Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengertian dan Tinjauan Teori Kemiskinan dan Distribusi Pendapatan Merupakan 2 masalah besar di banyak Negara Berkembang tidak terkecuali Indonesia Dikatakan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengertian dan Tinjauan Teori Kemiskinan dan Distribusi Pendapatan Merupakan 2 masalah besar di banyak Negara Berkembang tidak terkecuali Indonesia Dikatakan."— Transcript presentasi:

1

2 Pengertian dan Tinjauan Teori

3 Kemiskinan dan Distribusi Pendapatan Merupakan 2 masalah besar di banyak Negara Berkembang tidak terkecuali Indonesia Dikatakan besar karena bila kedua masalah ini dibiarkan berlarut-larut dan parah, bisa menimbulkan konsekuensi politik dan sosial yang besar (ex: Kerusuhab Mei 1998 yang berakibat jatuhnya rezim Soeharto)

4 Cont’d Fokus utama dalam kebijakan dan perencanaan pembangunan Indonesia pada awal pembangunan s/d akhir 1970-an adalah pertumbuhan ekonomi yang tinggi Pembangunan ekonomi di pusatkan di Jawa (infrastruktur memadai), terpusatkan pada beberapa sektor saja yang menghasilkan nilai tambah bruto yg tinggi Trickle-down effect dari pembangunan diharapkan dpt mendorong sektor lainnya pada akhirnya

5 Cont’d Fokus utama dalam kebijakan dan perencanaan pembangunan Indonesia pada awal pembangunan s/d akhir 1970-an adalah pertumbuhan ekonomi yang tinggi Pembangunan ekonomi di pusatkan di Jawa (infrastruktur memadai), terpusatkan pada beberapa sektor saja yang menghasilkan nilai tambah bruto yg tinggi Trickle-down effect dari pembangunan diharapkan dpt mendorong sektor lainnya pada akhirnya

6 Cont’d Namun sepanjang 40 tahun pembangunan ekonomi Indonesia, efek menetes tersebut sangatlah kecil  Laju pertumbuhan ekonomi tinggi, tetapi jumlah orang miskin tetap banyak dan kesenjangan sosial semakin melebar Akhir 1970-an, strategi pembangunan PELITA III dirubah bukan lagi pertumbuhan ekonomi yang tinggi, tetapi peningkatan kesejahteraan masyarakat Perhatian mulai diperhatikan pada peningkatan kesejahteraan masyarakat misalnya lewat pengembangan industri padat karya, pembangunan perdesaan, dan modernisasi sektor pertanian Program yang diarahkan langsung untuk pengentasan kemiskinan dan ketimpangan sosial misal Inpres Desa Tertinggal, pengembangan industri kecil dan rumah tangga, transmigrasi, pelatihan dan pendidikan

7 Distribusi Pendapatan Distribusi pendapatan nasional merupakan indikator yang mencerminkan merata atau timpangnya pendapatan nasional suatu negara di kalangan penduduknya. Merupakan salah satu indikator ukuran kemiskinan

8 Ketidakmerataan pendapatan dapat terjadi antara lapisan pendapatan masyarakat: Antara daerah ( kota dan desa) Antara wilayah (regional propinsi atau kabupaten) per sektor

9 Proses transisi dari ekonomi perdesaan/tradisional (pertanian) menjadi ekonomi perkotaan/modern (industri) pada mulanya memperparah distribusi pendapatan (karena urbanisasi dan industrialisasi), namun setelah itu pada tingkat pembangunan yang lebih tinggi ketimpangan akan menurun (pada saat sektor industri sudah dapat menyerap sebagian besar tenaga kerja dari sektor pertanian)

10

11 Metode Pengukuran: -Kemiskinan - Distribusi Pendapatan

12 Head-count Index Persentase penduduk yang berada di bawah Garis Kemiskinan Garis Kemiskinan: Penjumlahan dari Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan Garis Kemiskinan Non Makanan (GKNM). Penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran perkapita per bulan dibawah Garis Kemiskinan dikategorikan sebagai penduduk miskin.

13 Head-count Index Garis Kemiskinan Makanan: Nilai pengeluaran kebutuhan minimum makanan yang disetarakan dengan 2100 kilokalori perkapita perhari. Paket komoditi kebutuhan dasar makanan diwakili oleh 52 jenis komoditi Garis Kemiskinan Non Makanan: Kebutuhan minimum untuk perumahan, sandang, pendidikan dan kesehatan. Paket komoditi kebutuhan dasar non makanan diwakili oleh 51 jenis komoditi di perkotaan dan 47 jenis komoditi di pedesaan.

