Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

INTEGRITAS  PROFESIONALISME  SINERGI  PELAYANAN  KESEMPURNAAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERBENDAHARAAN Jakarta Gambaran.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "INTEGRITAS  PROFESIONALISME  SINERGI  PELAYANAN  KESEMPURNAAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERBENDAHARAAN Jakarta Gambaran."— Transcript presentasi:

1 INTEGRITAS  PROFESIONALISME  SINERGI  PELAYANAN  KESEMPURNAAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERBENDAHARAAN Jakarta Gambaran Umum Akuntansi Berbasis Akrual

2 Basis Akuntansi merupakan prinsip-prinsip akuntansi yang menentukan kapan pengaruh atas transaksi atau kejadian harus diakui untuk tujuan pelaporan keuangan Basis Kas (Cash Basis of Accounting) Basis Akrual (Accrual Basis Of Accounting) Modified accrual basis, Modiified cash Basis, Cash Toward Accrual, dll

3 Basis Kas (Cash Basis of Accounting) Basis Akrual (Accrual Basis Of Accounting) kas diterima dibayarkan Pencatatan pendapatan dan atau biaya dilakukan pada saat kas diterima oleh kas pemerintah (Kas Umum Negara) atau dibayarkan dari kas pemerintah (Kas Umum Negara). terjadinya transaksi Suatu transaksi ekonomi dan peristiwa-peristiwa lain diakui dan dicatat dalam catatan akuntansi dan dilaporkan dalam periode laporan keuangan pada saat terjadinya transaksi tersebut, bukan saat kas/setara kas diterima atau dibayarkan.

4 4 LRA vs LO Penerimaan oleh BUN/BUD atau oleh entitas pemerintah lainnya yang menambah SAL dalam periode TA yang bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar kembali oleh pemerintah Hak pemerintah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih. Kekayaan Bersih adalah Selisih Aset dengan Kewajiban atau disebut dengan Ekuitas. Pendapatan-LRA Pendapatan-LO PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASIS AKRUAL (PENDAPATAN) PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASIS AKRUAL (PENDAPATAN)

5 5 JENIS PENDAPATAN SAAT PENGAKUAN PENDAPATAN LRA PENDAPATAN LO PNBPPNBP diakui saat realisasi kas diterima di rekening kas umum negara a.Saat diterima pembayaran PNBP dari wajib bayar atas benefit/manfaat yang telah diterima oleh wajib bayar b.Saat ditetapkan PNBP terutang melalui penetapan instansi pengelola PNBP maupun mitra pengelola instansi PNBP atas benefit/manfaat yang telah diterima oleh wajib bayar PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASIS AKRUAL (PENDAPATAN) PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASIS AKRUAL (PENDAPATAN)

6 6 LRA vs LO Semua pengeluaran oleh BUN/BUD yang mengurangi SAL dalam periode TA bersangkutan yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah Kewajiban pemerintah yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih. Belanja-LRA Beban-LO PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASISI AKRUAL (BELANJA/BEBAN) PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASISI AKRUAL (BELANJA/BEBAN)

7 7 NOKLASIFIKASISAAT PENGAKUAN 1BELANJABelanja diakui pada saat terjadinya pengeluaran dari Rekening Kas Umum Negara atau pengesahan dari Bendahara Umum Negara/Kuasa Bendahara Umum Negara. 2BEBANBeban diakui pada saat: a.timbulnya kewajiban; b.terjadinya konsumsi aset; c.terjadinya penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa. PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASISI AKRUAL (BELANJA/BEBAN) PERBEDAAN PENGAKUAN ANTARA BASIS KAS DENGAN BASISI AKRUAL (BELANJA/BEBAN)

