Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 802.11 Transceiver (2.4 GHz). 2 Transceiver Masa Depan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 802.11 Transceiver (2.4 GHz). 2 Transceiver Masa Depan."— Transcript presentasi:

1 Transceiver (2.4 GHz)

2 2 Transceiver Masa Depan

3 3 Sistem Komunikasi Tujuan dari sistem komunikasi adalah untuk mentransfer informasi dari pengirim ke penerima.

4 4 Sistem Komunikasi Radio Modulator RF power amp Carrier (oscillator) m(t) Demod ulator RF amp Local Oscillator m(t) IF amp Mixer Sinyal informasi m(t) dikirim dengan cara menumpangkan- nya pada suatu sinyal pembawa (carrier)

5 5 Modulasi Modulasi adalah proses dimana suatu sinyal yang berisi informasi (message signal) digunakan untuk mengontrol parameter dari suatu sinyal pembawa (carrier signal) Sinyal Informasi (Message Signal) Sinyal informasi (message signal atau modulating signal) dapat berupa: Sinyal analog – dinyatakan dengan m(t) Sinyal digital – dinyatakan dengan d(t) Sinyal Pembawa (Carrier) Sinyal pembawa (carrier) dapat berupa ‘ gelombang sinusoid' atau 'pulse train'.

6 6 Modulasi Pandang suatu ‘message signal‘ digital d(t) : Jika d(t) mengontrol amplitudo – diperoleh AMPLITUDE SHIFT KEYING (ASK) Jika d(t) mengontrol frekuensi – diperoleh FREQUENCY SHIFT KEYING (FSK) Jika d(t) mengontrol fasa – diperoleh PHASE SHIFT KEYING (PSK) Pandang sinyal pembawa (carrier) dlm bentuk sinusoid : Jika m(t) mengontrol amplitudo – diperoleh AMPLITUDE MODULATION (AM) Jika m(t) mengontrol frekuensi – diperoleh FREQUENCY MODULATION (FM) Jika m(t) mengontrol fasa – diperoleh PHASE MODULATION (PM)

7 7 Multi-Level Message Signal Suatu message signal dapat berupa multi-level atau m-level dimana setiap level direpresentasikan sebagai suatu pola bit 'informasi’. Sebagai contoh untuk m = 4 level

8 8 n bit per codeword akan menghasilkan 2 n = m level berbeda. Sinyal ini disebut m-ary (untuk m=2 disebut binary). Jadi, untuk m = 4 level pada: Amplitudo menghasilkan 4ASK or 4-ary ASK Frekuensi menghasilkan 4FSK or 4-ary FSK Phase menghasilkan 4PSK or 4-ary PSK 4-level PSK disebut QPSK (Quadrature Phase Shift Keying). Multi-Level Message Signal

9 9 Carrier berupa Pulse Train 3 parameter pada Carrier adalah: Amplitudo Pulsa E Lebar Pulsa τ Posiisi Pulsa T Jadi: Jika m(t) mengontrol E – diperoleh PULSE AMPLITUDE MODULATION (PAM) Jika m(t) mengontrol τ – diperoleh PULSE WIDTH MODULATION (PWM) Jika m(t) mengontrol T – diperoleh PULSE POSITION MODULATION (PPM)

10 10 Demodulasi Demodulasi adalah adalah kebalikan dari proses modulasi untuk me-recover message signal m(t) atau d(t) pada sisi penerima.

11 11 Teknik Modulasi (1)

12 12 Teknik Modulasi (2)

13 13 Teknik Modulasi (3)

14 14 Teknik Modulasi (4)

15 15 Teknik Modulasi (5)

16 16 Jenis Modulasi: AM, FM, PAM

17 17 Jenis Modulasi: AM, FM, PAM

18 18 Jenis Modulasi: Binary ASK, FSK, PSK

19 19 Jenis Modulasi: Binary ASK, FSK, PSK

20 20 Jenis Modulasi – 4 Level ASK, FSK, PSK

21 21 Jenis Modulasi – 4 Level ASK, FSK, PSK

22 22 Modulasi Amplitudo (AM) v c (t) = V c cos(  c t), amplitudo = V c, frekuensi carrier =  c rps. Karena  c = 2  f c, maka frekuensi = f c Hz dimana f c = 1/T. Pandang suatu sinyal pembawa (carroer) berbentuk ‘gelombang sinusoid'. Amplitude Modulation (AM) Pada AM, sinyal informasi (modulating signal atau message signal) m(t) ‘ditumpangkan' pada amplitudo dari sinyal pembawa (carrier).

