Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Fakultas Ekonomi – Universitas Darwan Ali 2012. 2012 KELOMPOK 2 : 1. SUWITA INAMA 2. PADLIANUR 3. IDAYATI 4. MERY JULIANTI 5. WAIS.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Fakultas Ekonomi – Universitas Darwan Ali 2012. 2012 KELOMPOK 2 : 1. SUWITA INAMA 2. PADLIANUR 3. IDAYATI 4. MERY JULIANTI 5. WAIS."— Transcript presentasi:

1 Fakultas Ekonomi – Universitas Darwan Ali 2012

2 2012 KELOMPOK 2 : 1. SUWITA INAMA 2. PADLIANUR 3. IDAYATI 4. MERY JULIANTI 5. WAIS

3 BAB 1 PERSEKUTUAN PEMBENTUKAN DAN USAHANYA

4 PERSEKUTUAN PEMBENTUKAN DAN USAHANYA Persekutuan (Partnership) adalah suatu penggabungan di antara dua orang (badan) atau lebih untuk memiliki bersama-sama dan menjalankan suatu perusahaan guna mendapatkan keuntungan atau laba. Dari segi akuntansinya Persekutuan sebagai unit usaha harus dianggap mempunyai kedudukan terpisah dengan pemilik-perniliknya.

5 KARAKTERISTIK PERSUKUTUAN 1. Berusaha bersama-sama (Mutual Agency). 2. Jangka Waktu terbatas (Limited Life). 3. Tanggung Jawab yang tidak terbatas (Unlimited Liability). 4. Memiliki suatu bagian/hak di dalam persekutuan (ownership of an interest in a partnership). 5. Pengambilan bagian keuntungan persekutuan.

6 Akuntansi Terhadap Penyertaan Modal dalam Persekutuan Hak-hak dari para anggota diikhtisarkan di dalam rekening modal masing-masing yang terdiri dari penanaman mula-mula, penanaman tambahan dan prive, serta bagian dari keuntungan atau kerugian usaha. Para anggota boleh membuat persetujuan dalam membagi keuntungan atau kerugian dalam berbagai macam cara yang sesuai dengan hak penyertaan mereka. Apabila tidak ada suatu persetujuan tertentu, maka keuntungan atau kerugian harus dibagi sama di antara para anggota.

7 CONTOH KASUS 1 Tuan A, B dan C mendirikan suatu persekutuan dengan investasi masing-masing Rp ,00; Rp ,00 dan Rp ,00. Mereka setuju untuk membagi keuntungan atau kerugian dengan perbandingan yang sama. Apabila persekutuan mendapat laba Rp ,00, maka rekening modal untuk masing-masing anggota menjadi sebagai berikut :

8

9 CONTOH KASUS 2 Apabila persekutuan tersebut pada nomor 1, menderita kerugian sebanyak Rp ,00 maka rekening modal untuk masing-masing anggota akan menjadi sebagai berikut :KekayaanBersih Modal A Modal B Modal C Investasi mula- mula Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Kerugian (Rp ,00) (Rp ,00) (Rp ,00)(Rp ,00) Jumlah Rp ,00 Rp ,00 (Rp ,00) Rp ,00

10 Pembentukan persekutuan di antara dua orang atau lebih yang masing-masing hanya menyerahkan setoran modalnya dalam bentuk uang atau barang kepada persekutuan yang membuat pembukuan tersendiri, tidak banyak mengalami kesulitan. Tetapi apabila persekutuan didirikan dengan menggabungkan beberapa perusahaan yang sudah berjalan, maka biasanya timbul beberapa persoalan, antara lain : 1. Apabila persekutuan akan mempergunakan catatan pembukuan dengan melanjutkan catatan pembukuan dari salah satu perusahaan terdahulu atau membentuk pembukuan tersendiri yang baru. 2. Apakah perubahan atau pernilaian tertentu terhadap posisi aktiva, hutang dan modal dari masing-masing perusahaan yang akan digabungkan perlu diadakan atau tidak perlu diadakan. Sebagai gambaran dapat dilihat dari contoh berikut ini :

11 CONTOH KASUS 3 Tuan D dan Tuan E masing-masing bersepakat untuk membentuk sebuah persekutuan. Tuan D telah memiliki sebuah perusahaan yang sudah berjalan. Tuan E bermaksud menanamkan modalnya dalam persekutuan sebanyak Rp ,00. Adapun neraca perusahaan Tuan D sebelum bergabung adalah sebagai berikut :

12 CONTOH KASUS 3 Tuan D Neraca per 31 Desember 1979 Kas Rp Piutang Dagang Rp Cadangan Kerugian Piutang Rp Rp Rp Persediaan Barang Dagangan Rp Supplies Kantor Rp Meubel & alat Alat kantor Rp Akumulasi Penyusutan Rp Rp Rp Rp Rp Hutang Dagang Rp Modal Tuan D Rp Rp Rp

13 CONTOH KASUS 3 Tuan D dan E bersepaka bahwa dalam pembentukan pelsekutuan ini, Tuan D meminta beberapa syarat untuk merubah posisi keuangan yang dilaporkan pada Neraca per 3l Desember 1979, sebagai berikut : a. Uang Kas yang ada di ambil seluruhnya oleh Tuan D b. Piutang Dagang Piutang sebesar Rp 4.000,00 dianggap tidak tertagih dan harus dihapus. cadangan kerugian piutang ditetapkan 4% dari saldo piutang yang baru. c. Persediaun Barang dogangon Barang-barang yang telah dinilai atas dasar "Harga pokok", yang dihitung dengan metode LIFO dinilai kembali berdasar harga pasar sehingga nilainya menjadi : Rp ,00. d. Meubel & Alat-alat Kantor Nilai pengganti sebesar Rp ,00 terhadap aktiva ini telah disusut sebesar 50%, dan di catat berdasar nilai sehat sebesar Rp ,00 e. Goodwill Kepada Tuan D diberikan goodwill atas reputasi perusahaannya yang dinilai sebesar Rp ,00

