Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Permintaan Uang dan tingkat bunga ekuilibrium Idham Cholid.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Permintaan Uang dan tingkat bunga ekuilibrium Idham Cholid."— Transcript presentasi:

1 Permintaan Uang dan tingkat bunga ekuilibrium Idham Cholid

2 Perkonomian Barter &Uang Perekonomian uang adalah perkonomian yang sudah menggunakan uang sebagai alat pertukaran dalam kegiatan perdagangan.Perekonomian uang adalah perkonomian yang sudah menggunakan uang sebagai alat pertukaran dalam kegiatan perdagangan. Perbedaan Ekonomi Uang dan Barter Perekonomian barter adalah suatu sistem kegiatan ekonomi masyarakat dimana kegiatan produksi dan perdagangan masih sangat sederhana, kegiatan tukar menukar masih terbatas, dan jual beli dilakukan secara pertukaran barang dengan barang atau barter.

3 Idham Cholid Pandangan Klasik Efek perubahan penawaran uang ada 2 jenis: Teori Kuantitas Uang (quantity theory of money) Berapa kalikah uang yang ada dalam masyarakat berpindah tangan dalam satu tahun? Teori Sisa Tunai (cash balance theory) Berapa besarkah uang yang dipegang atau disimpan masyarakat dalam bentuk tunai?

4 Idham Cholid Teori Kuantitas Uang Di Pasar Uang, terdapat teori kuantitas yang menyatakan bahwa permintaan akan uang adalah proporsional dengan nilai transaksi yang dilakukan masyarakat. Di pasar ini akan ditentukan tingkat harga umum; apabila jumlah uang yang beredar (penawaran akan uang) naik maka tingkat harga akan naik. Permintaan uang untuk transaksi tersebut ditentukan oleh: Volume output yang ditransaksikan (yaitu GDP riil), yaitu jumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan dalam satu tahun tertentu. Tingkat harga umum

5 Idham Cholid Teori Kuantitas Uang Teori ini dikembangkan oleh Irving Fisher. “ Pada hakekatnya bahwa perubahan dalam percepatan putaran uang yang beredar akan menimbulkan perubahan yang sama cepatnya atas harga-harga barang”. Hal ini di dasarkan pada dua pendapat: –Laju peredaran uang adalah tetap –Penggunaan tenaga kerja penuh sudah terpakai (supply creates its own demand)

6 Idham Cholid Pertukaran Teori kuantitas uang biasanya menggunakan persamaan pertukaran: MV = PT Dimana : M = Penawaran uang V = Laju peredaran uang P = Tingkat harga T = Jumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan dalam perekonomian Teori kuantitas uang : MV y = Y Dimana: M = Penawaran uang Vy = laju peredaran uang yang dibelanjakan untuk membeli barang-barang jadi saja Y = Pendapatan nasional

7 Idham Cholid Teori Sisa Tunai (Cash Balance Theory) Teori ini dikembangkan oleh Alfred Marshall “ Perubahan dalam jumlah uang yang ada di masyarakat akan menimbulkan perubahan yang sama lajunya atas harga”. Rumus: Keterangan: Besarnya jumlah uang yang akan dipegang oleh masyarakat sebanding dengan pendapatannya. M = kP.T M= Permintaan atau Penawaran Uang K = Konstanta (pendapatan yg ttp dipegang oleh masy dlm bentuk tunai) P= Tingkat harga umum T = Jumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan dalam perekonomian

8 Idham Cholid Kelemahan Teori Kuantitas Uang Supply creates its own demand “Pengunaan tenaga kerja penuh selalu tercapai dalam perekonomian sehingga Jumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan dalam satu tahun tertentu adalah tetap besarnya (Supply creates its own demand)”. Faktanya: Perekonomian selalu menghadapi masalah pengangguran Alasannya: Jumlah barang dan jasa akan dengan mudah ditambah apabila terdapat penambahan permintaan terhadap barang. Apabila kemungkinan untuk menambah produksi, penambahan uang yang beredar belum tentu akan menaikkan harga. Jikapun terjadi kenaikan harga, tidak sebesar kenaikan jumlah uang yang beredar.