8 ILUSTRASI PENGARUH TRANSAKSI Contoh 1: Pendapatan Sewa Satker A memiliki Gedung Serbaguna yang dapat disewakan. Satker A telah menyewakan gedung serbaguna kepada pelanggan pada tgl 25 Des 20X0 namun baru dibayar pada tgl 10 Jan’X1 senilai Rp ,- Basis Kas (LRA)Basis Akrual (LO) 20X020X120X0 Pendapatan Belanja/Beban0000 Silpa/Surplus N E R A C A 31 Des 20X031 Des 20X1 Kas Piutang Piutang0 Kewajiban 0 8 ANALISA: Kondisi 20X0 Karena pada tahun 20X0 tidak ada kas yang diterima maka tidak ada pencatatan pendapatan pada LRA di tahun 20X0 Karena pada tahun 20X0 satker telah memberikan layanan penggunaan gedung serba guna tersebut kepada pelanggan maka satker telah memiliki hak untuk menagih pembayaran atas penggunaan gedung tersebut sebesar Rp. 1juta. Pada LO hal ini dibukukan sebagai Pendapatan LO sebesar Rp. 1 juta dan pada neraca sebagai piutang sebesar Rp. 1 jt. Kondisi 20X1 Karena kas diterima di tahun 20X1 maka LRA akan membukukan pendapatan sebesar Rp1jt. Neraca akan membukukan penambahan kas sebesar Rp. 1 jt dan pengurangan piutang sejumlah Rp Kronologis transaksi: Pendapatan Sewa LO  Piutang Pendapatan  Kas masuk dan pendapatan LRA  Piutang Pendapatan berkurang

9 ILUSTRASI PENGARUH TRANSAKSI Contoh 2: Belanja/Beban Gaji Gaji pegawai penjaga gedung bulan Des 20X0 dibayar Satker pada tgl 10 Jan 20X1 sebesar Rp ,- Basis Kas (LRA)Basis Akrual (LO) 20X020X120X020X1 Pendapatan000 Belanja/Beban Silpa/Surplus N E R A C A 31 Des 20X031 Des 20X1 Kas Piutang0 0 Kewajiban Kewajiban0 9 ANALISA: Kondisi 20X0 Karena pada tahun 20X0 tidak ada kas yang dibayarkan maka tidak ada pencatatan belanja pada LRA Karena pada tahun 20x0 satker telah menerima benefit dari pegawai maka pada LO akan dicatat adanya beban gaji sebesar Rp. 700rb dan pada neraca akan dicatat adanya utang (beban gaji yang belum dibayar) sebesar Rp 700rb. Kondisi 20X1 Karena kas dibayarkan di tahun 20X1 maka LRA akan membukukan belanja (gaji) sebesar Rp 700 rb1jt. Neraca akan membukukan pengurangan kas sebesar Rp. 700 rb Pembayaran utang gaji akan mengurangi saldo kewajiban di neraca sebesar Rp. 700 rb. Kronologis transaksi: Beban  Kewajiban  Kas keluar dan Belanja  Kewajiban berkurang

10 Akrual VS Kas Contoh 3: Belanja/Beban Sewa Satker A menyewa Gedung untuk digunakan sebagai kantor. Periode sewa adalah 1 (satu) tahun mulai tgl1 Agustus 20X0 sd 31 Juli 20X1 sebesar Rp. 12 juta. Sewa dibayar dimuka (pada tgl. 1 Agts 20X0) sebesar Rp12 juta. LRA (Basis Kas)LO (Basis Akrual) 20X020X120X020X1 Pendapatan0000 Belanja/Beban 12 juta Surplus/(Defisit)(-12 juta)0( )( ) N E R A C A 31 Des 20X031 Des 20X1 Kas Kas 0 Piutang Piutang 0 Kewajiban ANALISA: Kondisi 20X0 Karena pada tahun 20X0 terjadi pengeluaran kas untuk membayar sewa maka neraca akan membukukan pengurangan kas sebesar Rp. 12 jt dan LRA akan membukukan belanja sewa sebesar Rp 12 jt. Pada akhir tahun 20X0 dilakukan penyesuaikan untuk menghitung besar sewa yang benar-benar menjadi beban di tahun 20X0, yaitu sebesar Rp5jt (untuk 5 bulan). Sisa sewa selama 7 bulan (Rp. 7 jt) akan dicatat sebagai Piutang (Sewa Dibayar Dimuka) Kondisi 20X1 Sisa sewa selama 7 bulan direalisasikan di tahun 20X1 sehingga di tahun 20X1 LO membukukan beban sewa sebesar Rp7jt dan pengurangan piutang sebesar Rp7jt. Kronologis transaksi: Kas keluar  Belanja  Beban tahun berjalan Piutang  Beban thn berikutnya & piutang berkurang