14 CONTOH KASUS 3 Prosedur pembukuan dalam Persekutuan D & E yang baru dibentuk dapat dipakai salah satu dari kedua cara berikut ini : 1. Persekutuan yang baru dibentuk melaniutkan buku-buku perusahaan terdahulu (Tuan D) (a) Mencatat penilaian kembali berbagai macam aktiva perusahaan Tuan D, sesuai dengan ketentuan yang disepakati bersama. Cadangan Kerugian PiutangRp Persediaan Barang DaganganRp Akumulasi Penyusutan meubel & Alat-alat KantorRp GoodwillRp Piutang DagangRp Meubel & Alat-alat KantorRp Modal Tuan DRp

15 CONTOH KASUS 3 (b) Mencatat setoran modal Tuan E KasRp Modal Tuan ERp (c) Mencatat Pengambilan uang kas oleh Tuan D Modal Tuan DRp KasRp

16 CONTOH KASUS 3 2. Persekutuan yang baru dibentuk membuka buku-buku baru tersendiri. (a) Mencatat kekayaan bersih perusahaan Tuan D, sebagai setoran modal kepada persekutuan Piutang DagangRp Persediaan Barang DaganganRp Supplies KantorRp Meubel & Alat-alat kantorRp GoodwillRp Cadangan kerugianRp Hutang DagangRp Modal Tuan DRp (b) Mencatat Setoran Modal Tuan E KasRp Modal Tuan ERp

17 CONTOH KASUS 3 “Persekutuan D & E” Neraca Pembukaan, per 2 Januari 1980AKTIVA Aktiva Lancar Kas Rp Piutang Dagang Rp Cadangan Kerugian Piutang Rp Rp Rp Persediaan Barang Dagangan Rp Supplies Kantor Rp Jumlah Aktiva Lancar Rp Jumlah Aktiva Lancar Rp Aktiva Tetap Meubel & alat Alat kantor Rp GoodWill Rp Jumlah Aktiva Rp Jumlah Aktiva Rp HUTANG & MODAL Hutang Lancar Hutang Dagang Rp Jumlah Hutang Lancar Rp Modal : Modal Tuan D Rp Modal Tuan E Rp Jumlah Hutang & Modal Rp

18 Pembagian Laba (rugi) di dalam Persekutuan Adapun berbagai macam cara pembagian laba (rugi) yang akan dikemukakan di sini adalah : 1. Dibagi sama 2. Dengan perbandingan atas dasar perjanjian. 3. Dengan perbandingan penyertaan modal. 4. Mula-mula ditentukan bunga modal dari masing-masing anggota, selebihnya dibagi atas dasar perjanjian. 5. Mula-mula diberikan gaji sebagai pemilik dan bonus kepada anggota yang aktip bekerja, sisanya dibagi atas dasar perjanjian. 6. Mula-mula ditetapkan bunga untuk modal dari anggota, kemudian gaji sebagai pemilik dan bonus untuk anggota-anggota yang dianggap berjasa dan sisanya dibagi atas dasar perjanjian bersama.

19 CONTOH KASUS 4 Tuan F, G dan H telah mendirikan sebuah persekutuan dan pada tahun 1980 mendapatkan keuntungan sebesar Rp ,00. Pada akhir tahun 1980, diketahui posisi rekening pribadi (prive/personal/current account) dan rekening “modal" masing-masing anggota adalah sebagai berikut :

20 CONTOH KASUS 4 Pribadi F Pribadi G Pribadi HSaldoD/KDK 1980 Mei D SaldoD/KDK 1980 Mei D SaldoD/KDK 1980 Mei D

21 CONTOH KASUS 4 Modal F Modal G Modal H SaldoD/K DK 1980 Jan 2 Apr KKKK SaldoD/K DK 1980 Jan 2 Jun KKKK SaldoD/K DK 1980 Jan 2 Apr 1 Agst KKKKKK

22 PENJELASAN CONTOH KASUS 4 1) Apabila disetujui laba (rugi) yang diperoleh dibagi sama, maka jurnal untuk mencatat pembagian laba sebesar Rp ,00 pada tahun 1980, adalah sebagai berikut : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp ) Apabila disetujui pembagian laba/rugi dilakukan dengan suatu perbandingan sebagai berikut : Tuan F : G : H = 3 : 5 : 7, maka jurnal untuk mencatat pembagian laba itu adalah sebagai berikut : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp Perhitungan :Jumlah Bagian Laba Tuan F = 3/15x =Rp Bagian Laba Tuan G = 5/15 x =Rp Bagian Laba Tuan H = 7/15 x =Rp (+) T O T A LRp

23 PENJELASAN CONTOH KASUS 4 3) Apabila disetujui bahwa pembagian laba (rugi) dilakukan sesuai dengan perbandingan penyertaan modal dari masing-masing anggota. Dalam hal ini ada 3 (tiga) kemungkinan yang bisa ditempuh, yaitu : a) Sesuai dengan perbandingan modal awal. b) Sesuai dengan perbandingan modal akhir. c) Sesuai dengan perbandingan modal rata-rata tahunan.

