Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tujuan 01. Tujuan Pernyataan ini adalah untuk mengatur prinsip-prinsip dasar pengakuan dan pengukuran aset keuangan, kewajiban keuangan, dan kontrak pembelian.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tujuan 01. Tujuan Pernyataan ini adalah untuk mengatur prinsip-prinsip dasar pengakuan dan pengukuran aset keuangan, kewajiban keuangan, dan kontrak pembelian."— Transcript presentasi:

1

2 Tujuan 01. Tujuan Pernyataan ini adalah untuk mengatur prinsip-prinsip dasar pengakuan dan pengukuran aset keuangan, kewajiban keuangan, dan kontrak pembelian atau penjualan item nonkeuangan. Persyaratan penyajian dan pengungkapan informasi instrumen keuangan diatur dalam PSAK No. 50 (Revisi 2006) tentang Instrumen Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan.

3 Ruang Lingkup 02. Pernyataan ini diterapkan oleh semua entitas untuk seluruh jenis instrumen keuangan, kecuali untuk: (a) penyertaan pada anak perusahaan, perusahaan asosiasi, dan penyertaan dalam rangka restrukturisasi kredit yang diatur berdasarkan PSAK No. 4 tentang Laporan Keuangan Konsolidasi, PSAK No. 15 tentang Akuntansi untuk Investasi dalam Perusahaan Asosiasi, dan PSAK No. 31 tentang Akuntansi Perbankan. Meskipun demikian, entitas menerapkan Pernyataan ini untuk investasi pada investee yang tidak memenuhi kriteria penggunaan metode ekuitas dan efek ekuitas tersebut memiliki nilai wajar.

4 Ruang Lingkup (b) hak dan kewajiban dalam sewa yang diatur dalam PSAK No. 30 (c) hak dan kewajiban pemberi kerja berdasarkan program imbalan kerja yang diatur dalam PSAK No. 24 (Revisi 2004) tentang Imbalan Kerja. (d) instrumen keuangan yang diterbitkan oleh entitas yang memenuhi definisi instrumen ekuitas yang diatur dalam PSAK No. 50 (revisi 2006) tentang Instrumen Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan (termasuk opsi dan waran yang diatur dalam PSAK No. 41). (e) hak dan kewajiban dalam kontrak asuransi sesuai dengan PSAK No. 28 tentang Akuntansi Asuransi Kerugian dan PSAK No. 36 tentang Akuntansi Asuransi Jiwa atau dalam kontrak yang masuk dalam ruang lingkup PSAK No. 28 dan PSAK No. 36 tersebut karena memuat fitur partisipasi tidak mengikat (a discretionary participation feature).

5 Ruang Lingkup (f) kontrak untuk pembayaran kontinjensi dalam penggabungan usaha (lihat PSAK No. 22 tentang Akuntansi Penggabungan Usaha). Pengecualian ini hanya berlaku bagi pengakuisisi. (g) kontrak antara pengakuisisi dan penjual dalam penggabungan usaha untuk menjual atau membeli perusahaan yang diakuisisi (acquiree) di masa depan. (h) komitmen pinjaman yang diberikan selain dari yang dijabarkan dalam paragraf 3. Penerbit komitmen pinjaman yang diberikan menerapkan PSAK No. 57 tentang Kewajiban Diestimasi, Kewajiban Kontinjensi, dan Aset Kontinjensi atas komitmen pinjaman yang diberikan yang tidak termasuk dalam ruang lingkup Pernyataan ini. Namun demikian, seluruh komitmen pinjaman yang diberikan mengikuti persyaratan penghentian pengakuan dari Pernyataan ini (lihat paragraf dan Pedoman Aplikasi paragraf PA51-PA78).

6 (i) instrumen keuangan, kontrak, dan kewajiban dalam transaksi kompensasi berbasis saham yang masuk dalam ruang lingkup PSAK No. 53 tentang Kompensasi Berbasis Saham, kecuali bagi kontrak yang masuk dalam ruang lingkup paragraf 4-6 Pernyataan ini. (j) hak atas pembayaran untuk penggantian pengeluaran entitas yang diperlukan untuk menyelesaikan kewajiban yang diakui sebagai kewajiban diestimasi sesuai dengan PSAK No. 57 tentang Kewajiban Diestimasi, Kewajiban Kontinjensi, dan Aset Kontinjensi; atau untuk periode yang lebih awal, diakui sebagai kewajiban diestimasi sesuai PSAK No. 57. (k) investasi yang dilakukan oleh dana pensiun kecuali pengukuran nilai wajar untuk investasi yang diukur pada nilai wajar (paragraf 48 dan 49).

