Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

METODOLOGI PENELITIAN BISNIS 1 Pertemuan # 1 Hakikat Penelitian Pengetahuan? Ilmu? Ilmu adalah pengetahuan, tetapi tidak semua pengetahuan berupa ilmu.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "METODOLOGI PENELITIAN BISNIS 1 Pertemuan # 1 Hakikat Penelitian Pengetahuan? Ilmu? Ilmu adalah pengetahuan, tetapi tidak semua pengetahuan berupa ilmu."— Transcript presentasi:

1

2 METODOLOGI PENELITIAN BISNIS 1 Pertemuan # 1

3 Hakikat Penelitian Pengetahuan? Ilmu? Ilmu adalah pengetahuan, tetapi tidak semua pengetahuan berupa ilmu Apa yang Membedakan ? Upaya Mendapatkannya Tanpa Penalaran Pikiran Logis dan Pengujian dengan Data Empiris Penalaran Pikiran Logis dan Pengujian dengan Data Empiris Bukan Metode Ilmiah Metode Ilmiah Coba-coba Intuisi Akal sehat dll. Langkah-langkah Sistematis secara Logis dan Teruji 2

4 Komponen Ilmu Suatu peristiwa yang ditangkap oleh indra manusia dan dapat dijelaskan secara ilmiah. Abstraksi dari fenomena yang disusun berdasarkan generalisasi atas ide- ide, simbol-simbol karekteristik suatu peristiwa dengan nama yang diambil dari bahasa sehari-hari. Hubungan kausalitas yang berlaku umum di antara dua variabel atau lebih. Proposisi yang telah didukung oleh data empiris Seperangkat konsep, definisi, dan proposisi- proposisi yang berhubungan satu sama lain, menunjukkan fenomena secara sistematis untuk menjelaskan (explanation) dan meramalkan (prediction) fenomena. 3

5 Kriteria Metode Ilmiah KRITERIA METODE ILMIAH FAKTUALOBJEKTIFANALITIK DEDUKTIF- HIPOTETIK INDUKTIF GENERALISASI Segala kegiatan yang dilakukan untuk menemukan kebenaran harus didukung dengan fakta. Kriteria objektif berarti segala fenomena yang ditangkap oleh indrawi harus diamati dan dianalisis secara objektif (dikemukakan secara jujur apa adanya). Setiap faktor yang terlibat dalam masalah yang sedang diamati harus disoroti secara kritis-analitis sehingga setiap faktor itu jelas makna, fungsi, dan peranannya. Deduktif-hipotetik berarti penjelasan fenomena didasarkan pada teori-teori terdahulu yang sudah ada daripada dapat diturunkan HIPOTESIS melalui cara berpikir deduktif. Induktif-generalisasi berarti menguji kebenaran hasil pemikiran deduktif yang sifatnya rasional dengan data empiris (sesuaikah atau tidak ?) 4

6 UMUM KHUSUS Prinsip: Segala yang dipandang benar pada semua peristiwa dalam satu kelas/jenis, berlaku pula sebagai hal yang benar pada semua peristiwa yang terjadi pada hal khusus, asal yang khusus itu benar-benar bagian dari yang umum. 1.Premis mayor 2.Premis minor 3.Kesimpulan Ditentukan oleh: keterampilan menyusun premis, conception, judgement. Rawan Kesalahan: Silogisme (kesalahan isi) Kesalahan bentuk (kesalahan formal) Penalaran dengan Cara SILOGISME Hasil Pemikiran logis/rasio 5

7 Sejumlah besar “A” (SAMPEL) diamati mempunyai sifat “B” sehingga semua “A” termasuk yang tidak diamati juga mempunyai sifat “B”. Ditentukan oleh: besar-kecilnya sampel, representatif sampel, homogenitas sampel. A POPULASI Generalisasi empiris 6

8 Pengujian hipotesis TEORI Hukum/Dalil Penalaran Induktif Generalisasi Empiris OBSERVASI FAKTA Penalaran Deduktif Penjelasan dan Peramalan HIPOTESIS Penalaran Ilmuan (deduktif & induktif) 7

9 8 Karakteristik Penelitian Cooper (2003) serta Cooper dan Emory (1996) menyatakan karakteristik penelitian bisnis yang baik harus memiliki hal-hal sebagai berikut : 1. Clear and Specific Purposes : masalah dan tujuan penelitian harus dirumuskan dengan betul, jelas, dan spesifik sehingga tidak menimbulkan berbagai penafsiran. 2. Exactitude or Rigor : dilakukan dengan hati-hati, cermat, dan teliti.