24 PENJELASAN CONTOH KASUS 4 a) Apabila keuntungan dibagi sesuai dengan perbandingan modal awal, maka jurnal untuk mencatat pembagian laba itu adalah sebagai berikut : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp Perhitungan : Nama Anggota Saldo Modal Awal Tahun Ratio Pembagian Laba Hak Atas Laba (Rugi) F / G / H / JUMLAH /

25 PENJELASAN CONTOH KASUS 4 b) Apabila laba (rugi) dibagi sesuai dengan perbandingan modal akhir. maka jurnal pembagian laba iru adalah sebagai berikut : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp Perhitungan : Nama Anggota Saldo Modal Akhir Tahun Ratio Pembagian Laba Hak Atas Laba (Rugi) F / G / H / JUMLAH /

26 PENJELASAN CONTOH KASUS 4 c) Apabila laba (rugi) dibagi sesuai dengan perbandingan modal rata-rata tahunan, maka jurnalnya adalah : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp Perhitungan : Perbandingan modal rata-rata Nama Anggota Tanggal Mutasi Jumlah D Mutasi K Saldo Modal Jangka Waktu Tiap Bagian Modal Jumlah Modal dalam jangka waktu yang bersangkutan F 2 Jan 1 April bulan 9 bulan 12 bulan G 2 Jan 1 Juni bulan 7 bulan 12 bulan H 2 Jan 1 April 1 Agusts bulan 4 bulan 5 bulan 12 bulan

27 PENJELASAN CONTOH KASUS 4 Pembagian Laba : S 4) Apabila pembagian laba (rugi) dilakukan dengan memperhirungkan bunga modal untuk masing-masing penyertaan dan sisanya dibagi dengan perbandingan F:G:H=2:2:1. Bunga modal ditentukan sebesar 6% setahun dari modal rata-rata. Jurnal untuk mencatat pembagian laba tersebut adalah Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp Nama Anggota Ratio Pembagian Laba Hak Atas Laba (Rugi) F45/ G55/ H100/ JUMLAH200/

28 Perhitungan Bunga Modal Bunga modal rata-rata dapat dihirung dengan dua cara. Pertama dengan menentukan besarnya bunga untuk setiap bagian modal sesuai dengan jangka waktu sejumlah modal itu ditanamkan dalam perusahaan sebagai berikut : Bunga Modal untuk Tuan F Investasi sebesar : Rp selama 12 bulan = 12/12 x 6% x = Rp selama 9 bulan = 9/12 x 6% x = Jumlah= Bunga Modal untuk Tuan G Investasi sebesar : Rp selama 12 bulan = 12/12 x 6% x = Rp selama 7 bulan = 7/12 x 6% x = Jumlah= Bunga Modal untuk Tuan H Investasi sebesar : Rp selama 12 bulan = 12/12 x 6% x = Rp selama 9 bulan = 9/12 x 6% x = Dikurangi : Penarikan kembali modal sebesar Rp = 5/12 x 6% x = Jumlah=

29 Perhitungan Bunga Modal Perhitungan bunga modal dapat juga dilakukan atas dasar besarnya modal rata-rara setiap bulan sebagai berikut : Bunga Modal untuk F = 6% = G = 6% = H = 6% = Pembagian Laba : FGHJUMLAH Bunga Modal Sisa Laba JUMLAH

30 PEMBAGIAN KEUNTUNGAN 5) Apabila pembagian keuntungan dilakukan dengan terlebih dahulu menentukan gaji para pemilik yang setiap bulannya Tuan F, G dan H, masing-masing menerima sebesar Rp 2.750,00 : Rp 2.500,00 dan Rp 2.250,00. Sedang sisanya dibagi sesuai dengan perbandingan modal akhir. Jurnal untuk mencatat pembagian laba tersebut adalah : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp Perhitungan Gaji : Tuan F = Rp x 12= Rp Tuan G = Rp x 12= Rp Tuan H = Rp x 12= Rp (+) jumlah= Rp Pembagian Laba :FGHJUMLAH Gaji Pemilik Sisa Laba JUMLAH

31 6) Apabila pembagian keuntungan disetujui dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut : a) Bunga modal ditetapkan sebesar 6% setahun dari modal rata-rara. b) Untuk Tuan F sebagai anggota yang memimpin diberikan bonus sebesar 20% dari keuntungan sesudah dikurangi bonus untuknya terlebih dahulu; sedang Tuan G yang membantu secara part-time diberikan bonus sebesar 1/5 dari bonus Tuan F. c) Sisanya dibagi dengan perbandingan F : G : H = 2 : 2 : I Jurnal untuk mencatat pembagian Laba tersebut adalah : Rugi & LabaRp Pribadi FRp Pribadi GRp Pribadi HRp PEMBAGIAN KEUNTUNGAN

32 Perhitungan Bonus : Laba BersihRp Bonus 20% dari laba sesudah dikurangi bonus jadi : 100 % + 20%=Rp %=Rp %=Rp Pembagian Laba :FGHJUMLAH Bunga Modal Bonus Sisa Laba JUMLAH

33 BAB 2 PERSEKUTUAN PEMBUBARAN KARENA PERUBAHAN PEMILIK

34 Keadaan – keadaan yang menyebabkan terjadinya pembubaran persekutuan Pembubaran atas dasar perjanjian persekutuan ( act of the parties ) Pembubaran atas bekerjanya undang – undang Pembubaran atas dasar keputusan pengadilan

35 Masuknya seorang anggota atau lebih anggota baru Seseorang yang akan masuk ke dalam persekutuan dapat memasukkan modal dengan cara : Membeli sebagian atau seluruhnya dari bagian modal seorang atau lebih anggota lama. Menanamkan kekayaan pada persekutuan, sehingga kekayaan persekutuan bertambah.