14 Indeks Kedalaman Kemiskinan (Poverty Gap Index) Merupakan ukuran rata-rata kesenjangan pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. Semakin tinggi nilai indeks, semakin jauh rata-rata pengeluaran penduduk dari garis kemiskinan.

15 Indeks Keparahan Kemiskinan (Poverty Severity Index) Memberikan gambaran mengenai penyebaran pengeluaran diantara penduduk miskin. Semakin tinggi nilai indeks, semakin tinggi ketimpangan pengeluaran diantara penduduk miskin ✏Semakin tinggi nilai kedua indeks di suatu negara mencerminkan semakin seriusnya masalah kemiskinan di negara tersebut

16 Pendapatan Per-kapita Pendapatan perkapita yaitu rata-rata pendapatan penduduk suatu negara yang diukur dengan membandingkan antara pendapatan nasional dengan jumlah penduduk Pendapatan perkapita seringkali dijadikan ukuran pendapatan secara umum tetapi tidak dapat dijadikan sebagai ukuran pemerataan tingkat kesejahteraan

17 Kurve Lorenz (Lorenz curve) Kurve yang menggambarkan distribusi kumulatif pendapatan nasional dikalangan lapisan penduduk. Kurve ini terletak dalam suatu garis bujur sangkar dimana sisi tegaknya (vertical) melambangkan presentase kumulatif pendapatan nasional, sedangkan sisi mendatar (horizontal) melambangkan persentase kumulatif penduduk. Garis diagonal melambangkan distribusi pemerataan mutlak.

18 Todaro

19

20

21 Todaro A = desil 1 B = desil 1+2 C = desil D = desil E = desil F = desil 1+2+…+6 G = desil 1+2+…+7 H = desil 1+2+…+8 I = desil 1+2+…+9

22 Indeks atau ratio Gini (coefisien Gini) Suatu koefisien (nilai) berkisar antara 0 sampai dengan 1 (0 < G < 1)yang menjelaskan kadar ketidak merataan. Semakin kecil koefisiennnya atau mendekati nol semakin merata distribusi pendapatannya, semakin mendekati 1 semakin tidak merata. Angka ratio Gini dihitung dari kurve Lorenz yaitu dengan membagi antara luas garis melengkung dengan garis segi tiga BCD, semakin kecil semakin merata semakin besar semakin tidak merata.

23 Todaro

24 Rumus Gini Koefisien: dimana: x  nilai kelas ke-i (persentil/desil) Y  data pada nilai kelas ke-i

25 Nilai Koefisien GiniDistribusi Pendapatan < 0,4 Tingkat ketimpangan rendah 0,4 - 0,5 Tingkat ketimpangan sedang > 0,5 Tingkat ketimpangan tinggi

26 Contoh Perhitungan:

27 GINI Coefficient (Brazil)  (20-2.1) (40-7) ( ) (80-32) ( )  (17.9)20 + (33)20 + (44.1)20 + (47.3)20 + (0)20 (2846) = Contoh Perhitungan:

28 Cont’d Kriteria Bank Dunia (World Bank) Untuk mengukur distribusi pendapatan Bank Dunia membagi porsi pendapatan nasional yang dinikmati oleh lapisan penduduk:  40% penduduk berpendapatan terendah  40% penduduk menengah  20% penduduk berpendapatan tertinggi (kaya)

29 Ketimpangan atau ketidak merataan jika: Parah 40 % penduduk menikmati < 12 % pendapatan nasional Moderat/sedang 40 % penduduk menikmati 12% - 17 % pendapatan nasional Lunak 40 % penduduk menikmati, > 17 % pendapatan nasional Cont’d

30 Data Indonesia

31 Kemiskinan Krisis Moneter Subsidi BBM

32 Kemiskinan

33 Koefisien Gini

34

35 Provinsi Aceh (1 0,299 ( Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Kepulauan Riaun.a Jambi Sumatera Selatan Kepulauan Bangka Belitung n.a Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Bantenn.a Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur

36 Provinsi Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Gorontalon.a Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Baratn.a Sulawesi Tenggara Maluku ( Maluku Utaran.a Papua ( Papua Baratn.a


Download ppt "Pengertian dan Tinjauan Teori Kemiskinan dan Distribusi Pendapatan Merupakan 2 masalah besar di banyak Negara Berkembang tidak terkecuali Indonesia Dikatakan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google