Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

REVIEW MATERI EKONOMI MAKRO (BAHAN UAS) DOSEN : LIES ROSARIA., ST., MSI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "REVIEW MATERI EKONOMI MAKRO (BAHAN UAS) DOSEN : LIES ROSARIA., ST., MSI."— Transcript presentasi:

1 REVIEW MATERI EKONOMI MAKRO (BAHAN UAS) DOSEN : LIES ROSARIA., ST., MSI

2 PENGERTIAN 1*) KEBIJAKAN FISKAL Kebijakan yang dibuat pemerintah untuk mengarahkan ekonomi suatu negara melalui pengeluaran pemerintah (G) dan pendapatan pemerintah berupa pajak (T). KEBIJAKAN MONETER Kebijakan yang dibuat pemerintah melalui bank sentral untuk mengarahkan ekonomi suatu negara melalui suku bunga (r) INFLASI Suatu periode dimana harga-harga secara umum meningkat dan nilai uang berkurang akibat banyaknya uang yang beredar di masyarakat. DEFLASI Suatu periode dimana harga-harga secara umum menurun dan nilai uang bertambah akibat kurangnya uang yang beredar di masyarakat.

3 PENGERTIAN 2*) JENIS-JENIS PENGANGGURAN 1. Pengangguran normal atau friksional Menganggur karena bukan karena tidak mendapatkan pekerjaan tetapi karena sedang mencari pekerjaan yang lebih baik, dengan penghasilan yang lebih baik pula. 2. Pengangguran struktural Ketidaksesuaian pekerjaan dengan keahlian yang dimiliki menimbulkan pengangguran struktural. 3. Pengangguran siklikal Penurunan permintaan agregat mendorong pengusaha menurunkan faktor produksi dengan mengurangi pekerja atau bahkan menutup perusahaannya. 4. Pengangguran teknologi Kemajuan teknologi yang membuat terjadinya penggantian tenaga manusia oleh mesin-meisn dan bahan-bahan kimia.

4 PENGERTIAN 3*) JENIS PENGANGGURAN BERDASARKAN CIRINYA 1. Pengangguran terbuka Pengangguran yang terjadi akibat lowongan pekerjaan yang ada lebih sedikit daripada pertambahan tenaga kerja. Atau pula diakibatkan kegiatan perekonomian yang menurun. Hal ini mengakibatkan meningkatnya pengangguran. 2. Pengangguran tersembunyi Pengangguran yang terjadi ketika pekerjaan yang dibutuhkan lebih sedikit dari pekerja yang dipekerjakan. Misalnya pada sektor pertanian, lebih banyak orang bekerja pada luas tanah yang sempit. 3. Pengangguran musiman Pengangguran yang ditimbulkan akibat pekerjaan yang dilakukan sudah selesai, seperti petani setelah panen mereka menganggur sampai saatnya mulai musim tanam baru mulai bekerja kembali. 4. Setengah menganggur Seseorang yang jam kerjanya hanya 1 – 2 hari dalam seminggu atau hingga 4 jam dalam sehari.

5 PENDUDUK USIA KERJA PENDUDUK BUKAN USIA KERJA BUKAN ANGKATAN KERJA ANGKATAN KERJA BEKERJAPENGANGGURAN Misal: Anak-anak dan manula

6 PENGERTIAN 4*)  Penawaran agregat (Aggregate Supply) adalah jumlah barang dan jasa yang yang dilakukan perusahaan-perusahaan dalam suatu negara.  Permintaan agregat (Aggregate Demand) dapat diartikan sebagai tingkat pengeluaran yang dilakukan dalam ekonomi pada berbagai tingkat harga.  Pengeluaran agregat (Aggregate Expenditure) yang menggambarkan tentang hubungan antara pengeluaran yang akan dilakukan dalam perekonomian dengan pendapatan nasional.

7 PENGERTIAN 5*)  Keuntungan mutlak Keuntungan yang diperoleh oleh suatu negara dari mengkhususkan kegiatannya kepada memproduksikan barang-barang dengan efisiensi yang lebih tinggi dari negara-negara lain.  Keuntungan berbanding Keuntungan yang diperoleh oleh suatu negara dari mengkhususkan (melakukan spesialisasi) dalam memproduksikan barang-barang yang mempunyai harga yang relatif lebih rendah dari negara lain.

8 PENGERTIAN 6*) PROTEKSI DAN PEMBATASAN PERDAGANGAN  Pengertian proteksi dan Tarif Proteksi merupakan perlindungan dalam perdagangan atau industri. Tujuannya untuk melindungi industri dalam negeri dari persaingan barang impor. Hal ini, misalnya dapat dijalankan dengan tariff. Quota dan sebagainya. Tarif adalah pembebanan pajak atau custom duties terhadap barang-barang yang melewati batas suatu Negara.

