Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG DAN TAK SEIMBANG Ekonomi Pembangunan Pert. 5.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG DAN TAK SEIMBANG Ekonomi Pembangunan Pert. 5."— Transcript presentasi:

1 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG DAN TAK SEIMBANG Ekonomi Pembangunan Pert. 5

2 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Bisa diartikan sebagai pembangunan berbagai jenis industri secara berbarengan ( simulataneous ) sehingga industri tersebut saling menciptakan pasar bagi yg lain. Selain itu, strategi pembangunan seimbang ini dapat juga diartikan sebagai keseimbangan pembangunan di berbagai sektor. Ex : antara sektor industri dan sektor pertanian, produktif dan prasarana.

3 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Perlu keseimbangan antara sisi penawaran (barang) dan sisi permintaan (kesempatan kerja).

4 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Pembangunan seimbang ini biasanya dilaksanakan dgn maksud untuk menjaga agar proses pembangunan tdk menghadapai hambatan2 dalam : a. Memperoleh bahan baku, tenaga ahli, sumberdaya energi (air dan listrik), dan fasilitas-fasilitas untuk mengangkut hasil-hasil produksi ke pasar b. Memperoleh pasar untuk barang-barang yg telah dan yg akan diproduksikan

5 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Istilah pembangunan seimbang => Nurkse (1953) Dikemukakan pertama kali oleh Paul Rosenstein-Rodan (1953) => industrialisasi besar-besaran di Eropa Timur dan Tenggara. Hirschman menyebut Arthur Lewis sebagai pencipta strategi pembangunan keseimbangan pada sisi penawaran, sedangkan Roseintein- Rodan menekankan pada sisi permintaan

6 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Tujuan Utama  Menciptakan berbagai jenis industri yg berkaitan erat satu sama lain sehingga setiap industri akan memperoleh eksternalitas ekonomi sebagai akibat dari industrialisasi seperti itu. => Scitovsky : eksternalitas ekonomi sebagai jasa2 yang diperoleh dengan cuma2 oleh sesuatu industri dari satu atau beberapa industri lainnya.

7 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Menurut Rosenstein-Rodan, pembangunan industri secara besar-besaran akan menciptakan 3 macam eksternalitas ekonomi yaitu : 1. Yang diakibatkan oleh perluasan pasar 2. Karena industri yang sama letaknya berdekatan, dan 3. Karena adanya industri lain dalam perekonomian tersebut

8 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Menurut Nurkse => pembangunan ekonomi bukan saja mengalami kesulitan dalam mendapatkan modal yg dibutuhkan, tapi juga dalam mendapatkan pasar bagi barang2 industri yang akan dikembangkan kecilnya daya beli masyarakat => rendahnya pendapatan riil masyarakat => investasi rendah => rendahnya produktivitas Daya beli masyarakat merupakan pasar bagi barang2 yg dihasilkan oleh sektor produktif Pentingnya program pembangunan seimbang bagi NSB

9 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Menurut Lewis => keseimbangan antara sektor industri dan sektor pertanian Ex : sektor pertanian terjadi inovasi dalam teknologi produksi bahan pangan untuk keb. Domestik. Implikasi yg timbul : a. Terdapat surplus di sektor pertanian yg dapat dijual di sektor non pertanian, atau b. Produksi tidak bertambah berarti tenaga kerja yg digunakan bertambah sedikit dan jumlah pengangguran bertambah tinggi, atau c. Kombinasi dari kedua keadaan tersebut.

10 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Untuk menyerap kelebihan produksi bahan pangan maupun kelebihan tenaga kerja, sektor industri harus mengalami perkembangan yg pesat.

11 STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG Kritik terhadap pembangunan seimbang Singer dan Hirschman meragukan NSB dapat melaksanakan program tersebut. Singer meragukan program tersebut dapat dijalankan oleh NSB secara besar-besaran, sedangkan masalah utama NSB adalah sumber daya yang kekurangan. Hirschman tidak yakin bahwa NSB mampu melaksakan program pembangunan yg demikian tanpa adanya bantuan dari luar negeri. Negara yg mampu ≠ NSB

12 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Dikemukakan oleh Albert O. Hirschman dan Paul Streeten Menurut mereka pembangunan tak seimbang adalah pembangunan yg cocok untuk mempercepat proses pembangunan

13 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Pertimbangan menurut Hirschman : 1. Secara historis pembangungan yg terjadi tidak seimbang. 2. Untuk mempertinggi efisiensi penggunaan sumberdaya-sumberdaya yang tersedia, dan 3. Pembangunan tak seimbang akan menimbulkan kemacetan (boolenecks) atau gangguan2 dalam proses pembangunan tetapi akan menjadi pendorong bagi pembangunan selanjutnya.

14 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Sektor pemimpin ( leading sector ) akan merangsang perkembangan sektor lainnya. Lebih sesuai karena NSB mengalami masalah kekurangan sumber daya

15 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Persoalan pokok menurut Hirschman dalam strategi pembangunan tak seimbang adalah bagaimana caranya menentukan proyek yg harus didahulukan pembangunannya. Yang didahulukan memerlukan modal dan sumberdaya lainnya melebihi yg tersedia, agar penggunaan sumberdaya yang tersedia tersebut bisa menyebabkan pertumbuhan ekonomi yg maksimal.

16 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Ada 2 cara : a. Pilihan pengganti ( substitution choices ) b. Pemilihan penundaan ( postponement choices ) Hirschman lebih memusatkan analisisnya pada cara postponement choices

17 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Berdasarkan prinsip pemilihan proyek di atas, Hirschman menganalisis masalah alokasi sumberdaya antara sektor prasarana atau Social Overhead Capital (SOC) dengan sektor yg langsung menghasilkan barang2 yg dibutuhkan masyarakat atau Directly Productive Activities (DPA).

18 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Y D a X Z 0 C d c b B X1X1 A A1A1 B1B1 C1C1

19 Kurva a, b, c, dan d masing2 merupakan tingkat produksi yang dicapai dengan sejumlah investasi tertentu jika modal tersebut digunakan secara penuh ( full capacity ) semakin jauh dari titik origin menunjukkan tingkat produksi yg dicapai lebih tinggi, karena jumlah modal yg lebih banyak pada sektor DPA 0X = jumlah prasarana (SOC) 0Y = biaya produksi yg dikeluarkan sektor DPA

20 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Kegiatan ekonomi akan mencapai efisiensi yg optimal jika : a. Sumberdaya2 dialokasikan antara sektor DPA dan sektor SOC sedemikian rupa sehingga dengan sumberdaya sejumlah tertentu bisa dicapai tingkat produksi yg maksimum, atau sebaliknya b. Untuk suatu tingkat produksi tertentu jumlah sumberdaya yang digunakan di sektor DPA dan sektor SOC jumlahnya minimum.

21 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Cara pendekatan dalam melakukan alokasi yg paling efisien ada 2 : 1. “ Pembangunan melalui kekurangan” Mendahulukan DPA kemudian SOC => AB BC CD 2. “ Pembangunan melalui kapasitas berlebih” Mendahulukan SOC kemudian DPA => AA1, BB1, CC1

22 STRATEGI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG Manakah sebaiknya yg didahulukan?

23 SEKIAN TERIMA KASIH


Download ppt "STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG DAN TAK SEIMBANG Ekonomi Pembangunan Pert. 5."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google