9 Idham Cholid Kritik atas Teori Kuantitas Uang Permisalan bahwa T adalah tetap, kurang tepat Laju peredaran uang tidak selalu dalam jangka pendek dan jangka panjang Hubungan antara penawaran uang dan harga adalah lebih rumit dari yang diterangkan oleh teori kuantitas Teori kuantitas hanya memperhatikan fungsi uang sebagai alat untuk melicinkan kegiatan tukar menukar dan transaksi dengan menggunakan uang Teori kuantitas mengabaikan efek perubahan penawaran uang ke atas suku bunga

10 Idham Cholid Teori Keuangan Keynes Tujuan-tujuan masyarakat untuk meminta (menggunakan) uang Faktor-faktor yang menentukan tingkat bunga Efek perubahan penawaran uang ke atas kegiatan ekonomi negara

11 Idham Cholid Tujuan Memegang Uang Menurut Keynes, ada 3 alasan masyarakat memegang uang: –Untuk membayar pembelian-pembelian yang akan mereka lakukan (Tujuan transaksi) –Sebagai alat untuk menghadapi kesusahan yang mungkin timbul dimasa yad (Tujuan berjaga-jaga) –Digunakan untuk kegiatan spekulasi (Tujuan spekulasi)

12 Idham Cholid Tujuan Transaksi Tingkat spesialisasi yang tinggi hanya mungkin terjadi apabila pemilik uang dapat dengan mudah menggunakannya untuk membeli barang-barang yang diinginkannya.

13 Idham Cholid Tujuan Berjaga-jaga Kejadian tidak terduga akan berlaku untuk masa yang akan datang. Adakalanya menguntungkan dan terkadang ada juga yang mengakibatkan seseorang harus mengeluarkan uang yang lebih banyak daripada biasanya.

14 Idham Cholid Tujuan Spekulasi Membuat pilihan diantara memegang uang atau menggunakan uang itu untuk membeli surat-surat berharga (eq. Saham perusahaan). Para pemegang uang bersedia menggantikan dengan surat berharga apabila surat berharga tersebut memberikan tingkat pendapatan yang lebih tinggi. Permintaan uang untuk tujuan spekulasi ini ditentukan oleh tingkat bunga sedangkan permintaan uang untuk transaksi dan berjaga-jaga ditentukan oleh pendapatan masyarakat (pendapatan nasional)

15 Idham Cholid Tujuan Spekulasi Permintaan masyarakat total akan uang M D tunai adalah permintaannya untuk transaksi ditambah permintaannya untuk spekulasi. Kurva diatas di sebut “Kurva Preferensi Likuiditas” i i0i0 i1i1 0 MSMS M’ S M M D = (Q,r) Ket: M = Permintaan Uang M S = Permintaan Uang M D = Penawaran Uang I = tingkat suku bunga

16 Idham Cholid Bentuk-bentuk Kebijakan Moneter Bank Sentral Kebijakan moneter biasanya dilakukan oleh Bank Sentral Kebijakan moneter ada 2 yaitu: kuantitatif Kebijakan moneter yang bersifat kuantitatif merupakan kebijakan umum yang bertujuan mempengaruhi jumlah penawaran uang dan tingkat bunga dalam perekonomian kualitatif Kebijakan moneter yang bersifat kualitatif dilakukan dengan menetapkan kebijakan-kebijakan terpilih atas beberapa aspek dari masalah moneter yang dihadapi oleh pemerintah.

17 Idham Cholid Kebijakan Moneter Kuantitatif Ada tiga tindakan yang dapat dilakukan: –Melakukan jual beli surat berharga dalam pasar surat- surat berharga yang disebut juga operasi pasar terbuka. –Membuat perubahan atas tingkat diskonto dan tingkat bunga yang harus di bayar oleh bank-bank umum –Membuat perubahan atas tingkat cadangan minimum yang harus disimpan oleh bank-bank umum

18 Idham Cholid Kebijakan Moneter Kualitatif Pengawasan pinjaman secara selektif, yaitu menentukan jenis-jenis pinjaman mana yang harus dikurangi atau dikembangkan. Pembujukan moral yaitu Bank Sentral mengadakan pertemuan langsung dengan pimpinan-pimpinan bank umum untuk meminta bank-bank umum melakukan langkah-langkah tertentu.

19 Idham Cholid PERMINTAAN UANG

20 Idham Cholid The Classical Theory of The Demand for Money Quantity Theory of Money: “People hold money for transaction purpose ” Equation of exchange (by Irving Fisher): Next Pege

21 Idham Cholid Teori Klasik tentang Permintaan Uang a. Teori Irving Fisher Irving Fisher melihat fungsi uang sebagai alat pertukaran. Menurutnya, apabila terjadi transaksi antara penjual dan pembeli maka terjadi pertukaran antara uang dengan barang/jasa, sehingga nilai uang akan sama dengan nilai barang/jasa tersebut.