9 PENGERTIAN 7*) Penggolongan Tarif  Bea ekspor pajak/bea yang dikenakan terhadap barang yang diangkut manusia ke Negara lain.  Bea transito pajak/bea yang dikenakan terhadap barang-barang yang melalui wilayah suatu Negara dengan ketentuan bahwa barang tersebut sebagai tujuan akhirnya adalah Negara lain.  Bea impor pajak/bea yang dikenakan terhadap barang-barang yang masuk dalam custom area suatu Negara dengan ketentuan bahwa Negara tersebut sebagai tujuan akhir.

10 PENGERTIAN 8*)  Valuta asing atau yang biasa disebut dengan valas, atau yang dalam bahasa asing dikenal dengan foreign exchange (Forex) merupakan mata uang yang di keluarkan sebagai alat pembayaran yang sah di negara lain. Valuta asing akan mempunyai suatu nilai apabila valuta tersebut dapat ditukarkan dengan valuta lainnya tanpa pembatasan.  Pasar valas adalah pasar yang memfasilitasi pertukaran valuta untuk mempermudah transaksi-transaksi perdagangan dan keuangan internasional. Atau jika diartikan secara sederhana, pasar valas adalah perdagangan mata uang (valuta) suatu negara dengan mata uang negara lainnya. Sedangkan tarif dari pertukaran mata uang ini disebut juga dengan Foreign Exchange Rate di Indonesia dikenal dengan Kurs Valas.

11 PENGERTIAN 9*)  Pertumbuhan ekonomi adalah proses perubahan kondisi perekonomian suatu negara secara berkesinambungan menuju keadaan yang lebih baik selama periode tertentu. Pertumbuhan ekonomi dapat diartikan juga sebagai proses kenaikan kapasitas produksi suatu perekonomian yang diwujudkan dalam bentuk kenaikan pendapatan nasional. Adanya pertumbuhan ekonomi merupakan indikasi keberhasilan pembangunan ekonomi.  Pembangunan Ekonomi adalah suatu proses kenaikan pendapatan total dan pendapatan perkapita dengan memperhitungkan adanya pertambahan penduduk dan disertai dengan perubahan fundamental dalam struktur ekonomi suatu negara dan pemerataan pendapatan bagi penduduk suatu negara.

12 PENGERTIAN 10*) Pertumbuhan ekonomi  Merupakan proses naiknya produk per kapita dalam jangka panjang.  Tidak memperhatikan pemerataan pendapatan.  Tidak memperhatikan pertambahan penduduk  Belum tentu dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat.  Pertumbuhan ekonomi belum tentu disertai dengan pembangunan ekonomi  Setiap input dapat menghasilkan output yang lebih banyak Pembangunan ekonomi  Merupakan proses perubahan yang terus menerus menuju perbaikan termasuk usaha meningkatkan produk per kapita.  Memperhatikan pemerataan pendapatan termasuk pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya.  Memperhatikan pertambahan penduduk.  Meningkatkan taraf hidup masyarakat.  Pembangunan ekonomi selalu dibarengi dengan pertumbuhan ekonomi.  Setiap input selain menghasilkan output yang lebih banyak juga terjadi perubahan – perubahan kelembagaan dan pengetahuan teknik.

13 KEBIJAKAN FISKAL  MENGATASI PENGANGGURAN Instrumen kebijakan fiskal :  G  atau  T  Parameter: Pendapatan nasional (  Y  ) PENDEKATAN Y = AEPENDEKATAN AD-AS

14 PENJELASAN Efek pertambahan pengeluaran pemerintah:   G  (AE 1  AE 2 )   Y  (E 1  E 2 )  kesempatan kerja  pengangguran  Efek penurunan pajak:   T   Y d  (  Y d =  T)   C  (  C = MPC.  T)   Y  (E 1  E 2 )  kesempatan kerja  pengangguran  Perbandingan Efek pengeluaran pemerintah dan pajak:   G  =  T   (Y 1  Y 2 )>(Y 0  Y 1 ) : multiplier T < multiplier G : Efek pertambahan pengeluaran pemeritah dalam menggalakkan perekonomian lebih cepat daripada efek pengurangan pajak.  Kekurangan  G  : menyebabkan defisit karena meningkatkan hutang negara. Efek pertambahan pengeluaran pemerintah:   G  : P 0 (E 0  A)  (AD 0  AD 1 )  (A  E 1 )  P  (P 0  P 1 ) : (E 0  E 1 )  kesempatan kerja  pengangguran  Efek penurunan pajak:   T  : P 0 (E 0  A)  (AD 0  AD 2 )  (B  E 2 )  P  (P 0  P 2 ) : (E 0  E 2 )  kesempatan kerja  pengangguran  Pendekatan Y = AE Pendekatan AD-AS

