Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

UBD_HASTARI 20091 Pertemuan ke-9 FONEMIK: FONEM, DASAR-DASAR ANALISIS FONEM, PROSEDUR ANALISIS FONEM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "UBD_HASTARI 20091 Pertemuan ke-9 FONEMIK: FONEM, DASAR-DASAR ANALISIS FONEM, PROSEDUR ANALISIS FONEM."— Transcript presentasi:

1 UBD_HASTARI Pertemuan ke-9 FONEMIK: FONEM, DASAR-DASAR ANALISIS FONEM, PROSEDUR ANALISIS FONEM

2 UBD_HASTARI Definisi Fonem dan Jenisnya Fonem adalah kesatuan bunyi terkecil suatu bahasa yang berfungsi membedakan makna.

3 UBD_HASTARI DASAR-DASAR ANALISIS FONEM Dasar-dasar analisis fonem adalah poko- pokok pikiran yang dipakai sebagai pegangan untuk menalisis fonem-fonem suatu bahasa. Karena pokok-pokok pikiran tentang bunyi itu berbentuk pernyataan-pernyataan yang lumrah atau maklum sehingga tidak perlu dipersoalkan lagi, maka pokok-pokok pikiran itu bisa disebut premis-premis.

4 UBD_HASTARI Pokok-pokok pikiran atau premis-premis yang dimaksud adalah sebagai berikut: Bunyi-bunyi suatu bahasa cenderung dipengaruhi oleh lingkungannya. Sistem bunyi suatu bahasa berkecenderungan bersifat simetris. Bunyi-bunyi suatu bahasa cenderung berfluktuasi Bunyi-bunyi yang mempunyai kesamaan fonetis digolongkan tidak berkontras apabila berdistribusi komplementer dan/atau bervariasi bebas. Bunyi-bunyi yang mempunyai kesamaan fonetis digolongkan ke dalam fonem yang berbeda apabila berkontras dalam lingkungan yang sama atau mirip.

5 UBD_HASTARI PROSEDUR ANALISIS Analisis fonologis bertolak pada pengamatan real (apa adanya) terhadap perilaku atau distribusi bunyi pada kata-kata yang diucapkan oleh penutur bahasa yang bersangkuta. Penjelasan-penjelasan yang menyangkut bunyi dan variasi-variasinya selalu berdasarkan posisi dan lingkungan.

6 UBD_HASTARI Contoh: untuk menjelaskan alofon suatu fonem digunakan ungkapan: “fonem x beralofon y jika diketahui oleh z” “fonem x beralofon y jika didahului oleh z” “fonem x beralofon y hanya atau selalu terjadi sebelum z” “fonem x beralofon y hanya/selalu terjadi sesudah z” Sebaiknya, penjelasan-penjelasan yang bersifat kesan, historis, subjektif, dan normatif dihindari dalam analisis fonologis. Sebab, penjelasan-penjelasan demikian “berbau presprektif”.


Download ppt "UBD_HASTARI 20091 Pertemuan ke-9 FONEMIK: FONEM, DASAR-DASAR ANALISIS FONEM, PROSEDUR ANALISIS FONEM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google