22 Idham Cholid Teori Klasik tentang Permintaan Uang Fisher kemudian memodifikasi persamaan di atas menjadi: Dari persamaan tersebut, Fisher juga membuat fungsi permintaan uangnya: Permintaan uang berbanding lurus dengan jumlah transaksi dan berbanding terbalik dengan volositas uang. Dimana : M = Penawaran uang V = Laju peredaran uang P = Tingkat harga T = Jumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan dalam perekonomian Dimana : M = Penawaran uang V = Laju peredaran uang P = Tingkat harga T = Jumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan dalam perekonomian

23 Idham Cholid Teori Klasik tentang Permintaan Uang b. Teori Cambridge Menurut paham ini, uang berfungsi sebagai penyimpan kekayaan. Marshall dan Pigou berpendapat bahwa faktor- faktor yang mempengaruhi seseorang untuk memegang uang tunai adalah tingkat bunga, jumlah kekayaan yang dimiliki, harapan suku bunga di masa yang akan datang, dan tingkat harga. Akan tetapi dalam jangka pendek semua faktor-faktor itu konstan.

24 Idham Cholid Teori Klasik tentang Permintaan Uang Menurut pandangan Cambridge, dalam jangka pendek permintaan uang dipengaruhi oleh pendapatan. Dimana k = 1/V Y = pendapatan

25 Idham Cholid Pandangan Keynes tentang Permintaan Uang Menurut Keynes, permintaan uang terdiri dari tiga motif yaitu motif transaksi, motif berjaga- jaga dan motif spekulasi. a.Motif Transaksi b.Motif Berjaga-jaga c.Motif Spekulasi

26 Idham Cholid Motif Transaksi Orang memegang uang untuk menutupi kebutuhannya sehari-hari disebut sebagai permintaan uang untuk motif transaksi. Berapa besarnya yang yang dipegang tergantung pada pola pembayaran pendapatan dan jumlah penghasilan. Bila seseorang digaji dalam harian, maka ia akan memegang uang lebih sedikit dibandingkan dengan orang yang menerima gaji bulanan. Menurut Keynes, orang rata-rata akan memegang uangnya sebesar Y/2. Apabila ia menerima gaji Rp per bulan, maka ia akan rata-rata memegang uangnya sebesar Rp

27 Idham Cholid Motif Transaksi Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa besar kecilnya seseorang memegang uang (permintaan uang) untuk motif transaksi tergantung dari pendapatannya. M dt = f(Y)

28 Idham Cholid Motif Berjaga-jaga Menurut Keynes, jumlah uang yang dipegang untuk berjaga-jaga tergantung dari tingkat penghasilkan. Semakin tinggi penghasilan seseorang maka akan semakin besar pula uang yang dipegangnya untuk tujuan berjaga-jaga. Dengan demikian permintaan uang untuk tujuan transaksi (M dt ) dan berjaga-jaga (M dp ) sama- sama dipengaruhi oleh pendapatan. m 1 = M dt + M dp m 1 = f (Y)

29 Idham Cholid Motif Spekulasi Dalam permintaan uang untuk tujuan spekulasi, kita memegang uang untuk berjaga-jaga dan mengantisipasi jikalau nantinya ada surat berharga yang kita rasakan sesuai dengan yang diharapkan, sehingga dapat memperoleh keuntungan ataupun pendapatan dari kepemilikan surat berharga tersebut. Fungsi permintaan uang untuk tujuan spekulasi adalah: m 2 = g(i) dimana m 2 = permintaan uang untuk spekulasi i= suku bunga

30 Idham Cholid Motif Spekulasi Hubungan antara permintaan uang untuk spekulasi dengan suku bunga adalah negative. Artinya setiap kenaikkan suku bunga, maka permintaan uang untuk spekulasi akan berkurang. Demikian sebaliknya, apabila suku bunga turun, maka permintaan uang untuk spekulasi akan naik. Dimana N= harga/nilai surat berharga R= pendapatan dari surat berharga i= suku bunga dari surat berharga

31 Idham Cholid Hubungan secara kurva (Motif Spekulasi) Tanpa memegang uang untuk spekulasi (pegang surat berharga) Liquidity trap m2m2 m2m2 i i Memegang uang untuk spekulasi (tidak pegang surat berharga)

