Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RELIGIOUS/SPIRITUAL DEVELOPMENT ACROSS THE LIFE SPAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RELIGIOUS/SPIRITUAL DEVELOPMENT ACROSS THE LIFE SPAN."— Transcript presentasi:

1

2 RELIGIOUS/SPIRITUAL DEVELOPMENT ACROSS THE LIFE SPAN

3 RELIGIOUS/SPIRITUAL DEVELOPMENT Human growth and development is a life- long process. Therefore, ongoing faith development and spiritual formation of adults is vital to the spiritual life Just as we spend time and energy on growing intellectually and professionally, it is also important to make our religious development an important aspect of our lives.

4 There are two factors that influence religiousity ; 1. Rasa ketergantungan (sense of depend) 2. Instink keagamaan Manusia dilahirkan ke dunia ini memiliki empat keinginan, yaitu : 1.keinginan untuk perlindungan, 2.keinginan untuk pengalaman baru, 3. keinginan mendapat tanggapan, dan 4. keinginan untuk dikenal. Relasi diantara 4 kebutuhan tersebut menimbulkan rasa ketergantungan, dan terbentuklah rasa keagamaan pada anak

5 Ernest Harm defided religious/spiritual development into three stage: 1.The fairly tale stage (tingkat dongeng), 2.The realistic stage (Tingkat kenyataan), 3.The individual stage (tingkat individu) The Fairly Tale Stage Dimulai pada anak berusia 3-6 tahun. Konsep mengenai Tuhan lebih banyak dipengaruhi oleh fantasi dan emosi. Sehingga anak dalam menanggapi agama juga menggunakan konsep fantastis yang diliputi oleh dongeng- dongeng yang kurang masuk akal

6 The Realistic Stage Dimulai sejak anak masuk sekolah dasar hingga ke usia adolesense. Ide ke Tuhanan anak sudah mencerminkan konsep-konsep yang berdasarkan kepada kenyataan. Timbul melalui lembaga-lembaga keagamaan dan pengajaran agama dari orang dewasa lainnya The Individual Stage Konsep ketuhanan yang konvensional dan konservatif dengan dipengaruhi sebagian kecil fantasi. Konsep ketuhanan yang lebih murni yang dinyatakan dalam pandangan yang bersifat personal (perorangan). Konsep ketuhanan yang bersifat humanistik. Agama telah menjadi etos humanis pada diri individu dalam menghayati ajaran agama.

7 Sifat-sifat keberagamaan pada anak 1.Unreflektif 2. Egosentris 3.Anthromorphis 4.Verbalis dan ritualis 5.Imitatif 6.Rasa heran. Unreflektif (tidak mendalam) Penelitian Machion tentang sejumlah konsep ketuhanan pada diri anak, menunjukkan 73% mereka menganggap  Tuhan itu bersifat seperti manusia.  Ajaran agama cenderung diterima begitu saja tanpa kritik.  Kebenaran tidak begitu mendalam

8 Egosentris Memahami dan memandang agama dari sudut kepentingan pribadinya. Anthromorphis Konsep ketuhanan digambarkan sebagai aspek-aspek kemanusiaan. Vebalis dan ritualis Kehidupan agama pada anak-anak sebagian besar tumbuh mula-mula secara verbal dan ritualis. Egosentris Memahami dan memandang agama dari sudut kepentingan pribadinya.

9 Imitatif Tindak keagamaan pada anak pada dasarnya diperoleh dari meniru. Rasa heran Rasa heran dan kagum merupakan tanda dari sifat keagamaan terakhir pada anak, namun rasa heran dan kagum itu berbeda dengan orang dewasa. Rasa heran dan kagum merupakan konskuensi dari kebutuhan anak akan hal yang baru

10

11 Perkembangan agama pada remaja  Agama adalah omong kosong  Mengingkari pentingnya agama  Menolak kepercayaan-kepercayaan terdahulu Perkembangan pikiran dan mental, ide dan dasar keyakinan beragama yang diterima remaja dari masa kanak-kanaknya sudah tidak begitu menarik lagi bagi mereka. Sifat kritis terhadap ajaran agama mulai timbul. Selain masalah agama mereka pun sudah tertarik pada masalah kebudayaan, sosial, ekonomi dan norma-nornma kehidupan lainnya.

12 Agama yang ajarannya bersifat lebih konservatif lebih banyak berpengaruh bagi para remaja untuk tetap taat pada ajaran agamanya. Sebaliknya agama yang ajaranya kurang konservatif-dogmatis dan agak liberal akan mudah merangsang pengembangan pikiran dan mental para remaja sehingga mereka banyak meninggalkan ajaran agamanya

13 Perkembangan sosial Kehidupan beragama mereka timbul konflik antara pertimbangan moral dan material. Perkembangan moral Para remaja bertitik tolak dari rasa berdosa dan usaha untuk mencari proteksi. Tipe moral yang terlihat pada para remaja mencakup: (a) self directive ‘taat terhadap agama’; (b) adaptive ‘mengikuti situasi lingkungan’; (c) submissive ‘keraguan terhadap ajaran agama’; (d) unadjusted ‘belum meyakini kebenaran ajaran agama’; (e) deviant ‘menolak dasar agama’.

14 Masa awal remaja (12-18 tahun) Negative Confused Skeptic Remaja Akhir Return Submit Calm


Download ppt "RELIGIOUS/SPIRITUAL DEVELOPMENT ACROSS THE LIFE SPAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google