Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penduduk dan Ketenagakerjaan Idham Cholid Perekonomian Indonesia Pertemuan 6 Perekonomian Indonesia Pertemuan 6.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penduduk dan Ketenagakerjaan Idham Cholid Perekonomian Indonesia Pertemuan 6 Perekonomian Indonesia Pertemuan 6."— Transcript presentasi:

1 Penduduk dan Ketenagakerjaan Idham Cholid Perekonomian Indonesia Pertemuan 6 Perekonomian Indonesia Pertemuan 6

2 Fungsi Penduduk (Konteks Pasar) Sebagai Konsumen Sebagai Produsen

3 2 Fungsi Penduduk (Konteks Objek dan Subjek) Subjek Pembangunan Objek Pembangunan

4 2 Fungsi Penduduk (Konteks SDM) 1.Penggerak Pembangunan 2.Penghambat Pembangunan

5 Teori Dasar Penduduk

6 Transisi Demografi Fase I: kelahiran dan kematian tinggi, masyarakat pertanian dengan pendapatan rendah Fase II: kelahiran tinggi, kematian rendah (pengetahuan kesehatan dan gizi), awal industrialisasi/modernisasi. Fase III: kelahiran dan kematian rendah (populasi penduduk relatif stabil), masyarakat industri/modern

7 Lanjutan

8 Teori jebakan populasi Malthus Jumlah penduduk di suatu Negara akan meningkat sangat cepat sesuai dengan deret ukur atau tingkat geometric. Sementara, karena adanya proses pertambahan hasil yang semakin berkurang dari suatu factor produksi yang jumlahnya tetap, maka persediaan pangan hanya akan meningkat menurut deret hitung atau deret aritmatik. Karena pertumbuhan pengadaan pangan tidak dapat berpacu secara memadai dengan kecepatan pertambahan penduduk, maka pendapatan per kapita cenderung terus mengalami penurunan Satu-satunya cara untuk mengatasi masalah rendahnya taraf hidup yang kronis tersebut adalah dengan “penanaman kesadaran moral” di kalangan segenap penduduk dan kesediaan untuk membatasi jumlah kelahiran.

9 Teori Mikroekonomi Fertilitas Rumah Tangga Teori ini Mengadopsi teori perilaku konsumen konvensional. Anak dianggap sebagai barang konsumsi (tidak memberi keuntungan). Permintaan anak merupakan pilihan ekonomi yang rasional bagi konsumen. Pilihan tersebut mengorbankan pilihan (barang) lain. Keinginan memiliki anak dipengaruhi oleh income, harga anak (biaya hidup) dan keinginan mengkonsumsi barang lain (efek substitusi dan pendapatan).

10 Lanjutan Permintaan terhadap anak berhubungan positif dengan pendapatan Permintaan terhadap anak berhubungan negative terhadap harga relative (biaya pemeliharaan) anak serta preferensi untuk barang-barang lain.

11 Kebijakan Negara sedang berkembang untuk menangani masalah kependudukan; 1.Mempengaruhi masyarakat untuk memilih pola keluarga kecil 2.Melaksanakan program Keluarga Berencana 3.Memanipulasi insentif dan disinsentif ekonomi untuk mengurangi jumlah anak per keluarga 4.Mengalihkan urbanisasi dengan memperkecil kesenjangan ek dan sosial antara kota & desa 5.Penerapan Sanksi 6.Menaikkan status ekonomi dan sosial wanita

12 Beberapa Pendapat Ahli Ekonomi Tentang Penduduk Adam Smith Manusia adalah salah satu faktor produksi yg penting dlm menentukan kemakmuran suatu bangsa. SDM yg berkualitas merupakan prasyarat perlu (necessary condition)

13 Beberapa Pendapat Ahli Ekonomi Ttg Penduduk (Lanjutan) Jean Baptiste Say Supply creates its own demand, bahwa kegiatan ekonomi akan berimplikasi pd permintaan barang yg nilainya sebesar surplus produksiyg dihasilkan. Kemampuan manusia dlm menciptakan surplus produksi merupakan prasyarat barter economy

14 Thomas Robert Malthus Malthus berpendapat bahwa masa depan umat manusia sangat suram karena jumlah penduduk yg tdk terkendali, sebab faktor produksi tanah sifatnya terbatas Beberapa Pendapat Ahli Ekonomi Ttg Penduduk (Lanjutan)

