Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BEBERAPA CARA PENGUMPULAN DATA III. ANGKET Yang dimaksud dengan angket adalah suatu cara pengumpulan data atau penelitian mengenai suatu masalah yang umumnya.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BEBERAPA CARA PENGUMPULAN DATA III. ANGKET Yang dimaksud dengan angket adalah suatu cara pengumpulan data atau penelitian mengenai suatu masalah yang umumnya."— Transcript presentasi:

1 BEBERAPA CARA PENGUMPULAN DATA III. ANGKET Yang dimaksud dengan angket adalah suatu cara pengumpulan data atau penelitian mengenai suatu masalah yang umumnya banyak menyangkut kepentingan umum (orang banyak) Angket ini dilakukan dengan mengedarkan suatu daftar pertanyaan yang berupa formulir- formulir,diajukan secara tertulis kepada sejumlah subyek untuk mendapatkan tanggapan, informasi, jawaban dan sebagainya Teknik ini cocok dipakai untuk memperoleh data yang cukup luas, dari kelompok /masyarakat yang populasinya besar dan bertebaran tempatnya

2 Oleh karena angket ini selalu berbentuk formulir-formulir yang berisikan pertanyaan –pertanyaan (question), maka angket sering disebut “questionare”. Tetapi tidak berarti kuesioner itu sama dengan angket sebab kuesioner ditanyakan secara lisan kepada responden melalui wawancara dan yang mengisi kuesioner itu adalah interviewer berdasarkan jawaban lisan dari responden sendiri, yang disebut “angket” dan ada kuesioner sebagai pedoman (pegangan) wawancara

3 Beberapa Tipe Angket a.Menurut sifatnya 1.Angket umum, yang berusaha sejauh mungkin untuk memperoleh selengkap-lengkapnya tentang kehidupan seseorang 2.Angket khusus, hanya berusaha untuk mendapatkan data-data mengenai sifat-sifat khusus dari pribadi seseorang b.Menurut cara penyampaiannya 1.Angket langsung, apabila disampaikan langsung kepaa orang yang dimintai informasinya tentang dirinya sendiri 2.Angket tak langsung, apabila pribadi yang disuruh mengisi angket adalah bukan responden langsung

4 c.Menurut bentuk strukturnya 1.Angket berstruktur, angket ini disusun sedemikian rupa tegas, dedinitif, terbata, dan konkret, sehingga responden dapat dengan mudah mengisi atau menjawabnya 2.Angket tak berstruktur, angket ini dipakai bila peneliti menghendaki suatu uraian dari informan atau responden tentang sesuatu masalah dengan suatu penulisan atau penjelasan panjang lebar. Jadi pertanyaannya bersifat terbuka dan bebas

5 Berdasarkan bentuk pertanyaannya atau menurut jenis penyusunan item yang diajukan, angket dibedakan menjadi : a.Angket berbentuk isian, dimana responden diberi kebebasan untuk mengisi dengan jawaban yang sesuai menurut responden (open ended item) b.Angket berbentuk pilihan, di mana jawabannya telah disediakan (closed ended item)

6 2.Psikologi Menjawab Angket Sifat kerjasama adalah syarat penting dalam penelitian yang menggunakan angket. Untuk itu maka para peneliti yang menggunakan metode ini tidak hanya memikirkan kepentingan sendiri, tetapi harus mempertimbangkan Factor-Factor yang ada pada responden. Sebab responden ini biasanya : -Asing bagi peneliti -Tidak berkepentingan atas hasil penelitian yang dilakukan oleh orang lain -Sudah sibuk dengan pekerjaan dan urusannya sendiri

7 Oleh karena itu, peneliti harus memahami lebih dahulu psikologi menjawab angketnya, bagaimana minatnya, motivasinya, kesediaannya, dan kejujurannya dalam memberikan jawaban Hal yang harus dijawab lebih dahulu sebelum peneliti melakukan angket, adalah : -Mengapa responden harus menjawab pertanyaan2 yang diajukan -Adakah cukup alasan bagi penjawab untuk bersusah payah menjawab angket -Apakah ada kepastian tentang perhatian, simpati, kesediaan, dan sebagainya dari responden dan sebagainya

8 Persiapan dan Penyusunan Angket Kriteria yang perlu diperhatikan dalam persiapan dan penyususnan angket, antara lain sebagai berikut : -Pertanyaan harus singkat dan jelas, terutama jelas bagi calon penjawab -Jumlah pertanyaan harus dibuat sedikit mungkin, supaya penjawab tidak terlalu membuang waktu -Pertanyaan hendaknya cukup merangsang minat penjawab -Pertanyaan dapat “memaksa” penjawab untuk memberikan jawaban yang mendalam, tetapi “to the point”

9 -Pertanyaan jangan sampai menimbulkan jawaban yang meragukan. -Pertanyaan jangan bersifat interogatif. Dan jangan sampai menimbulkan kemarahan penjawab -Pertanyaan jangan sampai menimbulkan kecurigaan pada penjawab Pada lembaran pertama dari angket harus dijelaskan tentang tujuan penelitian, serta petunjuk-petunjuk / penjelasan tentang bagaimana cara menjawab atau mengisi formulir (angket) tersebut

10 Kelebihan Metode Angket -Dalam waktu singkat (serentak) dapat diperoleh data yang banyak -Menghemat tenaga, dan mungkin biaya -Responden dapat milih waktu senggang untuk mengisinya, sehingga tidak terlalu terganggu bila dibandingkan dengan wawancara -Secara psikhologis responden tidak merasa terpaksa, dan dapat menjawab lebih terbuka, dsb.

11 Kekurangan Metode Angket -Jawaban tidak lebih banyak dibumbui dengan sikap dan harapan-harapan pribadi, sehingga lebih bersifat subyektif -Dengan adanya susunan pertanyaan yang sama untuk responden yang sangat heterogen, maka penafsiran pertanyaan akan berbeda-beda sesuai dengan latar belakang sosial, pendidikan, dsb dari desponden -Tidak dapat dilakukan untuk masyarakat yang buta huruf -Apabila responden tdk dapat memahami pertanyaan /tak dapat menjawab, akan terjadi kemacetan, dan mungkin responden tdk akan menjawab semua angket - sangat sulit u” memutuskan pertanyaan secara cepat dengan menggunakan bahasa yang jelas

12


Download ppt "BEBERAPA CARA PENGUMPULAN DATA III. ANGKET Yang dimaksud dengan angket adalah suatu cara pengumpulan data atau penelitian mengenai suatu masalah yang umumnya."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google