7 Definisi Derivatif adalah suatu instrumen keuangan atau kontrak lain yang termasuk dalam ruang lingkup Pernyataan ini (lihat paragraf 2-7) dengan tiga karakteristik berikut ini: (a) nilainya berubah sebagai akibat dari perubahan variabel yang telah ditentukan —(sering disebut dengan variabel yang mendasari (underlying), antara lain: suku bunga, harga instrumen keuangan, harga komoditas, nilai tukar mata uang asing, indeks harga atau indeks suku bunga, peringkat kredit atau indeks kredit, atau variabel lainnya. Untuk variabel nonkeuangan, variabel tersebut tidak berkaitan dengan pihak-pihak dalam kontrak; (b) tidak memerlukan investasi awal neto atau memerlukan investasi awal neto dalam jumlah yang lebih kecil dibandingkan dengan jumlah yang diperlukan untuk kontrak serupa lainnya yang diharapkan akan menghasilkan dampak yang serupa sebagai akibat perubahan faktor pasar; dan (c) diselesaikan pada tanggal tertentu di masa depan.

8 Definisi Empat Kategori Instrumen Keuangan Aset keuangan atau kewajiban keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi Investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo Pinjaman yang diberikan dan piutang Aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual

9 Definisi Penghentian pengakuan adalah pengeluaran aset keuangan atau kewajiban keuangan yang sebelumnya telah diakui dari neraca entitas. Biaya transaksi adalah biaya tambahan yang dapat diatribusikan secara langsung pada perolehan, penerbitan atau pelepasan aset keuangan atau kewajiban keuangan. Komitmen pasti adalah perjanjian yang mengikat untuk mempertukarkan sumber daya dalam kuantitas tertentu pada tingkat harga tertentu dan pada tanggal atau tanggal-tanggal tertentu di masa depan. Prakiraan transaksi adalah transaksi di masa depan yang belum mengikat namun telah diantisipasi.

10 Definisi Instrumen lindung nilai adalah: (a) derivatif yang telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai; atau (b) aset keuangan nonderivatif atau kewajiban keuangan nonderivatif yang telah ditetapkan untuk tujuan lindung nilai (hanya untuk lindung nilai atas risiko perubahan nilai tukar mata uang asing), yang nilai wajar atau arus kasnya diperkirakan dapat saling hapus dengan perubahan nilai wajar atau arus kas dari item yang dilindung nilai (paragraf dan Pedoman Aplikasi paragraf PA110-PA113 memberikan penjelasan mengenai definisi dari instrumen lindung nilai). Item yang dilindung nilai adalah aset, kewajiban, komitmen pasti, prakiraan transaksi yang sangat mungkin terjadi, atau investasi neto pada operasi di luar negeri yang (a) menyebabkan entitas menghadapi risiko perubahan nilai wajar atau arus kas masa depan, dan (b) ditetapkan sebagai item yang dilindung nilai (paragraf dan Pedoman Aplikasi paragraf PA119-PA121 memberikan penjelasan mengenai definisi item yang dilindung nilai).

11 Definisi Efektivitas lindung nilai adalah sejauh mana perubahan nilai wajar atau arus kas dari item yang dilindung nilai yang diatribusikan pada risiko yang akan dilindung nilai dapat saling hapus dengan perubahan nilai wajar atau arus kas dari instrumen lindung nilai (lihat Pedoman Aplikasi paragraf PA127- PA134).

12 Derivatif Melekat 10. Derivatif melekat harus dipisahkan dari kontrak utamanya dan dicatat sebagai derivatif berdasarkan Pernyataan ini, jika dan hanya jika: (a) karakteristik ekonomi dan risiko dari derivatif melekat tidak berkaitan erat dengan karakteristik ekonomi dan risiko dari kontrak utama (lihat Pedoman Aplikasi paragraf PA43 dan PA46); (b) instrumen terpisah yang memiliki persyaratan yang sama dengan derivatif melekat memenuhi definisi sebagai derivatif; dan (c) instrumen campuran (instrumen yang digabungkan) tidak diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi (dengan kata lain derivatif yang melekat pada aset keuangan atau kewajiban keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi tidak dipisahkan). Jika derivatif melekat dipisahkan, maka kontrak utamanya harus dicatat berdasarkan Pernyataan ini jika kontrak utamanya merupakan instrumen keuangan, namun jika kontrak utamanya bukan merupakan instrumen keuangan, maka harus dicatat berdasarkan Pernyataan lain yang sesuai. Pernyataan ini tidak mengatur apakah derivatif melekat disajikan secara terpisah dalam laporan keuangan.

13 Derivatif Melekat 11. Selain yang dinyatakan dalam paragraf 10, jika kontrak memiliki satu atau lebih derivatif melekat, entitas dapat menetapkan keseluruhan kontrak dari instrumen yang digabungkan atau instrumen campuran sebagai aset keuangan atau kewajiban keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi, kecuali: (a) derivatif melekat tersebut tidak memodifikasi secara signifikan arus kas yang dipersyaratkan oleh kontrak; atau (b) terlihat jelas dengan sedikit atau tanpa analisis ketika instrumen yang digabungkan atau instrumen campuran yang serupa pertama kali dipertimbangkan bahwa pemisahan derivatif melekat tidak diperkenankan, seperti opsi pelunasan lebih awal yang melekat dalam pinjaman yang memungkinkan pemegangnya untuk melunasi lebih awal pinjamannya sebesar kurang lebih biaya yang diamortisasi. 12. Jika entitas diharuskan oleh Pernyataan ini untuk memisahkan derivatif melekat dari kontrak utamanya, namun entitas tersebut tidak dapat mengukur derivatif melekatnya secara terpisah, baik pada saat perolehan ataupun pada tanggal pelaporan keuangan berikutnya, maka entitas memperlakukan keseluruhan kontrak dari instrumen yang digabungkan atau instrumen campuran tersebut sebagai aset keuangan atau kewajiban keuangan yang ditetapkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi.