15 Tenaga Kerja dalam Kegiatan Ekonomi

16 Pengertian Angkatan Kerja dan Masalah Angkatan Kerja Pengertian Angkatan  angkatan kerja adalah penduduk yang sudah memasuki usia kerja, baik yang sudah bekerja, belum bekerja, atau sedang mencari pekerjaan  Menurut ketentuan pemerintah Indonesia, usia kerja adalah mereka yang berusia minimal 15 tahun sampai 64 tahun.  tidak semua penduduk yang memasuki usia tadi disebut angkatan kerja. Sebab penduduk yang tidak aktif dalam kegiatan ekonomi tidak termasuk dalam kelompok angkatan kerja, seperti ibu rumah tangga, pelajar, dan mahasiswa, serta penerima pendapatan (pensiunan)

17 Skema angkatan kerja Penduduk Bukan Usia kerja 0 – 15 th & 65 th ke atas Bukan Usia kerja 0 – 15 th & 65 th ke atas Usia kerja ( tenaga Kerja ) 15 – 64 tahun Usia kerja ( tenaga Kerja ) 15 – 64 tahun Bukan Angkatan kerja Angkatan kerja 1.Pelajar/mahasiswa 2.Ibu rumah tangga 3.pensiunan 1.Pelajar/mahasiswa 2.Ibu rumah tangga 3.pensiunan Menganggur / Sedang mencari pekerjaan Menganggur / Sedang mencari pekerjaan bekerja

18 Tingkat partisipasi angkatan kerja

19 Faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya TPAK Tinggi rendahnya TPAK sangat dipengaruhi oleh berbagai hal, antara lain : 1.Umur 2.jenis kelamin 3.Pendidikan Angka TPAK dapat dijadikan indikator tingkat kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan. Angka TPAK yang rendah menunjukkan kecilnya kesempatan kerja yang tersedia bagi penduduk usia kerja. Sebaliknya, angka TPAK yang tinggi menunjukkan besarnya kesempatan kerja yang tersedia.

20 Jenis tenaga kerja Secara umum tenaga kerja dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu tenaga kerja rohani dan tenaga kerja jasmani 1.Tenaga kerja Rohani adalah tenaga kerja yang dalam kegiatan kerjanya lebih banyak menggunakan pikiran yang produktif dalam proses produksi. Contohnya manager, direktur, dan jenisnya 2.Tenaga kerja jasmani adalah tenaga kerja yang dalam kegiatannya lebih banyak mencakup kegiatan pelaksanaan yang produktif dalam produksi. Tenaga kerja jasmani terbagi dalam tiga jenis yaitu tenaga kerja terdidik, tenaga kerja terlatih, dan tenaga kerja tidak terdidik

21 Jenis tenaga kerja Tenaga kerja jasmani dibedakan menjadi : 1)Tenaga kerja terdidik (skilled labour ) adalah tenaga kerja yang memerlukan pendidikan tinggi. Misalnya guru, dokter, dan sebagainya. 2)Tenaga kerja terlatih (trained labour) adalah tenaga kerja yang memerlukan pelatihan dan pengalaman terlebih dahulu. Misalnya sopir, montir, dan sebagainya. 3)Tenaga kerja tak terdidik (unskilled labour ) adalah tenaga kerja yang tidak memerlukan pelatihan ataupun pendidikan khusus. Misalnya kuli bangunan dan buruh gendong.

22 Penggolongan kerja Penggolongan kerja menurut jam kerjanya dibedakan sebagai berikut. a.Bekerja penuh, Orang digolongkan bekerja penuh jika selama satu minggu bekerja 35 jam ataulebih. b.Setengah penganggur, Orang digolongkan setengah penganggur jika selama satu minggu bekerja kurang dari 35 jam. c.Setengah penganggur kritis, Orang digolongkan setengah penganggur kritis jika selama satu minggu bekerja kurang dari 14 jam.

23 Kriteria bagi angkatan kerja Kriteria bagi angkatan kerja untuk dapat memasuki dunia kerja adalah: 1.jenis pendidikan, 2.keahlian khusus yang dimiliki, 3.pengalaman kerja, 4.kesehatan yang prima, 5.sikap kepribadian dan kejujuran.

