Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Mugi Wahidin, M.Epid Prodi Kesehatan Masyarakat Univ Esa Unggul 2014/2015.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Mugi Wahidin, M.Epid Prodi Kesehatan Masyarakat Univ Esa Unggul 2014/2015."— Transcript presentasi:

1 Mugi Wahidin, M.Epid Prodi Kesehatan Masyarakat Univ Esa Unggul 2014/2015

2 Definisi: Studi tentang sebaran (distribusi) dan faktor yang berpengaruh (determinan) dari frekuensi penyakit pada populasi (manusia). Distribusi frekuensi penyakit  ukuran frekuensi penyakit (insidens dan atau prevalens) Distribusi penyakit dan determinannya dapat dilakukan pendekatan dengan pengelompokan: orang (person), tempat (place), dan waktu (time). EPIDEMIOLOGI

3 KRIS/STUDIEPID/PPT 3

4 Penelitian epidemiologi ditegakkan atas dasar 2 asumsi: 1.Kejadian sakit tidak terjadi secara acak 2.Penelusuran sistematik dan cermat kelompok penduduk yang berbeda dapat mengenai faktor-faktor penyebab dan pencegahan terhadap penyakit. STUDI EPIDEMIOLOGI

5 1.Studi yang menggambarkan karakter umum sebaran suatu penyakit yang berhubungan dengan orang (person), tempat (place), dan waktu (time) (who, where and when). 2.Memberikan bukti untuk mengembangkan hipotesis. 3.Memberikan informasi untuk pelayanan kesehatan dan administrator bagi pengalokasian sumber daya dan perencanaan program pencegahan (preventif) dan pendidikan (promotif). STUDI DESKRIPTIF

6 KRIS/STUDIEPID/PPT 6 TUJUAN STUDI DESKRIPTIF Untuk dapat menggambarkan distribusi penyakit berdasarkan karakteristik populasi Untuk evaluasi trend masalah kesehatan dan membandingkan antara daerah Untuk dapat memperhitungkan besarnya masalah kesehatan sebagai basis perencanaan dan evaluasi program Untuk identifikasi masalah kesehatan yg nantinya dilanjutkan dengan penelitian analitik untuk uji hipotesa

7 KRIS/STUDIEPID/PPT 7 STUDI DESKRIPTIF Relatif murah dan cepat dibandingkan dengan studi analitik Menjelaskan: Siapa yg mendapat sakit dan siapa yg tidak Dimana masalah (rate) penyakit yg tinggi Apakah ada pola temporal

8 I. Studi Deskriptif 1. Laporan kasus 2. Laporan seri kasus 3. Studi Ekologi (Studi korelasi) 4. Cross sectional survey II. Studi Analitik 1. Cross sectional 2. Kasus Kontrol 3. Kohort 4. Eksperimental (uji klinik dan uji lapangan) DESAIN STUDI

9 Adalah laporan tentang pengalaman menarik dari seseorang (kasus) yang berisi detail laporan atau profil dari pasien (kasus) Contoh: laporan kasus pada tahun 2014 tentang 1 perempuan berusia 40 tahun di Paris yang terkena Ebola 1. LAPORAN KASUS (CASE REPORT)

10 kris/studiepid/p pt 10 tujuan : diperoleh informasi tentang distribusi frekwensi penyakit /masalah kesehatan yang diteliti diperoleh informasi tentang kelompok yang berisiko tinggi terhadap penyakit dapat dipakai untuk membangun/memformulasikan hipotesis baru kelemahan : gambaran distribusi, frekwensi penyakit yang diperoleh tidak dapat mewakili populasi hanya berdasarkan kasus-kasus yang dilaporkan saja kelebihan : sebagai langkah awal untuk mempelajari suatu penyakit sebagai jembatan antara penelitian klinis dan penelitian epidemilogi dapat digunakan untuk sebagai dasar penelitian lebih lanjut : dengan melihat kelompok yang berisiko tinggi dengan membuktikan hipotesis yang dibangun 1. LAPORAN KASUS (CASE REPORT)

11 Keterbatasan Case Reports Tidak ada kontrol grup Tidak bisa digunakan untuk uji hubungan bis aterjadi kebetulan, bukan kejadian desain epidemioloig

12 Adalah laporan tentang pengalaman menarik dari sekelompok orang (group) dengan diagnosis yang sama yang berisi detail laporan atau profil pasien (kasus). Laporan ini bisa juga berupa kumpulan laporan kasus yang terjadi dalam waktu singkat. tahap lanjut dari case report yg menggambarkan bbrp pasien dengan satu penyakit tertentu berdasarkan pada, misal: umur, jenis kelamin, status perkawinan, gambaran klinis, dll. Misal: identifikasi kasus AIDS pada laki2 homosexual. Contoh lain: laporan 5 kasus flu burung pada tahun 2013 di Indonesia dari sebelumnya tidak ada 2. LAPORAN SERI KASUS

