Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kuliah ke - 9. Bank komersial selalu dihadapkan pada masalah pengelolaan likuiditas, yg berhubungan dengan dana yg likuid yg harus dipertahankan. Bank.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kuliah ke - 9. Bank komersial selalu dihadapkan pada masalah pengelolaan likuiditas, yg berhubungan dengan dana yg likuid yg harus dipertahankan. Bank."— Transcript presentasi:

1 Kuliah ke - 9

2 Bank komersial selalu dihadapkan pada masalah pengelolaan likuiditas, yg berhubungan dengan dana yg likuid yg harus dipertahankan. Bank sebaiknya tidak kekurangan maupun kelebihan likuditas. Bila terjadi kelebihan likuditas, maka dapat di investasikan dalam jangka pendek. Keuntungannya selain dapat penghasilan juga dapat dijual sewaktu-waktu. Investasi ini harus memiliki likuiditas pasar yg tinggi, artinya sekuritas yg mudah dijual dan mudah dibeli. Sekuritas ini disebut sekuritas unggulan.

3 Investasi jangka pendek ada 2 macam : 1. Investasi yg berisiko 2. Investasi yg tidak berisiko Investasi sekuritas jk pendek yg berisiko karena return yg diperoleh dimasa depan belum ada kepastiannya, misal obligasi dan saham di pasar modal. Investasi sekuritas yg bebas risiko misalnya SBI

4 Investasi pada Obligasi & Saham Investasi jk pendek bertujuan untuk dijual kembali, bukan untuk menguasai perusahaan emiten. Pembelian sekuritas dicatat sebesar harga perolehan, yaitu harga beli ditambah biaya2 yg dikeluarkan seperti biaya komisi, broker dsb. Bila pembelian obligasi tidak sama dengan tgl pembayaran bunga, maka timbul bunga berjalan yg merupakan piutang bunga dicatat dlm rekening Pendapatan Bunga.

5 Contoh : Transaksi yg terjadi di Bank Musi berkaitan dengan surat2 berharga adalah 10 JanDibeli 10.000 lbr saham PT. Trijaya nominal Rp.5.000,- kurs 110% dan biaya pembelian sebesar Rp.75,- / lbr. Pembelian dilakukan melalui beban giro BI. 20 janDibeli tunai 10.000 lbr saham PT. Indotex nominal Rp.2.000,- kurs 97%, biaya pembelian Rp.20,-/lbr. 1 AprilDibeli 2.500 lembar obligasi 18% PT. Baruna, nominal Rp.5.000,-kurs 108%, biaya pembelian Rp.20,- / lbr. Pembelian atas beban giro pd Bank ABC. Bunga dibayar tiap tgl 1 Juni dan 1 Desember. 31 MeiDibeli 7.500 lbr obligasi 18% PT. Adi karya nominal Rp.2.000,- / lbr dengan kurs 94% dan biaya pembelian Rp.30 / lbr. Bunga obligasi dibayar tiap tgl 1 maret dan 1 September.Pembelian secara tunai.

6 Jurnal yg dibuat Bank Musi : TglRekeningDebitKredit 10 /1Investasi jk pendek-saham PT. Trijaya55.750.000 Giro BI55.750.000 20 /1Investasi jk pendek-Saham PT.Indotex19.600.000 Kas19.600.000 1/4Invest. jk pendek-Obligasi PT. Baruna13.550.000 Pendapatan bunga750.000 Giro Bank ABC14.300.000 31/5Inves. Jk pendek-Obligasi PT. Adikarya14.325.000 Pendapatan bunga675.000 Kas15.000.000

7 Amortisasi penerimaan bunga dan AJP bunga obligasi PT. Baruna TglRekeningDebitKredit 1/6Kas1.125.000 Pendapatan bunga1.125.000 1/12Kas1.125.000 Pendapatan bunga1.125.000 31/12Piutang bunga187.500 (AJP) Pendapatan bunga187.500

8

9 Pencatatan bunga Obligasi Adikarya 1/9Kas1.350.000 Pendapatan bunga1.350.000 31/12Piutang bunga900.000 (AJP) Pendapatan bunga900.000

10 Investasi jk pendek Sekuritas Berisiko Penilaian investasi jk pendek terhadap sekuritas berisiko ada 3 metode : 1. Harga perolehan 2. Harga pasar 3. Harga terendah antara harga perolehan dan harga pasar.