14 PENGAKUAN DAN PENGHENTIAN PENGAKUAN Pengakuan Awal 14. Entitas mengakui aset keuangan atau kewajiban keuangan pada neraca, jika dan hanya jika, entitas tersebut menjadi salah satu pihak dalam ketentuan pada kontrak instrumen tersebut (lihat paragraf 38 yang berkaitan dengan pembelian aset keuangan yang lazim (reguler))

15 17. Entitas menghentikan pengakuan aset keuangan, jika dan hanya jika: (a) hak kontraktual atas arus kas yang berasal dari aset keuangan tersebut berakhir; atau (b) entitas mentransfer aset keuangan seperti dijelaskan pada paragraf 18 dan 19, dan transfer tersebut memenuhi kriteria penghentian pengakuan pada paragraf 20. (Lihat paragraf 38 untuk penjualan aset keuangan yang lazim (reguler)). 18. Entitas mentransfer aset keuangan, jika dan hanya jika, entitas: (a) mentransfer hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan; atau (b) tetap memiliki hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan namun juga menanggung kewajiban kontraktual untuk membayar arus kas yang diterima tersebut kepada satu atau lebih pihak penerima melalui suatu kesepakatan yang memenuhi persyaratan paragraf 19.

16 Transfer yang Diakui sebagai Penghentian Pengakuan (lihat paragraf 20(a) dan (c)(i)) 24. Jika entitas mentransfer aset keuangan yang memenuhi kriteria penghentian pengakuan untuk keseluruhan nilainya dan entitas tersebut masih memiliki hak pengelolaan atas aset keuangan tersebut dengan imbalan tertentu (fee), maka entitas mengakui kontrak pengelolaan tersebut sebagai aset jasa pengelolaan atau kewajiban jasa pengelolaan. Jika imbalan (fee) yang akan diterima diperkirakan tidak dapat secara memadai mengkompensasi penyediaan jasa yang diberikan, maka kewajiban jasa pengelolaan untuk kewajiban penyediaan jasa tersebut diakui pada nilai wajar. Jika imbalan (fee) yang akan diterima diperkirakan lebih dari cukup untuk mengkompensasi penyediaan jasa yang diberikan, maka aset jasa pengelolaan diakui sebagai hak jasa pengelolaan dengan jumlah yang ditentukan berdasarkan alokasi dari nilai tercatat aset keuangan yang lebih besar sesuai dengan paragraf 27.

17 Transfer yang Diakui sebagai Penghentian Pengakuan (lihat paragraf 20(a) dan (c)(i)) 25. Jika, sebagai akibat dari transfer, aset keuangan harus dihentikan pengakuannya secara keseluruhan, tetapi transfer tersebut mengakibatkan entitas memperoleh aset keuangan yang baru atau harus menanggung kewajiban keuangan yang baru, atau kewajiban jasa pengelolaan, maka entitas tersebut mengakui aset keuangan atau kewajiban keuangan, atau kewajiban jasa pengelolaan yang baru tersebut pada nilai wajarnya. 26. Pada saat penghentian pengakuan aset keuangan secara keseluruhan, maka selisih antara: (a) nilai tercatat; dan (b) jumlah dari (i) pembayaran yang diterima (termasuk setiap aset baru yang diperoleh dikurangi setiap kewajiban baru yang harus ditanggung) dan (ii) setiap keuntungan atau kerugian kumulatif yang telah diakui secara langsung dalam ekuitas (lihat paragraf 56.b) harus diakui pada laporan laba rugi.

18 Transfer Keseluruhan 36. Jika aset yang ditransfer tetap diakui, maka aset dan kewajiban terkait tidak boleh saling hapus. Demikian juga, entitas tidak boleh saling menghapuskan setiap pendapatan yang berasal dari aset yang ditransfer dengan setiap beban yang timbul dari kewajiban terkait [lihat PSAK No. 50 (Revisi 2006) tentang Instrumen Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan (paragraf 38)]. 37. Jika pihak yang mentransfer memberikan agunan bukan kas (seperti instrumen utang atau instrumen ekuitas) pada pihak penerima transfer, maka akuntansi untuk pihak yang mentransfer dan pihak penerima transfer atas jaminan tersebut bergantung pada apakah pihak penerima transfer memiliki hak untuk menjual atau menjaminkan kembali jaminan tersebut, dan apakah pihak yang mentransfer telah wanprestasi.