24 Permasalahan tenaga kerja Ada beberapa masalah yang sering dihadapi oleh tenaga kerja di Indonesia antara lain: 1.Kurang sesuainya kemampuan tenaga kerja dengan pekerjaannya 2.Rendahnya upah yang diterima oleh tenaga kerja 3.Kurangnya perlindungan terhadap tenaga kerja 4.Waktu kerja yang tidak sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan 5.Hubungan kerja yang kurang harmonis 6.Kesejahteraan dan kesehatan pekerja 7.Serangan tenaga kerja asing

25 Pengangguran Jenis penganguran Berdasarkan penyebab Berdasarkan sifat Penganguran terbuka Setengah Penganguran Pengangguran struktural Pengangguran friksional Pengangguran musiman Pengangguran voluntary Pengangguran teknologi Pengangguran Deflasioner Penganguran terselubung

26 Pengangguran berdasarkan sifatnya 1)Pengangguran terbuka adalah angkatan kerja yang tidak bekerja dan tidak memiliki pekerjaan. 2)Setengah pengangguran adalah tenaga kerja yang pekerjanya tidak optimum dilihat dari jam kerja. Dengan kata lain, jam kerja dalam satu minggu kurang dari 36 jam. 3)Pengangguran terselubung adalah tenaga kerja yang bekerja tidak optimum karena kelebihan tenaga kerja. Umpamanya, seorang petani yang menggarap sawah sebenarnya cukup hanya dikerjakan oleh satu orang. Namun, karena anaknya tidak punya pekerjaan ia ikut menggarap tanah tersebut. Anak petani tersebut termasuk penganggur terselubung.

27 Pengangguran berdasarkan penyebabnya 1)Pengangguran struktural adalah pengangguran yang disebabkan adanya perubahan dalam struktur perekonomian, misalnya dari agraris menjadi industri. Otomatis kondisi tersebut mengakibatkan tenaga kerja yang memiliki keahlian di sektor pertanian tidak terserap di sektor industri, sehingga mereka akan menganggur. 2)Pengangguran friksional adalah pengangguran yang disebabkan pergeseran yang tiba-tiba pada penawaran dan permintaan tenaga kerja, sehingga sulit mempertemukan pencari kerja dengan lowongan kerja. 3)Pengangguran musiman adalah pengangguran yang disebabkan oleh perubahan musim. Contohnya, buruh habis masa panen ia akan menganggur.

28 Pengangguran berdasarkan penyebabnya 4)Pengangguran voluntary. Pengangguran jenis ini terjadi karena adanya orang yang sebenarnya masih dapat bekerja, tetapi dengan sukarela ia tidak bekerja (minta berhenti bekerja). Contohnya, seorang pegawai sebuah perusahaan berhenti bekerja karena punya uang yang banyak. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan, ia memperoleh dari penghasilan uang yang didepositokan atau dengan menyewakan rumah. 5)Pengangguran teknologi ada lah pengangguran yang terjadi karena adanya meka nisasi atau penggantian tenaga manusia dengan tenaga mesin. 6)Pengangguran deflasioner di sebab kan oleh pencari kerja lebih banyak dibandingkan dengan kesempatan kerja yang tersedia

29 Penyebab Terjadinya Pengangguran Apa saja yang menyebabkan terjadinya pengangguran itu? 1)Aspek kependudukan Pertumbuhan penduduk yang cepat menciptakan banyak pengangguran, dan meningkatnya jumlah angkatan kerja yang tidak diimbangi dengan perluasan kesempatan kerja. 2)Aspek ekonomi Ketidakstabilan perekonomian, politik, dan keamanan negara, dan krisis ekonomi pada pertengahan tahun 1997 menyebabkan terjadinya pengangguran sebanyak 1,4 juta orang. 3)Aspek pendidikan Pendidikan harus mampu menghasilkan SDM (sumber daya manusia) yang berkualitas. Dunia usaha tidak bersedia menerima tenaga kerja yang pendidikan dan keterampilan angkatan kerja yang rendah

30 Dampak Pengangguran Adapun dampak-dampak dari pengangguran antara lain, sebagai berikut.  Terhambatnya pertumbuhan ekonomi. Hilangnya mata pencaharian yang mengakibatkan keterampilan maupun kreativitas masyarakat menjadi berkurang karena tidak adanya tempat untuk menampungnya.  Terjadinya ketidakstabilan sosial atau kerawanan sosial dengan munculnya segala tindakan kriminal.  Beban psikologis seseorang. Dengan menganggur mereka merasa keberadaannya kurang dihargai. Maka bisa menimbulkan ketidakstabilan emosi orang tersebut.

