Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

4. Mengelola Perusahaan Keluarga Lecture Note: Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "4. Mengelola Perusahaan Keluarga Lecture Note: Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom 1."— Transcript presentasi:

1 4. Mengelola Perusahaan Keluarga Lecture Note: Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom 1

2 Model Pengelolaan Bisnis Keluarga Pola pikir perusahaan keluarga adalah menjadikan usahanya bertumbuh dan berkembang. Ada 4 fase pertumbuhan, yaitu: 1.Fase pengembangan (developing phase) 2.Fase pengelolaan (managing phase) 3.Fase transformasi (transformation phase) 4.Fase mempertahankan (sustaining phase). 2Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

3 1. Fase Pengembangan Pendiri dan anggota keluarga berperan sebagai motor penggerak bisnis utama. Eksistensi perusahaan keluarga juga ditentukan oleh stakeholder lain seperti pelanggan, karyawan, dan komunitas sekitar. 3Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

4 2. Fase Pengelolaan Ada 7 isu penting yang dihadapi, yaitu: 1.Konflik nilai (value conflict) 2.Suksesi (succession) 3.Struktur organisasi (organization structure) 4.Kompensasi (compensation) 5.Kompetensi (competency) 6.Pembagian pendapatan (revenue distribution) 7.Penyelarasan (alignment). 4Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

5 3. Fase Transformasi Adanya unsur-unsur profesionalisme dalam manajemen perusahaan Pemantauan dan pengendalian perlu dilakukan untuk memastikan tercapainya keinginan dan harapan keluarga Pengembangan organisasi diarahkan untuk menjadi organisasi baru Inventarisasi aset perusahaan perlu dilakukan. 5Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

6 4. Fase Mempertahankan Semua pengelolaan, sistem, prosedur serta kebijakan organisasi telah tertata dan terimplementasi dengan baik. Perusahaan bergantung pada sistem baku dalam menjalankan operasinya bukan pada figur probadi atau keluarga. 6Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

7 Struktur Perusahaan Keluarga Menurut Michael Friedman dan Scott Friedman, Struktur perusahaan keluarga terdiri dari: 1.Kepemilikan tunggal (sole proprietorship) 2.Kemitraan umum (general partnership) 3.Kemitraan terbatan (limited partnership) 4.Perusahaan terbatas (corporation). 7Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

8 Aspek Keuangan dalam Perusahaan Keluarga Terkait dengan akuntabilitas keuangan yang bersifat informal, lebih otokratis, dan terpusat Harapan cepatnya ROI lebih rendah dibandingkan perusahaan bukan keluarga karena lebih mementingkan penciptaan pekerjaan bagi anggota keluarga, kepuasan kerja, dan tetap mempertahankan perusahaan keluarga berapapun biayanya. 8Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom

9 Kebijakan Kompensasi Kompensasi adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan rewarding sebagai akibat dari hubungan kerja. Banyak perusahaan sudah menerapkan sistem kompensasi modern Sistem kompensasi modern dapat dibedakan menjadi: 1.Intrinsic rewards 2.Extrinsic rewards. Rewards of recognition dan rewards of satisfaction perlu diterapkan dalam organisasi modern. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom9

10 1. Intrinsic Rewards Intrinsic rewards dapat berupa: ◦Kesempatan bertumbuh ◦Kualitas kerja ◦Kepuasan kerja ◦Tantangan ◦Peluang untuk pengembangan pribadi dan profesi ◦Rasa memiliki ◦Kebebasan bertindak ◦Kepemimpinan yang visioner ◦Dll. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom10

11 2. Extrinsic Rewards Extrinsic rewards berupa imbalan langsung (direct rewards) dan imbalan tak langsung (indirect rewards) yang umumnya non-cash atau benefit yang melindungi karyawan atau berkontribusi pada standar hidup karyawan. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom11

12 Rewards of Recognition Contoh dari rewards of recognition: ◦Memuji orang sebaiknya di depan para karyawan atau semua anggota keluarga. ◦Salesman of the year diundang makan siang bersama dengan CEO. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom12

13 Rewards of Satisfaction Contoh dari rewards of satisfaction: ◦Mengadakan celebration setelah suatu proyek atau pekerjaan selesai dilakukan dengan baik. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom13

14 Manajemen Konflik Konflik dalam perusahaan keluarga dapat dirumuskan sebagai suatu situasi di tempat kerja di mana dua atau lebih orang atau kelompok orang dalam keluarga mempunyai pandangan, argumentasi, persepsi, dan pendapat yang berlawanan atau kontradiktif sehingga mereka saling menyalahkan yang berakibat pada perusahaan. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom14

15 Jenis-Jenis Konflik Konflik dalam perusahaan keluarga dapat dikelompokkan menjadi: 1.Konflik antara kepentingan bisnis dan kepentingan keluarga 2.Konflik antaranggota keluarga 3.Konflik antara keluarga dan karyawan. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom15

16 Dampak Positif Konflik Tanda peringatan Untuk memodifikasi sistem Sebagai pandangan manajemen baru Untuk mencegah timbulnya konflik-konflik yang lebih besar. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom16

17 Dampak Negatif Konflik Meningkatnya biaya Kelelahan fisik dan mental Terbaginya perhatian Hilangnya sinergi dalam perusahaan. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom17

18 Menghindari dan Menyelesaikan Konflik Konflik bisa berdampak positif maupun negatif terhadap perusahaan Konflik berdampak positif apabila dapat meningkatkan pencapaian, sebagai tanda peringatan, untuk memodifikasi sistem, sebagai pandangan manajemen baru, serta untuk mencegah timbulnya konflik-konflik yang lebih besar Konflik dapat berdampak negatif terhadap bisnis jangka panjang, biaya untuk organisasi, kelelahan mental dan fisik, terbaginya perhatian, dan hilangnya sinergi dalam perusahaan. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom18

19 Cara Menghindari Konflik Membatasi peran setiap anggota keluarga yang bekerja sama Komunikasi secara terbuka di antara seluruh anggota keluarga dan dengan pihak luar Pertemuan keluarga (family meeting), RUPS, rapat dewan direksi, dan dewan komisaris perlu sering dilakukan Diperlukan kejujuran dari anggota keluarga dalam mengelola bisnis. Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom19


Download ppt "4. Mengelola Perusahaan Keluarga Lecture Note: Trisnadi Wijaya, S.E., S.Kom 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google