Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi Rp 4.800.000.000 PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi Rp 4.800.000.000 PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi."— Transcript presentasi:

1

2 PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi Rp PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi Rp wajib menggunakan metode Pengkreditan Pajak Masukan dengan Pajak Keluaran 74/PMK.03/2010

3 A. Pengkreditan Pajak Masukan dengan Pajak Keluaran 100% PK diperhitungkan dengan 100% PM ▄ PKP yang wajib menggunakan metode ini PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi Rp ,00

4 1.PT A perusahaan industri pabrikasi, bertempat kedudukan di wilayah kerja KPP Pratama Malang Selatan, dari bulan Oktober s/d Desember 2011 melakukan transaksi sebagai berikut : a.Mengimpor bahan-baku dengan Nilai Impor Rp ,- (PIB Nomor 100/010/1000/Pib beserta SSPCP tanggal , melalui bank devisa persepsi di Surabaya) b. Tanggal perusahaan menjual produknya dengan harga jual Rp ,- diberikan potongan harga 10 % kepada PT B (Faktur Pajak ).

5 c. Tanggal perusahaan menjual produknya secara kredit, dilunasi dalam 2 bulan kepada PT C dengan harga jual Rp ,- (Faktur Pajak ). d.Tanggal perusahaan membagikan produknya secara cuma-cuma kepada para karyawan dengan harga jual (tidak termasuk laba) seluruhnya sebesar Rp ,- (Faktur Pajak ). e.Tanggal membeli bahan-baku dari PT D yang berkedudukan di wilayah kerja KPP Pratama Pasuruan, dengan harga jual Rp ,- (Faktur Pajak Standar ).

6 f. Tanggal perusahaan menerima pembayaran dari Pemegang Kas Pemkot Probolinggo atas penjualan produknya dengan harga jual termasuk PPN Rp ,-. (Faktur Pajak Standar ). g.Tanggal diterima pembayaran dari PT E atas penjualan produk secara cash dengan harga jual Rp ,- (Faktur Pajak Standar ), namun seminggu kemudian oleh pihak pembeli dikembalikan sejumlah Rp ,- (Nota Retur dari PT E Nomor RE/12/ ). h.Tanggal perusahaan menjual beras dan telur kepada beberapa koperasi dengan harga sebesar Rp ,-.

7 Pertanyaan : Berapakah PPN yang kurang/lebih dibayar ? (PPN yang lebih dibayar pada suatu masa pajak, dikompensasikan pada masa pajak berikutnya)

8 Oktober 2011 a.PM = 10 % X , ,- (impor bahan-baku) b.Harga ,- Potongan harga (10 % X ,-) ,- Harga Jual ( DPP ) ,- PK = 10 % X , ,- (menjual produk)

9 c.PK = 10 % X , ,- (menjual produk) Jumlah PK ,-  PPN masa Oktober 2011 yg. kurang dibayar ,-

10 November 2011 d.PK = 10 % X , ,- pemberian cuma-cuma Jumlah PK ,-  PPN masa November 2011 yg. kurang dibayar ,-

11 Desember 2011 e.PM = 10 % X , ,- (pembelian bahan-baku) f.PK (dipungut & disetor sendiri oleh Pemegang Kas) = 10 % X (100/110 X ,-) ,- (penjualan kepada Pemegang Kas) g.PK = 10 % X , ,- (penjualan produk)

12 Desember 2011 h.Retur penjualan (mengurangi PK) = 10 % X , ,- i.Penjualan non-BKP PK , -0

13  Jumlah PK ( , , ,- ) ,- PK yang dipungut dan disetor sendiri oleh Pemegang Kas ,-  PK yang dipungut oleh PKP ,- PM ,-  LB PPN masa Desember ,-