19 Pembelian atau Penjualan Aset Keuangan yang Lazim (Reguler) 38. Pembelian atau penjualan aset keuangan yang lazim (reguler) diakui dan dihentikan pengakuannya menggunakan salah satu di antara akuntansi tanggal perdagangan atau akuntansi tanggal penyelesaian (lihat Pedoman Aplikasi paragraf PA68–PA71).

20 Penghentian Pengakuan Kewajiban Keuangan 39. Entitas mengeluarkan kewajiban keuangan (atau bagian dari kewajiban keuangan) dari neracanya, jika dan hanya jika, kewajiban keuangan tersebut berakhir, yaitu ketika kewajiban yang ditetapkan dalam kontrak dilepaskan atau dibatalkan atau kadaluwarsa. 40. Pertukaran di antara peminjam dan pemberi pinjaman yang saat ini ada atas instrumen utang dengan persyaratan yang berbeda secara substansial dicatat sebagai penghapusan (extinguishment) kewajiban keuangan awal dan pengakuan kewajiban keuangan baru. Demikian juga, modifikasi secara substansial atas ketentuan kewajiban keuangan yang saat ini ada atau bagian dari kewajiban keuangan tersebut (terlepas ada atau tidak keterkaitannya dengan kesulitan keuangan debitor) dicatat sebagai penghapusan kewajiban keuangan awal dan pengakuan kewajiban keuangan baru. 41. Selisih antara (a) nilai tercatat kewajiban keuangan (atau bagian dari kewajiban keuangan) yang berakhir atau yang ditransfer pada pihak lain, dengan (b) jumlah yang dibayarkan, termasuk aset nonkas yang ditransfer atau kewajiban yang ditanggung, diakui dalam laporan laba rugi.

21 PENGUKURAN Pengukuran Awal Aset Keuangan dan Kewajiban Keuangan 43. Pada saat pengakuan awal aset keuangan atau kewajiban keuangan, entitas mengukur pada nilai wajarnya. Dalam hal aset keuangan atau kewajiban keuangan tidak diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi, nilai wajar tersebut ditambah biaya transaksi yang dapat diatribusikan secara langsung dengan perolehan atau penerbitan aset keuangan atau kewajiban keuangan tersebut.

22 Reklasifikasi 51. Entitas tidak diperkenankan untuk mereklasifikasi instrumen keuangan dari atau ke kategori instrumen keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi selama instrumen keuangan tersebut dimiliki atau diterbitkan. 52. Jika, karena perubahan intensi atau kemampuan entitas, instrumen tersebut tidak tepat lagi diklasifikasikan sebagai investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo, maka investasi tersebut harus direklasifikasi menjadi investasi dalam kelompok tersedia untuk dijual dan diukur kembali pada nilai wajarnya. Selisih antara nilai tercatat dengan nilai wajarnya dicatat sesuai paragraf 56(b). 53. Jika terjadi penjualan atau reklasifikasi atas investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo dalam jumlah yang lebih dari jumlah yang tidak signifikan yang tidak memenuhi salah satu kriteria paragraf 8, maka sisa investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo harus direklasifikasikan menjadi investasi dalam kelompok tersedia untuk dijual (tainting rule). Dalam reklasifikasi tersebut, selisih antara nilai tercatat dan nilai wajar harus dicatat sesuai paragraf 56(b).

23 Keuntungan dan Kerugian 56. Keuntungan atau kerugian yang timbul dari perubahan nilai wajar aset keuangan atau kewajiban keuangan yang bukan merupakan bagian dari hubungan lindung nilai (lihat paragraf 91–105), diakui sebagai berikut: (a) keuntungan atau kerugian atas aset keuangan atau kewajiban keuangan yang diklasifikasikan sebagai instrumen yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi diakui pada laporan laba rugi. (b) keuntungan atau kerugian atas aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual diakui secara langsung dalam ekuitas, yaitu melalui laporan perubahan ekuitas (lihat PSAK No. 1 tentang Penyajian Laporan Keuangan), kecuali untuk kerugian akibat penurunan nilai (lihat paragraf 68-71), dan keuntungan atau kerugian akibat perubahan nilai tukar (lihat Pedoman Aplikasi paragraf PA99), sampai aset keuangan tersebut dihentikan pengakuannya, dan pada saat keuntungan atau kerugian kumulatif yang sebelumnya diakui dalam ekuitas harus diakui pada laporan laba rugi. Namun, bunga yang dihitung menggunakan metode suku bunga efektif (lihat paragraf 8) diakui pada laporan laba rugi (lihat PSAK No. 23 tentang Pendapatan). Dividen atas instrumen ekuitas yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual diakui pada laporan laba rugi ketika hak entitas untuk memperoleh pembayaran atas dividen tersebut sudah ditetapkan (lihat PSAK No. 23 tentang Pendapatan).