36 Pembelian Sebagian Hak Penyertaan dari anggota Persekutuan  Apabila salah satu anggota persekutuan menjual hak penyertaan modal dan pembagian laba ( rugi ) kepada pihak lain maka pembukuan didalam persekutuan terbatas pada pemindahan saldo rekening modal pihak pembeli.  Contoh Soal I Tuan A dan B adalah anggota – anggota persekutuan yang membagi laba ( rugi ) dengan perbandingan yang sama. Berikut ini neraca persekutuan A dan B pada akhir tahun buku Persekutuan A & B Neraca per 31 Desember 1979

37 Pada saat itu C ingin masuk dalam keanggotaan persekutuan dengan membeli ¼ bagian hak penyertaan A & B dengan membayar sebesar Rp Jawab Modal ARp Modal BRp Modal C Rp

38 Suatu Penyertaan ( Investasi ) dengan memberikan bonus & atau goodwill kepada anggota pemilik yang lama Pemberian bonus kepada anggota pemilik lama Contoh Soal II Tuan L, M dan N adalah anggota – anggota persekutuan dengan modal dan laba ( rugi ) masing – masing sbb :

39 Pada saat itu Tuan O, ingin masuk dalam keanggotaan persekutuan dan diterima oleh anggota – anggota pemilik lama. Untuk itu tuan O menyerahkan uang sebesar Rp untuk penyertaan modal sebanyak 25% dari modal persekutuan yang baru.  Penyelesaian :  Jurnal untuk mencatat masuknya tuan O : KasRp Modal LRp 2.250,00 Modal MRp 1.750,00 Modal NRp 1.000,00 Modal ORp ,00

40 Pembentukan Goodwill untuk anggota Pemilik lama : Contoh Soal III Tuan L, M dan N tersebut setuju untuk memasukkan Tuan O dengan ketentuan bahwa : Tuan O menyetorkan uangnya sebesar Rp untuk ¼ bagian dari modal persekutuan yang baru.  Penyelesaian : = 100 x Rp = Rp % Jumlah modal persekutuan lamaRp Setoran modal tuan ORp Modal persekutuan yang riel Rp Goodwill yang harus dibentuk Rp  Perhitungan pembagian goodwill sesuai dengan pembagian laba ( rugi ) sbb : Tuan L : 45% x = Rp Tuan M : 35% x = Rp Tuan N : 20% x = Rp Jumlah = Rp

41  Jurnal untuk mencatat Setoran Modal Tuan O KasRp Modal Tuan ORp  Jurnal pembentukan goodwill GoodwillRp Modal Tuan LRp Modal Tuan MRp Modal Tuan NRp 4.000

42 Evaluasi terhadap sistem bonus dan sistem goodwill Sistem bonus atau goodwill mempunyai akibat yang berbeda kepada saldo modal para anggota secara individual. Berdasarkan contoh soal II & III dapat dilihat pengaruh dari masing - masing sistem pada tabel dibawah ini :

43 Suatu penyertaan ( investasi ) dengan memberikan bonus atau goodwill kepada anggota yang baru  Bonus atau goodwill diberikan kepada anggota yang baru timbul karena persekutuan yang ada mungkin mengharapkan adanya keuntungan yang lebih besar apabila calon anggota tertentu masuk kedalam persekutuan. Dalam hal ini akan terjadi kemungkinan – kemungkinan sbb : Bagian modal anggota pemilik lama dikurangi dan diberikan sebagai bonus kepada anggota yang baru, Goodwill harus dibentuk dan dikredit pada rekening modal anggota yang baru.  Pemberian Bonus kepada anggota yang baru Contoh Soal Persekutuan Tuan L, M dan N, satuju Tuan O masuk ke dalam persekutuan. Tuan menyerahkan uang sebesar Rp untuk penyertaan 40% dari modal persekutuan yang baru. Penyelesaian : Jurnal untuk mencatat masuknya Tuan O : KasRp Modal LRp Modal MRp Modal NRp Modal ORp

44 Perhitungan : Saldo Modal Sekutu lamaRp Setoran modal Tuan ORp Jumlah Rp Hak penyertaan tuan O, dihitung 40% dari : Saldo modal yang baru : 40% x Rp Rp Setoran modal tuan ORp Bonus kepada tuan ORp Bonus sebesar Rp dikurangkan dari saldo modal anggota pemilik lama : Tuan L : 45% x Rp Tuan M : 35% x Rp Tuan N : 20% x Rp JumlahRp

45 Pembentukan Goodwill untuk anggota yang baru Contoh Soal  Persekutuan Tuan L, M dan N setuju tuan O masuk kedalam persekutuan dg ketentuan bahwa : Tuan O menyerahkan uang sebesar Rp Karena Tuan L,M dan N tidak bersedia dikurangi modalnya, maka jumlah modal Tuan L, M dan N yang jumlahnya sebesar Rp itu akan merupakan 62 1/2 % dari modal persekutuan yang baru, sedang bagian modal Tuan O adalah 37 1/2 %. Penyelesaian :  Jumlah modal persekutuan yang baru adalah 100x Rp = Rp ,5%  Modal Tuan O sebagai penyertaan terhadap 37 1/2 % dari modal persekutuan yang baru adalah : 371/2% x Rp Rp Setoran modal Rp GoodwillRp  Jurnal untuk mencatat masuknya Tuan O : KasRp GoodwillRp Modal Tuan ORp

