Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MINGGU IV PENCAIRAN GAS SELAIN NEON, HIDROGEN DAN HELIUM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MINGGU IV PENCAIRAN GAS SELAIN NEON, HIDROGEN DAN HELIUM."— Transcript presentasi:

1 MINGGU IV PENCAIRAN GAS SELAIN NEON, HIDROGEN DAN HELIUM

2 Sistem Linde Hampson Sederhana

3 DIAGRAM TS UNTUK PENCAIRAN GAS

4 Proses Linde Hampson Sederhana 1  2 : tekanan adiabatik 1  2 : tekanan adiabatik Masuk ke HE pada tekanan konstan Masuk ke HE pada tekanan konstan Dari 3  4, gas berekspansi melalui Joule thompson, p1 = p4 Dari 3  4, gas berekspansi melalui Joule thompson, p1 = p4 Pada titik 4, gas jenuh kembali ke kompresor; cairan gas akan menuju penampungan Pada titik 4, gas jenuh kembali ke kompresor; cairan gas akan menuju penampungan Yield yang dihasilkan adalah: Yield yang dihasilkan adalah:

5 FOM =(kerja Minimum teoritis yangdiperlukan dibagi dengan kerja sebenarnya yg.diperlukan ) FOM =(kerja Minimum teoritis yangdiperlukan dibagi dengan kerja sebenarnya yg.diperlukan ) T h =temperatur tinggi Tc=temperatur rendah i = ideal )( chCi TTT WQ COP    FOM = = Tc/ Th - Tc ;

6 Sistem Pendinginan dan Pencairan dari Linde Hampson Sistem Refrigerator Sistem Refrigerator Refrigeran menarik panas dari ruangan, kemudian gas diteruskan ke HE untuk dipanaskan dan diteruskan ke kompresor. Di kompresor, refrigeran ditekan pada kondisi isotermal dan gas dikeluarkan melalui HE dan diteruskan ke expansion valve dan terjadi ekspansi supaya temperatur refrigeran turun dan selanjutnya dapat menarik panas dari ruangan.

7 Sistem Pencairan Gas dikompresi secara isotermal, kemudian dialirkan ke HE supaya temperaturnya turun pada tekanan tetap. Selanjutnya diekspansi melalui expansion valve yang menghasilkan gas jenuh. Bagian yang mencair ditampung dan bagian yang belum mencair dikembalikan ke HE untuk dipanaskan dan diteruskan ke kompresor

8 Sistem Refrigerasi Sistem Pencairan

9

10 Kerja Kompresor : Laju pendinginan jika tak ada kebocoran :

11 SEBAGAI REFRIGERATOR SEBAGAI PENCAIRAN 1. Fraksi Pencairan (1)

12 Energi balance di HE : Energi balance di HE :(2) Dari (1) dan (2) : hf = spesific enthalpy dari cairan yang dihasilkan Performancy Pencairan = FOM Performancy Pencairan = FOM FOM = kerja komp per unit massa gas yang dicairkan dalam kondisi ideal dicairkan dalam kondisi ideal kerja komp per unit massa gas yang kerja komp per unit massa gas yang dicairkan dalam kondisi nyata dicairkan dalam kondisi nyata

13 Dimana : (3) (4)

14 Contoh Sistem pencairan Linde sederhana bekerja antara 290 K dan 71,9 K dengan menggunakan gas nitrogen sebagai fluida kerja. Gas secara isotermal dan reversibel dikompresi sampai 10,1 Mpa. Tekanan jenuh cairan nitrogen pada 71,9 K adalah 0,05 MPa. Asumsi menggunakan HE ideal dan tak ada kebocoran panas pada sistem. Hitunglah yield cairan dan FOM untuk sistem ini! DIKETAHUI : h1 (0,05 MPa, 290 K) = 452 KJ/kg s1 (0,05 MPa, 290 K) = 4,59 KJ/kg K h2 (10,1 MPa, 290 K) = 432 KJ/kg s2 (10,1 MPa, 290 K) = 2.95 KJ/kg K hf (0,05 MPa, 71,9 K) = 18 KJ/kg sf (0,05 MPa, 71,9 K) = 0,27 K/kg K Data di atas berasal dari diagram T-s untuk Nitrogen

15 solusi Perhatikan gambar Linde sederhana !!

16 Jika sistem tersebut di atas ditambahkan refrigerator, hitunglah efek refrigerasi, COP, dan FOM sistem! Efek Refrigerasi Efek Refrigerasi  COP DIMANA 

17 Untuk mencari FOM, kita harus mencari dahulu COP i

18 Sistem Linde Hampson Berpendingin Awal (precooler JT cycle)

19 Ratio Laju Alir Refrigeran Ratio Laju Alir Refrigeran Yield Yield m r adalah laju alir refrigeran

20 Dari neraca energi di Linde dan refrigerator (antara a dan d) Dimana : Yield maksimum dari sistem pendingin awal adalah :

21 Kerja Kompresi Kerja Kompresi Kerja Mencairkan Kerja Mencairkan FOM FOM

22 COP (Coef of Performance) Dengan:  perpindahan panas isotermal. Tc = temperatur rendah pada isotermal Th = temperatur yang tinggi pada isotermal Efek refrigerasi :