24 Keuntungan dan Kerugian 57. Untuk aset keuangan dan kewajiban keuangan yang dicatat pada biaya perolehan diamortisasi (lihat paragraf 46 dan 47), keuntungan atau kerugian diakui pada laporan laba rugi ketika aset keuangan atau kewajiban keuangan tersebut dihentikan pengakuannya atau mengalami penurunan nilai, dan melalui proses amortisasi. Namun, untuk aset keuangan atau kewajiban keuangan yang merupakan item yang dilindung nilai (lihat paragraf 79–86 dan Pedoman Aplikasi paragraf PA98–PA121) akuntansi untuk keuntungan atau kerugiannya harus mengikuti ketentuan paragraf Jika entitas mengakui aset keuangan dengan menggunakan akuntansi tanggal penyelesaian (lihat paragraf 38 dan Pedoman Aplikasi paragraf PA68 dan PA71), maka setiap perubahan dalam nilai wajar aset yang akan diterima antara tanggal transaksi dengan tanggal penyelesaian tidak diakui untuk aset yang dicatat pada biaya perolehan atau biaya perolehan diamortisasi (kecuali untuk kerugian akibat penurunan nilai). Namun, untuk aset yang diukur pada nilai wajar, maka perubahan dalam nilai wajar tersebut diakui pada laporan laba rugi atau dalam ekuitas, sesuai dengan paragraf 56.

25 Penurunan Nilai dan Tidak Tertagihnya Aset Keuangan 59. Pada setiap tanggal neraca entitas mengevaluasi apakah terdapat bukti yang objektif bahwa aset keuangan atau kelompok aset keuangan mengalami penurunan nilai. Jika terdapat bukti tersebut, maka entitas harus menerapkan paragraf 64 (untuk aset keuangan yang dicatat pada biaya perolehan yang diamortisasi), paragraf 67 (untuk aset keuangan yang dicatat pada biaya perolehan), atau paragraf 68 (untuk aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual) untuk menentukan jumlah kerugian dari penurunan nilai tersebut.

26 Aset Keuangan yang Tersedia untuk Dijual 68. Ketika penurunan nilai wajar atas aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual telah diakui secara langsung dalam ekuitas dan terdapat bukti objektif bahwa aset tersebut mengalami penurunan nilai (lihat paragraf 60), maka kerugian kumulatif yang sebelumnya diakui secara langsung dalam ekuitas harus dikeluarkan dari ekuitas dan diakui pada laporan laba rugi meskipun aset keuangan tersebut belum dihentikan pengakuannya. 69. Jumlah kerugian kumulatif yang dikeluarkan dari ekuitas dan diakui pada laporan laba rugi sesuai paragraf 68 merupakan selisih antara biaya perolehan (setelah dikurangi pelunasan pokok dan amortisasi) dengan nilai wajar kini, dikurangi kerugian penurunan nilai aset keuangan yang sebelumnya telah diakui pada laporan laba rugi.

27 Aset Keuangan yang Tersedia untuk Dijual 70. Kerugian penurunan nilai yang diakui pada laporan laba rugi atas investasi instrumen ekuitas yang diklasifikasikan sebagai instrumen ekuitas yang tersedia untuk dijual tidak boleh dipulihkan melalui laporan laba rugi. 71. Jika, pada periode berikutnya, nilai wajar instrumen utang yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual meningkat dan peningkatan tersebut dapat secara objektif dihubungkan dengan peristiwa yang terjadi setelah pengakuan kerugian penurunan nilai pada laporan laba rugi, maka kerugian penurunan nilai tersebut harus dipulihkan melalui laporan laba rugi.

28 LINDUNG NILAI 72. Jika terdapat hubungan lindung nilai yang telah ditetapkan antara instrumen lindung nilai dan item yang dilindung nilai sebagaimana dijabarkan pada paragraf 87–90 dan Pedoman Aplikasi paragraf PA122– PA124, maka akuntansi untuk keuntungan atau kerugian atas instrumen lindung nilai dan item yang dilindung nilai mengikuti ketentuan paragraf 91–105.

29 Akuntansi Lindung Nilai 88. Hubungan lindung nilai terdiri atas tiga jenis: (a) lindung nilai atas nilai wajar (b) lindung nilai atas arus kas (c) lindung nilai atas investasi neto pada operasi di luar negeri sebagaimana didefinisikan dalam PSAK No. 10 tentang Transaksi dalam Mata Uang Asing dan PSAK No. 11 tentang Penjabaran Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing.

30 90. Suatu hubungan lindung nilai memenuhi kualifikasi akuntansi lindung nilai sesuai paragraf 91–105, jika dan hanya jika, seluruh kondisi berikut ini terpenuhi. (a)Pada saat dimulainya lindung nilai terdapat penetapan dan pendokumentasian formal atas hubungan lindung nilai dan tujuan manajemen risiko entitas serta strategi pelaksanaan lindung nilai. Pendokumentasian tersebut harus meliputi identifikasi instrumen lindung nilai, item atau transaksi yang dilindung nilai, sifat dari risiko yang dilindung nilai, dan cara yang akan digunakan entitas untuk menilai efektivitas instrumen lindung nilai tersebut dalam rangka saling hapus eksposur yang berasal dari perubahan dalam nilai wajar item yang dilindung nilai atau perubahan arus kas yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai. (b)Lindung nilai diharapkan akan sangat efektif (lihat Pedoman Aplikasi paragraf PA125–PA134) dalam rangka saling hapus atas perubahan nilai wajar atau perubahan arus kas yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai,konsisten dengan strategi manajemen risiko yang telah didokumentasikan diawal untuk hubungan lindung nilai tersebut.