46 PENENTUAN ADANYA BONUS DAN GOODWILL APABILA TIDAK ADA SATU PERNYATAAN TERTENTU  Apabila setoran modal anggota yang baru >, berarti terdapat goodwill atau bonus kepada anggota yang baru  Apabila setoran modal anggota yang baru =, berarti tidak ada goodwill yang dibentuk atau bonus yang diberikan  Apabila setoran modal anggota yang baru <, berarti terdapat goodwill atau bonus kepada anggota pemilik lama Contoh soal : Tuan P dan Q membuat suatu persekutuan dengan modal masing – masing Rp dan Rp keuntungan dan kerugian dibagi sama. Tuan R berkehendak masuk dalam persekutuan.  Tuan R menanamkan modal Rp untuk penyertaan ¼ bagian dari jumlah modal jumlah persekutuan sebesar Rp  Penyelesaian : Kas Rp Goodwill Rp Modal PRp Modal QRP Modal RRp

47 Penyelesaian pengunduran diri seorang anggota  Pembayaran kepada anggota yang mengundurkan diri dengan jumlah yang melampaui saldo modalnya Hal ini dapat terjadi apabila penilaian kembali kekayaan perusahaan ternyata lebih tinggi dari apa yang tercatat dalam buku. Dengan demikian anggota yang akan meneruskan usaha berani memberikan bonus atau goodwill kepada anggota yang mengundurkan diri.  Pemberian bonus Contoh Soal I : Tuan S, T dan U adalah anggota – anggota persekutuan yang mempunyai saldo modal masing – masing Rp Perjanjian pembagian keuntungan diantara mereka adalah sbb : 50%, 25%, 25%. Tuan U menyatakan pengunduran diri dan diterima baik oleh semua anggota. Para anggota setuju untuk membayar kepada Tuan U sebanyak Rp Kelebihan pembayaran kepada Tuan U diberikan sebagai bonus. Penyelesaian : Jurnal untuk mencatat pengunduran diri Tuan U : Modal Tuan URp Modal Tuan SRp Modal Tuan TRp Hutang Tuan U / KasRp

48  Pembentukan goodwill Contoh Soal II Pada contoh soal I,Tuan S dan T tidak ingin saldo modalnya dikurangi, meskipun mereka bersedia membayar sebesar Rp kepada Tuan U sebagai penyelesaian pengunduran diri Tuan U.  Jurnal untuk mencatat pembentukan goodwill adalah sbb : GoodwillRp Modal SRp Modal TRp Modal URp  Jurnal untuk mencatat pembayaran kepada Tuan U Modal Tuan URp Hutang Tuan U / KasRp  Jurnal pembentukan goodwill dan pengunduran diri Tuan U sbb : Modal Tuan URp GoodwillRp Hutang Tuan U / KasRp

49 Pembayaran kepada anggota yang mengundurkan diri dengan jumlah lehih rendah dari saldo modalnya  Pemberian Bonus Contoh Soal III pada contoh soal II, Tuan U menyetujui untuk menerima Rp guna menyelesaikan pengunduran diri dari jumlah penyertaan sebesar Rp Penyelesaian :  Jurnal untuk mencatat pengunduran diri Tuan U Modal Tuan URp Hutang Tuan U / KasRp Modal SRp Modal TRp  Pembentukan goodwill Contoh Soal IV Apabila Tuan U dibayar sebesar Rp untuk bagian penyertaan yang besarnya Rp dengan kelebihan saldo kredit dimasukkan sebagai kompensasi terhadap adanya goodwill.  Jurnal untuk mencatat pengunduran diri Tuan O : Modal URp GoodwillRp Hutang Tuan U / KasRp

50  Apabila buku – buku persekutuan tetap dipertahankan, maka pencatatan hendaknya menunujukkan adanya : a. ) Perubahan nilai aktiva, hutang dan bagian penyertaan masing – masing anggota sebelumnya kepada bentuk perseroan. b. ) Perubahan di dalam bentuk pemilikan.  Apabila membuka buku – buku baru maka pencatatan yang pertama – tama harus diadakan adalah penyesuaian aktiva dan bagian penyertaan para anggota, kemudian diikuti dengan pencatatan – pencatatan : a. ) Pemindahan aktiva dan hutang kedalam perseroan. b. ) Penerimaan saham – saham sebagai pembayaran tehadap kekayaan bersih yang dipindahkan dan c. ) Pembagian saham kepada para anggota pemilik. Contoh Soal : Tuan V dan W adalah anggota persekutuan yang membagi laba ( rugi ) dengan perbandingan yang sama. Mereka memutuskan untuk melebur persekutuannya menjadi sebuah perseroan dengan modal statutair yang terbagi dalam 500 saham biasa Rp Posisi keuangan persekutuan sebelum diadakan peleburan adalah sbb :

51 Persekutuan V & W Neraca per 31 Desember 1979

52 Tuan V dan W sebelum peleburan bentuk persekutuan menjadi perseroan, menghendaki agar ada penilaian kembali terhadap beberapa jenis aktiva, sbb : Piutang dagangRp GedungRp TanahRp Penyelesaian :  Jurnal yang diperlukan apabila perseroan melanjutkan buku – buku persekutuan  Penyesuaian rekening dan penilaian kembali aktiva. TanahRp Akumulasi penyusutan gedungRp Cadangan kerugian piutangRp Rekening penyesuaian modalRp  Pembagian keuntungan karena penilaian kembali Rekening penyesuaian modalRp Modal VRp Modal WRp  Pengeluaran saham – saham untuk Tuan V dan W Modal VRp Modal WRp Modal sahamRp

