Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tujuan dan Hipotesis Penelitian MYA. TUJUAN PENELITIAN  Merupakan pernyataan tentang apa yang menjadi harapan, atau sesuatu yang ingin diketahui.  Merupakan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tujuan dan Hipotesis Penelitian MYA. TUJUAN PENELITIAN  Merupakan pernyataan tentang apa yang menjadi harapan, atau sesuatu yang ingin diketahui.  Merupakan."— Transcript presentasi:

1 Tujuan dan Hipotesis Penelitian MYA

2 TUJUAN PENELITIAN  Merupakan pernyataan tentang apa yang menjadi harapan, atau sesuatu yang ingin diketahui.  Merupakan hal-hal yg ingin dilakukan peneliti dalam penelitiannya  Dibuat dengan mengacu pada masalah/pertanyaan penelitian.  Antara tujuan dan masalah peneltitian saling terkait.  Tujuan penelitian dirumuskan dengan kalimat pasif

3  Tujuan merupakan pernyataan kondisi yang akan dicapai.  Biasanya dibedakan menjadi Tujuan umum dan khusus. –Tujuan umum, berisi tentang hal yg akan dicapai pada akhir penelitian, yaitu menjawab masalah penelitian. –Tujuan khusus, berisi penjabaran tentang hal yg akan dicapai untuk memenuhi/mencapai tujuan umum, yaitu merupakan tahap-tahap yang akan dilakukan dlm penelitian. –Tujuan khusus Merupakan rincian dari Tujuan umum penelitian TUJUAN PENELITIAN

4 KERANGKA PEMIKIRAN  Kerangka pemikiran merupakan miniatur keseluruhan dari proses penelitian  Kerangka pemikiran harus menerangkan: 1. Mengapa penelitian dilakukan ? 2. Bagaimana proses penelitian dilakukan ? 3. Apa yang akan diperoleh dari penelitian tersebut? 4. Untuk apa hasil penelitain diperoleh ? MYA

5 Kerangka Pemikiran Permasalahan  Krisis ekonomi  Persaingan yang ketat  Selera konsumen yang senatiasa berubah Stratetegi Pemasaran Pelayanan, Harga, Kelengkapan Barang dan Promosi  Apakah terdapat Pengaruh Pelayanan, Harga, Kelengkapan Barang dan Promosi terhadap keputusan pembelian?  Variabel manakah yang memiliki pengaruh terbesar terhadap keputusan pembelian? Analisis Data  Regresi  Uji F dan uji T  Pengaruh Pelayanan, Harga, Kelengkapan Barang dan Promosi terhadap keputusan pembelian  Variabel yang paling berpe garuh terhadap penjualan Umpan Balik MYA

6 FUNGSI TEORI  Sebagai penjelas  Sebagai prediksi  Sebagai kontrol MYA

7 PROSES TERBENTUKNYA TEORI Pendapat Diuji Bena r Teori MYA

8 KERANGKA TEORI  Hipotesis yang diajukan harus berdasarkan kajian mendalam teori-teori yang relevan dengan variabel-variabel penelitian  Kerangka teoritis memiliki argumentasi yang disusun dalam teori-teori yang dipergunakan dalam membangun kerangka berpikir  Merupakan pilihan dari sejumlah teori yang dikuasai secara lengkap dengan mencakup perkembangan terbaru.

9  Kerangka teori dibuat melalui pengkajian hasil- hasil penelitian yang relevan yang telah dilakukan peneliti lainnya  Hasil penelitian orang lain yang relevan dijadikan titik tolak penelitian kita dalam mencoba melakukan pengulangan, revisi, modifikasi, dan sebagainya.  Tahap berikutnya peneliti menyusun kerangka berpikir yang mengarahkan perumusan hipotesis. KERANGKA TEORI

10 Langkah penyusunan kerangka teoritis  Pengkajian teori-teori ilmiah yang akan dipergunakan dalam analisis.  Pembasan mengenai penelitian-penelitian lain yang relevan.  Penyusunan kerangka berpikir dengan mempergunakan premis-premis dengan menyatakan secara tersurat pernyataan, postulat, asumsi, dan prinsip yang dipergunakan.  Perumusan hipotesis.