31 (c) Untuk lindung nilai atas arus kas, suatu prakiraan transaksi yang merupakan subjek dari suatu lindung nilai harus bersifat kemungkinan besar terjadi dan terdapat eksposur perubahan arus kas yang dapat memengaruhi laporan laba rugi. (d) Efektivitas lindung nilai dapat diukur secara andal, yaitu nilai wajar atau arus kas dari item yang dilindung nilai yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai, dan nilai wajar instrumen lindung nilai tersebut harus dapat diukur secara andal (lihat paragraf 46 dan 47, dan Pedoman Aplikasi paragraf PA96 dan PA97 sebagai pedoman dalam menentukan nilai wajar). (e)Lindung nilai dinilai secara berkesinambungan dan ditentukan bahwa efektivitasnya sangat tinggi sepanjang periode pelaporan keuangan di mana lindung nilai tersebut ditetapkan.

32 Lindung Nilai atas Nilai Wajar 91. Jika suatu lindung nilai atas nilai wajar memenuhi kondisi pada paragraf 90 selama periode pelaporan keuangan, maka lindung nilai tersebut harus dicatat sebagai: (a) keuntungan atau kerugian yang berasal dari pengukuran kembali instrumen lindung nilai pada nilai wajar (untuk instrumen lindung nilai derivatif) atau komponen mata uang asing dari nilai tercatat yang diukur berdasarkan PSAK No. 10 tentang Transaksi dalam Mata Uang Asing dan PSAK No. 11 tentang Penjabaran Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing (untuk instrumen lindung nilai nonderivatif) diakui pada laporan laba rugi; dan (b) keuntungan atau kerugian atas item yang dilindung nilai yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai dengan menyesuaikan nilai tercatat item yang dilindung nilai dan diakui pada laporan laba rugi. Ketentuan ini berlaku jika item yang dilindung nilai tidak diukur pada biaya perolehan. Pengakuan keuntungan atau kerugian yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai pada laporan laba rugi diterapkan jika item yang dilindung nilai merupakan aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual.

33 94. Entitas secara prospektif menghentikan penerapan akuntansi lindung nilai sebagaimana dijelaskan dalam paragraf 91 jika: (a) instrumen lindung nilai kadaluwarsa atau dijual, dihentikan atau dilaksanakan (untuk tujuan ini, penggantian atau perpanjangan terhadap instrumen lindung nilai dengan instrumen lindung nilai lainnya tidak dapat dianggap sebagai telah kadaluwarsa atau telah dihentikan apabila penggantian atau perpanjangan tersebut merupakan bagian dari strategi lindung nilai yang didokumentasikan entitas); (b) lindung nilai tidak lagi memenuhi kriteria akuntansi lindung nilai dalam paragraf 90; atau (c) entitas membatalkan penetapan yang telah dilakukan.

34 95. Setiap penyesuaian yang timbul dari paragraf 91(b) terhadap nilai tercatat instrumen keuangan yang dilindung nilai yang dihitung menggunakan metode suku bunga efektif (atau, dalam hal lindung nilai portofolio terhadap risiko suku bunga; pada pos tersendiri dalam neraca sebagaimana dijelaskan dalam paragraf 92) diamortisasi pada laporan laba rugi. Amortisasi dapat segera dimulai setelah penyesuaian dilakukan dan dimulai paling lambat ketika item yang dilindung nilai tidak dapat lagi disesuaikan dengan perubahan dalam nilai wajarnya yang dapat diatribusikan pada risiko yang dilindung nilai. Penyesuaian didasarkan atas suku bunga efektif yang dihitung ulang pada tanggal amortisasi dimulai. Namun, dalam hal lindung nilai atas nilai wajar terhadap eksposur suku bunga dari suatu portofolio aset keuangan atau kewajiban keuangan (dan hanya untuk jenis lindung nilai ini), jika amortisasi menggunakan suku bunga efektif yang dihitung ulang tidak praktis, maka amortisasi menggunakan metode garis lurus. Penyesuaian tersebut diamortisasi secara penuh hingga jatuh tempo instrumen keuangan dimaksud, atau, dalam hal lindung nilai portofolio atas risiko suku bunga; amortisasi dilakukan hingga berakhirnya periode penyesuaian bunga yang relevan.