53 “ PT VW” Neraca Pembukuan 1 Januari 1980

54  Jurnal pada waktu persekutuan Tuan V dan W ditutup, sesudah penilaian kembali ( dalam buku lama ) : Piutang perseroanRp Hutang dagangRp Wesel bayarRp Cad kerugian piutangRp Akum peny. gedungRp KasRp Piutang dagangRp Persediaan barang daganganRp GedungRp TanahRp  Jurnal pada saat Tuan V dan W menerima saham – saham dari perseroan : Modal VRp Modal WRp Piutang perseroanRp

55  Jurnal pada waktu pemindahan aktiva dan hutang persekutuan Tuan V dan W ( dalam buku baru ) : KasRp Piutang dagangRp Persed.barang daganganRp GedungRp TanahRp Hutang dagangRp Wesel bayarRp Cad.kerugian piutangRp Akumulasi penyusutan gedungRp Hutang - Tuan V & WRp  Jurnal pada waktu perseroan mengeluarkan saham – saham untuk Tuan V & W ( dalam buku baru ) : Hutang Tuan V & WRp Modal sahamRp

56 BAB 3 LIKUIDASI PERSEKUTUAN

57 Likuidasi adalah suatu keadaan di mana baik persekutuan maupun usaha perusahaannya dibubarkan semua.

58 Proses pembubaran usaha ini meliputi dua tahap, yaitu : 1. Proses mengubah harta kekayaan yang ada menjadi uang tunai (cash), yang disebut proses realisasi. 2. Proses pembayaran kembali hutang-hutang kepada para kreditur dan pembayaran kembali sisa modal kepada para anggota, yang disebut juga proses likuidasi.

59 Prosedur dalam likuidasi 1. Rekening-rekening pembukuan harus disesuaikan dan ditutup. Laba dan rugi bersih selama periode terakhir diperhitungkan ke rekening modal masing- masing, sesudah itu dikatakan persekutuan siap untuk dilikuidasi. 2. Pada proses pengubahan aktiva menjadi uang tunai (cash), apabila ada perbedaan antara nilai buku dan nilai realisasi yang menunjukkan keuntungan atau kerugian harus dibagi di antara anggota sesuai dengan perbandingan pembagian laba (rugi). Saldo modal selanjutnya dipakai sebagai dasar penyelesaian.

60 3. Apabila dijumpai keadaan di mana salah seorang anggota mempunyai saldo debit di dalam rekening modalnya, di lain pihak ia mempunyai piutang kepada persekutuan, maka piutang kepada persekutuan itu dipakai untuk menutup saldo debit rekening modal yang bersangkutan. Di samping itu pada prinsipnya apabila seorang anggota mengalami defisit maka anggota yang lain berkewajiban untuk menutupnya terlebih dahulu.

61 4. Apabila uang tunai sudah tersedia untuk dibagi, maka pertama-tama harus dibayarkan terlebih dahulu kepada para kreditur extern, baru sesudah itu dibayarkan saldo- saldo modal masing-masing anggota.

62 Likuidasi berlangsung setelah proses realisasi berakhir Misalnya Persekutuan Tuan A, B, C dan D dinyatakan akan dilikuidasi. Pembagian laba (rugi) di dalam persekutuan diatur dengan perbandingan sebagai berikut : 30 %, 30 %, 20 % dan 20%. Neraca per 1 Mei 1980 yang disusun sesaat sebelum likuidasi menunjukkan saldo-saldo sebagai berikut :

63

64 a. Jika Realisasi aktiva lain sebesar Rp Kerugian dalam realisasi aktiva lain-lain dibebankan kepada rekening modal masing-masing anggota dengan jumlah yang masih cukup ditutup oleh saldo modal. b. Realisasi aktiva lain-lain sebesar Rp Pembebanan kerugian melampaui saldo rekening modal beberapa anggota sehingga harus ditutup dengan saldo piutangnya kepada persekutuan.

65 Contoh a. : Nilai buku aktiva lain Direalisasikan dlm kas Rugi dalam realisasi Kerugian tersebut dibagi di antara anggota masing-masing A, B, C dan D dengan perbandingan: 30 %, 30 %, 20 % dan 20%. Pembebanan kerugian realisasi kepada rekening modal masing-masing. A=30%x40.000= B=30%x40.000= C=20%x40.000=8.000 D=20%x40.000=8.000

66 Pembebanan kerugian tersebut masih cukup ditutup dengan saldo modal dari masing- masing anggota. Adapun jurnal yang diperlukan untuk mencarat penjualan aktiva lain dan pembebanan rugi penjualan kepada masing-masing anggota serta proses likuidasinya adalah sebagai berikut : a.Kas Modal A Modal B Modal C Modal D Aktiva lain-Lain b. Hutang Dagang Kas c.Hutang kpd B6.000 Hutang kpd D5.000 Modal A Modal B Modal C Modal D Kas75.000

67 Persekutuan A,B,C,D IKHTISAR LAPORAN LIKUIDASI

68 Contoh b. : Jurnal yang diperlukan untuk mencatat realisasi tersebut: Kas Modal, A Modal, B Modal, C Modal. D Aktiva lain Hutang Dagang Kas Hutang kepada D Modal, D Hutang kpd B Hutang kpd D Modal A Modal B Modal C Kas

69 Persekutuan A,B,C,D IKHTISAR LAPORAN LIKUIDASI

70 BAB 4 LIKUDASI BERANGSUR DALAM PERSEKUTUAN

71 Apabila pelaksanaan likuidasi memerlukan waktu yang agak lama, maka pembayaran kembali penyertaan para anggota dapat dilakukan secara bertahap sesuai dengan jumlah uang kas yang tersedia. Pembayaran kembali hak penyertaan para anggota dilakukan sesudah semua kewajiban persekutuan dibayar lunas. Proses likuidasi demikian disebut likuidasi berangsur.