23 Contoh Tentukan kebutuhan kerja ideal untuk pencairan nitrogen dengan catatan sbb : h1 = 2870 Cal/ mol pd 1 atm dan 70oF h1 = 2870 Cal/ mol pd 1 atm dan 70oF hf = 0 Cal/ mol pd 1 atm dan cairan jenuh hf = 0 Cal/ mol pd 1 atm dan cairan jenuh s1 = 26,7 Cal/mol.K pd 1 atm dan 70oF s1 = 26,7 Cal/mol.K pd 1 atm dan 70oF sf = 0 Cal/ mol.K pd 1 atm dan cairan jenuh sf = 0 Cal/ mol.K pd 1 atm dan cairan jenuh

24 Jawab Kerja kompresor per unit massa : Kerja kompresor per unit massa : Dalam kondisi ideal, gas 100% dicairkan berarti : Dalam kondisi ideal, gas 100% dicairkan berarti :

25 Contoh Tentukan yield cairan, kerja per unit massa cairan, dan kerja per unit massa yang dikompres untuk sistem Linde Hapson sederhana dan untuk sistem Linde hampson dengan pendinginan awal menggunakan nitrogen sebagai fluida kerja dan Freon-12 sebagai refrigeran. Kondisi nitrogen dalam sistem operasi antara 1 atm dan 70 F, dan 200 atm untuk titik 2. Keadaan titik-titik untuk refrigeran dalam sistem adalah sebagai berikut: ha = 87,926 BTU/ lbm pada 1 atm dan 70 F hb = 104, 086 BTU/ lbm pada 5,77 atm dan 385 F hc = 24,050 BTU/lbm pada 5,77 atm dan 70 F Titik d dalam kondisi 1 atm dan -21,62 F dalam wilayah dua fasa dan r = 0,1

26 Jawaban Sistem Linde Hampson Sederhana Dari diagram T-s Nitrogen, kita dapat menemukan nilai-nilai berikut : Dari diagram T-s Nitrogen, kita dapat menemukan nilai-nilai berikut : h1 = 2870 cal/mol = 184,4 BTU/lbm pd 1 atm dan 70 F h2 = 168,5 cal/mol = 168,5 BTU/lbm pd 200 atm dan 70 F hf = 0 cal/mol = 0 BTU/lbm pd 1 atm dan cair jenuh s1 = 26,7 cal/mol K = 0,954 BTU/ lbm R pd 1 atm dan 70 F s2 = 15,4 cal/mol K = 0,550 BTU/lbm R pd 200 atm dan 70 F

27 Yield Cairan Yield Cairan Kerja yang dibutuhkan per unit massa yang dikompresi : Kerja yang dibutuhkan per unit massa yang dikompresi :

28 Kerja per unit massa yang dicairkan Kerja per unit massa yang dicairkan Dari contoh di atas : kerja ideal = 321 BTU/lbm Dari contoh di atas : kerja ideal = 321 BTU/lbm FOM = FOM =

29 Jawaban Sistem Linde Hampson Precooling Dengan precooling terlihat yield naik 40% Total kerja yang dibutuhkan Kerja per unit massa yang dicairkan

30 FOM : FOM : Sistem ini 40% lebih baik daripada sistem Linde Hampson sederhana Sistem ini 40% lebih baik daripada sistem Linde Hampson sederhana

31 Linde Dual Pressure

32

33 Energy Balance Energy Balance sekitar HE, JT Valve dan reaktor cairan : Energy Balance sekitar HE, JT Valve dan reaktor cairan :(1)(2) (3) (3)

34 Diperoleh : atau  fraksi gas cair

35 Proses 1.Gas ditekan dengan dua buah kompressor. 2.Gas bertekanan tinggi mesuk ke HE kemudian diexpansi melalui JT valve  tekanan yang dihasilkan adalah tekanan intemediet (titik 5). 3.Di dalam reaktor (1), uap dan cairan jenuh dipisahkan, lalu uap dikmbalikan ke HE dan kompresor ke titik 2. 4.Cairan jenuh dari reaktor (1) diexpansikan lagi melalui JT Valve melalui tekanan rendah (titik 7). 5.Hukum Termo 1 dari aliran tunak yang melalui HE, dua reaktor, dan 2 JT Valve dapat ditentukan yield cairan dari Linde 2 tekanan, yaitu : (terlihat yield semakin berkurang) i = fraksi laju alir gas yang melewati tekanan intermediet. Rasio laju alir gas =

36 6. Dimana mi adalah laju alir gas yang melalui tekanan intermediet. Jumlah kerja yang diperlukan oleh massa gas yang ditekan oleh dua kompresor tersebut adalah : Terlihat bahwa kerja yang dibutuhkan berkurang dari sistem sederhana. 7. Biasanya i = 0,8, sehingga pengurangan kerja yang dibutuhkan lebih kecil dan juga pengurangan yield cairan. Dengan demikian kerja per unit massa untuk pencairan gas juga akan lebih kecil dari sistem sederhana.

37 RINGKASAN

38


Download ppt "MINGGU IV PENCAIRAN GAS SELAIN NEON, HIDROGEN DAN HELIUM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google