11 Akrual VS Kas Contoh 4: Pembelian dan penyusutan Aset Tetap ◦ Pada tanggal 2 Januari 20X0 Satker membeli 1 (satu) unit kendaraan dinas seharga Rp140jt menggunakan Belanja Modal. Masa ekonomis kendaraan dinas tersebut 7 tahun dan penyusutan per tahun menggunakan metode garis lurus tanpa nilai residu adalah Rp20jt. LRA (Basis Kas)LO (Basis Akrual) 20X020X120X020X1 Pendapatan000 Belanja/Beban Surplus/(Defisit)( )0( ) N E R A C A (Basis Akrual) 20X020X1 Kas Kas0 AT- Kendaraan&Me sin AT- Kendaraan&Me sin Akumulasi penyusutan Akumulasi penyusutan Nilai buku AT Nilai buku AT ANALISA: Kondisi 20X0 Karena pada tahun 20X0 terjadi pengeluaran kas untuk membeli AT maka neraca akan membukukan pengurangan kas sebesar Rp140 jt dan LRA akan membukukan belanja modal sebesar Rp 140 jt. Pada akhir tahun 20X0 dilakukan penyesuaikan untuk menghitung besar beban penyusutan tahun 20X0, yaitu sebesar Rp20jt, disajikan di LO dan akumulasi nilainya di Neraca. Kondisi 20X1 PAda tahun 20X1 tidak ada belanja modal dan hanya dicatat beban penyusutan AT yaitu sebesar Rp20jt, sehingga akumulasinya menjadi Rp. 40jt dan nilai Buku Rp. 100jt.

12 Laporan Keuangan Menurut Basis Akuntansi Cash BasisCash Toward Accrual Accrual basis Laporan yang DihasilkanLaporan Realisasi Anggaran (LRA) Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih Laporan Realisasi Anggaran (LRA) Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih Neraca Laporan Arus Kas Catatan Atas Laporan Keuangan (CaLK) Laporan Realisasi Anggaran (LRA) Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih Laporan Operasional Laporan Perubahan Ekuitas Neraca Laporan Arus Kas.(CaLK) 12

13 Kelemahan –Tidak dapat memberikan informasi yang andal berkenaan dengan aset dan kewajiban entitas. –Tidak menghasilkan informasi secara utuh tentang kondisi dan kinerja keuangan e.g. neraca, lap. Operasional, lap ekuitas. – Laporan fokus hanya untuk pertanggungjawaban, informasi untuk manajemen terabaikan Kelemahan –Tidak dapat memberikan informasi yang andal berkenaan dengan aset dan kewajiban entitas. –Tidak menghasilkan informasi secara utuh tentang kondisi dan kinerja keuangan e.g. neraca, lap. Operasional, lap ekuitas. – Laporan fokus hanya untuk pertanggungjawaban, informasi untuk manajemen terabaikan 13 Cash Basis Kelebihan –Mudah dalam penyusunan laporan keuangan –Mudah dipahami oleh pengguna –Menunjukkan ketaatan terhadap peraturan perundang- undangan Kelebihan –Mudah dalam penyusunan laporan keuangan –Mudah dipahami oleh pengguna –Menunjukkan ketaatan terhadap peraturan perundang- undangan

