Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

IDENTIFIKASI IDENTITAS ETNIK PADA REMAJA BERBASIS SEKOLAH PADA KELOMPOK ETNIK SUNDA, JAWA DAN MADURA Pratiwi Wahyu Widiarti (UNY) Irene Tarakanita (UKM)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "IDENTIFIKASI IDENTITAS ETNIK PADA REMAJA BERBASIS SEKOLAH PADA KELOMPOK ETNIK SUNDA, JAWA DAN MADURA Pratiwi Wahyu Widiarti (UNY) Irene Tarakanita (UKM)"— Transcript presentasi:

1 IDENTIFIKASI IDENTITAS ETNIK PADA REMAJA BERBASIS SEKOLAH PADA KELOMPOK ETNIK SUNDA, JAWA DAN MADURA Pratiwi Wahyu Widiarti (UNY) Irene Tarakanita (UKM)

2 Subjek dan Target Penelitian Subjek penelitian adalah remaja-remaja dari etnik sunda, jawa dan madura yang ada di empat lokasi, Jawa Barat, Jawa Timur, Madura dan Daerah Istimewa Yogyakarta Perumusan model intervensi tentang identitas etnik berbasis sekolah yang dapat dimasukkan dalam kurikulum lokal atau membuka kelas- kelas diskusi tentang etnik beserta permasalahan dan solusinya

3 Tujuan Penelitian 1.Mengidentifikasi status identitas etnik pada remaja ber etnik Sunda, Jawa dan Madura 2.Merumuskan model intervensi bagi remaja ber etnik Sunda, Jawa dan Madura

4 Pentingnya Rencana Penelitian Konflik etnis banyak terjadi di daerah-daerah Indonesia ‘Pertolongan Pertama’ harus dilakukan bagi kepentingan anak-anak dan remaja Di masa remaja berlangsung pembentukan identitas yang akan mengarah pada pencapaian status identitas dalam berbegai ragam domain (vokasi, ideologi, politik, religi, dan etnik) Intervensi dirancang untuk mengembangkan sensitivitas terhadap perbedaan etnik,. Intervensi preventif dengan sekolah sebagai landasan (school based intervention)

5 STUDI PUSTAKA Relasi sosial Etnisitas Identitas Identitas etnik dan status identitas etnik

6 METODE PENELITIAN Pendekatan Penelitian ini termasuk penelitian deskriptif dengan pendekatan kuantitatif Metode Penarikan Sampel Populasi adalah seluruh remaja di JaBar, Jatim, Madura dan DIY, karakteristik usia tahun, ada di jalur formal (sekolah), ada perimbangan jenis kelamin. Rancangan Sampling Menggunakan teknik Multi Stage Sampling. Sampel keseluruhan 768 orang remaja

7 Prosedur Pengumpulan Data dan Metode Analisis Alat Ukur : Pedoman Wawancara Identitas Etnik dari Phinney. Penetapan status identitas dengan menggunakan inter rater agreement. Analisis data menggunakan teknik analisis statistik deskriptif untuk identifikasi status identitas etnik, dengan menggunakan teknik persentase dan tabulasi silang.

8 HASIL DAN PEMBAHASAN Gambaran Status Identitas Etnik pada Remaja Etnik Sunda Status Unexamined : 104 orang (52%); Status identitas etnik Moratorium : 75 orang (37,5%), dan Status identitas etnik Achieve : 21 orang (10,5%)

9 Gambaran Status Identitas Etnik pada Remaja Etnik Jawa (DIY) Status Unexamined : 179 orang (90,4%); Status identitas etnik Moratorium : 15 orang (7,5%), dan Status identitas etnik Achieve : 4 orang (2,0%).

10 Gambaran Status Identitas Etnik pada Remaja Etnik Jawa (Jatim) Status Unexamined : 101 orang (59,4%); Status identitas etnik Moratorium : 68 orang (40%), dan Status identitas etnik Achieve : 1 orang (0,6%)

11 Gambaran Status Identitas Etnik pada Remaja Etnik Madura Status Identitas Unexamined : 51 orang (24,4%); Status identitas etnik Moratorium 154 orang (73,7%) dan Status identitas etnik Achieve : 4 orang (1,9%)

12 Hasil Kualitatif Remaja Etnik Sunda, menganggap etnik mereka ada kelebihan : halus, ramah tamah, bahasanya tidak kasar, kemanusiaan tinggi. Kekurangan : ada kemalasan, berpikirnya kolot, suka mengekang terutama pada anak perempuan, kurang puas dengan apa yang sudah diperoleh

13 Remaja Etnik Jawa (DIY) Menganggap etniknya sendiri : Kelebihan : halus, ramah dan sopan. Mampu menyebutkan tokoh idola dari etniknya sendiri Kelemahan : suka berlambat-lambat.

14 Remaja Etnik Madura Menganggap etniknya sendiri : Kelebihan : berani menantang kehidupan. Kelemahan : suka kasar, suka berkelahi, mudah tersinggung. Ada kekhawatiran tentang sikap dan tindakan dari etniknya sendiri, yang belum tentu menggambarkan etnik mereka secara menyeluruh.

15 Perumusan Intervensi Dirancang bentuk intervensi, langkah-langkah dan topik materi yang akan diberikan dalam intervensi ini adalah : 1) Identitas Etnik pada Remaja; 2) Prasangka, Stereotipe; 3) Pendidikan Multi kultur; 4) Pendidikan Multi Etnik; 5) Asertivitas (kemampuan mengambil keputusan) bila berada dalam situasi konflik pada remaja; 6) Etnik Sunda, etnik Jawa dan etnik Madura.

16 KESIMPULAN Kesimpulan : 1. Status identitas remaja etnik Sunda pada status Unexamined (tidak ada eksplorasi maupun komitmen). 2. Status identitas remaja etnik Jawa (DIY) pada status Unexamined (tidak ada eksplorasi maupun komitmen). 3. Status identitas remaja etnik Jawa (Jatim) pada status Unexamined (tidak ada eksplorasi maupun komitmen). 4. Status identitas remaja etnik Madura Sunda pada status Moratorium ( ada eksplorasi namun belum ada komitmen).

17 Saran 1. Untuk remaja dalam etnik-etnik tertentu perlu lebih memperhatikan perkembangannya sendiri dalam konteks yang melingkupinya, baik kultur, etnik, maupun sosial. 2. Orang tua dan keluarga perlu memfasilitasi remaja dengan kondisi lingkungan yang mendukung perkembangan diri remaja. 3. Orang dewasa di sekitar remaja (guru, saudara) dari remaja perlu mendukung perkembangan diri remaja terutama tentang keberadaan etniknya. 4. Perlu diberikan penanganan bagi remaja, khususnya bagi remaja yang ada di jalur formal (sekolah) untuk memahami keberadaan diri dan lingkungannya.


Download ppt "IDENTIFIKASI IDENTITAS ETNIK PADA REMAJA BERBASIS SEKOLAH PADA KELOMPOK ETNIK SUNDA, JAWA DAN MADURA Pratiwi Wahyu Widiarti (UNY) Irene Tarakanita (UKM)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google