32 Idham Cholid Motif Spekulasi Liquidity trapLiquidity trap adalah daerah dimana suku bunga begitu rendahnya sehingga harga surat berharga sangat tinggi. Pada daerah liquidity trap ini dipercaya suku bunga tidak akan turun lagi dari keadaan itu. Karenanya harga surat berharga adalah yang tertinggi. Orang-orang tidak ada yang mau membeli surat berharga dan tidak ada bedanya antara memegang uang tunai dengan membeli surat berharga. Dari penjelasan tentang motif permintaan uang di atas maka dapat dijelaskan bahwa permintaan uang merupakan penjumlahan antara permintaan uang untuk transaksi dan berjaga-jaga (m1) dengan permintaan uang untuk spekulasi (m2). Md = m 1 + m 2

33 Idham Cholid Penawaran Uang Penawaran uang sering juga disebut jumlah uang yang beredar. Penawaran uang adalah jumlah uang yang beredar baik itu di tangan masyarakat maupun di perbankan. Definisi uang beredar di masyarakat terdiri atas beberapa bagian:  Uang Inti (Base Money)  Uang Sempit (Narrow moner)  Uang Luas ( Broad Money )

34 Idham Cholid Uang Inti (Base Money) Uang Inti (Base Money) Uang Sempit (Narrow moner) Uang Luas ( Broad Money ) 1. Uang inti (Base Money) Uang inti adalah uang yang dicetak oleh otoritas moneter atau bank sentral suatu negara. Uang ini terdiri atas uang kartal (C) dan reserve (R). B = C + R

35 Idham Cholid Penawaran Uang 2. Uang Dekat (Narrow Money = M1) Uang dekat (M1) terdiri dari uang kartal ditambah dengan demand deposit (rekening giro). M1 = C + DD Uang Sempit (Narrow moner) Uang Inti (Base Money) Uang Sempit (Narrow moner) Uang Luas ( Broad Money )

36 Idham Cholid 3. Uang Luas (Broad Money = M2) Uang luas terdiri dari uang narrow (M1) dan uang kuasi (quasi money). M2 = M1 + QM Uang Luas ( Broad Money ) Uang Inti (Base Money) Uang Sempit (Narrow moner) Uang Luas ( Broad Money ) Uang Kuasi Pada dasarnya uang kuasi adalah bukan uang, tetapi ia mempunyai fungsi yang mendekati fungsi uang. Seperti tabungan, deposito berjangka. Untuk dapat dipergunakan sebagai alat pembayaran, maka tabungan dan deposito berjangka tersebut harus melalui proses pencairan terlebih dahulu. Misalnya kita hendak membeli barang, tetapi tidak mempunyai uang kartal, namun kita mempunyai deposito. Nah untuk membeli barang itu kita perlu mencairkan deposito tersebut.

37 Idham Cholid Keseimbangan Pasar Uang Keseimbangan di pasar uang terjadi ketika money demand (permintaan uang) sama dengan money supply (penawaran uang). Ms = Md Dimana Ms = penawaran uang Md= permintaan uang Dari keseimbangan tersebut, kita dapat menggambarkan bentuk kurva LM.

38 Idham Cholid Contoh Otoritas moneter suatu negara telah mengedarkan uang sejumlah 500 triliun. Fungsi permintaan uang untuk transaksi dan berjaga-jaga (m1) masyarakatnya ialah m 1 = 0,25Y dan fungsi permintaan uang untuk spekulasi adalah m 2 = 50 – 200i. Turunkan persamaan Kurva LM dan gambarkan kurvanya.

39 Idham Cholid Pembentukan Kurva LM Jawab: Keseimbangan antara permintaan dan penawaran uang Md = Ms Md = m1 + m2 200 = 0,25Y + 50 – 200i 0,25Y = i Y = i (persamaan kurva LM) Secara grafis penurunan kurva LM dari keseimbangan permintaan uang dan penawaran uang adalah sebagai berikut:

40 Idham Cholid Pembentukan Kurva LM II I III IV m2= 50 – 200i Y = i m m Y m1+m2 = ms m1 = 0,25Y i(%) m m i(%) Y LM

41 Idham Cholid Pembentukan Kurva LM Kurva LM memiliki kemiringan yang positip. Artinya semakin tinggi pendapatan nasional suatu negara maka semakin tinggi pula suku bunga.

42 Idham Cholid Pergeseran Kurva LM Jika permintaan uang dan jumlah uang beredar berubah, maka akan terjadi pergeseran pada kurva LM. Kurva LM akan bergeser ke kanan bila terjadi kenaikan jumlah uang beredar atau pengurangan permintaan uang. Kurva LM akan bergeser ke kiri bila terjadi pengurangan jumlah uang beredar atau kenaikkan permintaan akan uang. Pergeseran kurva LM akibat adanya perubahan jumlah uang beredar sama dengan multiplier uang (1/k) dikalikan dengan perubahan jumlah uang beredar (  Ms). k adalah koefisien dari permintaan uang untuk transaksi.