72 Pembayaran kembali hak penyertaan kepada para anggota secara bertahap, dilakukan sebelum laba (rugi) likuidasi yang menjadi tangggungan mereka. Untuk menjamin agar penyelesaian dapat dilakukan sesuai dengan hak-hak para anggota, pembayaran bertahap harus diatur sbb : “pembayaran hanya dilakukan kepada para anggota yang mempunyai saldo kredit atas rekening modalnya setelah mempertimbangkan seluruh jumlah kemungkinan rugi yang akan terjadi. Pembayaran demikian tidak boleh melampaui saldo kredit atas rekening modal anggota yang bersangkutan”.

73 Dengan ketentuan demikian berarti ada dua kemungkinan rugi yang maksimum harus ditanggung oleh setiap anggota perlu diperhitungkan dengan saldo modal masing-masing sebelum pembayaran kepada anggota dilakukan, yaitu : 1.Kemungkinan rugi sebagai akibat tidak dapat direalisasikannya aktiva (non kas) yang ada. 2.Kemungkina adanya anggota yang mengalami defisit modalnya, sehingga tidak mampu menyelesaikan kewajiban-kewajibannya kepada persekutuan.

74 Ada dua metode yang dapat dipaki untuk menentukan besarnya setiap kali pembayaran kembali hak penyertaan anggota agar dapat dijamin penerimaan masaing-masing anggota sesuai dengan hak-hak yang bersangkutan sebagai berikut : a.Besarnya pembayaran kembali hak penyertaan ditentukan secara periodik atau setiap kali aktiva dapat direalisasikan (dijual). b.Penyusunan rencana prioritas pembayaran kepada anggota sebelum proses likuidasi berlangsung. Sehingga pembayaran dapat segera dilakukan sesuai dengan jumlah uang yang tersedia.

75 Jika alokasi kerugian sebesar nilai buku aktiva (yang belum dapat direalisasikan) berakibat defisitnya saldo modal salah satu atau lebih anggota, maka defisit modal anggota yang bersangkutan harus ditanggung oleh anggota yang lain. Dengan ketentuan demikian maka hanya anggota yang memiliki saldo kredit atas rekening modalnya mempunyai prioritas untuk menerima pembayaran terlebih dahulu.

76 Besarnya hak prioritas pembayaran harus ditentukan dengan memperlakukan nilai buku aktiva lain-lain yang belum dapat dijual sebagai kerugian dan dibebankan kepada saldo modal masing-masing anggota. Sebagai akibatnya tidak selalu seorang anggota yang memiliki saldo modal paling besar jumlahnya juga mempunyai hak prioritas pembayaran dalam jumlah yanh terbesar.

77 Jika alokasi pembebanan rugi sebesar nilai buku aktiva lain-lain yang belum laku dijual tidak mengakibatkan defisitnya saldo modal masing- masing anggota, maka saldo modal para anggota akan menunjukkan keadaaan sesuai dengan ratio pembagian laba (rugi).

78 Iktisar jurnal yang diperlukan untuk mengikuti berlangsungnya proses likuidasi persekutuan, sebagai berikut ; a)Mencatat realisasi aktiva lain-lain dan pembebanan rugi kepada masing- masing anggota. KasX Modal, AX Modal, BX Modal, CX Aktiva lain-lainX

79 b)Mencatat pelunasan hutang kepada kreditur. Hutang dagangX KasX c)Mencatat pembayaran kembali hak penyertaan anggota tahap pertama, kedua, ketiga. Modal, AX Modal, BX Modal, CX KasX d)Mencatat penjualan aktiva lain-lain dan pembebanan rugi pada tahap kedua. KasX Modal, AX Modal, BX Modal, CX Aktiva lain-lainX

80 e)Mencatat penjualan aktiva lain-lain dan pembebanan rugi tahap ketiga. KasX Modal, AX Modal, BX Modal, CX Aktiva lain-lainX

81 Masalah Hutang Kepada Anggota Persekutuan Dalam keadaan “going concern” hak-hak para anggota yang berupa “penyertaan modal dalam persekutuan” dan “piutang kepada persekutuan” harus diadministrasi secara terpisah dan dipertahankan integritasnya. Akan tetapi dalam keadaan perusahaan dilikuidasi hak-hak para anggota demikian itu harus dianggap dan diperlakukan mempunyai kedudukan yang sama.

82 Bagi anggota persekutuan secara individual penyertaan modal didalam persekutuan adalah merupakan jumlah yang diserahkan untuk menanggung segala kemungkinan resiko yang terjadi pada perusahaannya. Apabila jumlah itu tidak cukup baru kemudian piutangnya kepada persekutuan dan akhirnya kekayaan pribadi anggota diluar persekutuan.