35 98. Jika suatu lindung nilai atas arus kas memenuhi kondisi pada paragraf 90 selama periode pelaporan keuangan, maka lindung nilai tersebut harus dicatat sebagai: (a) bagian dari keuntungan atau kerugian atas instrumen lindung nilai yang ditetapkan sebagai lindung nilai yang efektif (lihat paragraf 90) diakui secara langsung dalam ekuitas melalui laporan perubahan ekuitas (lihat PSAK No. 1 tentang Penyajian Laporan Keuangan); dan (b) bagian yang tidak efektif atas keuntungan atau kerugian dari instrumen lindung nilai diakui dalam laporan laba rugi. Lindung Nilai atas Arus Kas

36 100. Jika suatu lindung nilai atas prakiraan transaksi yang kemudian menimbulkan pengakuan suatu aset keuangan atau kewajiban keuangan, maka keuntungan atau kerugian terkait yang sebelumnya diakui secara langsung dalam ekuitas sesuai dengan paragraf 98 harus direklasifikasi ke dalam laporan laba rugi pada periode yang sama atau pada periode-periode di mana aset yang diperoleh atau kewajiban yang ditanggung memengaruhi laporan laba rugi (misalnya pada periode di mana pendapatan bunga atau beban bunga harus diakui). Namun, jika entitas memperkirakan seluruh atau sebagian dari kerugian yang diakui secara langsung dalam ekuitas tidak dapat dipulihkan kembali dalam satu atau lebih periode di masa depan, maka entitas mereklasifikasi sejumlah yang diperkirakan tidak dapat dipulihkan kembali dalam laporan laba rugi.

37 101. Jika suatu lindung nilai atas prakiraan transaksi yang kemudian menimbulkan pengakuan aset nonkeuangan atau kewajiban nonkeuangan, atau jika suatu lindung nilai atas prakiraan transaksi atas aset nonkeuangan atau kewajiban nonkeuangan yang menjadi komitmen pasti di mana akuntansi lindung nilai atas nilai wajar diterapkan, maka entitas menerapkan (a) atau (b) di bawah ini: (a)entitas mereklasifikasi keuntungan dan kerugian terkait yang sebelumnya diakui secara langsung dalam ekuitas sesuai paragraf 98 dalam laporan laba rugi pada periode yang sama atau pada periode di mana aset yang diperoleh atau kewajiban yang ditanggung memengaruhi laporan laba rugi (seperti dalam periode di mana beban penyusutan atau harga pokok penjualan harus diakui). Namun, jika entitas memperkirakan seluruh atau sebagian dari kerugian yang diakui dalam ekuitas tidak dapat dipulihkan kembali dalam satu atau lebih periode di masa depan, maka entitas mereklasifikasi jumlah yang diperkirakan tidak dapat dipulihkan kembali tersebut dalam laporan laba rugi. (b)entitas memindahkan keuntungan dan kerugian yang sebelumnya diakui secara langsung dalam ekuitas sesuai paragraf 98, dan memasukkan keuntungan dan kerugian tersebut sebagai biaya perolehan awal atau nilai tercatat lain dari aset atau kewajiban.

38 103. Untuk lindung nilai atas arus kas selain lindung nilai yang diatur pada paragraf 100 dan 101, jumlah yang sebelumnya telah diakui secara langsung dalam ekuitas diakui dalam laporan laba rugi pada periode yang sama atau periode-periode di mana prakiraan transaksi yang dilindung nilai memengaruhi laporan laba rugi (sebagai contoh, jika prakiraan penjualan terjadi) Entitas menerapkan (a) atau (b) dalam paragraf 101 sebagai kebijakan akuntansinya dan menerapkan secara konsisten untuk seluruh lindung nilai yang berkaitan dengan paragraf 101.

39 104. Dalam setiap situasi berikut, entitas secara prospektif menghentikan penerapan akuntansi lindung nilai sebagaimana yang dijelaskan dalam paragraf 98–103: (a)instrumen lindung nilai kadaluwarsa atau dijual, dihentikan atau dilaksanakan (untuk tujuan ini, penggantian atau perpanjangan terhadap instrumen lindung nilai dengan instrumen lindung nilai lainnya tidak dapat dianggap sebagai telah kadaluarsa atau telah dihentikan apabila penggantian atau perpanjangan tersebut merupakan bagian dari strategi lindung nilai yang didokumentasikan entitas). Dalam hal ini, keuntungan atau kerugian kumulatif atas instrumen lindung nilai yang masih diakui secara langsung dalam ekuitas sejak periode di mana lindung nilai tersebut efektif (lihat paragraf 98(a)) tetap diakui secaraterpisah dalam ekuitas hingga prakiraan transaksi tersebut terjadi. Jika transaksi tersebut terjadi, maka paragraf 100, 101, atau 103 diterapkan. (b)lindung nilai tidak lagi memenuhi kriteria akuntansi lindung nilai dalam paragraf 90. Dalam hal ini, keuntungan atau kerugian kumulatif atas instrumen lindung nilai yang masih diakui secara langsung dalam ekuitas sejak periode di mana lindung nilai tersebut efektif (lihat paragraf 98(a)) tetap diakui secara terpisah dalam ekuitas hingga prakiraan transaksi tersebut terjadi. Jika transaksi tersebut terjadi, maka paragraf 100, 101, atau 103 diterapkan.

