Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HIPOTESIS OLEH IR. INDRAWANI SINOEM, MS. PENGERTIAN 1. Prof. Dr.S.Nasution Hipotesis : pernyataan tentatif yg merupakan dugaan atau terkaan tentang apa.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HIPOTESIS OLEH IR. INDRAWANI SINOEM, MS. PENGERTIAN 1. Prof. Dr.S.Nasution Hipotesis : pernyataan tentatif yg merupakan dugaan atau terkaan tentang apa."— Transcript presentasi:

1 HIPOTESIS OLEH IR. INDRAWANI SINOEM, MS

2 PENGERTIAN 1. Prof. Dr.S.Nasution Hipotesis : pernyataan tentatif yg merupakan dugaan atau terkaan tentang apa yg diamati dalam usaha untuk memahaminya. 2. W. Gulo : Hypo = sebelum; thesis = pernyataan, pendapatan. Hipotesis : suatu pernyataan yg pada waktu diungkapkan belum diketahui kebenarannya.

3 Hipotesis memungkinkan kita menghubungkan teori dan pengamatan. Hipotesis mengemukan pernyataan tentang harapan peneliti mengenai hubungan-hubungan antara variabel-variabel di dalam persoalan. 3. Drs. Cholid Narbuko, dkk Hipotesis : merupakan dugaan sementara yg masih dibuktikan kebenarannya melalui suatu penelitian. Hipotesis terbentuk sebagai hubungan antara dua variabel atau lebih.

4 4. Dr. Husaini Usman, M.Pd., dkk. Hipotesis : pernyataan atau jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian yang dikemukakan. 5. Prof. Dr. Suharsimi Arikunto Hipotesis : sebagai suatu jawaban yg bersifat sementara terhadap permasalah- an penelitian, sampai terbukti melalui data terkumpul.

5 Perumusan Hipotesis Berguna 1. Memfokuskan masalah 2. Mengidentifikasi data yg relevan untuk dikumpulkan. 3. Menunjukkan bentuk desain penelitian. 4. Menjelaskan gejala sosial. 5. Mendapatkan kerangka penyimpulan. 6. Merangsang penelitian lebih lanjut. Sumber-sumber hipotesis 1. Dari penelitian sendiri. 2. Dari teori dan konsepsi. 3. Hasil penelitian yg terdahulu.

6 Kriteria Hipotesis yang baik 1. Hipotesis harus bertalian dengan teori tertentu. 2. Hipotesis harus dapat diuji berdasarkan data empiris. 3. Hipotesis harus bersifat spesifik. 4. Sedapat mungkin hipotesis harus dikait- kan dengan teknik /metode penelitian yang ada untuk mengetesnya.

7 Persyaratan Hipotesis Borg dan Gall (1979) mengajukan persyaratan untuk hipotesis : 1. Hipotesis harus dirumuskan dengan singkat dan jelas. 2. Hipotesis harus dengan nyata menunjukkan adanya hubungan antara dua atau lebih variabel. 3. Hipotesis harus didukung oleh teori-teori yg dikemukakan oleh para ahli atau hasil penelitian yg relevan.

8 Menurut Siswoyo Haryono (2004), persyaratan penyusunan hipotesis : 1. Hipotesis disusun dalam kalimat deklaratif. Kalimat dalam hipotesis bersifat positif dan normatif. Istilah-istilah seperti seharusnya atau sebaiknya tidak terdapat dalam kalimat hipotesis. Contoh : - Anak-anak harus hormat kepada orang tua (bukan hipotesis).

9 - Kepatuhan anak kepada orang tua mereka makin menurun (hipotesis). 2. Variabel yang dinyatakan dalam hipotesis adalah variabel yang operasi- onal, dalam arti dapat diamati dan diukur. 3. Hipotesis menunjukkan hubungan tertentu diantara variabel-variabel.

10 Fungsi hipotesis : 1. Menguji kebenaran suatu teori 2. Memberi ide utk mengembangkan suatu teori 3. Memperluas pengetahuan mengenai gejala-gejala yang dipelajari.

11 Ciri-ciri hipotesis yang tajam 1. Merupakan hubungan antara dua variabel atau lebih. 2. Disusun dengan jelas menggunakan kalimat deklara- tif. Misal : Apabila ………….., maka …………… Karena ………….., maka …………… 3. Menyatakan sesuatu yg mungkin terjadi Karena akan digunakan sebagai pedoman dalam rangka mencapai tujuan, maka hipotesis harus berisi sesuatu yang mungkin dapat dijalankan. 4. Mampu menjelaskan kenyataan yg menjadi masalah utama. Hipotesis akan berusaha memecahkan suatu masalah/persoalan melalui hal-hal yg menjadi pokok masalah.

12 5. Harus dapat diuji dengan data yg ada. Hipotesis harus dapat dioperasional- kan dengan menggunakan data yang tersedia.

13 Jenis-Jenis Hipotesis Secara garis besar ada dua jenis Hipotesis didasarkan pada tingkat abstraksi dan bentuknya. Menurut tingkat abstraksinya hipotesis dibagi menjadi: a). Hipotesis yang menyatakan adanya kesamaan- kesamaan dalam dunia empiris: Hipotesis jenis ini berkaitan dengan pernyataan-pernyataan yang bersifat umum yang kebenarannya diakui oleh orang banyak pada umumnya, misalnya “orang jawa halus budinya dan sikapnya lemah lembut”, “jika ada bunyi hewan tenggeret maka musim kemarau mulai tiba, “ jika hujan kota Palembang Banjir”. Kebenaran- kebenaran umum seperti di atas yang sudah diketahui oleh orang banyak pada umumnya, jika diuji secara ilmiah belum tentu benar.