11 CONTOH TELAAH TEORI Analisis Pengaruh Pemberian Insentif, Lingkungan Kerja, Kepemimpinan, Hubungan antar Teman Sejawat Terhadap Semangat Kerja Karyawan 1. Tetapkan nama variabel yang diteliti 2. Cari sumber bacaan yang relevan 3. Lihat daftar isi buku 4. Baca seluruh isi topik 5. Deskripsikan teori MYA

12 CONTOH SISTEMATIKA PENULISAN LANDASAN TEORI Pemasaran Perilaku Konsumen Faktor Perilaku Motivasi Persepsi Motivasi Persepsi MYA

13 PENELITIAN EMPIRIS PENELITIAN SEBELUMNYA DAPAT DIPERGUNAKAN UNTUK: 1. Mengetahui kekurangan-kekurangan penelitaian sebelumnya 2. Mengetahui apa yang telah dihasilkan dari penelitian sebelumnya 3. Mengetahui perbedaan dengan penelitian sebelumnya MYA

14 Kerangka Teoritis PerusahaanKonsumen Produk Harapan Kebutuhan Kenerja Kepuasan Konsumen MYA

15 HIPOTESIS PENELITIAN  Hipotesis berhubungan langsung dengan teori  Berisi variabel yang didefinisikan secara operasional sehingga dapat diukur dan diuji.  Memungkinkan kita untuk menentukan apakah teori yang diajukan sudah benar.  Setiap penelitian memiliki dua hipotesis; pertama menyatakan tidak ada perbedaan, kedua menyatakan adanya perbedaan. MYA

16  Hipoptesis dapat diturunkan dari teori yang berkaitan dengan masalah yang akan kita teliti. Jadi, Hipotesis tidak jatuh dari langit secara tiba- tiba!!!!!! harga suatu produk penentuan harga.  Misalnya seorang peneliti akan melakukan penelitian mengenai harga suatu produk maka agar dapat menurunkan hipotesis yang baik, sebaiknya yang bersangkutan membaca teori mengenai penentuan harga.

17 PENGERTIAN HIPOTESIS  Hipotesis merupakan jawaban sementara yang hendak diuji kebenarannya.  Tidak semua penelitian memerlukan hipotesis, penelitian yang bersifat eksploratif dan deskriptif tidak memerlukan hipotesis MYA

18 Fungsi Hipotesis  Hipotesis merupakan kebenaran sementara yang perlu diuji kebenarannya oleh karena itu hipotesis berfungsi sebagai kemungkinan untuk menguji kebenaran suatu teori.  Jika hipotesis sudah diuji dan dibuktikan kebenaranya, maka hipotesis tersebut menjadi suatu teori. Jadi sebuah hipotesis diturunkan dari suatu teori yang sudah ada, kemudian diuji kebenarannya dan pada akhirnya memunculkan teori baru.  Untuk menguji kebenaran suatu teori, Memberikan gagasan baru untuk mengembangkan suatu teori dan  Memperluas pengetahuan peneliti mengenai suatu gejala yang sedang dipelajari.

19 MANFAAT HIPOTESIS 1.Menjelaskan masalah penelitian 2.Menjelaskan variabel-variabel yang akan diuji 3.Pedoman untuk memilih metode analisis data 4.Dasar untuk membuat kesimpulan penelitian. MYA

20 Pertimbangan dalam Merumuskan Hipoptesis (1)  Harus mengekpresikan hubungan antara dua variabel atau lebih, maksudnya dalam merumuskan hipotesis seorang peneliti harus setidak-tidaknya mempunyai dua variable yang akan dikaji.  Kedua variable tersebut adalah variable bebas dan variable tergantung. Jika variabel lebih dari dua, maka biasanya satu variable tergantung dua variabel bebas.

21 Pertimbangan dalam Merumuskan Hipoptesis (2)  Harus dinyatakan secara jelas dan tidak bermakna ganda, artinya rumusan hipotesis harus bersifat spesifik dan mengacu pada satu makna tidak boleh menimbulkan penafsiran lebih dari satu makna. Jika hipotesis dirumuskan secara umum, maka hipotesis tersebut tidak dapat diuji secara empiris.

22 Pertimbangan dalam Merumuskan Hipoptesis (3)  Harus dapat diuji secara empiris, maksudnya ialah memungkinkan untuk diungkapkan dalam bentuk operasional yang dapat dievaluasi berdasarkan data yang didapatkan secara empiris.  Sebaiknya Hipotesis jangan mencerminkan unsur-unsur moral, nilai- nilai atau sikap.