15 KEBIJAKAN FISKAL  MENGATASI INFLASI Instrumen kebijakan fiskal :  G  atau  T  Parameter: Pendapatan nasional (  P  )  Mula-mula AE(P 0 ):E 0, terjadi inflasi (P 0  P 1 )  (AE(P 1 ):E 1. Kebijakan Fiskal :  G   (AE(P 1 )  AE(P 2 ) ):  P  (P 0  P 1 )  tingkat kesempatan kerja penuh tercapai; inflasi turun.  Mula-mula AD 0 :A, terjadi inflasi (P 0  P 1 )  (Y 0  Y 1 ):B, Kebijakan Fiskal :  G   (AD 1  AD 2 ) ):  P  (P 1  P 2 )  tingkat kesempatan kerja penuh tercapai; inflasi turun.

16 KEBIJAKAN MONETER  MENGATASI PENGANGGURAN Instrumen kebijakan moneter : uang beredar (M) Parameter: Pendapatan nasional (  Y  ) Pendekatan Y=AE :  r    I   (AE 1  AE 2 ) Pendekatan AD-AS :  r    I   (AD 0  AD 1 ): titik B (P tetap) : (Y 0  Y 1 )  (B  C)   P  (P 0  P 1 ) : (Y 1  Y 2 ).  Y(Y 1  Y 2 )  kesempatan kerja  pengangguran 

17 KEBIJAKAN MONETER  MENGATASI INFLASI Instrumen kebijakan moneter : uang beredar (M) Parameter: Harga (  P  )  Mula-mula AD 0 :E 0, terjadi inflasi (P 0  P 1 )  (AD 0  AD 1 ):E 1. Kebijakan Moneter : menurunkan penawaran uang (r  )  (I  ); (AD 1  AD 2 ):E 2   P  (P 1  P 2 )  tingkat kesempatan kerja penuh tercapai; inflasi turun.

18 Kurva Permintaan Agregat (AD)

19

20

21 Pergeseran Kurva AS TINGKAT HARGA Pergeseran ke kiri (atas), dapat disebabkan oleh biaya produksi , misal: bahan mentah impor  akibat pajak impor  atau W  Pergeseran ke kanan (bawah), dapat disebabkan oleh perkembangan teknologi dan infrastruktur yang menyebabkan produksi (output)  P  ; biaya produksi 

22 Efek perubahan kurva AD-AS

23 Efek perubahan Serentak kurva AD-AS

24 BAHAN TAMBAHAN UAS (SUSULAN)  RIGID WAGES  MINIMUM WAGES  PASAR TENAGA KERJA

25 UPAH YANG KAKU ( RIGID WAGES )  Dalam pasar persaingan sempurna, penurunan permintaan produksi menyebabkan permintaan tenaga kerja bergeser dari D 1 ke D 2.  Pergeseran tersebut menurunkan tingkat upah ke ekuilibrium baru (L 1 ke L 2 )  Untuk menjaga tingkat upah agar tetap di W 1, memaksa pengusaha mengurangi tenaga kerja (L 2 ke L 3 ).  Akibat sistem upah yang kaku menyebabkan pengangguran terjadi (L 1 – L 3 ).

26 UNDANG-UNDANG UPAH MINIMUM Pemerintah menyebabkan kekakuan upah ketika mencegah upah turun ke tingkat ekuilibrium. Banyak ekonom dan pembuat kebijakan percaya bahwa keringanan pajak lebih baik daripada meningkatkan upah minimum—jika tujuan kebijakan adalah untuk meningkatkan pendapatan pekerja miskin. Keringanan pajak pendapatan yand didapat (earned income tax credit) adalah jumlah yang keluarga pekerja miskin diizinkan untuk dikurangi dari pajak mereka.

27 PASAR TENAGA KERJA (PS) Pasar Tenaga Kerja Persaingan Sempurna Jika D L  N  ;W   P  ; biaya produksi (C) , Maka: agar  maks, perusahaan2 hanya akan menaikkan D L apabila P 


Download ppt "REVIEW MATERI EKONOMI MAKRO (BAHAN UAS) DOSEN : LIES ROSARIA., ST., MSI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google