11 1. Berdasarkan Harga Perolehan Bila metode ini digunakan, maka tidak memerlukan jurnal penyesuaian. Harga perolehan masing2 sekuritas di atas misalnya : Sekuritas Jk Pendek harga perolehan - Saham PT. Trijaya55.750.000 - Saham PT. Indotex19.600.000 - Obligasi PT. Baruna13.550.000 - Obligasi PT. Adikarya14.325.000

12 2. Metode harga Pasar Metode ini dilakukan bila harga pasar lebih rendah dari harga perolehan, hal ini sesuai dengan prinsip konservatif.

13 3. Metode Harga terendah antara harga perolehan dan harga pasar Metode ini paling baik digunakan. Penilaian dilakukan tergantung hubungan antara harga perolehan dan harga pasar yaitu : Harga perolehan > harga pasar; maka disajikan harga pasar Harga perolehan < harga pasar; maka disajikan harga perolehan Harga perolehan = harga pasar; maka disajikan harga pasar atau harga perolehan

14 Langkah-langkah penilaian yg dilakukan : 1. Menentukan harga pasar 2. Mencatat harga pasar 3. membandingkan dan memilih nilai yg terendah antara harga peroelhan dan harga pasar. CONTOH :

15 SERTIFIKAT BANK INDONESIA (SBI) Bank umum selalu dihadapkan pada masalah pengelolaan likuditas, yaitu yg brhubungan dengan dana likuid yg harus dipertahankan. Bank sebaiknya tidak kekurangan dan kelebihan likuiditas.Bila terjadi kelebihan likuiditas, maka bank dapata menempatkan dananya dlm bentuk SBI. Selain mendapat penghasilan juga dapat dijual bila dibutuhkan. SBI adalah instrumen yg memiliki likuiditas pasar yg tinggi, mudah diperjualbelikan dan bebas risiko.

16 SBI adalah surat berharga atas unjuk dlm rupiah yg terbitkan oleh BI sebagai pengakuan hutang berjangka waktu pendek dgn sistem diskonto. Sebagai otoritas moneter BI berkewajiban memelihara kestabilan nilai rupiah, dimana jlh uang primer (uang kartal + uang giral BI) yg berlebihan dapat mengurangi kestabilan nilai rupiah. SBI diterbitkan dan dijual oleh BI untuk mengurangi kelebihan uang primer tsb.

17 SBI dijual untuk lembaga perbankan. Kalau perorangan/perusahaan membeli SBI, maka harus melalui bank umum atau pialang pasar uang/ pasar modal yg ditunjuk BI. Karakteristik SBI : 1. Memiliki satuan unit Rp.1 juta. 2. Diterbitkan tanpa warkat 3. Dapat diperdagangkan di pasar sekunder. 4. Jangka waktu 1 sd 12 bulan. 5. Diperdagangkan dg sistem diskonto

18 Contoh : Tgl lelang SBI : 3 April 2012 Tgl stellment SBI : 4 April 2012 Nominal : Rp.500.000.000,- Diskonto: 15% Tgl jatuh tempo : 2 Mei 2012 Jk waktu SBI: 1 bulan (28 hari) Nilai nominal x 360 Nilai diskonto = -------------------------------------------------- 360 + % diskonto x jk waktu

19 Nilai nominal500.000.000,00 Nilai tunai 494.233.937,40 Nilai diskonto 5.766.062,60 Nominal x 360 Nilai tunai = ------------------------------------------ 360 + % diskonto x jk waktu 500 juta x 360 Nilai tunai = ------------------------------------ = Rp.494.233.937,40,- 360 + ( 15 % x 28 hari )

20 Pencatatan Pembelian SBI Bank Mandiri Plg memenangkan lelang SBI senilai Rp. 5 milyar, diskonto 12%, jk waktu SBI 90 hari. Jawab : Nominal SBI 5.000.000.000 Nilai tunai =(5 m x 360)/(360 + 12% x90) = 4.854.368.932 Diskonto = 145.631.068 PPh diskonto = 15% x 145.631.068 = 21.844.660 Beban giro = 4.854.368.932 + 21.844.660 = 4.876.213.592

21 Pencatatan Bank Mandiri TglRekeningDebitKredit 1/5SBI5.000.000.000 PPh dibayar dimuka21.844.660 Pend. Bunga diterima dimuka145.631.068 Giro BI4.876.213.592 Biaya bunga diamortisasi tiap bulan selama 3 bulan (31/5, 30/6, 31/7) : 31/5Pendapatan bunga diterima dimuka48.543.689,33 Pendapatan bunga48.543.689,33 Biaya PPh bunga7.281.553,33 PPh dibayar dimuka7.281.553,33 31/7Giro BI5 milyar SBI5 milyar


Download ppt "Kuliah ke - 9. Bank komersial selalu dihadapkan pada masalah pengelolaan likuiditas, yg berhubungan dengan dana yg likuid yg harus dipertahankan. Bank."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google