23 CONTOH HIPOTESIS Ada pengaruh positif yang signifikan pemberian insentif, lingkungan kerja, dan kepemimpinan terhadap semangat kerja karyawan HIPOTESIS DAPAT MENUJUKKAN: –MASALAH PENELITIAN –VARIABEL PENELITIAN –METODE ANALISIS DATA –KESIMPULAN MYA

24 DASAR MERUMUSKAN HIPOTESIS 1. Berdasarkan pada teori 2. Berdasarkan penelitian terdahulu 3. Berdasarkan penelitian pendahuluan 4. Berdasarkan akal sehat peneliti MYA

25 KONSEP DASAR PERUMUSAN HIPOTESIS Sumber Masalah Teori dan Penelitian Terdahulu Hipotesis Penelitian Instrumen penelitian Variabel, Data Pengujian Hipotesis Kesimpulan dan Implikasi MYA

26 PEMBAGIAN HIPOTESIS 1. HIPOTESIS DESKRIPTIF –Pelayanan Rumah sakit Enggal Waras tidak Memuaskan –Kinerja Keuangan Bank CBA Baik –Semangat Kerja Karyawan PT. Yasinta Tinggi 2. HIPOTESIS KOMPARATIF –Rumah sakit enggal sempuh lebih memuaskan dibandingkan pelayanan rumah sakit enggal waras –Kinerja keuangan bank CBA lebih baik dibandingkan dengan kinerja bank Polli –Semangat kerja karyawan PT.YASINTA lebih tinggi dibandingkan dengan semangat kerja PT.YASINTO 3. HIPOTESIS ASOSIATIF –Kepuasan pasien berpengaruh signifikan terhadap loyalitas pasien –Jumlah nasabah berpengaruh terhadap kinerja keuangan bank CBA –Semangat kerja karyawan berpengaruh positif terhadap produktifitas karyawan MYA

27 DALAM SEBUAH PENELITIAN HIPOTESIS DAPAT DINYATAKAN DALAM BEBERAPA BENTUK 1. Hipotesis Nol Merupakan hipotesis yang menyatakan hubungan atau pengaruh antar variabel sama dengan nol. Atau dengan kata lain tidak terdapat perbedaan, hubungan atau pengaruh antar variabel. 2. Hipotesis Alternatif Merupakan hipotesis yang menyatakan adanya perbedaan, hubungan atau pengaruh antar variabel tidak sama dengan nol. Atau dengan kata lain terdapat perbedaan, hubungan atau pengaruh antar variabel (merupakan kebalikan dari hipotesis alternatif) MYA

28 Jenis-Jenis Hipotesis (Menurut tingkat abstraksinya hipotesis dibagi menjadi 3)……1  Hipotesis yang menyatakan adanya kesamaan- kesamaan dalam dunia empiris: Hipotesis jenis ini berkaitan dengan pernyataan-pernyataan yang bersifat umum yang kebenarannya diakui oleh orang banyak pada umumnya, misalnya “orang jawa halus budinya dan sikapnya lemah lembut”, “jika ada bunyi hewan tenggeret maka musim kemarau mulai tiba, “ jika hujan kota Jakarta Banjir”. Kebenaran-kebenaran umum seperti di atas yang sudah diketahui oleh orang banyak pada umumnya, jika diuji secara ilmiah belum tentu benar.

29 Jenis-Jenis Hipotesis (Menurut tingkat abstraksinya hipotesis dibagi menjadi 3)……2  Hipotesis yang berkenaan dengan model ideal: pada kenyataannya dunia ini sangat kompleks, maka untuk mempelajari kekomplesitasan dunia tersebut kita memerlukan bantuan filsafat, metode, tipe-tipe yang ada.  Pengetahuan mengenai otoriterisme akan membantu kita memahami, misalnya dalam dunia kepemimpinan, hubungan ayah dalam mendidik anaknya. Pengetahuan mengenai ide nativisme akan membantu kita memahami munculnya seorang pemimpin.

30 Jenis-Jenis Hipotesis (Menurut tingkat abstraksinya hipotesis dibagi menjadi 3)……3  Hipotesis yang digunakan untuk mencari hubungan antar variable: hipotesis ini merumuskan hubungan antar dua atau lebih variable-variabel yang diteliti.  Dalam menyusun hipotesisnya, peneliti harus dapat mengetahui variabel mana yang mempengaruhi variable lainnya sehingga variable tersebut berubah.