23 23 Sinyal Informasi m(t) Pada umumnya m(t) akan berupa suatu band dari sinyal; sebagai contoh, sinyal video. Notasi atau konvensi untuk menyatakan sinyal baseband m(t) terlihat di bawh ini

24 24 Sinyal Informasi m(t) Pada umumnya lebar band dari sinyal m(t) terbatas ( m(t) disebut band limited). Pandang, sebagai contoh, suatu sinyal suara via mikrofon. Envelope dari spektrum sinyal tersebut terlihat di bawah ini:

25 25 Persamaan untuk AM

26 26 Persamaan untuk AM Misalkan m(t) = V m cos  m t, i.e. suatu sinyal 'test', maka Dengan menggunakan diperoleh Komponen:Carrierupper-sideband (USB)lower-sideband (LSB) Amplitudo:V DC V m /2V m /2 Frekuensi:  c  c +  m  c –  m f c f c + f m f c + f m Persamaan di atas merepresentasikan Double Amplitude Modulation – DSBAM

27 27 Spektrum dan Bentuk Gelombang Spektrum dari sinyal-sinyal input, yaitu spektrum dari (V DC + m(t)), dengan m(t) = V m cos  m t, dan carrier cos  c t terlihat di bawah ini. Juga terlihat bentuk gelombang dalam domain waktu

28 28 Diagram di bawah memperlihatkan spektrum dan bentuk gelombang sinyal output, yang persamaannya dinyatakan dg: Spektrum dan Bentuk Gelombang

29 29 Modulation Depth Pandang persamaan DSBAM yang dapat dituliskan kembali sebagai Nisbah didefinisikan sebagai modulation depth, m,

30 30 2E max = maximum peak-to-peak of waveform 2E min = minimum peak-to-peak of waveform Modulation Depth Dapat diperlihatkan bahwa: = = Modulation Depth

31 31 Modulasi Double Sideband (DSB) Ada 3 jenis DSB Double Sideband Amplitude Modulation, DSBAM – dengan carrier Double Sideband Diminished (Pilot) Carrier, DSB Dim C Double Sideband Suppressed Carrier, DSBSC – tanpa carrier

32 32 Representasi Grafis DSBAM

33 33 Representasi Grafis DSBDimC dan DSBSC

34 34 Ringkasan Representasi Grafis DSBAMV DC >> V m, m  1 DSBDimC 0 1 (1 < m <  ) DSBSCV DC = 0, m = 

35 35 Keperluan Bandwidth untuk DSBAM

36 36 Modulasi Single Sideband (SSB) Jenis SSB bisa jadi SSBAM (dengan komponen carrier yang ‘besar’), SSBDimC atau SSBSC tergantung dari besar V DC pada input.

37 37 Modulasi Single Sideband (SSB)

38 38 Modulasi Single Sideband (SSB) dengan m(t) = V m cos  m t, diperoleh : Filter SSB filter meredam LSB sehingga output bisa dinyatakan sebagai Catatan, output dapat berupa SSBAM, V DC besar SSBDimC, V DC kecil SSBSC, V DC = 0 Untuk SSBSC, sinyal output =

39 39 Demodulasi Sinyal AM Ada 2 metoda utama untuk Demodulasi AM: Envelope (Non-coherent) Detection/Demodulation. Synchronized (Coherent) Demodulation.

40 40 Sederhana, murah, tetapi sinyal input AM harus DSBAM dengan m << 1, jadi tidak dapat digunakan untuk demodulasi DSBDimC, DSBSC atau SSB. Detektor Envelope untuk AM terlihat berikut ini: Envelope (Non-Coherent) Detection

41 41 Jika modulation depth > 1, maka akan terjadi distorsi Kerja Detektor Envelope

42 42 Demodulasi Sinkron (Coherent) Blok diagram demodulator sinkron (coherent) terlihat di bawah ini Local Oscillator (LO) harus sinkron (coherent), dkl. mempunyai frekuensi dan fasa yang dengan the carrier pada sinyal input AM. Mahal dan tidak sederhana. Tetapi demodulator ini dapat digunakan untuk semua bentuk sinyal input AM, yaituDSBAM, DSBDimC, DSBSC or SSBAM, SSBDimC, SSBSC.