14 3.CV Aneka pada bulan April 2011 melakukan berbagai kegiatan : ♦ Penyerahan yang terutang PPN sebesar Rp ,-. Untuk menghasilkan penyerahan yang terutang PPN dilakukan pembelian BKP/JKP sebesar Rp ,-, dan ♦ Penyerahan kepada Pemungut PPN (Bendahara Pemerintah) sebesar Rp ,- termasuk PPN, diperlukan pembelian BKP/JKP sebesar Rp ,- ♦ Penyerahan yang tidak terutang PPN sebesar Rp ,-. Untuk menghasilkan penyerahan yang tidak terutang PPN dilakukan pembelian BKP/JKP sebesar Rp ,- ♦ Penyerahan yang PPN-nya dibebaskan sebesar Rp ,-. Untuk menghasilkan penyerahan yg PPN-nya Dibebaskan dilakukan pembelian BKP/JKP sebesar Rp ,-

15 ♦ Penyerahan yang PPN-nya Tidak Dipungut sebesar Rp ,-. Untuk menghasilkan penyerahan yang mendapatkan fasilitas PPN Tidak dipungut ini dilakukan pembelian BKP/JKP seluruhnya sebesar Rp ,- Pertanyaan : Berapakah PPN yang kurang dibayar untuk masa pajak April 2011 ?

16 ♦ Penyerahan yang terutang PPN ,- → PK (PPN yang dipungut) 10%X , ,- → PM 10%X , ,- ♦ Penyerahan yang terutang PPN (kepada Pemungut PPN) DPP 100/110X , , - → PK (PPN yg dipungut Pemungut PPN) 10%X , ,- → PM 10%X , ,-

17 ♦ Penyerahan yang tidak terutang PPN ,- → PK0 → PM 10%X , ,- tidak dapat dikreditkan ♦ Penyerahan yg PPN-nya Dibebaskan ,- → PK 10%X , ,-0 Dibebaskan → PM 10%X , ,- tidak dapat dikreditkan

18 ♦ Penyerahan yang PPN-nya Tidak Dipungut ,- → PK 10%X , ,-0 Tidak Dipungut → PM 10%X , ,- dapat dikreditkan

19 → Jumlah PK = , , ,- → PK yang dipungut dan disetor sendiri oleh Pemungut PPN = , - → PK yang harus disetor sendiri oleh PKP = ,- → Jumlah PM yang dapat dikreditkan = , , , ,- → PPN yang lebih dibayar ,-

20 B dengan Pedoman Perhitungan Pengkreditan Pajak Masukan (Norma) PKP yang diperbolehkan metode ini 1.yang kondisinya sebagai : a.PKP baru b.PKP yang peredaran bruto usahanya dalam 2 tahun buku sebelumnya tiap tahunnya tidak melebihi Rp ,00

21 PM yang dapat dikreditkan ↓ Untuk Penyerahan JKP 60% X PK PPN yang harus disetor setiap masa pajak = 4% X DPP Untuk Penyerahan BKP : 70% X PK PPN yang harus disetor setiap masa pajak = 3% X DPP

22 2.yang melakukan Kegiatan Tertentu, kegiatan usaha yang semata-mata melakukan : a.penyerahan kendaraan kendaraan bermotor bekas secara eceran b.penyerahan emas perhiasan secara eceran

23 PM yang dapat dikreditkan ↓ UNTUK PENYERAHAN KENDARAAN BERMOTOR BEKAS SECARA ECERAN : 90% X PK PPN yang harus disetor setiap masa pajak = 1% X DPP UNTUK PENYERAHAN EMAS PERHIASAN SECARA ECERAN : 80% X PK PPN yang harus disetor setiap masa pajak = 2% X DPP

24 UD Berkah Makmur adalah Pengusaha Kena Pajak Pedagang Eceran, menghitung PPN yang harus disetor dengan menggunakan Norma. ● Pada bulan Juli 2011 melakukan penyerahan BKP kepada para konsumen dengan harga jual seluruhnya sebesar Rp ,- ● Dalam bulan Agustus 2011 melakukan penyerahan BKP sbb. > kepada Pemegang Kas Pemkab Malang dengan harga jual Rp , termasuk PPN. > kepada PKP lainnya dengan harga jual Rp ,- Pertanyaan : Berapakah PPN yang kurang/lebih dibayar untuk masa pajak Juli dan Agustus 2011 ?