43 Idham Cholid Pergeseran Kurva LM Contoh: Misalkan persamaan kurva LM adalah Y= i seperti gambar di atas. Terjadi kenaikan jumlah uang beredar dari 200 menjadi 220. Berapa persamaan kurva LM yang baru? Ms = Md = 0,25Y i 220= 0,25Y +50 – 200i 0,25Y = i Y = i

44 Idham Cholid Pergeseran Kurva LM Adanya tambahan uang beredar 20 dan k = 0,25 menyebabkan pergeseran kurva LM (  LM) menjadi 1/0,25 x  Ms = 4 x 20 = 80. Persamaan kurva LM yang baru: Y = (600 +  LM) + 800i. Y = (600+80) + 800i Y = i

45 Idham Cholid Pergeseran Kurva LM II I III IV m2= 50 – 200i Y = i m Y m1+m2 = ms m1 = 0,25Y i(%) m m i(%) Y LM 0 LM m2

46 Idham Cholid Pertambahan jumlah uang beredar (JUB) akan menyebabkan pergeseran pada kurva LM. Pertambahan JUB diambil otoritas moneter dapat menyebabkan suku bunga menjadi turun, sehingga dapat mendorong sektor riil yang akhirnya akan meningkatkan pendapatan nasional.

47 Idham Cholid Data – Data Terkait Pembahasan

48 Idham Cholid Jumlah Uang Beredar YEAR Amount of Circulate Money (Billion) Sum of M1Sum of M2Currency MoneyDemand MoneyQuasi Money 2011 January , , , , ,00 February , , , , ,00 March , , , , ,00 April , , , , ,00 May , , , , ,00 June , , , , ,00 July , , , , ,00 August , , , , ,00 September , , , , ,00 October , , , , ,00 November , , , , ,00 December , , , , , January , , , , ,00

49 Idham Cholid

50 Perkembangan Tingkat Bunga Pinjaman Kelompok Bank dan Jenis Pinjaman 2012 JanFebMarAprMeiJunJulAgustSepOktNopDesJan 01-Jan01-Feb01-Mar01-Apr01-Mei01-Jun01-Jul######01-Sep01-Okt01-Nop01-Des01-Jan Bank Persero Pinjaman Modal Kerja 4,96 4,87 5,02 5,00 4,58 4,82 4,60 4,58 4,74 4,73 4,81 4,70 Pinjaman Investasi 5,04 4,96 4,82 4,83 4,88 4,85 4,64 4,75 4,97 5,05 5,24 5,29 Pinjaman Konsumsi 2,30 2,90 3,71 2,52 2,62 2,51 3,59 2,04 3,04 3,46 2,04 2,14 Bank Pemerintah Daerah Pinjaman Modal Kerja 12,34 12,36 11,19 11,21 11,90 8,89 9,19 8,98 7,06 7,01 6,98 7,04 7,11 Pinjaman Investasi 8,21 10,00 9,61 8,05 7,46 7,51 6,85 6,79 6,15 Pinjaman Konsumsi ,00 8, Bank Swasta Nasional Pinjaman Modal Kerja 5,61 5,44 5,10 5,05 5,10 5,17 5,07 5,02 5,10 5,09 5,13 5,18 5,19 Pinjaman Investasi 6,49 6,34 6,36 6,31 6,33 6,28 6,20 6,19 6,22 6,27 6,30 6,29 Pinjaman Konsumsi 7,49 7,07 7,23 7,05 6,68 6,71 6,92 3,98 3,61 7,58 7,47 6,29 6,32 Bank Asing dan Bank Campuran Pinjaman Modal Kerja 2,81 2,69 2,70 2,76 2,70 2,66 2,64 2,65 2,70 2,75 2,96 2,86 Pinjaman Investasi 3,30 3,39 3,26 3,14 3,11 3,12 3,22 3,32 3,42 4,29 3,50 Pinjaman Konsumsi 4,12 4,77 4,72 3,57 3,20 3,64 3,76 3,55 3,95 3,38 3,07 3,23 3,33 Bank Umum Pinjaman Modal Kerja 4,11 4,04 3,87 3,90 3,80 3,88 3,91 3,86 3,87 3,90 3,91 4,06 3,96 Pinjaman Investasi 5,17 5,06 5,12 5,07 5,00 4,90 4,77 4,73 4,86 4,99 5,06 5,42 5,16 Pinjaman Konsumsi 5,14 5,73 5,09 5,00 4,34 4,67 4,57 3,64 3,71 4,87 3,86 3,81 4,01