14 Kelemahan –Lebih rumit dalam penyusunan laporan keuangan –Laporan yang dihasilkan lebih kompleks, lebih susah untuk dipahami oleh pengguna –Biaya yang lebih mahal –Digunakan metodologi dan kebijakan dari manajemen Kelemahan –Lebih rumit dalam penyusunan laporan keuangan –Laporan yang dihasilkan lebih kompleks, lebih susah untuk dipahami oleh pengguna –Biaya yang lebih mahal –Digunakan metodologi dan kebijakan dari manajemen Accrual Basis Kelebihan Accrual Basis – Memberikan gambaran yang utuh atas posisi keuangan pemerintah – Menyajikan informasi yang sebenarnya mengenai hak dan kewajiban pemerintah – Bermanfaat dalam mengevaluasi kinerja pemerintah terkait biaya jasa layanan, efisiensi, dan pencapaian tujuan – Menyajikan informasi yang lebih baik berkenaan keberlanjutan suatu kebijakan yang diambil pemerintah – Mendorong untuk memberikan fokus yang lebih besar pada output dari pada input atas suatu program Kelebihan Accrual Basis – Memberikan gambaran yang utuh atas posisi keuangan pemerintah – Menyajikan informasi yang sebenarnya mengenai hak dan kewajiban pemerintah – Bermanfaat dalam mengevaluasi kinerja pemerintah terkait biaya jasa layanan, efisiensi, dan pencapaian tujuan – Menyajikan informasi yang lebih baik berkenaan keberlanjutan suatu kebijakan yang diambil pemerintah – Mendorong untuk memberikan fokus yang lebih besar pada output dari pada input atas suatu program

15 Laporan Realisasi Anggaran Laporan Perubahan SAL Laporan Pelaksanaan Anggaran Neraca Laporan Operasional Laporan Perubahan Ekuitas Laporan Arus Kas Laporan Finansial Meliputi penjelasan atau daftar terinci atau analisis atas nilai suatu pos yang disajikan dalam Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Neraca, Laporan Operasional, Laporan Arus Kas, dan Laporan Perubahan Ekuitas Catatan Atas Laporan Keuangan UNSUR LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH BERBASIS AKRUAL Laporan Keuangan Berbasis Akrual Laporan Keuangan Berbasis Akrual

16 LAPORAN KEUANGAN  Laporan Realisasi Anggaran  Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih  Laporan Operasional  Laporan Perubahan Ekuitas  Neraca  Laporan Arus Kas  Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK)

17 Laporan Realisasi Anggaran Pengertian dan Tujuan Pengertian dan Tujuan Laporan Realisasi Anggaran (LRA) merupakan salah satu komponen laporan keuangan pemerintah yang menyajikan ikhtisar sumber, alokasi dan pemakaian sumber daya keuangan yang dikelola oleh pemerintah pusat/daerah, yang menggambarkan perbandingan antara anggaran dan realisasinya dalam suatu periode tertentu. Manfaat  Menyediakan informasi mengenai realisasi pendapatan-LRA, belanja, transfer, surplus/defisit- LRA, dan pembiayaan dari suatu entitas pelaporan yang masing-masing diperbandingkan dengan anggarannya  Menyediakan informasi yang berguna dalam memprediksi sumber daya ekonomi yang akan diterima untuk mendanai kegiatan pemerintah pusat dan daerah dalam periode mendatang dengan cara menyajikan laporan secara komparatif Manfaat  Menyediakan informasi mengenai realisasi pendapatan-LRA, belanja, transfer, surplus/defisit- LRA, dan pembiayaan dari suatu entitas pelaporan yang masing-masing diperbandingkan dengan anggarannya  Menyediakan informasi yang berguna dalam memprediksi sumber daya ekonomi yang akan diterima untuk mendanai kegiatan pemerintah pusat dan daerah dalam periode mendatang dengan cara menyajikan laporan secara komparatif Struktur dan Isi 1.Pendapatan-LRA 2.Belanja 3.Transfer 4.Surplus/defisit-LRA 5.Penerimaan pembiayaan 6.Pengeluaran pembiayaan 7.Pembiayaan neto 8.Sisa lebih/kurang pembiayaan anggaran (SiLPA / SiKPA)