25 Juli 2011 : PK =10 %X , ,- PM =70 %X , ,- PPN yang harus disetor ,- ( 3% X ,- ) Agustus 2011 : Jumlah seluruh penyerahan =(100/110X ,-) ,- = ,-

26 Agustus 2011 : Jumlah seluruh penyerahan =(100/110X ,-) ,- = ,-

27 PK =10 %X , ,- PK yg dipungut dan disetor sendiri oleh pemungut PPN =10 %X , ,- PK yg harus dipungut sendiri oleh PKP ,- PM =70 %X , ,- PPN yg lebih dibayar ,-

28

29 PPN terutang =3 %X , ,- PK yg dipungut dan disetor sendiri oleh pemungut PPN =10 %X , ,- PPN yg lebih dibayar ,-

30 C. dengan Nilai Lain OP atau Badan yang melakukan penyerahan jasa biro perjalanan, jasa biro pariwisata, penyerahan jasa pengiriman paket diperbolehkan menggunakan metode ini

31 Yang diperbolehkan melakukan metode pengkreditan dengan “ NILAI LAIN “ j.untuk penyerahan jasa biro perjalanan atau jasa biro pariwisata adalah 10% (sepuluh persen) dari jumlah tagihan atau jumlah yang seharusnya ditagih k.untuk jasa pengiriman paket adalah 10% (sepuluh persen) dari jumlah tagihan atau jumlah yang seharusnya ditagih

32 ■ penyerahan jasa biro perjalanan, jasa biro pariwisata, jasa pengiriman paket SE - 01/PJ.32/2000, SE - 18/PJ.3/1989, S-708/PJ.53/2004, S- 2457/PJ.532/2000, S /PJ.532/ Produk : Penjualan Tiket, paket wisata, Voucher hotel, jasa pengiriman/pengantaran paket berupa barang, uang, emas, saham, dokumen-dokumen, cek/giro, travel cheque, dan atau credit card, dll. 2.Dasar Pengenaan PPN 10% dari jumlah tagihan atau jumlah yang seharusnya ditagih 3.PPN yang harus disetor 10% X DPP

33 2. PT Antar Wisata sebagai Biro Perjalanan, Biro Pariwisata, dan Jasa Pengiriman Paket. Dari pembukuan bulan Mei 2011 dapat diketahui bahwa jumlah seluruh tagihan kepada konsumennya adalah sebesar Rp ,-. Dalam bulan tersebut perusahaan membeli komputer dan perangkatnya seharga Rp ,- (Faktur Pajak Standar ). Pertanyaan : Berapakah jumlah PPN yg harus disetor untuk masa pajak Mei 2011 ?

34 Biro Perjalanan, Biro Pariwisata, dan Jasa Pengiriman Paket DPP menggunakan Nilai Lain ( 10 % X ,- )= ,- PK (PPN yg harus disetor) 10 % X ,- = ,- PM atas perolehan komputer 10 % X ,-= ,- ( tidak dapat dikreditkan )

35 C.C. dengan Tarif Efektif Yang menggunakan metode pengkreditan ini pengusaha pabrik hasil tembakau (atas penyerahan hasil tembakau yang dibuat di dalam negeri oleh Pengusaha Hasil Tembakau)

36 ● Pajak Keluaran (yang disetor pada saat penebusan pita cukai) sebesar 8,4 % dari Harga Jual Eceran (HJE) hasil tembakau ● Untuk menetapkan jumlah PPN yang disetor, dapat diperhitungkan : √ Kelebihan Pajak Masukan yang telah dilaporkan dalam SPT Masa PPN masa pajak sebelum dilakukan penebusan pita cukai, √ nilai PPN atas pita cukai yang dikembalikan

37  Atas impor hasil tembakau yang dibuat di luar negeri yang telah dilunasi PPN-nya, tidak lagi dipungut PPN impor

38  mitra Produksi perorangan atau badan yang menghasilkan hasil tembakau karena pesanan atau permintaan (baik dengan bahan dan atau petunjuk maupun tidak) dari pengusaha pabrik hasil tembakau. ♦ Apabila mitra produksi menghasilkan hasil tembakau karena pesanan atau permintaan dengan bahan-baku dari mitra produksi yang bersangkutan (dan pengerjaannya atas petunjuk pengusaha pabrik hasil tembakau), maka atas penyerahan kepada pengusaha pabrik hasil tembakau terutang PPN sebesar 10 % dari harga jual.