31 Cara mengatasi pengangguran Cara mengatasi pengangguran antara lain, antara lain sebagai berikut.  Perluasan kesempatan kerja melalui padat karya.  Proyek transmigrasi untuk pemerataan tenaga kerja.  Peninjauan kembali aturan-aturan yang ada atau dikenal dengan istilah deregulasi dan debirokratisasi yang bisa menarik investor asing dan bisa meningkatkan ekspor barang.  Meningkatkan sektor informal dari perekonomian masyarakat.   Meningkatkan kualitas tenaga kerja melalui pelatihan maupun pendidikan

32 Dalam mengatasi masalah ketenagakerjaan ada dua hal yang perlu mendapat perhatian, yaitu:   kelebihan tenaga kerja yang tidak tertampung dalam usaha produksi yang ada;  kurangnya tenaga kerja yang mampu bekerja sesuai dengan tuntutan kebutuhan.

33 Cara-cara untuk memperluas kesempatan kerja Adapun cara-cara untuk memperluas kesempatan kerja antara lain sebagai berikut. 1.Meningkatkan usaha-usaha yang dapat mendorong tingkat produksi dan menjamin kestabilan harga. Misalnya, dengan kebijakan seperti memberikan kredit dengan bunga ringan bagi para pengusaha kecil. 2.Meningkatkan usaha-usaha yang bersifat sektoral dan regional. Misalnya usaha pertanian baik yang berupa intensifikasi maupun ekstensifikasi pertanian; 3.Meningkatkan usaha-usaha yang bersifat khusus. Misalnya memberikan bantuan pembangunan untuk proyek-proyek pekerjaan umum seperti pembuatan bendungan, saluran air minum,jalan raya, proyek reboisasi, dan sebagainya. 4.Peningkatan kualitas tenaga kerja.

34 Cara cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan mutu tenaga kerja, antara lain sebagai berikut. 1. Peningkatan gizi makanan dan kesehatan. 2.Meningkatkan pendidikan. Pendidikan di Indonesia bisa ditempuh dengan dua jalur (sistem ganda) yaitu: a)jalur pendidikan formal dari tingkat SD sampai perguruan tinggi; b)jalur pendidikan informal melalui pelatihan-pelatihan maupun kursus-kursus atau dapat juga dilakukan melalui balai latihan kerja yang diselenggarakan oleh Depnaker. 3.Kerja sama antara dunia pendidikan dengan dunia kerja. Cara ini dikenal dengan istilah pendidikan sistem ganda, maka siswa diberi kesempatan magang kerja (latihan kerja) di lapangan yang riil yaitu perusahaan- perusahaan yang nantinya di harapkan menciptakan tenaga kerja yang siap pakai. 4.Peningkatan kualitas mental dan spiritual Peningkatan beribadah pada agama yang dianut dan budi pekerti yang luhur akan sangat memengaruhi peningkatan mutu tenaga kerja sehingga terbentuk rasa : menghargai diri sendiri, menghargai orang lain, menghargai waktu, disiplin, dan bertanggung jawab.

35 PERAN PEMERINTAH DALAM MENGATASI MASALAH KETENAGAKERJAAN Kesempatan kerja di Indonesia dijamin dalam Pasal 27 ayat (2) UUD 1945, yang berbunyi : “ Tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusian”. Undang-undang yang mengatur ketenagakerjaan diantaranya : 1. Kepmenaker No. 3 Tahun Kepmenaker No. 150 Tahun Kepmenaker No. 78 Tahun Kepmenaker No. 13 Tahun 2003

36 1.Memperluas kesempatan dan lapangan kerja 2.Meningkatkan mutu tenaga kerja 3.Membatasi penggunaan tenaga kerja asing di Indonesia 4.Mempermudah proses rekrutmen tenaga kerja 5.Menetapkan kebijakan pengupahan 6.Meningkatkan perlindungan terhadap tenaga kerja 7.Menetapkan waktu kerja 8.Menciptakan hubungan industrial yang harmonis 9.Meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan pekerja dan keluarganya Peran pemerintah dalam mengatasi penggangguran adalah (Lanjutan)

37


Download ppt "Penduduk dan Ketenagakerjaan Idham Cholid Perekonomian Indonesia Pertemuan 6 Perekonomian Indonesia Pertemuan 6."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google