10 9 3. Emperical or testability : hasil penelitian dpt diuji dan dikaji kebenarannya. 4. Replicability : prosedur penelitian perlu dijabarkan secara rinci sehingga orang lain dapat memahami, dapat melaksanakan penelitian tersebut dan dapat mengulanginya tanpa hrs berkonsultasi dengan penelitinya. 5. Precision and confidence : jika dihubungkan dengan populasi dan sampel, maka penelitian itu memiliki ketepatan atau akurasi dan keya- kinan yg tinggi. Karakteristik Penelitian

11 10 6. Valid, reliable and objective : prosedur peneli- tian harus dibuat dengan sangat teliti dan hati-hati sehingga dapat menghasilkan data penelitian yang valid, reliable, dan objektif. 7. Complate report : laporan harus ditulis lengkap, sistematis sesuai dengan prosedur rancangan serta mampu memberikan saran- saran untuk memecahkan masalah berdasar- kan temuan yang ada. Karakteristik Penelitian

12 11 8. Generalizability : analisis data harus dijelas- kan dengan tepat, mengapa metode analisis tersebut digunakan sehingga mampu mem- buat generalisasi hasil penelitian. 9. Objective : setiap kesimpulan yg diberikan hrs berdasarkan data penelitian, jangan membuat kesimpulan berdasarkan anggapan atau pendapat sendiri. Kesimpulan jangan dibuat seolah-olah jatuh dari langit begitu saja. Karakteristik Penelitian

13 Parsimony : penelitian harus bersifat hemat, baik yg ditulis maupun pelaksanaannya. Untuk dapat berlaku hemat, maka peneliti harus berwawasan luas, memiliki banyak pengetahuan tentang penelitian. 11. Consistency : Baik kata maupun ungkapan istilah penelitian harus selalu sama. Misal-kan peneliti telah memilih untuk mengguna-kan kata “riset”, maka seluruh bagian pene-litian dimulai dari proposal sampai dengan laporan hasil penelitian juga harus diguna-kan istilah “riset” jangan berganti dengan kata “penelitian”. Karakteristik Penelitian

14 Coherency : penelitian harus terdapat hubungan yg jalin menjalin (saling mengisi) antara bagian yg satu dengan bagian lain-nya. 13. Integrity : hasil penelitian akan lebih diperca-ya bila tingkat pengetahuan, reputasi dan integritas peneliti cukup baik. Karakteristik Penelitian

15 14 Persyaratan Penelitian  Persyaratan Penelitian Ada 3(tiga) persyaratan penting dalam menga-dakan kegiatan penelitian, yaitu : 1) Sistematis : penelitian dilaksanakan menurut pola tertentu, dari yg paling sederhana sampai kompleks hingga tercapai tujuan secara efektif dan efisien. 2) Berencana : penelitian dilaksanakan dengan adanya unsur dipikirkan langkah-langkah pelaksanaannya.

16 15 Persyaratan Penelitian 3. Mengikuti konsep ilmiah : mulai dari awal sampai akhir kegiatan penelitian mengikuti cara-cara yg sudah ditentukan, yaitu prinsip- prinsip yg digunakan untuk memperoleh ilmu pengetahuan.

17 16 Penelitian - Kegiatan Ilmiah Syarat-syarat penelitian merupakan kegiatan ilmiah : 1. Sistematis 2. Bersifat universal 3. Objektif 4. Dapat diverifikasi oleh semua pihak 5. Komunikatif 6. Progresif 7. Kritis

18 17 Tujuan Penelitian  Terdapat bermacam tujuan penelitian, dipan- dang dari usaha untuk membatasinya : 1. Eksplorasi (exploration) 2. Deskripsi (description) 3. Prediksi (prediction) 4. Eksplanasi (explanation) 5. Aksi (ection)

19 18 Etika Penelitian Etika penelitian yg perlu ditaati oleh para peneliti : 1. Bidang yg diteliti sesuai dengan keahlian peneliti. 2. Peneliti harus merahasiakan semua informasi yang diperoleh dari responden. 3. Peneliti tidak menuntut responden utk bertanggung jawab atas informasi yg telah disampaikannya.

20 19 lanjutan 4. Peneliti tidak memaksakan kehendaknya agar responden memberikan informasi kepadanya. 5. Peneliti tidak merubah-rubah informasi responden dengan pengertian yg berbeda atau bertolak belakang atau mengganti angka-angka di dalam tabulasi data yg berbeda dengan angka-angka yang se- benarnya.

21 20


Download ppt "METODOLOGI PENELITIAN BISNIS 1 Pertemuan # 1 Hakikat Penelitian Pengetahuan? Ilmu? Ilmu adalah pengetahuan, tetapi tidak semua pengetahuan berupa ilmu."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google