14 b). Hipotesis yang berkenaan dengan model ideal: pada kenyataannya dunia ini sangat kompleks, maka untuk mempelajari kekomplesitasan dunia tersebut kita memer- lukan bantuan filsafat, metode, tipe-tipe yang ada. Pengetahuan mengenai otoriterisme akan membantu kita memahami, misalnya dalam dunia kepemimpinan, hubungan ayah dalam mendidik anaknya. Pengetahuan mengenai ide nativisme akan membantu kita memahamimunculnya seorang pemimpin.

15 c). Hipotesis yang digunakan untuk mencari hubungan antar variable: hipotesis ini merumuskan hubungan antar dua atau lebih variable-variabel yang diteliti. Dalam menyusun hipote- sisnya, peneliti harus dapat mengeta- hui variabel mana yang mempengaruhi variable lainnya sehingga variable tersebut berubah.

16 Menurut bentuknya, Hipotesis dibagi menjadi tiga: a). Hipotesis penelitian / kerja: Hipotesis penelitian merupakan anggapan dasar peneliti terhadap suatu masalah yang sedang dikaji. Dalam Hipotesis ini peneliti mengaggap benar Hipotesisnya yang kemudian akan dibuktikan secara empiris melalui pengujian Hipotesis dengan mempergunakan data yang diperolehnya selama melakukan penelitian. Misalnya: Ada hubungan antara krisis ekonomi dengan jumlah orang stress

17 b). Hipotesis operasional: Hipotesis operasional merupakan Hipotesis yang bersifat obyektif. Artinya peneliti merumuskan Hipotesis tidak semata- mata berdasarkan anggapan dasarnya tetapi juga berdasarkan obyektifitas- nya,bahwa Hipotesis penelitian yang dibuat belum tentu benar setelah diuji dengan menggunakan data yang ada.

18 Untuk itu peneliti memerlukan Hipotesis pembanding yang bersifat obyektif dan netral atau secara teknis disebut Hipotesis nol (H 0 ). H 0 digunakan untuk memberikan keseimbangan pada Hipotesis penelitian karena peneliti meyakini dalam pengujian nanti benar atau salahnya Hipotesis penelitian tergantung dari bukti-bukti yang diperolehnya selama melakukan kan penelitian. Contoh: H 0 : Tidak ada hubungan antara krisis ekonomi dengan jumlah orang stress.

19 c). Hipotesis statistik: Hipotesis statistik merupakan jenis Hipotesis yang dirumuskan dalam bentuk notasi statistik. Hipotesis ini dirumuskan berdasarkan pengamatan peneliti terhadap populasi dalam bentuk angka- angka (kuantitatif). Misalnya: H 0 : r = 0; atau H 0 : p = 0

20 Cara Merumuskan Hipotesis Cara merumuskan Hipotesis ialah dengan tahapan sebagai berikut: rumuskan Hipotesis penelitian, Hipotesis operasional, dan Hipotesis statistik. Hipotesis penelitian ialah Hipotesis yang kita buat dan dinyatakan dalam bentuk kalimat. Contoh: Ada hubungan antara gaya kepempininan dengan kinerja pegawai Ada hubungan antara promosi dan volume penjualan

21 Hipotesis operasional ialah mendefinisikan Hipotesis secara operasional variable-variabel yang ada didalamnya agar dapat dioperasionalisasikan. Misalnya “gaya kepemimpinan” dioperasionalisasikan sebagai cara memberikan instruksi terhadap bawahan. Kinerja pegawai dioperasionalisasikan sebagai tinggi rendahnya pemasukan perusahaan. Hipotesis operasional dijadikan menjadi dua, yaitu Hipotesis 0 yang bersifat netral dan Hipotesis 1 yang bersifat tidak netral Maka bunyi Hipotesisnya:

22 H 0 : Tidak ada hubungan antara cara memberi- kan instruksi terhadap bawahan dengan tinggi- rendahnya pemasukan perusahaan H 1 : Ada hubungan antara cara memberikan instruksi terhadap bawahan dengan tinggi – rendahnya pemasukan perusahaan. Hipotesis statistik ialah Hipotesis operasional yang diterjemahkan kedalam bentuk angka-angka statistik sesuai dengan alat ukur yang dipilih oleh peneliti. Dalam contoh ini asumsi kenaikan pemasukan sebesar 30%, maka Hipotesisnya berbunyi sebagai berikut: H 0 : P = 0,3 H 1 : P ≠ 0,3

23 Uji Hipotesis Hipotesis yang sudah dirumuskan kemudian harus diuji. Pengujian ini akan membuktikan H 0 atau H 1 yang akan diterima. Jika H 1 diterima maka H 0 ditolak, artinya ada hubungan antara cara memberikan instruksi terhadap bawahan dengan tinggi – rendahnya pemasukan perusahaan. Dalam membuat Hipotesis ada dua jenis kekeliruan yang kadang dibuat oleh peneliti, yaitu: a). Menolak Hipotesis yang seharusnya diterima. Kesalahan ini disebut sebagai kesalahan alpha (a). b). Menerima Hipotesis yang seharusnya ditolak. Kesalahan ini disebut sebagai kesalahan beta (b).


Download ppt "HIPOTESIS OLEH IR. INDRAWANI SINOEM, MS. PENGERTIAN 1. Prof. Dr.S.Nasution Hipotesis : pernyataan tentatif yg merupakan dugaan atau terkaan tentang apa."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google