13 kris/studiepid/p pt 13 kelemahan : gambaran distribusi, frekwensi penyakit yang diperoleh tidak dapat mewakili populasi hanya berdasarkan kasus-kasus yang dilaporkan saja kelebihan : sebagai langkah awal untuk mempelajari gambaran epidemiologi suatu penyakit sebagai jembatan antara penelitian klinis dan penelitian epidemilogi dapat digunakan sebagai dasar untuk penelitian epidemiologi lebih lanjut : dengan melihat kelompok yang diduga berisiko tinggi dengan membuktikan hipotesis yang dibangun 2. LAPORAN SERI KASUS (CASE SERIES)

14 Pengenalan atas penyakit baru Penyusunan hipotesis KEGUNAAN STUDI (CASE REPORT DAN CASE SERIES)

15 Tujuan: mengkorelasikan karakteristik umum suatu populasi dengan suatu masalah kesehatan dalam kurun waktu yang sama pada beberapa populasi; atau pada populasi yang sama dalam kurun waktu yang berbeda. Unit analisa: group 3. STUDI EKOLOGI

16 Yaitu studi yang melihat karakteristik kelompok (group) dibandingkan dengan group lainnya. Contoh: Studi korelasi mengenai konsumsi daging perkapita dan frekuensi penyakit kanker pada wanita pada negara-negara tertentu. Terlihat bahwa ada hubungan/ korelasi yang positif.  Negara-negara dg tk konsumsi daging perkapita rendah mempunyai frekuensi kanker kolon rendah  Negara-negara dg tk konsumsi daging perkapita tinggi mempunyai frekuensi kanker kolon tinggi 3. STUDI EKOLOGI

17 Untuk mengembangkan etiologik hipotesis testing untuk menjelaskan kejadian suatu penyakit Mengevaluasi efektifitas intervensi pada populasi seperti mengevaluasi pengetahuan pada kegiatan health promotion. TUJUAN STUDI KORELASI

18 Korelasi diukur dengan koefisien korelasi Simbol yang dipakai biasanya “r” Mengukur hubungan linear antara faktor risiko dan kejadian penyakit:  Apakah untuk setiap unit perubahan pada level keterpaparan akan terjadi peningkatan atau penurunan frekuensi penyakit secara proporsional “r” bervariasi dari +1 dan -1 KOEFISIEN KORELASI

19 1.Studi eksplorasi adalah jenis studi termudah dimana dalam studi ini dilakukan observasi terhadap perbedaan geografis dalam hubungannya dengan disease rate diantara berbagai region atau group. Tujuan studi ini untuk mendapatkan gambaran yang mengarah pada etiologi lingkungan atau hipotesis etiologik khusus. Contoh: hubungan curah hujan dengan demam berdarah (dalam proporsi) JENIS-JENIS STUDI EKOLOGI

20 2. Multiple Group Comparison Studi ini mengamati hubungan antara rata-rata derajat keterpaparan (exposure) dan disease rate diantara berbagai group (kelompok populasi) contoh: hubungan tingkat polusi udara dengan proporsi ISPA 3. Time trend study or time series Studi yang mengamati hubungan antara perubahan rata-rata keterpaparan (exposure) dengan perubahan disease rate pada populasi tunggal (single population) contoh: hubungan tingkat kebisingan dengan gangguan pendengaran pada kelompok pekerja JENIS-JENIS STUDI EKOLOGI

21 4. Mixed Study Studi yang mengamati perubahan rata-rata derajat keterpaparan (exposure) dengan perubahan disease rate pada berbagai populasi. contoh: hubungan tingkat kebisingan dengan gangguan pendengaran pada kelompok beberapa kelompok pekerja JENIS-JENIS STUDI EKOLOGI

22 ECOLOGICAL STUDY EXAMPLE 2 EASE Studies in the 1950s showed an ecological correlation between diets high in fats and cardiovascular mortality

23 1.Studi korelasi mengacu pada seluruh populasi, tidak bisa menghubungkan antara pemaparan (exposure) dengan penyakit terhadap individu. 2.Ecological fallacy: Ketidaktepatan kesimpulan terhadap hubungan pada tingkat individu berdasarkan data ekologik (bila unit analisis adalah group/kelompok) 3.Tidak dapat melihat hubungan antara eksposure dan outcome (hanya menyarankan) KETERBATASAN STUDI

24 Studi untuk mengetahui deskripsi dan membandingkan 2 variabel, tetapi tidak melakukan pengujian hubungan sebab-akibat Contoh: deskripsi tentang obesitas yang angkanya tinggi dihubunkan dengan kasus diabetes Unit pengamatan: individu Dilihat secara bersamaan 4. STUDI CROSS SECTIONAL SURVEY

25 Keterbatasn Tidak dapat mengetahui hubungan sebab akibat Tidak diketahui variabel2 mendahului atau didahului oleh variabel lain 4. STUDI CROSS SECTIONAL SURVEY

26


Download ppt "Mugi Wahidin, M.Epid Prodi Kesehatan Masyarakat Univ Esa Unggul 2014/2015."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google