31 Menurut bentuknya, Hipotesis dibagi menjadi tiga (1) 1. Hipotesis penelitian / kerja Dalam Hipotesis ini peneliti mengaggap benar Hipotesisnya yang kemudian akan dibuktikan secara empiris melalui pengujian Hipotesis dengan mempergunakan data yang diperolehnya selama melakukan penelitian. Misalnya: Ada hubungan antara krisis ekonomi dengan jumlah orang stress

32 Menurut bentuknya, Hipotesis dibagi menjadi tiga (2) 2. Hipotesis operasional: bersifat obyektif. –Hipotesis tidak semata-mata berdasarkan anggapan dasarnya –Berdasarkan obyektifitas, belum tentu benar –Perlu diuji dengan menggunakan data yang ada. –H 0 digunakan untuk memberikan keseimbangan –Benar atau salahnya tergantung dari bukti-bukti yang diperolehnya selama melakukan penelitian. Contoh: H0: Tidak ada hubungan antara krisis ekonomi dengan jumlah orang stress.

33 Menurut bentuknya, Hipotesis dibagi menjadi tiga (3) 3. Hipotesis statistik: Hipotesis statistik merupakan jenis Hipotesis yang dirumuskan dalam bentuk notasi statistik. Hipotesis ini dirumuskan berdasarkan pengamatan peneliti terhadap populasi dalam bentuk angka-angka (kuantitatif). Misalnya: H0: r = 0; atau H0: p = 0

34 Ciri-Ciri Hipotesis Yang Baik: 1. Dinyatakan dalam kalimat yang tegas –Upah memiliki pengaruh yang berarti terhadap produktifitas karyawan (jelas) –Upah memiliki pengaruh yang kurang berarti terhadap produktifitas karyawan (tidak jelas) 2. Dapat diuji secara alamiah –Upah memiliki pengaruh yang berarti terhadap produktifitas karyawan (dapat diuji) –Batu yang belum pernah terlihat oleh mata manusia dapat berkembang biak (Pada hipotesis ini tidak dapat dibuktikan karena kita tidak dapat mengumpulkan data tentang batu yang belum terlihat manusia) 3. Dasar dalam merumuskan hipotesis kuat –Harga barang berpengaruh negatif terhadap permintaan (memiliki dasar kuat yaitu teori permintaan dan penawaran) –Uang saku memiliki pengaruh yang signifikant terhadap jam belajar mahasiswa. (tidak memiliki dasar kuat) MYA

35 Hipotesis operasional (1)  Hipotesis operasional ialah mendefinisikan Hipotesis secara operasional variable- variabel yang ada didalamnya agar dapat dioperasionalisasikan. Misalnya “gaya kepemimpinan” dioperasionalisasikan sebagai cara memberikan instruksi terhadap bawahan.  Kinerja pegawai dioperasionalisasikan sebagai tinggi rendahnya pemasukan perusahaan.

36 Hipotesis operasional (2)  Hipotesis operasional dijadikan menjadi dua, yaitu Hipotesis 0 yang bersifat netral dan Hipotesis 1 yang bersifat tidak netral Maka bunyi Hipotesisnya:  H 0 : Tidak ada hubungan antara cara memberikan instruksi terhadap bawahan dengan tinggi – rendahnya pemasukan perusahaan  H 1 : Ada hubungan antara cara memberikan instruksi terhadap bawahan dengan tinggi – rendahnya pemasukan perusahaan.

37 Hipotesis statistik  Hipotesis statistik ialah Hipotesis operasional yang diterjemahkan kedalam bentuk angka-angka statistik sesuai dengan alat ukur yang dipilih oleh peneliti.  Dalam contoh ini asumsi kenaikan pemasukan sebesar 30%, maka Hipotesisnya berbunyi sebagai berikut:  H0: P = 0,3  H1: P  0,3

38 Uji Hipotesis  Hipotesis yang sudah dirumuskan kemudian harus diuji.  Pengujian ini akan membuktikan H 0 atau H 1 yang akan diterima.  Jika H 1 diterima maka H 0 ditolak, artinya ada hubungan antara cara memberikan instruksi terhadap bawahan dengan tinggi – rendahnya pemasukan perusahaan.

39 Dua jenis kekeliruan  Menolak Hipotesis yang seharusnya diterima. Kesalahan ini disebut sebagai kesalahan alpha (α).  Menerima Hipotesis yang seharusnya ditolak. Kesalahan ini disebut sebagai kesalahan beta (β)


Download ppt "Tujuan dan Hipotesis Penelitian MYA. TUJUAN PENELITIAN  Merupakan pernyataan tentang apa yang menjadi harapan, atau sesuatu yang ingin diketahui.  Merupakan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google