83 Penerimaan Prioritas Pembayaran Kepada Anggota Disamping perlakuan yang sama antara piutang kepada persekutuan dan penyertaan modalnya, penentuan pembayaran kepada anggota, juga perlu memperhatikan hal-hal berikut : “apabila pembebanan kemungkinan rugi maksimum atas nilai buku aktiva lain-lain mengakibatkan defisitnya saldo modal dan piutangkepada persekutuan dari salah satu atau lebih anggota, maka prioritas pembayaran diatur sbb :

84  Anggota yang mengalami defisit saldo modalnya, tidak memperoleh hak pembayaran lebih dulu.  Anggota yang lain mempunyai hak pembayaran lebih dahulu, sebesar saldo haknya di dalam persekutuan sebelum diadakan pembayaran kembali dikurangi dengan alokasi kemungkinan rugi tidak dapat direalisasikan aktiva lain-lain dan alokasi defisit modalnya anggota tertentu yang harus ditanggung bersama sesuai dengan ratio pembagian laba (rugi) yang ada.  Defisit modal anggota tertentu itu dialokasikan kepada anggota lainnya sampai dengan jumlah uang yang tersedia sama dengan jumlah saldo kredit hak-hak para anggota.

85 Penyusunan rencana prioritas pembayaran kepada anggota dilakukan melalui tiga tahap,yaitu :  Menentukan jumlah kerugian maksimum yang dapat dibebankan kepada saldo hak-hak penyertaan dari masing-masing anggota.  Menentukan besarnya hak prioritas pembayaran di antara anggota-anggota persekutuan.  Atas dasar hak prioritas pembayaran yang telah ditentukan dalam tahap kedua, kemudian disusun suatu skedul pembayarannya.

86 BAB 5 JOINT VENTURE

87 Bentuk venture ada 2 macam yaitu:  Single venture, dan  Joint venture SINGLE VENTURE adalah pengusahaan suatu proyek tertentu yang di lakukan oleh satu unit tertentu. JOINT VENTURE adalah kerjasama di antara dua orang/badan usaha atau lebih untuk mengusahakan usaha tertentu.

88 Akuntansi untuk joint venture pada prinsipnya ada 2 metode yaitu; 1. Buku-buku di selenggarakan terpisah dari pembukuan masing-masing anggota. 2. Rekening-rekening untuk setiap transaksi dalam joint venture dan di catat di dalam buku masing-masing anggota (tidak di selenggarakan pembukuan secara terpisah terhadap aktivitas joint venture).

89 Contoh: Tuan A, B,dan C bersepakat mengadakan suatu kerjasama dalam suatu usaha ( joint venture) penjualan buku-buku novel selama masa liburan panas, sedangkan ketentuan sebagai berikut: Investasi; Tuan A dan C menyerahkan barang dagang sebagai penyerahan seharga Rp ,00 dan Rp ,00. Tuan B menyerahkan uang tunai sebesar Rp.2.500,00.

90 Aktivitas; Tuan C di tunjuk sebagai pimpinan ( managing partner), ia setuju untuk menjadi pedagang keliling dan menyampaikan laporan-laporan yang berhubungan dengan transaksi-transaksi atas nama joint venture. Pembagian laba; Tuan C di beri komisi 10% dari penjualan, modal di berikan kepada masing-masing anggota sebesar 8% dari laba usaha dan selebihnya di bagi sama.

91 Joint venture di mulai pada tanggal 1 oktober dan berakhir 31 desember 19A. Pembukuan untuk joint venture dan pembukuan yang di selenggarakan oeleh masing-masing anggota dapat di lihat pada halaman 103. Penjelasan: Transaksi No: 3) bunga wesel ( promes) yang di tarik dengan bunga 6% setahun untuk jangka waktu 60 hari. tabel 5:2= 60 X 6% x Rp ,00=Rp ,00

92 Transaksi No. 9) bunga modal untuk masing-masing anggota di hitung sebagai berikut:

93 Akuntansi untuk joint venture tidak di selenggarakan secara terpisah Saldo rekening joint venture dan rekening anggota – anggota lainnya pada buku masing-masing anggota akan menunjukkan saldo yang sama selama hubungan kerjasama masih ada ( belum di bubarkan ). Akan tetapi meskipun masing-masing partner mencatat transaksi- transaksi yang terjadi, pada buku-buku managing partner tetap harus di bentuk rekening-rekening aktiva dan hutang joint venture tersendiri seperti misalnya rekening-rekening:

94 Jangka waktu joint venture adalah tgl 1 okt sampai dengan 31 des 19 A = 3 bulan. Sedangkan bunga modal 8% adalah untuk jangka waktu 1 tahun. Akuntansi untuk joint venture tidak di selenggarakan secara terpisah Saldo rekening joint venture dan rekening anggota-anggota lainnya pada buku masing-masing anggota akan menunjukkan saldo yang sama selama hubungan kerjasama masih ada ( belum di bubarkan). Akan tetapi, meskipun masing-masing partner tetap harus di bentuk rekening-rekening aktiva dan hutang joint venture tersendiri

95 Seperti misalnya rekening-rekening:  Kas-joint venture  Piutang- joint venture  Hutang- joint ventura  Dan lain-lain

96 SEKIAN & TERIMA KASIH


Download ppt "Fakultas Ekonomi – Universitas Darwan Ali 2012. 2012 KELOMPOK 2 : 1. SUWITA INAMA 2. PADLIANUR 3. IDAYATI 4. MERY JULIANTI 5. WAIS."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google