18 Illustrasi Format LRA

19 Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih Pengertian dan Tujuan Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (SAL) menyajikan informasi kenaikan atau penurunan SAL tahun pelaporan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Laporan Perubahan SAL hanya disajikan oleh Bendahara Umum Negara dan entitas pelaporan yang menyusun laporan keuangan konsolidasi. Manfaat Menyajikan informasi kenaikan atau penurunan SAL tahun pelaporan dibandingkan dengan tahun sebelumnya Manfaat Menyajikan informasi kenaikan atau penurunan SAL tahun pelaporan dibandingkan dengan tahun sebelumnya Struktur dan Isi 1.Saldo Anggaran Lebih awal 2.Penggunaan Saldo Anggaran Lebih 3.Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran tahun berjalan 4.Koreksi Kesalahan Pembukuan tahun Sebelumnya 5.Lain-lain 6.Saldo Anggaran Lebih Akhir

20 Laporan Perubahan SAL

21 Laporan Operasional Pengertian dan Tujuan disusun untuk melengkapi pelaporan dari siklus akuntansi berbasis akrual (full accrual accounting cycle) sehingga penyusunan Laporan Operasional, Laporan Perubahan Ekuitas, dan Neraca mempunyai keterkaitan yang dapat dipertanggungjawabkan. Manfaat Menyediakan informasi mengenai seluruh kegiatan operasional keuangan entitas pelaporan yang tercerminkan dalam pendapatan-LO, beban, dan surplus/defisit operasional dari suatu entitas pelaporan yang penyajiannya disandingkan dengan periode sebelumnya. Manfaat Menyediakan informasi mengenai seluruh kegiatan operasional keuangan entitas pelaporan yang tercerminkan dalam pendapatan-LO, beban, dan surplus/defisit operasional dari suatu entitas pelaporan yang penyajiannya disandingkan dengan periode sebelumnya. Struktur dan Isi 1.Pendapatan-LO 2.Beban 3.Surplus/Defisit dari operasi 4.Kegiatan non operasional 5.Surplus/Defisit sebelum Pos Luar Biasa 6.Pos Luar Biasa 7.Surplus/Defisit-LO

22 Illustrasi Format Laporan Operasional

23 Laporan Perubahan Ekuitas Pengertian dan Tujuan menyajikan informasi kenaikan atau penurunan ekuitas tahun pelaporan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Manfaat Menyediakan informasi mengenai perubahan posisi keuangan entitas pelaporan, apakah mengalami kenaikan atau penurunan sebagai akibat kegiatan yang dilakukan selama periode pelaporan. Manfaat Menyediakan informasi mengenai perubahan posisi keuangan entitas pelaporan, apakah mengalami kenaikan atau penurunan sebagai akibat kegiatan yang dilakukan selama periode pelaporan. Struktur dan Isi 1.Ekuitas awal 2.Surplus/defisit-LO pada periode bersangkutan 3.Koreksi-koreksi yang langsung menambah/mengurangi ekuitas. 4.Ekuitas akhir

24 Laporan Perubahan Ekuitas

25 NERACA Pengertian dan Tujuan laporan keuangan yang menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai aset, kewajiban, dan ekuitas pada tanggal tertentu Manfaat Menyediakan informasi mengenai posisi sumber daya ekonomi, kewajiban dan ekuitas pemerintah pada tanggal tertentu. Manfaat Menyediakan informasi mengenai posisi sumber daya ekonomi, kewajiban dan ekuitas pemerintah pada tanggal tertentu. Struktur dan Isi 1.Kas dan setara kas 2.Investasi jangka pendek 3.Piutang pajak dan bukan pajak 4.Persediaan 5.Investasi jangka panjang 6.Aset tetap 7.Kewajiban jangka pendek 8.Kewajiban jangka panjang 9.Ekuitas.