39  Jasa Maklon Produksi Hasil Tembakau kegiatan pemberian jasa dalam rangka menghasilkan hasil tembakau, karena pesanan atau permintaan dengan bahan dan atas petunjuk dari pengusaha pabrik hasil tembakau. ♦ Imbalan Jasa Maklon Produksi Hasil Tembakau nilai berupa uang termasuk semua biaya yang diminta atau seharusnya diminta oleh mitra produksi karena penyerahan jasa maklon produksi hasil tembakau > PPN yang terutang atas penyerahan jasa maklon produksi hasil tembakau : 10 % dari imbalan jasa maklon produksi hasil tembakau.

40 Pabrikan rokok PT Sigaret pada tanggal 27 Juni 2011 membeli pita cukai atas nilai penyerahan (total Harga Jual Eceran/HJE) sebesar Rp ,-. Lebih bayar PPN bulan lalu berdasarkan SPT Masa PPN Mei 2011 sebesar Rp ,-.

41 Dalam bulan Juni 2011 : >perusahaan membeli bahan-baku Rp ,- dan oleh PKP penjual dikenakan PPN Rp ,- >mengimpor mesin produksi, membayar PPN Impor Rp ,- dan PPh Ps.22 Impor Rp ,-. Hasil penjualan rokok dalam bulan tersebut kepada distributornya dan penjualan secara kanvasing, hanya mencapai Rp ,-. Berikan penjelasan perhitungan PPN-nya

42 PK =8,4 % X , ,- LB PPN masa Mei ,-  PPN yang disetor di muka pada waktu penebusan pita cukai ,- PM masa Juni 2011 : >atas pembelian bahan-baku ,- >atas impor mesin ,- █ LB PPN masa Juni ,- diperhitungkan dengan kewajiban PPN pada waktu dilakukan penebusan pita cukai masa berikutnya

43

44 PERBEDAANNYA DENGAN JASA KEAGENAN, JASA PERANTARA/BROKER DASAR PENGENAAN PAJAK ATAS JASA KEAGENAN JUMLAH IMBALAN JASA KEAGENAN YANG DITERIMA ATAU SEHARUSNYA DITERIMA PT XYZ memberi wewenang kepada PT ABC untuk memasarkan produk asuransi PT XYZ, dan PT ABC menyatakan bersedia dan setuju untuk melaksanakan tugas dan bertindak sebagai agen untuk memasarkan produk asuransi PT XYZ berkewajiban memberikan komisi kepada PT ABC penyerahan jasa keagenan oleh PT ABC kepada perusahaan penerbangan merupakan penyerahan Jasa Kena Pajak yang dikenakan PPN (merupakan Pajak Keluaran bagi PT ABC) Apabila tiket tersebut diserahkan oleh PT ABC kepada biro perjalanan/ sub agen/agen penjualan tiket yang lain, maka pada dasarnya PT ABC telah menerima jasa keagenan

45 84/PMK.012/2006 TENTANG PERUSAHAAN PEMBIAYAAN PERUSAHAAN PEMBIAYAAN adalah badan usaha di luar Badan dan Lembaga Keuangan Bukan Bank yang khusus didirikan untuk melakukan kegiatan yang termasuk dalam bidang usaha Lembaga Pembiayaan. PERUSAHAAN PEMBIAYAAN MELAKUKAN KEGIATAN USAHA : a.Sewa Guna Usaha; b.Anjak Piutang; c.Usaha Kartu Kredit; dan/atau d.Pembiayaan konsumen;

46 Wali Amanat adalah Bank Umum yang berdasarkan suatu perjanjian antara Bank Umum dengan emiten surat berharga, ditunjuk untuk mewakili kepentingan semua pemegang surat berharga kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara Bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga, termasuk pengambilalihan tagihan dalam rangka kegiatan anjak piutang dan pengambilalihan atau pembelian kredit dari pihak lain.


Download ppt "PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi Rp 4.800.000.000 PKP setelah peredaran usahanya pada suatu masa pajak telah melebihi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google