43 43 Demodulasi Sinkron (Coherent) Jika sinyal input AM mengandung komponen pada frekuensi carrier (baik besar maupun kecil), LO bisa diperoleh dari sinyal tersebut sbb.

44 44 Catatan Modulasi Amplitudo (AM) merupakan basis bagi: Modulasi Digital – Amplitude Shift Keying ASK Modulasi Digital – Phase Reversal Keying PR Multiplexing – Frequency Division Multiplexing FDM Up Conversion – Pada Pemancar Radio Down Conversion – Pada Penerima Radio

45 45 Modulasi Angle VHF (30M-300M) untuk high-fidelity broadcast Wideband FM (FM TV), narrow band FM (two- way radio) Ditemukan oleh Armstrong pada 1933 tetapi baru berhasil secara komersial pada Digital: Frequency Shift Keying (FSK), Phase Shift Keying (BPSK, QPSK, 8PSK,…) AM/FM: Transverse wave/Longitudinal wave

46 46 Modulasi Angle vs. AM Sifat Modulasi Amplitudo (AM) –Modulasi Amplitudo bersifat linear Hanya memindahkan spektrum dari baseband ke passband, bentuk spektrum tidak berubah. –Spektrum: S(f) merupakan versi translasi dari M(f) –Bandwidth ≤ 2W Sifat Modulasi Angle –Modulasi Angle bersifat nonlinear Bentuk spektrum berubah –S(f) bukan hanya versi translasi dari M(f) –Bandwidth umumnya jauh lebih besar dari 2W

47 47 Pro/Kontra Aplikasi Modulasi Angle Kelebihan –Pengurangan Noise yang lebih baik –Memperbaiki fidelity dari sistem komunikasi Kekurangan –Efisiensi bandwidth rendah –Implementasinya tidak sederhana (kompleks) Aplikasi –Radio (broadcast) FM –Komunikasi sinyal suara TV –Two-way mobile radio –Radio Selular –Komunikasi Satelit dan Microwave

48 48 Frekuensi Instantaneous Modulasi Angle mempunyai 2 bentuk - Modulation Frekuensi (FM): message signal direpresentasi kan sebagai variasi dari frekuensi sesaat (instantaneous frequency) dari carrier - Modulasi Phase (PM): message signal direpresentasi kan sebagai variasi dari fasa sesaat (instantaneous phase) dari carrier Dimana Φ(t) merupakan fungsi dari sinyal informasi m(t)

49 49 Modulasi Fasa (PM) Sinyal PM (phase modulation)

50 50 Modulasi Frekuensi (FM) Sinyal FM (frequency modulation)

51 51 Karakteristik FM Karakteristik sinyal FM –Zero-crossing tidak regular –Envelope-nya konstan –Sinyal FM dan PM serupa

52 52 Hubungan antara FM dan PM

53 53 Deviasi Frekuensi Deviasi Frekuensi Δf –Selisih antara frekuensi sesaat maksimum dengan frekuensi carrier –Definisi: –Hubungan dengan frekuensi sesaat

54 54 Indeks Modulasi Indeks Modulasi menyatakan berapa besar variabel modulasi (frekuensi instantaneous) berubah disekitar level tanpa-modulasi (frekuensi sinyal message ) Bandwidth

55 55 Narrow Band Angle Modulation Definisi Persamaan

56 56 Contoh

57 57 Diagram Blok Pembangkitan sinyal NBFM

58 58 Wide Band FM Sinyal Wideband FM Representsai dalam Fourier Seies

59 59 Contoh

60 60 Bandwidth dari sinyal FM Secara teoritis sinyal FM mempunyai bandwidth tak terhingga Pada kenyataannya, daya pada komponen side frequencies menjadi sangat kecil diatas suatu titik tertentu sengga bisa diabaikan, dengan demikian sinyal FM dapat dianggap mempunyai bandwidth yang berhingga Aproksimasi besar bandwidth suatu sinyal FM signal dinyatakan oleh –Aturan Carson (merupakan batas bawah)

61 61 Aturan Carson Hampir seluruh daya sinyal FM terdapat pada bandwidth –Untuk sinyal message single-tone dengan frekuensi f m –Untuk sinyal message m(t) dengan bandwidth (atau komponen frekuensi tertinggi) W


Download ppt "1 802.11 Transceiver (2.4 GHz). 2 Transceiver Masa Depan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google