26 Illustrasi Format NERACA

27 Laporan Arus Kas Pengertian bagian dari laporan finansial yang menyajikan informasi penerimaan dan pengeluaran kas selama periode tertentu yang diklasifikasikan berdasarkan aktivitas operasi, investasi, pendanaan, dan transitoris Tujuan memberikan informasi mengenai sumber, penggunaan, perubahan kas dan setara kas selama suatu periode akuntansi serta saldo kas dan setara kas pada tanggal pelaporan. Informasi ini disajikan untuk pertanggungjawaban dan pengambilan keputusan. Manfaat Sebagai indikator jumlah arus kas di masa yang akan datang. Alat pertanggung-jawaban arus kas masuk dan arus kas keluar selama periode pelaporan. Memberikan informasi dalam mengevaluasi perubahan kekayaan bersih/ekuitas suatu entitas pelaporan dan struktur keuangan pemerintah (termasuk likuiditas dan solvabilitas).

28 Laporan Arus Kas Aktivitas Operasi Arus masuk kas Arus keluar kas Aktivitas Investasi Arus masuk kas Arus keluar kas Aktivitas Pendanaan Arus masuk kas Arus keluar kas Aktivitas Transitoris Penerimaan Perpajakan, PNBP, Hibah, Bagian Laba perusahaan negara/daerah dan Investasi Lainnya, Lain-lain, penerimaan dari pendapatan Luar Biasa, Transfer Pembayaran Pegawai, Barang, Bunga, Subsidi, Hibah Bantuan Sosial, Lain- lain dan Transfer Penjualan Aset Tetap, Aset Lainnya, Pencairan Dana Cadangan, Penerimaan dari Divestasi dan Penjualan Investasi dalam bentuk Sekuritas Struktur dan Isi Laporan Arus Kas ( Hanya BUN ) Struktur dan Isi Laporan Arus Kas ( Hanya BUN ) Perolehan Aset Tetap, Aset Lainnya, Pembentukan Dana Cadangan, Penyertaan Modal Pemerintah, Pembelian Investasi dalam bentuk Sekuritas Penerimaan utang luar negeri, utang obligasi, Penerimaan kembali pinjaman kepada pemerintah daerah, Penerimaan kembali pinjaman kepada perusahaan negara Pembayaran pokok utang luar negeri, utang obligasi, Pengeluaran kas untuk dipinjamkan kepada pemerintah daerah, Pengeluaran kas untuk dipinjamkan kepada perusahaan negara

29 Illustrasi Format Laporan Arus Kas (LAK)

30 Catatan Atas Laporan Keuangan Pengertian CaLK merupakan bagian yang tak terpisahkan dari Laporan Keuangan dan oleh karenanya setiap entitas pelaporan diharuskan untuk menyajikan Catatan atas Laporan Keuangan. Meliputi penjelasan atau daftar terinci atau analisis atas nilai suatu pos yang disajikan dalam Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Neraca, Laporan Operasional, Laporan Arus Kas, dan Laporan Perubahan Ekuitas Manfaat Memudahkan pengguna dalam memahami laporan keuangan Manfaat Memudahkan pengguna dalam memahami laporan keuangan Tujuan Untuk meningkatkan transparansi laporan keuangan dan penyediaan pemahaman yang lebih baik atas informasi keuangan pemerintah

31 Informasi Umum tentang Entitas Pelaporan dan Entitas AkuntansiInformasi tentang kebijakan fiskal/keuangan dan ekonomi makro Ikhtisar pencapaian target keuangan selama tahun pelaporan berikut kendala dan hambatannya Informasi tentang dasar penyajian laporan keuangan dan kebijakan- kebijakan akuntansi yang dipilih Rincian dan penjelasan masing-masing pos yang disajikan pada lembar muka laporan keuangan Informasi yang diharuskan oleh Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan yang belum disajikan Informasi lainnya yang diperlukan untuk penyajian yang wajar Struktur dan Isi pada CaLK

32 Tantangan Penerapan Akuntansi Berbasis Akrual di Indonesia Tantangan Sistem Akuntansi dan IT Based System Komitmen dari Pemimpin Tersedianya SDM yang Kompeten Resistensi Terhadap Perubahan Lingkungan/ Masyarakat

33


Download ppt "INTEGRITAS  PROFESIONALISME  SINERGI  PELAYANAN  KESEMPURNAAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERBENDAHARAAN Jakarta Gambaran."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google