40 (c) suatu prakiraan transaksi tidak lagi diharapkan akan terjadi, dalam hal ini setiap keuntungan atau kerugian kumulatif yang terkait dengan instrumen lindung nilai yang masih diakui secara langsung dalam ekuitas sejak periode pada saat lindung nilai tersebut efektif (lihat paragraf 98(a)) diakui dalam laporan laba rugi. Prakiraan transaksi yang kemungkinan besar tidak terjadi (lihat paragraf 90(c)) mungkin masih diharapkan terjadi. (d) entitas membatalkan penetapan yang telah dilakukan. Untuk lindung nilai atas prakiraan transaksi, keuntungan atau kerugian kumulatif atas instrumen lindung nilai yang masih diakui secara langsung dalam ekuitas sejak periode di mana lindung nilai tersebut efektif (lihat paragraf 98(a)) tetap diakui secara terpisah dalam ekuitas hingga prakiraan transaksi tersebut terjadi atau tidak lagi diperkirakan akan terjadi. Apabila transaksi tersebut terjadi, maka paragraf 100, 101, atau 103 diterapkan. Apabila transaksi tersebut tidak lagi diperkirakan akan terjadi, maka keuntungan atau kerugian kumulatif yang sebelumnya diakui secara langsung dalam ekuitas harus diakui pada laporan laba rugi.

41 Lindung Nilai atas Investasi Neto 105. Lindung nilai atas investasi neto pada operasi di luar negeri, termasuk lindung nilai atas item moneter yang dicatat sebagai bagian dari investasi neto (berdasarkan PSAK No. 10 tentang Transaksi dalam Mata Uang Asing dan PSAK No. 11 tentang Penjabaran Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing), dicatat dengan cara yang serupa seperti lindung nilai atas arus kas: (a) bagian dari keuntungan atau kerugian atas instrumen lindung nilai yang ditetapkan sebagai lindung nilai yang efektif (lihat paragraf 90) diakui secara langsung dalam ekuitas melalui laporan perubahan ekuitas (lihat PSAK No. 1 tentang Penyajian Laporan Keuangan); dan (b) bagian yang tidak efektif diakui pada laporan laba rugi. Keuntungan atau kerugian atas instrumen lindung nilai yang terkait dengan bagian lindung nilai yang efektif yang sebelumnya telah diakui secara langsung dalam ekuitas harus diakui pada laporan laba rugi ketika investasi dalam operasi luar negeri tersebut dilepaskan.

42 KETENTUAN TRANSISI 106. Pada tanggal efektif penerapan Pernyataan ini entitas: (a)dapat melakukan penyesuaian perlakuan akuntansi instrumen keuangan yang ada pada akhir periode laporan keuangan sebelum tanggal efektif dengan ketentuan yang ada dalam Pernyataan ini dan dampak penyesuaian tersebut diakui dalam laba rugi atau ekuitas periode berjalan (b)tidak tunduk pada ketentuan paragraf 8 yang terkait dengan larangan mengklasifikasikan aset keuangan sebagai investasi dimiliki hingga jatuh tempo, jika dalam tahun berjalan atau dalam kurun waktu dua tahun sebelumnya, telah menjual atau mereklasifikasi investasi dimiliki hingga jatuh tempo dalam jumlah yang lebih dari jumlah yang tidak signifikan (more than insignificant) sebelum jatuh tempo dan "tainting rule" yang diatur dalam paragraf 53.

43 KETENTUAN TRANSISI 106. Pada tanggal efektif penerapan Pernyataan ini entitas: (a)dapat melakukan penyesuaian perlakuan akuntansi instrumen keuangan yang ada pada akhir periode laporan keuangan sebelum tanggal efektif dengan ketentuan yang ada dalam Pernyataan ini dan dampak penyesuaian tersebut diakui dalam laba rugi atau ekuitas periode berjalan (b)tidak tunduk pada ketentuan paragraf 8 yang terkait dengan larangan mengklasifikasikan aset keuangan sebagai investasi dimiliki hingga jatuh tempo, jika dalam tahun berjalan atau dalam kurun waktu dua tahun sebelumnya, telah menjual atau mereklasifikasi investasi dimiliki hingga jatuh tempo dalam jumlah yang lebih dari jumlah yang tidak signifikan (more than insignificant) sebelum jatuh tempo dan "tainting rule" yang diatur dalam paragraf 53.

44 Tanggal Efektif 107. Entitas harus menerapkan Pernyataan ini secara prospektif untuk laporan keuangan yang mencakup periode yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari Jika entitas menerapkan Pernyataan ini sebelum 1 Januari 2009, maka fakta ini harus diungkapkan.

45


Download ppt "Tujuan 01. Tujuan Pernyataan ini adalah untuk mengatur prinsip-prinsip dasar pengakuan dan pengukuran aset keuangan, kewajiban keuangan, dan kontrak pembelian."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google