kematian bayi Jml wanita tahun WUS yg hamil % bayi lahir yg ditolong tenaga kesehatan PENGGUNAAN INDIKATOR KESEHATAN UNTUK DETEKSI KEMATIAN BAYI BARU LAHIR Proses Output SP/Proyeksi Dinkes Susenas Outcome Jml bidan per ibu hamil (Bumil) % bayi berat lahir rendah (<2,5 Kg) Angka kunjungan K4 Dinkes Status gizi bumil Susenas Output

16 Rujukan Input Rata-rata lama sekolah Angka putus sekolah Angka melek huruf Rata-rata lama sekolah Angka putus sekolah Angka melek huruf Jml penduduk usia sekolah 7-12 tahun tahun Rasio murid thd: Guru, kelas, dan sekolah Rasio murid thd: Guru, kelas, dan sekolah PENGGUNAAN INDIKATOR PENDIDIKAN UNTUK MENDETEKSI PENCAPAIAN WAJAR 9 TAHUN Proses SP/Proyeksi Diknas Output Outcome Angka lulusan Angka penyerapan SD SLTP Angka penyerapan SD SLTP Diknas APS APM APK APS APM APK Angka melanjutkan Diknas Susenas

17 17 Angka penyerapan berguna untuk segera diketahui dan diperhitungkan mengenai penyediaan sarana dan prasarana pendidikan Angka penyerapan = (AP) SD Murid baru SD (t) PBS (7-12) (t) AP SD (t) < 1  Belum semua penduduk 7-12 tahun terserap sebagai murid di SD AP SD (t) = 1  Semua penduduk 7-12 tahun terserap sebagai murid baru di SD AP SD (t) > 1  Pada tahun t ada penduduk diluar 7-12 tahun terserap sebagai murid baru di SD Analog untuk AP SLTP, AP SMU, dan AP PT namun murid baru harus memiliki ijazah SD, SLTP, dan SMU PBS = Penduduk Belum Sekolah

18 18 Contoh Indikator dari Renstrada ProgramKegiatanIndikator Kinerja Program Pendidikan Dasar dan Pra Sekolah Memberikan beasiswa bagi siswa berprestasi dan/atau dari keluarga tidak mampu dengan mempertimbangkan peserta didik perempuan secara proporsional Terwujudnya pemberian beasiswa bagi siswa berprestasi dan/atau dari keluarga tidak mampu dengan mempertimbangkan peserta didik perempuan secara proporsional - Banyaknya siswa yang berprestasi mendapatkan beasiswa menurut jenis kelamin - Banyaknya siswa miskin yang menerima beasiswa menurut jenis kelamin Tidak terukur Terukur

19 19 INTERPRETASI DATA 1.Membandingkan dua hal atau dua variabel (antar waktu, antar tempat, antar kelompok penduduk) 2.Menguraikan atau memecahkan suatu keseluruhan menjadi komponen yang lebih kecil (mengetahui komponen yang menonjol, membandingkan antar komponen, membandingkan komponen) 3. Memperkirakan atau menghitung besarnya pengaruh hubungan/kaitan (Analisis regresi atau korelasi)

20 CONTOH INTERPRETASI DATA Tabel 1. Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Melek Huruf di Propinsi Nusa Tenggara Barat menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Kelamin Tahun 1999 dan 2002 Kabupaten Laki-lakiPerempuanLaki-lakiPerempuan (1)(2)(3)(4)(5) 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Mataram 73,7 75,6 75,1 91,9 87,7 89,0 93,8 55,0 55,2 63,5 77,2 76,7 75,1 82,1 80,6 78,7 79,2 91,7 85,1 86,7 98,4 65,7 60,0 72,2 83,6 74,5 78,0 91,7 N T B81,265,484,072,4

21 CONTOH INTERPRETASI DATA Grafik 1. Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Melek Huruf di Propinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 1999 dan 2002


Download ppt "INDIKATOR, INTERPRETASI, DAN KETERBATASAN DATA. 2 PEMBANGUNAN MANUSIA Pembangunan Nasional Peningkatan Kualitas Penduduk Fisik (Kesehatan) Mental (Pendidikan)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google