51 Idham Cholid Perkembangan Tingkat Bunga Tabungan Kelompok Bank dan Jangka Waktu JanFebMarAprMeiJunJulAgustSepOktNopDesJan 01-Jan01-Feb01-Mar01-Apr01-Mei01-Jun01-Jul######01-Sep01-Okt01-Nop01-Des01-Jan Bank Persero 1 Bulan 6,44 6,50 6,59 6,54 6,57 6,55 6,56 6,53 6,57 6,46 6,36 6,04 5,90 3 Bulan 6,72 6,78 6,84 6,90 6,86 6,89 6,86 6,80 6,62 6,34 6 Bulan 6,51 6,57 6,59 6,58 6,59 6,60 6,62 6,64 6,63 6,62 6,54 6,43 12 Bulan 6,89 7,02 7,00 6,98 6,97 6,98 6,99 7,02 7,00 6,94 6,60 24 Bulan 7,36 7,53 7,47 7,38 7,35 7,32 7,30 6,52 6,49 6,45 6,43 6,40 6,48 Bank Pemerintah Daerah 1 Bulan 7,92 7,75 7,61 7,62 7,55 7,51 7,49 7,46 7,47 7,51 7,42 7,39 6,95 3 Bulan 8,37 8,19 8,18 8,50 8,11 8,09 7,90 7,98 8,07 7,88 8,04 7,69 6 Bulan 8,78 8,74 8,83 8,77 8,70 8,56 8,46 8,28 8,30 8,39 8,24 8,00 12 Bulan 9,10 8,97 8,66 8,54 8,42 8,38 8,19 8,04 7,93 8,25 8,11 8,41 8,31 24 Bulan 7,67 7,65 7,20 7,52 7,48 7,50 7,49 7,54 6,92 7,75 7,66 7,63 7,61 Bank Swasta Nasional 1 Bulan 6,92 6,85 7,05 6,99 7,09 7,04 7,12 7,04 7,07 7,00 6,77 6,62 6,54 3 Bulan 6,92 6,78 6,91 6,96 6,86 6,90 6,82 6,84 7,10 7,24 7,08 6,91 6,80 6 Bulan 6,91 6,90 6,98 7,02 7,03 7,06 7,48 7,55 7,47 7,28 7,24 12 Bulan 6,83 6,88 6,90 6,87 6,89 6,62 6,53 6,95 6,90 6,85 7,05 7,02 24 Bulan 9,29 9,24 9,13 8,64 7,42 7,05 6,93 6,79 6,69 6,63 6,53 5,83 5,73 Bank Asing dan Bank Campuran 1 Bulan 5,74 5,91 5,89 5,96 5,94 5,89 5,94 5,68 5,56 5,39 5,19 5,00 4,78 3 Bulan 6,29 6,34 6,46 6,54 6,65 6,59 6,55 6,44 6,19 6,00 5,74 5,62 6 Bulan 6,69 6,74 6,79 6,78 6,89 6,86 6,91 6,86 6,83 6,74 6,63 6,47 6,42 12 Bulan 6,84 6,74 6,73 6,80 6,79 6,84 6,83 6,84 6,80 6,76 6,71 6,64 5,98 24 Bulan 3,57 3,60 8,09 6,72 6,60 6,52 6,42 6,64 6,38 Bank Umum 1 Bulan 6,72 6,83 6,80 6,85 6,82 6,86 6,80 6,83 6,75 6,56 6,35 6,26 3 Bulan 6,88 6,82 6,91 6,96 6,91 6,95 6,88 6,90 7,05 7,11 6,99 6,81 6,68 6 Bulan 6,95 7,00 7,10 7,12 7,15 7,14 7,15 7,39 7,42 7,37 7,19 7,15 12 Bulan 7,20 7,24 7,15 7,12 7,07 7,08 6,93 6,87 7,04 7,03 6,99 7,06 6,96 24 Bulan 7,89 8,05 7,95 7,76 7,39 7,27 7,26 6,72 6,63 6,61 6,56 6,33 6,30

52 Idham Cholid


Download ppt "Permintaan Uang dan tingkat bunga ekuilibrium Idham Cholid."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google